Struktur induktif: karakteristik cara mengatur teks ini

Saat menangkap informasi, Anda dapat memilih di antara serangkaian struktur, tergantung pada tujuan penulis.

Salah satu kemungkinan ini dikenal sebagai struktur induktif. Kami akan menganalisis dengan hati-hati dari apa modalitas ini, apa karakteristiknya, bagaimana perbedaannya dari model lain yang mungkin, dan kami bahkan akan melihat beberapa contoh yang dengannya kami dapat lebih memahami informasi ini.

  • Artikel terkait: “4 jenis penalaran utama (dan karakteristiknya)”

Apa itu struktur induktif?

Ketika kita berbicara tentang struktur induktif, kita mengacu pada cara mengurutkan serangkaian data, yaitu informasi, di seluruh pidato, cerita atau teks. Bentuk penataan ini didasarkan pada induksi, sebuah konsep yang harus kita definisikan secara memadai dalam pendahuluan ini untuk lebih memahami subjek yang ada.

Induksi, atau penalaran induktif, adalah cara penalaran di mana serangkaian premis pertama dianalisis untuk mencoba mencapai kesimpulan yang, meskipun didasarkan pada yang pertama, tidak menawarkan kepastian mutlak tentang kebenarannya. Artinya, kita tahu bahwa kesimpulan ini benar untuk semua premis yang dianalisis, tetapi kita tidak dapat memastikan bahwa itu berlaku untuk premis yang tidak kita ketahui.

Cara lain untuk menggambarkan induksi, yang merupakan dasar dari struktur induktif, seperti yang telah kita lihat, adalah penalaran yang dimulai dari yang paling khusus, yaitu dari kasus-kasus konkret dan diketahui, untuk mencoba mencapai pertimbangan umum untuk semua kasus. Seperti yang telah kami katakan, kami hanya dapat diyakinkan bahwa pertimbangan ini berlaku untuk kasus-kasus yang diketahui, tetapi tidak untuk yang lainnya.

Untuk mengilustrasikan hal ini dengan sebuah contoh, kita dapat memikirkan penemuan spesies hewan baru, katakanlah, hewan pengerat. Para peneliti yang mempelajari spesies baru ini dapat mengamati serangkaian premis, terkait dengan warna rambut dari setiap spesimen yang ditemukan, yang dapat berwarna coklat dalam semua kasus. Melalui induksi, mereka dapat menyimpulkan bahwa semua anggota spesies itu akan berwarna coklat.

Penalaran ini bersifat induktif, karena kesimpulan yang diperoleh valid dengan kepastian mutlak hanya untuk kasus (premis) yang diketahui, yaitu untuk spesimen yang telah dipelajari. Tetapi para peneliti tidak dapat menjamin bahwa spesimen baru dari hewan pengerat semacam itu akan tiba-tiba ditemukan yang bulunya memiliki warna berbeda, katakanlah putih. Ini akan membantu kita untuk memahami kemudian implikasi dari struktur induktif.

Dalam hal ini, kesimpulannya tidak lagi valid dan kesimpulan yang berbeda harus dicapai, misalnya, bahwa anggota spesies itu memiliki rambut cokelat atau putih. Seperti sebelumnya, kesimpulan ini akan terus berlaku untuk premis yang diketahui, jadi jika yang baru diperkenalkan, seperti spesimen berbulu hitam telah diamati, sekali lagi, kesimpulan baru harus dibuat, diperbarui berdasarkan data yang diketahui: bulu hewan ini bisa berwarna coklat, putih atau hitam.

  • Mungkin Anda tertarik: “13 jenis teks dan karakteristiknya”

Karakteristik struktur induktif

Dalam pendahuluan kita telah melihat contoh induksi yang akan membantu kita memahami karakteristik struktur induktif. Dalam hal ini, ini adalah tentang menerapkan bentuk penalaran ini ke dalam struktur teks.

Selanjutnya, kami akan mengumpulkan beberapa fitur mendasar dari gaya penulisan ini, karakteristik utama yang dengannya kami dapat mengidentifikasi teks dengan struktur induktif.

1. Premis pertama, kesimpulan terakhir

Seperti yang kita lihat pada contoh sebelumnya, ada fitur dasar dalam induksi yang dibawa ke struktur induktif. Tidak lain adalah urutan unsur-unsur yang akan dibutuhkan dalam teks untuk dapat menyampaikan pesan yang ingin disampaikan penulis kepada pembaca.

Dalam pengertian ini, penting bagi penulis untuk memulai dengan menetapkan seluruh rangkaian premis yang menjadi dasar pemikirannya. Di bagian teks itu, penulis harus memperjelas semua data yang mereka perlukan, karena struktur induktif mengharuskan semua informasi ini ditempatkan di awal tulisan.

Setelah membuat daftar semua kasus, contoh, atau data spesifik yang diketahui mengenai subjek yang dianalisis oleh penulis, Anda dapat melanjutkan ke poin berikutnya, yaitu kompilasi informasi yang telah muncul dalam contoh spesifik, sehingga menjadi mampu mensintesis data dan sampai ke langkah terakhir.

Langkah terakhir dari struktur induktif tidak lain adalah penarikan kesimpulan. Pada poin ini, penulis teks akan menyajikan apa yang disimpulkan dari semua kasus yang dipelajari pada poin sebelumnya. Penting untuk diingat bahwa kesimpulan ini, berdasarkan penalaran induktif, adalah benar untuk contoh-contoh yang dipelajari, tetapi kami tidak dapat menjamin bahwa itu benar untuk mereka yang tidak kami ketahui.

Oleh karena itu, kesimpulan itu akan memiliki kategori kepastian dalam hal kasus-kasus dari mana kesimpulan itu telah ditetapkan, tetapi penulis tidak akan dapat memperluasnya ke contoh atau situasi lain, setidaknya tidak dengan kepastian mutlak bahwa kesimpulan seperti itu. kesimpulan akan terus berlaku, dan seperti yang telah diamati.

Dalam hal menemukan data baru, kesimpulan yang dicapai dalam tulisan tersebut harus diperbarui melalui teks baru yang memperhitungkan temuan yang dibuat, untuk menjaga validitasnya.

 

2. Dialog antara penulis dan pembaca

Tidak seperti teks lain, struktur induktif memunculkan partisipasi aktif pembaca, membangun semacam dialog dengan data yang penulis tawarkan secara bertahap sepanjang penulisan. Logikanya, itu juga dapat dibaca secara pasif, tetapi untuk memahami secara memadai alasan yang terjadi, disarankan untuk memperhatikan, dengan pikiran yang waspada.

Hanya dengan cara ini kita dapat menemani, sebagai pembaca, di jalan yang penulis tandai kepada kita, sehingga memahami informasi yang kita mulai dan refleksi yang harus kita lakukan untuk mencapai kesimpulan akhir yang ditetapkan, dan yang dapat diterapkan. dengan informasi yang ditawarkan kepada kami di awal.

Jika proses ini diikuti, pembaca sendiri yang memiliki teks dengan struktur induktif di hadapannya akan dapat mencapai kesimpulan pada saat yang sama dengan penulis, karena dia secara tidak langsung akan menemaninya sepanjang penalaran. Demikian juga, Anda akan dapat menyadari jika penulis telah melakukan kesalahan dan telah mengabaikan beberapa detail yang membatalkan kesimpulan yang telah dibuatnya.

Dengan cara ini, membaca menjadi tindakan partisipatif, di mana kita bisa menjadi peneliti sejenak dan mengumpulkan potongan-potongan teka-teki untuk membuat penilaian yang sesuai dengan informasi yang awalnya dikumpulkan.

3. Struktur corong, dari ketidakteraturan menjadi keteraturan

Karakteristik lain dari teks dengan struktur induktif justru sistem corong di mana informasi disajikan. Di bawah prisma ini, kita dapat mengamati bahwa di awal teks akan menjadi bagian lebar dari corong, akan menjadi bagian yang paling tidak teratur, terdiri dari semua informasi, tampaknya tidak terhubung.

Ini adalah awal teks di mana semua premis ditempatkan, seperti yang telah kita lihat. Masing-masing dari mereka akan memberikan serangkaian data, tetapi pada saat ini mungkin tidak begitu jelas hubungan apa yang dapat dibangun di antara mereka semua. Untuk itu perlu terus maju melalui penalaran induktif, atau yang sama, corong, dari bagian terluas ke bagian tertipis.

Di tengah jalan, kita akan menemukan titik kedua, di mana semua data telah diurutkan, untuk membangun hubungan di antara mereka. Pada titik ini kita akan berada di tengah corong, dan kekacauan awal akan mulai berubah menjadi teratur, tetapi masih terlalu dini untuk mencapai hasil akhir.

Untuk melakukan ini, kita harus terus maju di jalur struktur induktif, dan karena itu mencapai bagian tersempit dari corong, yang mewakili ujung jalan. Di sinilah sintesis dari semua informasi yang tid
ak teratur akhirnya dibuat, hubungan yang sesuai telah ditetapkan dan oleh karena itu, penulis atau peneliti berada dalam posisi untuk membuat kesimpulan atau kesimpulan tentang subjek yang dipelajari.

Oleh karena itu, kami mengamati bagaimana corong berfungsi sebagai perumpamaan untuk memahami bagaimana mungkin untuk membangun argumen berdasarkan serangkaian kasus tertentu dan dapat mengekstraksi generalisasi yang tersembunyi di balik semua data yang diperoleh, memperoleh kesimpulan yang berlaku untuk mereka semua. , meskipun kami tidak tahu apakah itu terjadi pada contoh yang tidak diketahui.

Posts Terkait