Skala F: tes pengukuran fasisme

Masing-masing dari kita adalah makhluk yang unik, yang akan menjalani kehidupan yang berbeda dan mengalami situasi yang berbeda. Juga cara kita melihat dan menafsirkan dunia, dan bagaimana kita berhubungan dengan lingkungan, adalah ciri khas setiap orang.

Hal yang sama terjadi dengan pendapat dan sikap kita terhadap berbagai bidang dan situasi kehidupan. Semua ini sangat menarik bagi ilmu-ilmu seperti psikologi, yang sepanjang sejarahnya telah menghasilkan sejumlah besar instrumen dan metode untuk mengukur dan menilai keberadaan ciri-ciri kepribadian dan kecenderungan untuk percaya dan menilai realitas dengan cara-cara tertentu.

Ada sejumlah besar dari mereka, beberapa berfungsi untuk menilai tingkat kecenderungan terhadap jenis kepribadian atau sifat tertentu. Contoh yang terakhir adalah skala F Theodor Adorno, yang bertujuan untuk mengukur kecenderungan fasisme dan otoritarianisme.

  • Artikel terkait: ” Jenis-jenis tes psikologi: fungsi dan karakteristiknya “

Skala F dari fasisme

Skala F adalah instrumen untuk menilai kepribadian manusia yang dibuat dengan tujuan menghasilkan metode yang memungkinkan menilai keberadaan apa yang disebut kepribadian otoriter atau, lebih baik dikatakan, kecenderungan atau kecenderungan fasisme (F berasal dari skala dari kata ini). Skala ini lahir pada tahun 1947 oleh Adorno, Levinson, Frenkel-Brunswik dan Sanford, setelah berakhirnya Perang Dunia II dan harus tinggal di pengasingan untuk waktu yang lama.

Skala tersebut bertujuan untuk menilai keberadaan kepribadian yang memungkinkan memprediksi kecenderungan fasis dari pengukuran prasangka dan pendapat yang bertentangan dengan demokrasi, berusaha untuk menilai keberadaan kepribadian otoriter. Secara khusus, tes mengukur adanya kepatuhan yang kaku terhadap nilai-nilai kelas menengah, kecenderungan untuk menolak dan menyerang yang bertentangan dengan nilai-nilai konvensional, kekerasan dan kepedulian terhadap kekuasaan dan dominasi, takhayul, oposisi terhadap apa yang emosional atau subjektif dan anggapan pada rasionalitas yang kaku, sinisme, kecenderungan untuk mempertimbangkan proyeksi impuls sebagai penyebab situasi berbahaya, penolakan seksualitas yang berbeda, idealisasi kelompok dan otoritas sendiri dan kepatuhan pada standar yang dihasilkan olehnya.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 12 tanda peringatan fasisme menurut Umberto Eco “

Kepribadian otoriter

Penciptaan skala F dimulai dari pertimbangan adanya kepribadian otoriter, sebuah teori yang antara lain dibela oleh Adorno, yang dapat melahirkan kecenderungan fasisme. Penulis ini menganggap bahwa sikap dan ideologi sosial sampai batas tertentu merupakan bagian dari kepribadian, sesuatu yang dalam kasus fasisme dapat menjelaskan jenis kepribadian yang cenderung konservatisme, meninggikan ingroup, agresivitas dan penolakan nilai-nilai yang tidak konvensional.

Jadi, meskipun agak budaya, munculnya sikap seperti fasisme atau demokrasi akan menjadi produk dari tipe kepribadian. Pengarang dengan orientasi psikoanalitik menganggap bahwa kepribadian otoriter adalah produk dari represi bawah sadar yang dimaksudkan untuk diselesaikan melalui intoleransi.

Subjek otoriter menampilkan sikap ekstrim yang berasal dari proyeksi ke arah luar dari konflik internalnya sendiri. Bagi filsuf ini, otoritarianisme akan dikaitkan dengan neurotisisme dan dominasi masa kanak-kanak.

Sepanjang masa kanak-kanaknya, subjek telah mengalami superego yang tidak memungkinkan ego anak itu sendiri (dorongan, keinginan, dan impuls) untuk berkembang secara normal, merasa tidak aman dan membutuhkan superego untuk membimbing perilakunya. Hal ini akan menimbulkan sikap dominasi dan permusuhan terhadap apa yang dianggap subjek di luar kelompoknya.

Ciri-ciri orang otoriter adalah dendam, konvensionalisme, otoritarianisme, pemberontakan dan agresivitas psikopat, kecenderungan kompulsif mengadopsi kebiasaan intoleran dan manik, dan manipulasi realitas untuk mengembangkan postur diktator.

Skala yang bisa diperdebatkan secara ilmiah

Meskipun skala mengklaim menawarkan instrumen pengukuran yang valid, kenyataannya adalah bahwa secara ilmiah ia menderita serangkaian karakteristik yang membuatnya menjadi objek dari berbagai kritik. Pertama-tama, ini menyoroti fakta bahwa dengan mempertimbangkan dasar-dasar dari mana ia diuraikan, jenis tertentu dari sesuatu sedang dipatologikan yang tidak didasarkan pada sesuatu psikiatri tetapi pada jenis sikap politik atau ideologi tertentu.

Ini juga menyoroti fakta bahwa opini politik seseorang dapat sangat dimodifikasi, sesuatu yang tampaknya tidak diperhitungkan. Demikian juga, alasan lain untuk kritik adalah fakta bahwa item tes tidak diuji sebelumnya, dan ada prasangka tertentu dalam formulasinya yang mengurangi validitas dan objektivitasnya.

Item juga tidak eksklusif satu sama lain, sesuatu yang membuat interpretasi tes menjadi sulit dan dapat menggelembungkan atau mendevaluasi hasilnya. Demikian pula, penjabarannya disubsidi oleh Komite Yahudi Amerika Utara, sesuatu yang masih merupakan unsur yang menyiratkan adanya konflik kepentingan.

Kritik lain adalah bahwa pewawancara dapat menggunakan hasil secara diskriminatif, menjadi instrumen dengan beban tertentu menyalahkan dan mengkriminalisasi orang yang dievaluasi tergantung pada hasil mereka. Dengan demikian, evaluator tidak sepenuhnya bias selama perjalanannya.

Kritik terakhir dibuat mengingat skala hanya menilai otoritarianisme terkait dengan konservatisme politik sayap kanan, tidak menilai opsi otoritarianisme di pihak kelompok kiri.

Referensi bibliografi:

Ornamen, TW; Frenkel-Brunswik, E.; Levinson, D.J. & Sanford, NR (2006).

Kepribadian Otoriter (Pengantar, Pendahuluan dan Penutup). KERAJAAN.

Jurnal Metodologi Ilmu Sosial, 12:. 155-200.

Universitas Nasional Pendidikan Jarak Jauh. Madrid, Spanyol.