Seperti apa Tuhan Spinoza dan mengapa Einstein percaya padanya?

Apa kita? Mengapa kita disini? Apakah keberadaan masuk akal? bagaimana, di mana dan kapan alam semesta berasal? Pertanyaan-pertanyaan ini dan lainnya telah membangkitkan rasa ingin tahu manusia sejak zaman dahulu, yang telah mencoba menawarkan berbagai jenis penjelasan, seperti yang berasal dari agama dan sains. Filsuf Baruch Spinoza, misalnya, menciptakan teori filosofis yang menjadi salah satu referensi agama yang paling memengaruhi pemikiran Barat sejak abad ke-17.

Dalam artikel ini kita akan melihat seperti apa Tuhan Spinoza dan bagaimana pemikir ini menjalani spiritualitas.

  • Artikel terkait: ” Bagaimana Psikologi dan Filsafat serupa? “

Yang ilmiah dan yang religius

Ilmu dan agama. Kedua konsep tersebut terus-menerus diperhadapkan sepanjang sejarah.

Salah satu masalah yang paling sering mereka bentrok adalah keberadaan Tuhan atau berbagai dewa yang secara hipotetis telah menciptakan dan mengatur alam dan keberadaan secara umum. Kepercayaan pada entitas yang lebih tinggi telah dilihat oleh banyak ilmuwan sebagai cara yang tidak realistis untuk menjelaskan realitas.

Namun, ini tidak berarti bahwa para ilmuwan tidak dapat memiliki keyakinan agama mereka sendiri. Beberapa tokoh besar dalam sejarah bahkan telah mempertahankan keberadaan Tuhan, tetapi bukan sebagai entitas pribadi yang ada dan terpisah dari dunia.

Ini adalah kasus filsuf terkenal Baruch de Spinoza dan konsepsinya tentang Tuhan, yang kemudian diikuti oleh ilmuwan terkenal seperti Albert Einstein.

Dewa Spinoza

Baruch de Spinoza lahir di Amsterdam pada tahun 1632, dan telah dianggap sebagai salah satu dari tiga filsuf rasionalis terbesar abad ke-17. Refleksinya adalah kritik yang mendalam terhadap pandangan klasik dan ortodoks tentang agama, yang berakhir dengan pengucilan oleh komunitasnya dan pengasingannya, serta larangan dan penyensoran tulisan-tulisannya.

Visinya tentang dunia dan iman sangat dekat dengan panteisme, yaitu gagasan bahwa yang suci adalah seluruh alam itu sendiri.

Realitas menurut pemikir ini

Gagasan yang dipertahankan oleh Spinoza didasarkan pada gagasan bahwa realitas terdiri dari satu substansi, bertentangan dengan René Descartes, yang membela keberadaan res cogitans dan res ekstensif. Dan zat tersebut tidak lain adalah Tuhan, entitas tak terbatas dengan banyak sifat dan dimensi yang hanya dapat kita ketahui sebagiannya.

Dengan cara ini, pikiran dan materi hanyalah dimensi yang diekspresikan dari substansi atau mode tersebut, dan segala sesuatu yang mengelilingi kita, termasuk diri kita sendiri, adalah bagian yang membentuk yang ilahi dengan cara yang sama. Spinoza percaya bahwa jiwa bukanlah sesuatu yang eksklusif untuk pikiran manusia, tetapi meresapi segalanya: batu, pohon, pemandangan, dll.

Jadi, dari sudut pandang filsuf ini, apa yang biasanya kita kaitkan dengan yang ekstrakorporeal dan yang ilahi adalah hal yang sama dengan materi; itu bukan bagian dari logika paralel.

Spinoza dan konsepnya tentang keilahian

Tuhan dikonseptualisasikan bukan sebagai pribadi dan entitas yang dipersonifikasikan yang mengarahkan keberadaan secara eksternal kepadanya, tetapi sebagai kumpulan semua yang ada, yang diekspresikan baik dalam perluasan maupun dalam pemikiran. Dengan kata lain, Tuhan dianggap sebagai realitas itu sendiri, mengekspresikan dirinya melalui alam.

Ini akan menjadi salah satu cara khusus di mana Tuhan mengekspresikan diri-Nya. Dewa Spinoza tidak akan memberikan tujuan kepada dunia, tetapi ini adalah bagian darinya.

Itu dianggap sebagai alam alami, yaitu, apa adanya dan memunculkan berbagai mode atau sifat alami, seperti pikiran atau materi. Singkatnya, bagi Spinoza Tuhan adalah segalanya dan di luar dirinya tidak ada apa-apa.

  • Artikel terkait: ” Jenis-jenis agama (dan perbedaan keyakinan dan pemikirannya) “

manusia dan moralitas

Pemikiran ini mengarahkan pemikir ini untuk mengatakan bahwa Tuhan tidak perlu disembah juga tidak membangun sistem moral, ini adalah produk manusia. Tidak ada tindakan baik atau buruk itu sendiri, konsep-konsep ini hanyalah penjabaran.

Konsepsi Spinoza tentang manusia bersifat deterministik: ia tidak menganggap keberadaan kehendak bebas sebagai sesuatu yang demikian, karena segala sesuatu adalah bagian dari substansi yang sama dan tidak ada yang ada di luarnya. Dengan demikian, baginya kebebasan didasarkan pada akal dan pemahaman tentang realitas.

Spinoza juga menganggap bahwa tidak ada dualisme pikiran-tubuh, tetapi itu adalah unsur tak terpisahkan yang sama. Dia juga tidak menganggap gagasan transendensi di mana jiwa dan tubuh dipisahkan, menjadi penting apa yang dijalani dalam kehidupan.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Dualisme dalam Psikologi “

Einstein dan keyakinannya

Keyakinan Spinoza membuatnya mendapatkan ketidaksetujuan dari orang-orangnya, pengucilan, dan kecaman. Namun, ide dan karyanya tetap ada dan diterima serta diapresiasi oleh banyak orang sepanjang sejarah.

Salah satunya adalah salah satu ilmuwan paling berharga sepanjang masa, Albert Einstein. Bapak teori relativitas memiliki minat keagamaan di masa kanak-kanak, meskipun minat ini kemudian berubah sepanjang hidupnya.

Terlepas dari konflik yang tampak antara sains dan iman, dalam beberapa wawancara Einstein akan mengungkapkan kesulitannya dalam menjawab pertanyaan apakah dia percaya akan keberadaan Tuhan. Meskipun ia tidak berbagi gagasan tentang Tuhan yang berpribadi, ia menyatakan bahwa ia menganggap bahwa pikiran manusia tidak mampu memahami totalitas alam semesta atau bagaimana ia diatur, meskipun mampu memahami keberadaan suatu tatanan tertentu.

dan harmoni. Meskipun ia sering diklasifikasikan sebagai ateis yang yakin, spiritualitas Albert Einstein lebih dekat dengan agnostisisme panteistik.

Sebenarnya, saya akan mengkritik fanatisme di pihak orang percaya dan ateis. Pemenang Hadiah Nobel dalam Fisika juga akan mencerminkan bahwa posisi dan keyakinan agamanya dekat dengan visi Spinoza tentang Tuhan, sebagai sesuatu yang tidak mengarahkan dan menghukum kita tetapi hanyalah bagian dari segalanya dan memanifestasikan melalui segalanya ini.

Baginya, hukum alam ada dan memberikan tatanan tertentu dalam kekacauan, mewujudkan keilahian dalam harmoni. Ia juga percaya bahwa sains dan agama tidak serta merta bertentangan, karena keduanya mengejar pencarian dan pemahaman realitas.

Selanjutnya, kedua upaya untuk menjelaskan dunia saling merangsang satu sama lain.