Tahap sensorimotor: pengertian dan bagaimana hal itu diungkapkan menurut Piaget

Teori perkembangan kognitif Piaget telah menjadi salah satu kemajuan besar dalam sejarah psikologi, khususnya cabang yang berfokus pada perkembangan anak. Tahap pertama, tahap sensorimotor, adalah salah satu yang sangat penting dalam pertumbuhan kognitif bayi, serta di mana aspek penting dari pikiran manusia muncul: objek permanen.

Di bawah ini kita akan melihat secara lebih mendalam ciri-ciri tahap sensorimotor, yang dibagi menjadi subtahapan dan kritik yang diberikan kepada Piaget mengenai beberapa pernyataan yang dibuatnya tentang perkembangan kognitif dalam 24 bulan pertama kehidupan.

  • Artikel terkait: ” Psikologi Perkembangan: teori dan penulis utama “

Apa itu tahap sensorimotor?

Tahap sensorimotor adalah yang pertama dari empat tahap teori perkembangan kognitif, yang dielaborasi oleh Jean Piaget (1954, 1964). Tahap ini berlangsung dari lahir sampai usia 24 bulan, dan ditandai sebagai periode di mana kemampuan kognitif bayi berkembang sangat pesat.

Anak laki-laki atau perempuan memperoleh pemahaman yang lebih besar tentang dunia melalui trial and error, melalui indera dan tindakan mereka. Pada tahap awal, bayi dicirikan oleh egosentrisme yang ekstrem, yaitu, mereka tidak memiliki pemahaman tentang dunia selain dari sudut pandang mereka sendiri saat ini.

Singkatnya, itu seperti mereka tidak tahu ke mana arah dunia ketika mereka menutup mata. Pencapaian utama dari tahap ini yang diangkat oleh Piaget adalah untuk memutuskan egosentrisme ini, memahami bahwa objek dan peristiwa ada terlepas dari apakah mereka dirasakan atau tidak.

Ini dikenal sebagai objek permanen, yaitu mengetahui bahwa suatu objek terus ada tidak peduli seberapa tersembunyinya itu. Untuk mencapai prestasi ini, bayi perlu memiliki kemampuan untuk membentuk representasi mental atau skema objek atau peristiwa tersebut.

Metodologi Piaget

Jean Piaget adalah seorang psikolog dan epistemolog Swiss yang sangat mempengaruhi psikologi perkembangan. Penelitiannya sangat mendasar dalam mengubah pandangan ilmiah tentang masa kanak-kanak.

Sebelum psikolog Swiss ini mengeluarkan teorinya, diyakini bahwa anak-anak adalah wadah pasif yang dibentuk oleh lingkungan mereka, tanpa kemampuan untuk menemukannya sendiri. Piaget tidak berfokus pada apa yang diketahui anak-anak tetapi pada kemampuan mereka untuk menghadapi dunia, dari tahap ke tahap pertumbuhan.

Psikolog ini sangat percaya bahwa bayi membangun pengetahuan dengan menganalisis setiap objek atau ekspresi yang mereka lihat pada orang lain. Berdasarkan apa yang dia temukan dalam penelitiannya, Piaget membagi perkembangan kognitif menjadi empat tahap.

  • tahap sensorimotor
  • tahap praoperasional
  • Tahap operasi konkret
  • Tahap Operasi Formal

Masing-masing tahap ini memiliki karakteristik yang berbeda, dan deskripsi Piaget dari masing-masing tahap memungkinkan kita untuk memiliki pemahaman yang mendalam tentang bagaimana perilaku dan pemikiran anak-anak. Selanjutnya kita akan melihat secara lebih mendalam subtahapan tahapan sensorimotorik dibagi menjadi apa, dan pencapaian apa yang dicapai pada masing-masing subtahapannya.

Subtahapan dari tahap sensorimotor

Jean Piaget mengembangkan teori perkembangan kognitifnya yang terkenal dari temuannya dengan mengamati dengan cermat perilaku anak-anaknya sendiri Jacqueline, Lucienne, dan Laurent. Pada tahun 1952 ia akan mulai meletakkan dasar bagi teori tersebut, meskipun penelitiannya pada tahun 1960-an akan selesai membentuknya.

Berdasarkan apa yang diamati, Piaget membagi tahap sensorimotor menjadi 6 subtahap.

1. Subtahap tindakan refleks (dari 0 hingga 1 bulan)

Subtahap pertama, yaitu tindakan refleks, berhubungan dengan bulan pertama kehidupan.

Bayi baru lahir merespon rangsangan eksternal melalui tindakan refleks bawaan. Misalnya, jika seseorang meletakkan benda atau jari di dekat bayi, bayi yang baru lahir kemungkinan besar secara naluriah akan mencoba mengisapnya seperti botol.

2.

Subtahap reaksi sirkular primer (1 sampai 4 bulan)

Subtahap dari reaksi sirkular primer berlangsung dari bulan pertama hingga keempat kehidupan. Pada fase ini, bayi mencari cara terbaik untuk merangsang dirinya sendiri, baik dengan menggerakkan kakinya, tangannya bahkan mengisap ibu jarinya.

Mereka bukan gerakan refleks, tetapi pada awalnya tidak disengaja dan tidak disengaja. Begitu dia menemukannya, dia mengulanginya lagi, karena dia menemukan bahwa beberapa di antaranya memberinya kesenangan, seperti mengisap ibu jari, menendang kakinya, atau menggerakkan jari-jarinya.

Dia mengulanginya lagi dan lagi, berusaha untuk menghasilkan rangsangan yang menyenangkan dan mempraktikkannya.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Jean Piaget: biografi bapak Psikologi Evolusioner “

3. Subtahap reaksi sirkular sekunder (4 sampai 10 bulan)

Pada subtahap reaksi sirkular sekunder, bayi mampu melakukan gerakan-gerakan yang menyenangkan dan menarik, baik dengan tubuhnya sendiri maupun dengan benda-benda.

Contohnya adalah ketika anak menggoyangkan mainannya untuk kesenangan mendengar suaranya, berjuang dengan buaian untuk melihat apakah ia dapat melarikan diri atau mengambil boneka dan melemparkannya untuk melihat seberapa jauh ia pergi. Pada akhir subtahap ini, khususnya pada usia 8 bulan, menurut model Piaget, bayi mulai memperoleh gagasan tentang keabadian objek.

Artinya, dia belajar bahwa, bahkan jika dia tidak melihat, menyentuh, atau merasakannya, suatu objek tertentu terus ada, itu tidak menghilang seolah-olah oleh sihir.

4. Subtahap koordinasi skema sekunder (dari 10 hingga 12 bulan)

Pada subtahap skema sekunder, bayi menunjukkan tanda-tanda kemampuan yang belum pernah ia tunjukkan sebelumnya, selain pemahaman bahwa ada benda-benda yang dapat disentuh dan diletakkan dari satu tempat ke tempat lain.

Sekarang si kecil tidak hanya akan menggoyang kerincingan dengan maksud untuk membuatnya berbunyi, tetapi mereka juga dapat mendeteksi atau membayangkan di mana itu ketika mereka tidak menemukannya, dan memindahkan apa pun yang diperlukan untuk menemukannya.

5. Subtahap reaksi sirkular tersier (dari 12 hingga 18 bulan)

Pencapaian utama selama subtahap ini adalah tumbuhnya keterampilan motorik dan memiliki kemampuan yang lebih baik untuk mengembangkan skema mental objek tertentu.

Reaksi sirkular tersier berbeda dari reaksi sirkular sekunder karena reaksi sirkular tersier merupakan adaptasi yang disengaja terhadap situasi tertentu. Misalnya, jika bayi sedang bermain dengan mobil mainannya, dia tahu bagaimana mengambilnya saat dia memainkannya lagi, dan di mana harus menyimpannya setelah dia selesai bermain.

Atau, misalnya, jika Anda bermain dengan bagian-bagian mainan dan Anda telah membongkarnya untuk mengetahui seperti apa bentuknya secara terpisah, Anda dapat meletakkannya kembali untuk membiarkannya seperti semula.

6. Awal pemikiran (dari 18 hingga 24 bulan)

Dalam subtahap terakhir dari tahap sensorimotor ini, permulaan pemikiran simbolik berasal.

Ini adalah fase transisi menuju tahap perkembangan berikutnya dalam model Piaget: tahap praoperasional perkembangan kognitif. Dalam subtahap prinsip pemikiran, menurut model Piaget, anak-anak memiliki gagasan tentang keabadian objek yang sepenuhnya mapan, sebagai pencapaian utama dan terbesar dari tahap sensorimotorik.

Meskipun sudah merupakan kemampuan yang mulai menetap pada usia 8 bulan, pada akhir subtahap reaksi sirkular sekunder, pada tahap inilah bayi mampu memiliki representasi mental yang lengkap terhadap objek. Mereka bahkan dapat menebak di mana suatu objek telah berakhir tanpa harus melihatnya, hanya menebak hal-hal seperti lintasannya, perilakunya atau tempat alternatif untuk dilihat.

eksperimen selimut dan bola

Seperti yang telah kami sebutkan, selama tahap sensorimotor, khususnya di subtahap ketiga ini, perkembangan gagasan tentang keabadian objek terjadi. Bayi mulai memahami bahwa objek tetap ada, meskipun objek tersebut tidak dapat dilihat, disentuh, atau didengar pada saat itu.

Faktanya, tidak adanya objek permanen pada bulan-bulan pertama memungkinkan untuk bermain dengan bayi permainan “Di mana…? Ini dia!”. Bagi seorang bayi yang masih belum tahu kemana dunia pergi ketika dia menutup matanya, orang dewasa menutupi wajahnya seperti trik sulap: tiba-tiba menghilang dan muncul kembali.

Namun, bayi yang sedikit lebih tua akan memahami bahwa objek atau orang itu terus ada, tidak peduli seberapa banyak mereka menutup mata atau orang tersebut menutupi wajahnya. Piaget menemukan kemampuan ini melalui percobaan sederhana, yang dilakukan pada tahun 1963.

Di dalamnya ia memiliki selimut dan bola, yang menunjukkan bayi. Tujuannya adalah untuk menyelidiki pada usia berapa bayi memperoleh gagasan tentang keabadian objek dengan menyembunyikan bola di bawah selimut, sementara anak itu menonton.

Ketika bayi mencari bola itu adalah demonstrasi bahwa ia memiliki representasi mental darinya. Sebagai hasil dari semua ini, Piaget menemukan bahwa bayi mulai mencari mainan tersembunyi ketika mereka berusia sekitar 8 bulan.

Kesimpulannya adalah bahwa sejak usia itu bayi mulai menunjukkan objek permanen, karena mereka mampu membentuk representasi mental objek.

Kritik terhadap Piaget

Meskipun model Piaget tidak diragukan lagi merupakan terobosan dalam psikologi perkembangan abad terakhir, model ini bukannya tanpa kritik. Eksperimen selanjutnya meragukan pernyataannya bahwa sejak 8 bulan dan seterusnya bayi mulai menunjukkan gagasan tentang keabadian objek.

Bahkan, telah disarankan bahwa itu bisa lebih awal dan bahkan kapasitas untuk representasi simbolik akan sangat berkembang di bulan-bulan pertama kehidupan. Piaget pasti telah melakukan kesalahan dalam berpikir bahwa jika bayi tidak menunjukkan minat untuk mencari suatu objek, secara otomatis berarti dia tidak memiliki representasi dari objek tersebut.

Bisa saja terjadi bahwa, pada kenyataannya, dia memiliki subjek yang tidak tertarik pada bola, tetapi siapa yang tahu bahwa itu ada di bawah selimut, atau bahwa anak-anak tidak memiliki kapasitas psikomotor yang cukup untuk mencarinya, tetapi mengetahuinya. bahwa bola tidak pergi ke mana pun.

Studi Bower dan Wishart

Kami memiliki contoh tentang ini dengan eksperimen TG Bower dan Jennifer G. Wishart pada tahun 1972.

Para peneliti ini, alih-alih menggunakan teknik Piaget dengan selimut dan bola, yang mereka lakukan adalah menunggu subjek eksperimen mereka mencapai objek di kamar. Kemudian, ketika anak sudah terbiasa dengan benda seperti itu, mereka meletakkannya di tempat yang sama di mana mereka menemukannya dan mematikan lampu.

Saat hari sudah gelap, para peneliti memfilmkan anak itu dengan kamera infra merah dan melihat apa yang terjadi. Mereka melihat bahwa setidaknya selama satu setengah menit anak-anak mencari benda itu dalam kegelapan, pergi ke tempat yang mereka pikir mungkin.

Tetapi seperti segala sesuatu dalam sains, studi oleh Bower dan Wishart juga mendapat kritik. Salah satunya berkaitan dengan waktu yang diberikan kepada anak untuk menyelesaikan tugas, yaitu 3 menit.

Dalam kurun waktu tersebut bisa saja terjadi bahwa anak-anak berhasil mencapai objek tersebut secara tidak sengaja, dengan santai dan acak. Kritik lain adalah bahwa, dalam kegelapan, bisa saja terjadi bahwa anak-anak putus asa untuk menemukan sesuatu untuk dipegang, dan menemukan objek itu secara kebetulan, menjadi sesuatu yang memberi mereka keamanan.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Bagaimana emosi memengaruhi ingatan kita? Teori Gordon Bower “

Studi Renée Baillargeon

Studi lain yang mempertanyakan apa yang ditemukan Piaget berasal dari studi Renée Baillargeon. Profesor psikologi ini menggunakan teknik yang kemudian dikenal sebagai paradigma pelanggaran harapan, yang mengeksplorasi bagaimana bayi cenderung mencari lebih lama untuk objek yang belum pernah mereka temukan sebelumnya.

Dalam eksperimen pelanggaran harapan, bayi diperkenalkan dengan situasi baru. Mereka berulang kali diperlihatkan suatu rangsangan sampai tidak lagi tampak menarik atau baru bagi mereka.

Untuk mengetahui apakah mereka sudah terbiasa dengan rangsangan ini, cukup dengan melihat ketika bayi menoleh ke sisi lain, menunjukkan bahwa mereka tidak menemukan sesuatu yang baru atau menarik perhatian mereka. Dalam penelitian Baillargeon, seorang bayi berusia 5 bulan diambil dan disajikan dengan sebuah skenario.

Di antara unsur-unsurnya adalah tanjakan, jalan setapak yang akan dilalui truk mainan, kotak warna-warni, dan layar yang menutupi kotak itu. Elemen-unsur ini akan mewakili dua situasi.

Yang satu merupakan peristiwa yang mungkin, yaitu yang secara fisik dapat terjadi, sedangkan yang lain adalah peristiwa yang tidak mungkin, yaitu yang tidak dapat terjadi secara logis. Anak itu disajikan dengan skenario di mana ada jalan untuk truk mainan untuk pergi dan sebuah kotak yang bisa berada di belakang jalan atau memblokirnya.

Peristiwa yang mungkin terjadi adalah pertama-tama mengajari bayi bahwa kotak itu tidak menghalangi jalan, kemudian menurunkan layar sehingga kotak itu tidak terlihat lagi, dan melepaskan truk itu ke bawah jalan sehingga jatuh ke jalan. Jadi, karena tidak ada halangan, truk akan melanjutkan perjalanannya.

Peristiwa mustahil itu terdiri dari mengajari bayi bahwa kotak itu menghalangi jalan, menurunkan layar sehingga dia tidak bisa melihatnya lagi, melepaskan truk dan, meskipun secara logis dia tidak boleh mengikuti jalan itu karena kotak itu akan menghalanginya., pelaku eksperimen akan mengundurkan diri tanpa sepengetahuan anak. Jadi, di sisi kiri layar, anak akan melihat bagaimana truk itu pergi.

Ini mengejutkannya dan, pada kenyataannya, Baillargeon memperhatikan bahwa bayi-bayi itu menghabiskan lebih banyak waktu untuk melihat peristiwa yang mustahil ini daripada yang mungkin. Berdasarkan hal ini, Renee Baillargeon menyimpulkan bahwa keterkejutan yang diungkapkan oleh bayi menunjukkan bahwa mereka memiliki harapan tentang perilaku objek fisik.

Melihat truk “melewati” kotak yang mereka pikir menghalangi dan terkejut berarti meskipun layar telah diturunkan dan dia tidak dapat melihat kotak itu, bayi itu masih mengira itu ada di sana. Ini adalah demonstrasi objek permanen pada 5 bulan, dan bukan pada 8 bulan seperti yang diklaim Piaget.

Referensi bibliografi:

  • Baillargeon, R., Spelke, ES & Wasserman, S.

    (1985). Ketetapan Objek pada Bayi Usia Lima Bulan.

    Kognisi, 20, 191-208.

  • Bower, TGR, & Wishart, JG (1972). Efek keterampilan motorik pada objek tetap ada.

    Kognisi, 1, 165-172.

  • Piaget, J. (1952).

    Asal usul kecerdasan pada anak. New York: Pers Universitas Internasional.

  • Piaget, J.

    (1954). Konstruksi realitas pada anak (M.

    Cook, Trans.).

  • Piaget, J. (1964).

    Bagian I: Perkembangan kognitif pada anak-anak: Perkembangan dan pembelajaran Piaget. Jurnal penelitian dalam pengajaran sains, 2(3), 176-186.

  • Piaget, J.

    (1963). Psikologi Kecerdasan.

    Totowa, NJ: Littlefield Adams.