Tahap operasi konkret: pengertian dan ciri-ciri apa yang dimilikinya?

Tahap operasi konkret adalah tahap ketiga perkembangan yang dikemukakan oleh psikolog Swiss Jean Piaget, dalam Teori Perkembangan Kognitifnya yang terkenal. Selama tahap ini, anak-anak memperoleh kemampuan yang lebih baik untuk melakukan operasi yang berkaitan dengan massa, jumlah, panjang dan berat benda.

Mereka juga mampu mengurutkan objek dengan lebih baik, serta mampu menetapkan kategori dan mengaturnya secara hierarkis. Di bawah ini kita akan melihat tahap ini secara lebih mendalam, selain melihat setiap keterampilan yang diperoleh pada periode ini dan kritik yang dilakukan terhadap temuan Piaget.

  • Artikel terkait “Psikologi Perkembangan: teori dan penulis utama”

Bagaimana tahapan operasi konkrit?

Tahap operasi konkret merupakan periode perkembangan yang dikemukakan oleh psikolog Swiss Jean Piaget dalam Theory of Cognitive Development-nya. Tahap ini dimulai sekitar usia 7 dan berakhir pada usia 11, menjadi yang ketiga dalam teori, datang setelah tahap praoperasional dan sebelum tahap operasi formal.

Selama tahun-tahun inilah anak-anak memperoleh kemampuan yang lebih besar untuk mengatur ide-ide mereka, mengembangkan pemikiran rasional, logis, dan operasional yang lebih baik. Pada usia ini, anak-anak memperoleh kemampuan untuk menemukan hal-hal yang mereka tidak mengerti sebelumnya dan memecahkan masalah melalui bahasa.

Mereka mampu menyajikan argumen tanpa ikatan, mencerminkan tingkat kecerdasan dan pengoperasian yang lebih tinggi dibandingkan dengan dua periode perkembangan sebelumnya, tahap sensorimotor dan praoperasional. Ciri utama periode ini adalah kemampuan untuk menggunakan pemikiran atau operasi logis.

Ini menyiratkan kemampuan untuk menggunakan aturan berpikir, memiliki visi objek nyata yang kurang fantasi, dalam arti bahwa ia memahami bahwa perubahan yang mungkin terjadi dalam jumlah, luas, volume, dan orientasinya tidak selalu berarti bahwa ada lebih banyak atau lebih. kurang.

Meskipun kemajuan besar ini, anak-anak hanya dapat menerapkan logika mereka pada objek fisik, bukan pada ide-ide abstrak dan hipotetis, itulah sebabnya kami berbicara tentang tahap operasi konkret dan non-formal.

Karakteristik utama dari tahap perkembangan ini

Ada lima karakteristik utama yang dapat diidentifikasi dalam tahap ini yang dikemukakan oleh Jean Piaget.

Konservasi

Konservasi adalah kemampuan anak untuk memahami bahwa suatu benda tetap sama dalam jumlah meskipun penampilannya berubah. Artinya, terlepas dari jenis redistribusi materi apa yang dibuat, itu tidak harus memengaruhi massa, jumlah, panjang, atau volumenya.

Misalnya, pada usia ini anak-anak mengerti bahwa jika kita mengambil bola tanah liat berukuran sedang dan membaginya menjadi tiga bola yang lebih kecil, kita masih memiliki jumlah tanah liat yang sama. Contoh lain, yang sangat berulang, adalah konservasi cairan.

Sejak usia 7 tahun kebanyakan anak dapat memahami bahwa jika kita memasukkan air ke dalam gelas yang pendek dan lebar dan mengubahnya menjadi gelas yang tipis dan tinggi, jumlah cairan kita masih sama. Contoh yang sama ini tidak terjadi pada anak-anak berusia 5 tahun, menurut Piaget.

Pada usia ini, jika kita melakukan latihan yang sama mengubah cairan dari satu gelas ke gelas lain dengan bentuk yang berbeda, anak-anak percaya bahwa kita memiliki lebih banyak air. Untuk memeriksa bagaimana mereka dapat melihat kekekalan jumlah unsur, Piaget melakukan eksperimen dengan token.

Dia memberi anak-anak sejumlah token ini dan meminta mereka untuk membuat baris seperti yang dibuat oleh eksperimen. Selanjutnya, Piaget mengambil barisannya dan memisahkan kartu-kartu itu sedikit, menanyakan kepada anak-anak apakah menurut mereka ada lebih banyak kartu.

Sebagian besar anak usia 7 tahun dapat menjawab dengan benar, menyimpulkan bahwa pada usia itulah gagasan tentang konservasi bilangan tercapai. Tetapi dia juga melihat bahwa gagasan tentang kekekalan untuk semua aspek, yaitu jumlah, massa, panjang, dan volume, tidak dipahami secara homogen.

Beberapa anak pertama kali belajar salah satu dari satu jenis tanpa memahami yang lain. Berdasarkan hal tersebut, Piaget menyimpulkan bahwa ada ketertinggalan horizontal dalam kemampuan ini, yaitu adanya inkonsistensi tertentu dalam perkembangan.

  • Anda mungkin tertarik dengan “Teori Belajar Jean Piaget”

Klasifikasi

Klasifikasi adalah kemampuan untuk mengidentifikasi sifat-sifat sesuatu dan mengkategorikannya berdasarkan mereka, menghubungkan kelas satu sama lain dan menggunakan informasi itu untuk memecahkan masalah. Komponen dasar dari kemampuan ini adalah kemampuan untuk mengelompokkan objek menurut karakteristik umum, serta mampu mengorganisasikan kategori ke dalam hierarki, yaitu kategori di dalam kategori.

Piaget merancang tiga pilihan dasar yang akan membantu memahami bagaimana anak-anak mengembangkan kemampuan untuk mengklasifikasikan objek dan menghubungkannya satu sama lain. Dengan demikian, ia berbicara tentang inklusi kelas, klasifikasi sederhana dan klasifikasi ganda.

1.

Penyertaan kelas

Ini mengacu pada cara yang berbeda yang dimiliki orang untuk berkomunikasi, mencakup ide dan konsep dalam berbagai kategori, melihat bagaimana mereka berhubungan atau memasukkan satu sama lain.

2. Klasifikasi sederhana

Ini tentang pengelompokan serangkaian objek yang akan disatukan untuk digunakan dengan tujuan yang sama.

Misalnya, menyusun figur geometris dengan berbagai bentuk dan warna.

3. Beberapa klasifikasi

Ini melibatkan pengelompokan serangkaian objek yang bekerja dalam dua dimensi atau fitur.

Serialisasi

Pengurutan adalah kemampuan untuk secara mental mengurutkan unsur-unsur sepanjang dimensi yang dapat diukur, seperti berat, tinggi, ukuran; Karena alasan inilah, menurut Piaget, anak-anak pada usia ini tahu cara mengurutkan objek dengan lebih baik. Piaget memverifikasi kemampuan ini melalui eksperimen, mengambil sampel anak-anak dari berbagai usia.

Dalam percobaan ini, saya memberi mereka tabung dengan ukuran berbeda, memberi mereka tugas untuk mengurutkannya dari yang terbesar ke yang terkecil. Anak-anak berusia antara tiga dan 4 tahun memiliki masalah dalam memilahnya, sementara seiring bertambahnya usia, mereka memiliki kemampuan tertentu untuk melakukannya.

Pada usia 5, keterampilan tertentu terlihat, sementara pada usia 7 dia sepertinya sudah tahu bagaimana melakukan tugas itu.

Keluar

Off-centering adalah kemampuan prososial, yang menyiratkan bahwa individu memiliki kemampuan untuk mempertimbangkan aspek-aspek dalam situasi atau konflik yang serius untuk mencari solusi. Pada anak akhir taman kanak-kanak dan awal sekolah dasar, kemampuan ini dapat ditemukan sebagian, karena banyak yang memiliki sikap arogan dan menantang terhadap teman sebayanya.

Namun, antara usia 7 dan 11 tahun, banyak yang sudah tahu bagaimana mengendalikan dan mengatasi masalah ini.

transitivitas

Adapun konsep transitivitas, hal ini ditandai dengan menemukan hubungan antara dua unsur. Pengetahuan yang diperoleh anak-anak pada usia ini, baik di sekolah maupun di rumah, sangat berkaitan dengan kemampuan ini, karena itulah yang memungkinkan mereka untuk menghubungkan ide-ide.

Misalnya, mereka dapat menghubungkan bahwa bola, lapangan, gawang, dan pakaian olahraga terkait dengan olahraga sepak bola.

  • Anda mungkin tertarik dengan “Sejarah Psikologi: penulis dan teori utama”

Kritik terhadap Piaget

Beberapa psikolog setelah Piaget mengkritik temuan yang dibuat oleh psikolog Swiss itu. Kritik-kritik ini terutama berfokus pada pernyataannya tentang pada usia berapa kemampuan untuk melestarikan diperoleh.

Di antaranya, kami dapat menyoroti hal-hal berikut:

Investigasi Mawar dan Kosong (1974)

Salah satu kritik utama tentang konservasi yang diusulkan oleh Piaget terkait dengan bagaimana peneliti bertanya kepada subjeknya apakah mereka melihat perbedaan atau tidak setelah mempresentasikannya dengan perubahan pada objek. Rose and Blank, pada tahun 1974, berpendapat bahwa pada usia 5 tahun tidaklah sulit untuk secara tidak sengaja membingungkan anak-anak dengan menanyakan pertanyaan yang sama dua kali.

Jika pertanyaan itu diulangi kepada mereka, mereka mungkin berpikir bahwa jawaban pertama yang mereka berikan kepada peneliti salah dan orang dewasa itu mengulangi pertanyaan itu kepada mereka, menyarankan bahwa hal pertama yang mereka katakan salah dan mereka harus memberikan jawaban lain. Menurut Rose and Blank, ini adalah kesalahan prosedural, dan Piaget memang membuatnya.

Swiss bertanya kepada anak-anak dua kali, sebelum dan sesudah transformasi. Saat pertanyaan ditutup (apakah ada lebih banyak cairan sekarang? ya/tidak), ada peluang 50% untuk menjawabnya dengan benar dan, karena anak berusia 5 tahun berpikir bahwa mereka mungkin salah saat menjawab pertama kali, mereka mengubah jawaban mereka.

menjawab. Rose dan Blank mengulangi eksperimen ini, tetapi mengajukan pertanyaan hanya sekali, setelah mereka memindahkan cairan dari wadah yang lebih tebal ke wadah yang lebih ramping.

Mereka menemukan bahwa banyak anak berusia 5 hingga 6 tahun memberikan jawaban yang benar. Hal ini menunjukkan bahwa anak-anak dapat memahami gagasan konservasi pada usia lebih dini dari yang dikemukakan oleh Piaget.

Studi McGarrigle dan Donaldson (1974)

Peneliti McGarrigle dan Donaldson pada tahun 1974 menyusun studi konservasi, di mana jumlah perubahan itu tidak disengaja. Mereka menempatkan dua baris permen yang identik di depan subjek percobaan anak mereka, berusia 4 sampai 6 tahun, memeriksa bahwa mereka melihat bahwa keduanya sama.

Namun, tiba-tiba, item pengganggu baris muncul, boneka binatang yang akan kita sebut Teddy yang nakal. Beruang kecil itu mengacaukan urutan salah satu deretan permen dan kembali ke kotaknya untuk bersembunyi.

Setelah ini, anak-anak ditanya apakah ada jumlah permen yang sama, dan anak-anak berusia 4 hingga 6 tahun memberikan jawaban yang benar lebih dari separuh waktu. Eksperimen ini menunjukkan, sekali lagi, bahwa gagasan Piaget bahwa konservasi adalah gagasan yang diperoleh di atas usia 7 tahun tidak benar.

Ternyata, kemampuan ini sudah dimanifestasikan oleh anak-anak di usia dini, mulai usia 4 tahun.

Studi Dasen (1994)

Dasen menunjukkan pada tahun 1994 bahwa anak-anak dari budaya yang berbeda mencapai keterampilan yang diusulkan untuk tahap operasi konkret pada usia yang berbeda, tergantung pada konteks budaya mereka. Sampel mereka terdiri dari anak-anak Aborigin dari bagian terpencil gurun Australia tengah, berusia antara 8 dan 14 tahun.

Dia menyuruh mereka melakukan tugas konservasi cairan dan kesadaran spasial, menemukan bahwa dalam budaya ini kapasitas untuk konservasi terjadi kemudian, antara 10 dan 13 tahun. Menariknya, keterampilan kesadaran spasial berkembang lebih awal pada anak-anak Aborigin daripada anak-anak Swiss.

Dengan demikian, dengan penelitian ini ditunjukkan bahwa perkembangan kognitif tidak semata-mata bergantung pada pematangan, tetapi juga dipengaruhi oleh faktor budaya. Dalam hal kesadaran spasial, tampaknya ini adalah keterampilan yang diperoleh sejak awal pada masyarakat nomaden karena bagi mereka kemampuan untuk menavigasi melalui ruang fisik adalah hal mendasar.

Dalam konteks Swiss, perolehan konservasi antara usia 5 dan 7 tampaknya disebabkan oleh sekolah.

Referensi bibliografi:

  • Dasen, P. (1994).

    Budaya dan perkembangan kognitif dari perspektif Piaget. Dalam W.J.

    Lonner & RS Malpass (Eds.), Psikologi dan budaya. Boston: Allyn dan Bacon.

  • Greenfield, PM (1966).

    Tentang budaya dan konservasi. Studi dalam pertumbuhan kognitif, 225-256.

  • McGarrigle, J., & Donaldson, M.

    (1974). Kecelakaan konservasi.

    Kognisi, 3, 341-350.

  • Piaget, J. (1954).

    Konstruksi realitas pada anak. (M.Cook, Trans.).

  • Piaget, J.

    (1954). Konsepsi anak tentang angka.

    Jurnal Psikologi Konsultasi, 18(1), 76.

  • Piaget, J. (1968).

    Kuantifikasi, konservasi, dan nativisme. Sains, 162, 976-979.

  • Rose, SA, & Blank, M.

    (1974). Potensi konteks dalam kognisi anak: Ilustrasi melalui konservasi.

    Perkembangan anak, 499-502.