Tata nama kimia: Pengertian, jenis, contoh

Tata nama kimia adalah sistem aturan yang memungkinkan untuk memberi nama senyawa kimia yang berbeda sesuai dengan jenis dan jumlah unsur yang menyusunnya. Tata nama memungkinkan untuk mengidentifikasi, mengklasifikasikan dan mengatur senyawa kimia.

Tujuan dari tata nama kimia adalah untuk memberikan nama dan rumus pada bahan kimia, juga disebut deskriptor, sehingga dapat dengan mudah dikenali dan konvensi dapat digabungkan.

Dalam tata nama kimia, dua kelompok besar senyawa dibedakan:

  • Senyawa organik, mengacu pada senyawa yang memiliki karbon terkait dengan hidrogen, oksigen, sulfur, nitrogen, boron, dan halogen tertentu;
  • Senyawa anorganik, yang mengacu pada seluruh alam semesta senyawa kimia yang tidak termasuk molekul karbon.

Institusi utama yang bertugas mengatur atau menetapkan konvensi adalah IUPAC untuk akronimnya dalam bahasa Inggris (International Union of Pure and Applied Chemistry).

Jenis tata nama kimia

Ada tiga sistem tata nama kimia:

  • Sistem penamaan tradisional, fungsional atau klasik.
  • Sistem tata nama sistematis atau stoikiometri.
  • Sistem tata nama Stock.

Bergantung pada sistem tata nama yang digunakan, senyawa yang sama dapat diberi nama yang berbeda. Misalnya, SnO2 dapat disebut timah dioksida (tata nama tradisional), timah (IV) oksida (tata nama Stock), dan oksida stannik (tata nama stoikiometri).

Sistem penamaan fungsional atau klasik atau tradisional.

Zat kimia diklasifikasikan menurut valensi berbeda yang dimilikinya. Ini diwakili secara verbal dengan penggunaan prefiks dan sufiks.

Valensi Awalan dan akhiran Contoh
1 akhiran -ida digunakan K 2 O, kalium oksida
2 -ferro (valensi rendah);

-ferri (valensi tinggi)

FeO, oksida besi atau ferroksida

Fe 2 O 3 , Ferioksida

3 nama + valensi + ida SO, sulfur monoksida

SO 2 , sulfur dioksida

SO 3 , sulfur trioksida

4 valensi + nama Cl 2 O, Diklorin monoksida

Cl 2 O 3 , diklorin trioksida

Cl 2 O 5 , dikloro pentaoksida

Cl 2 O 7 , Diklorin heptaoksida

Stoikiometri atau sistem tata nama sistematis.

Ini yang paling luas saat ini dan diakui oleh IUPAC. Nama zat dengan awalan angka Yunani. Ini menunjukkan atomisitas (jumlah atom) yang ada dalam molekul. Rumus untuk penamaan senyawa dapat diringkas sebagai berikut: awalan nama umum + awalan nama spesifik. Kita bisa melihat tabel berikut untuk memandu kita.

No. di C Awalan Contoh
1 met- atau mono- CH 4, metana;

CO, karbon monoksida

2 et- atau di- CO 2 , karbon dioksida
3 prop- atau tri- C 3 H 8, propana

CrBr 3 , kromium tribromida

4 but- atau tetra- C 4 H 10 , butana

Cl 4 C, karbon tetraklorida

5 panta- C 5 H 12 , pentana

N 2 O 5 , dinitrogen pentoksida

6 heksa- C 6 H 14 , heksana
7 hepta- C 7 H 16 , heptana

Cl 2 O 7 , dikloro heptoksida

8 okta- C 8 H 18 , oktana
9 non-, nona- C 9 H 20 , nonana
10 deka- C 10 H 22 , dekana

Sistem penamaan Stock

Saat ini, IUPAC mempromosikan standardisasi metode ini daripada yang menggunakan sufiks, karena ini sulit dilakukan dalam beberapa bahasa. Sistem yang dipilih disebut Stock. Ini dinamai penciptanya, ahli kimia Jerman Alfred Stock (1876-1946).

Sistem Stock menambahkan angka Romawi di akhir unsur yang menunjukkan valensi atom. Artinya, angka Romawi menunjukkan bilangan oksidasi dari beberapa unsur yang mungkin ada dalam bahan kimia. Mereka harus ditempatkan di akhir nama zat dan di dalam tanda kurung.

Sebagai contoh:

Valensi N ° Tata nama
dua H 2 S, Hidrogen (II) sulfida
dua FeO, besi (II) oksida
dua Mg (Br) 2: Magnesium (II) Bromida
4 SO3, sulfur (IV) oksida

 



Leave a Reply