Fungsi Trakea: Pengertian, anatomi, letak, gangguan

Trakea adalah tabung besar yang mengalirkan udara dari saluran pernapasan atas (saluran hidung, tenggorokan, dan laring) ke bronkus (dua saluran udara besar yang bercabang ke setiap paru), umumnya dikenal sebagai batang tenggorokan.

Trakea adalah bagian penting dari sistem pernapasan yang fungsinya untuk menghangatkan dan melembabkan udara dan menangkap puing-puing dan mikroba sebelum memasuki paru-paru.

Karena berfungsi sebagai pintu gerbang ke paru-paru, trakea rentan terhadap infeksi, peradangan, dan tekanan lain yang dapat merusak sel, seringkali pada tingkat sel. Ini dapat menyebabkan kondisi seperti stenosis trakea, di mana trakea menyempit dan membatasi pernapasan, dan kanker trakea, suatu bentuk kanker yang sangat langka.

Pengertian Trakea

Trakea adalah tabung pada manusia dan vertebrata bernafas udara lainnya memanjang dari laring ke bronkus, berfungsi sebagai jalur utama untuk mengangkut udara ke dan dari paru-paru; batang tenggorokan. Pada serangga dan arthropoda lainnya, trakea salah satu tabung pengangkut udara dari sistem pernapasan.

Anatomi Trakea

Trakea adalah bagian dari saluran pernapasan bagian bawah, yang juga terdiri dari paru-paru, bronkus, bronkiolus, dan alveoli.
Struktur

Panjang trakea kira-kira 4 sampai 5 inci dan diameter 1 inci pada kebanyakan orang. Itu dimulai tepat di bawah laring (kotak suara) dan mengalir di tengah dada di belakang sternum (tulang dada) dan di depan kerongkongan (tabung pengisi).

Trakea terhubung ke laring melalui cincin tulang rawan yang dikenal sebagai tulang rawan krikoid. Saat trakea turun ke dada, dikelilingi oleh 16 hingga 22 cincin tulang rawan berbentuk U yang menahan batang tenggorokan tetap terbuka seperti perancah, memungkinkan aliran udara tanpa hambatan.

Dinding posterior trakea yang tidak ditutupi tulang rawan terdiri dari jaringan ikat dan otot polos. Otot akan melentur dan mengembang saat dibutuhkan untuk mengubah diameter trakea.

Trakea akhirnya berakhir di carina, punggung tulang rawan yang memisahkan dan membentuk persimpangan ke bronkus.

Komposisi Membran Trakea

Lapisan trakea adalah selaput lendir yang terdiri dari sel-sel epitel struktural, sel-sel piala yang mengeluarkan lendir, dan proyeksi seperti rambut yang disebut silia yang menggerakkan partikel-partikel asing ke atas dan keluar dari jalan napas. Di dalam membran ini terdapat kelenjar submukosa, yang bertindak sebagai pendamping sel piala dengan mengeluarkan molekul air dan musin (komponen lendir yang mirip gel) ke lapisan trakea.

Trakea dilalui dengan jaringan pembuluh darah dan pembuluh limfatik. Selain menyediakan oksigen dan nutrisi bagi jaringan, pembuluh darah mengatur pertukaran panas di dalam saluran napas. Pembuluh limfatik membantu menghilangkan mikroba di permukaan dinding trakea sehingga dapat diisolasi dan dinetralkan oleh sistem kekebalan tubuh.

Fungsi Trakea

Trakea berfungsi sebagai jalan masuk utama yang dilalui udara dari saluran pernapasan atas ke paru-paru. Saat udara ditarik ke dalam trakea selama inhalasi, udara dihangatkan dan dilembabkan sebelum memasuki paru-paru.

Sebagian besar partikel yang memasuki saluran napas terperangkap dalam lapisan tipis lendir di dinding trakea. Ini kemudian dipindahkan ke atas menuju mulut dengan silia, di mana mereka dapat ditelan.

Bagian kartilago berbentuk U yang melapisi trakea fleksibel dan dapat menutup dan membuka sedikit ketika otot trakea menuju bagian belakang cincin berkontraksi atau mengendur. Kontraksi trakea yang halus terjadi tanpa sadar sebagai bagian dari pernapasan normal.

Namun, jika benda asing, cairan, atau iritan (seperti asap) memasuki trakea, otot-otot dapat berkontraksi dengan keras, menyebabkan batuk untuk mengeluarkan zat tersebut.

Anda juga dapat memicu kontraksi dengan batuk terkontrol (digunakan untuk membersihkan saluran udara pada orang dengan COPD atau cystic fibrosis) atau manuver Valsalva (digunakan untuk menghentikan detak jantung yang cepat pada orang dengan takikardia supraventrikular).

Gangguan Trakea

fungsi Trakea

Trakea, seperti semua bagian sistem pernapasan, rentan terhadap zat yang dihirup yang dapat merusak jaringan dan menghambat pernapasan. Infeksi dan penyakit tertentu juga dapat memengaruhi trakea, merusak struktur dan / atau fungsinya.
Tersedak

Batuk adalah cara tubuh mengeluarkan zat asing dari trakea, tenggorokan, dan paru-paru. Jika suatu objek tidak dapat copot dari trakea, tersedak dapat terjadi. Tanpa pasokan oksigen yang cukup untuk bahan bakar otak dan seluruh tubuh, sinkop (pingsan), sesak napas (mati lemas), dan kematian dapat terjadi.

Intervensi darurat, seperti manuver Heimlich atau trakeostomi, mungkin diperlukan untuk membersihkan trakea obstruksi. Penghalang yang tidak mengancam jiwa biasanya dapat dirawat di ruang gawat darurat dengan bronkoskopi, di mana ruang lingkup yang fleksibel dimasukkan ke tenggorokan untuk menemukan dan mengeluarkan benda asing.

Trakeitis

Trakeitis adalah peradangan pada trakea yang terjadi hampir secara eksklusif pada anak-anak. Paling sering dikaitkan dengan infeksi bakteri yang telah menyebar dari saluran pernapasan atas. Bakteri Staphylococcus aureus adalah penyebab umum.

Trakeitis terutama mengkhawatirkan pada bayi dan anak kecil karena peradangan pada batang tenggorok yang lebih kecil dapat menyebabkan penyumbatan dan, dalam beberapa kasus, sesak napas.

Stridor (mengi bernada tinggi yang disebabkan oleh obstruksi jalan nafas atau restriksi) adalah gejala umum dari trakeitis. Croup juga bisa menemani.

Suatu bentuk infeksi trakea yang berpotensi mengancam jiwa, yang disebut epiglottitis, terkait erat dengan bakteri Haemophilus influenzae tipe B (Hib), meskipun saat ini lebih jarang terlihat dengan vaksinasi Hib rutin.7

Trakeitis bakteri biasanya diobati dengan antibiotik. Kasus yang parah mungkin memerlukan antibiotik intravena serta intubasi dan ventilasi mekanik untuk membantu pernapasan.

Fistula Trakeoesofageal

Fistula trakeo-esofagus adalah jalur abnormal antara trakea dan esofagus. Ketika ini terjadi, makanan yang melewati esofagus dapat memasuki trakea dan, pada gilirannya, paru-paru. Hal ini dapat menyebabkan tersedak, tersedak, kesulitan bernafas, dan sianosis (kulit kebiru-biruan karena kekurangan oksigen). Pneumonia aspirasi juga dapat terjadi.

Fistula transesofagus dapat terjadi akibat trauma atau kanker, walaupun penyebab seperti ini jarang terjadi. Lebih sering, itu adalah hasil dari cacat bawaan yang menyebabkan pembentukan esofagus yang tidak lengkap (dikenal sebagai atresia esofagus).

Sekitar satu dari 4.000 anak-anak di Amerika Serikat dilahirkan dengan fistula trakeo-esofagal.8

Untungnya, kondisi ini dapat diobati dengan bantuan ahli bedah anak yang terampil.

Stenosis trakea

Kapan saja trakea rusak, jaringan parut dapat berkembang dan menyebabkan jalan napas menjadi menyempit. Ini dikenal sebagai stenosis trakea.

Stenosis trakea dapat menyebabkan stridor dan dispnea (sesak napas), terutama dengan aktivitas fisik. Penyebab stenosis trakea luas dan mungkin termasuk:

  • Gondok
  • Polip vokal besar
  • Sarkoidosis
  • Amiloidosis
  • Difteri dan infeksi pernapasan berat lainnya
  • Granulomatosis Wegener
  • Kanker tiroid
  • Kanker paru-paru
  • Limfoma di dada

Antara 1% dan 2% orang yang menjalani intubasi dan ventilasi mekanik akan mengalami stenosis trakea. Orang yang membutuhkan ventilasi lama memiliki risiko terbesar.10

Stenosis dapat diobati dengan stent dan dilatasi trakea. Pada kasus yang parah, pembedahan mungkin diperlukan.

Trakeomalasia

Trakeomalasia adalah kondisi yang tidak biasa di mana trakea runtuh dengan sendirinya selama bernafas dan dengan batuk.

Trakeomalasia sering terjadi akibat intubasi yang berkepanjangan. Ini juga merupakan komplikasi yang tidak diakui dari penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), yang disebabkan oleh kemunduran progresif tulang rawan trakea di bawah beban peradangan kronis dan batuk.

Trakeomalasia juga dapat memengaruhi bayi baru lahir sebagai akibat kelemahan bawaan dari tulang rawan trakea. Gejala-gejalanya meliputi stridor, bunyi nafas berderak, dan sianosis

Trakeomalasia yang didapat mungkin membutuhkan pembedahan untuk memperbaiki dan mendukung jalan napas yang lemah. Trakeomalacia kongenital jarang memerlukan pembedahan dan biasanya sembuh dengan sendirinya pada saat anak mencapai 24 bulan.

Kanker Trakea

Kanker trakea sangat jarang, terjadi pada tingkat sekitar satu kasus per setiap 500.000 orang. Sebagian besar adalah karsinoma sel skuamosa yang disebabkan oleh merokok.13

Kanker yang berasal dari struktur di dekatnya, seperti paru-paru, kerongkongan, atau kelenjar tiroid, kadang-kadang juga bisa bermetastasis (menyebar) ke trakea.

Tumor jinak, termasuk chondromas dan papilloma, juga dapat berkembang di trakea. Meskipun jinak, ini masih dapat memblokir saluran udara, memengaruhi pernapasan, dan memicu stenosis.

Operasi pengangkatan tumor trakea adalah metode pengobatan yang lebih disukai (dengan atau tanpa terapi radiasi). Beberapa orang mungkin dapat diobati dengan radiasi saja. Kemoterapi dengan radiasi sering digunakan jika tumor tidak dapat diangkat

Perawatan dan Rehabilitasi

Cedera, infeksi, dan penyakit trakea dapat menyebabkan kerusakan saluran napas, kadang-kadang tidak dapat diperbaiki. Stenosis trakea adalah salah satu kasus di mana perkembangan fibrosis (jaringan parut) paling sering permanen.

Setelah penyebab yang mendasari cedera trakea dirawat, upaya dapat dilakukan untuk memperbaiki trakea atau mendukung fungsinya. Ini mungkin melibatkan segalanya, dari terapi non-invasif hingga operasi besar.

Terapi Fisik Dada

Karena sebagian besar anak-anak dengan trakeomalacia mengatasi kondisi ini pada usia 3 tahun, upaya perawatan biasanya akan mendukung. Ini tidak hanya mencakup tes laboratorium dan pencitraan biasa, tetapi juga terapi fisik dada (CPT) untuk mempertahankan pembersihan jalan napas.

Tekniknya meliputi perkusi dada, getaran / osilasi, pernapasan dalam, dan batuk terkontrol. Perangkat pelembab dan tekanan saluran napas positif terus menerus (CPAP) juga dapat direkomendasikan.14

CPT juga dapat direkomendasikan untuk orang dewasa dengan tracheomalacia atau siapa saja yang mengalami penyumbatan atau pembatasan jalan napas kronis. Olahraga teratur, dilakukan 20 hingga 30 menit lima kali seminggu, juga dapat membantu.

Dilatasi Trakea dan Penempatan Stent

Dalam kasus-kasus tertentu dari stenosis trakea, instrumen fleksibel seperti tabung yang disebut bougienage dapat dimasukkan ke dalam trakea selama bronkoskopi dan diperluas dengan balon untuk melebarkan jalan napas. Silikon atau lengan logam yang kaku, yang disebut stent, kemudian akan dimasukkan untuk menahan trakea terbuka.

Bagian-bagian Trakea

Trakea (batang tenggorokan) memanjang dari laring menuju paru-paru (Gambar 8a). Trakea dibentuk oleh 16 hingga 20 potongan tulang rawan hialin berbentuk C yang dihubungkan oleh jaringan ikat padat.

Otot trakea dan jaringan ikat elastis bersama-sama membentuk membran fibroelastik, membran fleksibel yang menutup permukaan posterior trakea, menghubungkan kartilago berbentuk-C.

Membran fibroelastik memungkinkan trakea meregang dan mengembang sedikit selama inhalasi dan pernafasan, sedangkan cincin tulang rawan memberikan dukungan struktural dan mencegah trakea dari kolaps.

Selain itu, otot trakea dapat dikontrak untuk memaksa udara melalui trakea selama pernafasan. Trakea dilapisi dengan epitel kolumnar bersilia pseudostratifikasi, yang berlanjut dengan laring. Kerongkongan berbatasan dengan trakea di posterior.

Trakea
Gambar 8. Trakea. (a) Tabung trakea dibentuk oleh potongan-potongan tulang rawan hialin berbentuk C yang ditumpuk. (b) Lapisan yang terlihat pada potongan melintang jaringan dinding trakea antara tulang rawan hialin dan lumen trakea adalah mukosa, yang terdiri dari epitel kolumnar bersilia pseudostratifikasi yang mengandung sel piala. LM × 1220. (Mikrograf disediakan oleh Bupati University of Michigan Medical School © 2012)

Pohon bronkial

Trakea bercabang ke bronkus primer kanan dan kiri di carina. Bronkus ini juga dilapisi oleh epitel kolumnar bersilia pseudostratifikasi yang mengandung sel piala penghasil lendir (Gambar 8b).

Carina adalah struktur terangkat yang mengandung jaringan saraf khusus yang menyebabkan batuk hebat jika ada benda asing, seperti makanan.

Cincin tulang rawan, mirip dengan trakea, mendukung struktur bronkus dan mencegah keruntuhannya. Bronkus primer memasuki paru-paru di hilum, daerah cekung di mana pembuluh darah, pembuluh limfatik, dan saraf juga memasuki paru-paru.

Bronkus terus bercabang menjadi pohon bronkial. Pohon bronkial (atau pohon pernapasan) adalah istilah kolektif yang digunakan untuk bronkus bercabang ganda ini. Fungsi utama bronkus, seperti struktur zona konduksi lainnya, adalah untuk menyediakan jalan bagi udara untuk bergerak masuk dan keluar dari setiap paru. Selain itu, selaput lendir menjebak puing-puing dan patogen.

Cabang bronkiolus berasal dari bronkus tersier. Bronkiolus, yang berdiameter sekitar 1 mm, melanjutkan cabang sampai menjadi bronkiolus terminal kecil, yang mengarah pada struktur pertukaran gas.

Ada lebih dari 1000 bronkiolus terminal di setiap paru. Dinding otot bronkiolus tidak mengandung tulang rawan seperti yang dimiliki bronkus. Dinding berotot ini dapat mengubah ukuran tubing untuk menambah atau mengurangi aliran udara melalui tuba.



1 thought on “Fungsi Trakea: Pengertian, anatomi, letak, gangguan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *