Sejarah Psikologi ­: Pengarang dan Teori ­Utama

Sejak awal sejarahnya, manusia telah mengembangkan hipotesis dan teori ­tentang fungsi psikologis dan gangguan mental. Terlepas dari dominasi metode ilmiah ­, ­konsep-konsep yang sangat tua saat ini, seperti atribusi penyakit pada tindakan roh ­atau pemisahan antara tubuh dan jiwa, terus memiliki pengaruh tertentu.

Untuk berbicara tentang sejarah psikologi ­perlu kembali ke filosof klasik; namun, disiplin yang kita kenal sekarang tidak berkembang seperti itu sampai karya-karya penulis seperti Emil Kraepelin, Wilhelm Wundt, Ivan Pavlov atau Sigmund Freud menjadi populer pada abad ke-19 dan ke-20.

  • Artikel terkait ­: ” 7 Arus Utama Psikologi ­”

dari sejarah Psikologi­

Istilah psikologi ­berasal dari kata Yunani “psyché†dan “logos†, dan dapat diterjemahkan sebagai â€studi tentang jiwa†. Selama Zaman Kuno diyakini ­bahwa gangguan mental adalah akibat kerasukan roh ­dan setan, dan pengobatan terdiri ­dari mantra dan jimat yang diyakini ­memiliki efek penyembuhan.

Antara abad ke-5 dan ke-4 SM, para filsuf seperti Socrates dan Plato memberikan kontribusi yang akan menjadi ­kunci perkembangan psikologi ­, selain filsafat ­. Sementara Socrates meletakkan dasar-dasar metode ilmiah ­, Platon menganggap ­tubuh sebagai kendaraan ­jiwa, yang benar-benar bertanggung jawab atas perilaku manusia.

Pada saat yang sama, dokter Hippocrates mempelajari penyakit ­fisik dan mental ­dengan menggunakan metode induktif dan menghubungkannya dengan ketidakseimbangan dalam cairan atau cairan tubuh . Tradisi ini akan ­diambil oleh Roma: karya Galen, yang mengembangkan karya Hippocrates, adalah salah satu contoh terbaik pengaruh Yunani pada pemikiran Romawi.

  • Mungkin Anda tertarik: ” theory ­of the four humors, oleh Hippocrates “

Abad Pertengahan: perkembangan dan kemunduran

Pada Abad Pertengahan, pemikiran Eropa didominasi oleh Kekristenan; ini menyebabkan kemunduran yang jelas dalam kemajuan ilmiah ­. Meskipun ­teori humor Yunani-Romawi ­masih valid, mereka kembali digabungkan dengan magis dan setan: gangguan mental dikaitkan ­dengan perbuatan dosa dan ‘diobati’ melalui doa dan eksorsisme.

Sebaliknya, di dunia Arab, tenggelam dalam zaman keemasannya, kedokteran dan psikologi ­terus maju selama Abad Pertengahan. “Penyakit pikiran†seperti depresi, kecemasan, demensia atau halusinasi dijelaskan, perawatan manusiawi diterapkan pada mereka yang menderita penyakit tersebut ­dan proses psikologis dasar mulai dipelajari.

Ada juga perkembangan yang relevan dalam psikologi Asia ­. Filsafat Hindu ­menganalisis konsep diri, sementara di Cina tes sudah diterapkan di bidang pendidikan dan eksperimen psikologis pertama yang tercatat dilakukan : menggambar ­lingkaran dengan satu tangan dan persegi dengan satu tangan. untuk gangguan.

Renaisans dan Pencerahan

Antara abad ke-16 dan ke-18, konsepsi demonologis tentang penyakit mental dan paham kemanusiaan hidup berdampingan di dunia Barat . Pemulihan pengaruh penulis Yunani dan Romawi klasik memainkan peran mendasar dalam aspek kedua ini, yang menghubungkan gangguan psikologis dengan perubahan fisik ­, dan bukan yang moral.

Kata “psikologiâ ­€ menjadi populer selama periode sejarah ini. Dalam hal ini, karya-karya filsuf Marko Marulic, Rudolf Göckel dan Christian Wolff sangat penting.

Patut disebutkan pengaruh filsuf seperti René Descartes , yang berkontribusi pada konsepsi dualistik yang memisahkan tubuh dan jiwa, Baruch Spinoza, yang mempertanyakannya, atau John Locke, yang menegaskan bahwa pikiran bergantung pada pengaruh lingkungan. Demikian pula, dokter Thomas Willis menghubungkan gangguan mental dengan perubahan dalam sistem saraf.

Pada akhir abad ke-18 Franz Joseph Gall dan Franz Mesmer juga sangat berpengaruh ; frenologi pertama yang diperkenalkan ­, yang menurutnya fungsi mental bergantung pada ukuran area spesifik otak, sementara mesmerisme menghubungkan ­perubahan fisik dan psikologis ­dengan aksi energi magnetik ­pada cairan .

Psikiatri ­didahului oleh alienisme, diwakili terutama oleh Philippe Pinel dan ­muridnya Jean-Étienne Dominique Esquirol. Pinel mempromosikan perawatan moral untuk penyakit mental dan klasifikasi diagnostik, sementara Esquirol mempromosikan penggunaan statistik ­untuk menganalisis kemanjuran intervensi psikologis.

  • Anda mungkin tertarik: ” Franz Joseph Gall: biografi ­pencipta frenologi ­”

– 19: ” Psikologi ­ilmiah ” lahir­

Sejak paruh kedua abad ke-19 , peningkatan pengetahuan tentang anatomi ­otak berarti bahwa proses mental dipahami lebih luas sebagai konsekuensi biologi ­. Kami menyoroti kontribusi psikofisiologi ­Gustav Theodor Fechner dan kontribusi dari Pierre Paul Broca dan Carl Wernicke di bidang neuropsikologi ­.

Pengaruh teori evolusi Charles Darwin juga ­sangat penting . Evolusionisme menjadi alasan bagi para ahli eugenik seperti Francis Galton dan Bénédict Morel, yang membela ­inferioritas orang-orang kelas bawah dan mereka yang ­memiliki gangguan mental dengan melebih-lebihkan bobot keturunan.

Pada tahun 1879 Wilhelm Wundt mendirikan laboratorium pertama Psikologi ­Eksperimental , di mana pengetahuan dari berbagai cabang ilmu pengetahuan akan digabungkan ; ­Inilah sebabnya mengapa Wundt sering disebut “bapak ­psikologi ilmiah ” ­, meskipun sebelumnya peneliti psikofisika Wundt seperti ­Gustav Theodor Fechner telah membuka ­jalan bagi munculnya disiplin ini. Granville Stanley Hall adalah pencipta laboratorium serupa di Amerika Serikat dan mendirikan American Psychological Association.

Psikiatri ­berkembang sebagian besar berkat karya Karl Ludwig Kahlbaum, yang mempelajari gangguan seperti skizofrenia dan gangguan bipolar, dan karya Emil Kraepelin, pelopor klasifikasi diagnostik saat ini berdasarkan ­gejala dan tanda, serta ­perjalanannya.

Di antara pendahulu psikologi saat ini ­, perlu juga disebutkan fungsionalisme dan strukturalisme, dua aliran yang sangat berpengaruh selama tahun-tahun terakhir abad ke-19 dan tahap pertama abad ke-20. Sementara fungsionalisme William James mempelajari fungsi mental, strukturalisme Edward Titchener berfokus pada isinya , seperti sensasi atau pikiran.

Di sisi lain, pada abad ini Jean-Martin Charcot dan Josef Breuer mempelajari hipnosis dan histeria, mengembangkan penelitian dan gagasan yang mengilhami Sigmund Freud selama tahun-tahun terakhir abad ini. Sementara itu, pijat refleksi muncul di Rusia ­berkat Iván Pávlov dan Vladimir Bekhterev . Dengan kontribusi ini , fondasi psikoanalisis dan behaviorisme didirikan , dua orientasi yang akan mendominasi ­psikologi ­pada paruh pertama abad ke-20.

perkembangan di abad 20

Selama abad ke-20, arus teoritis utama psikologi saat ini didirikan ­. Sigmund Freud , ­murid Charcot dan Breuer, menciptakan psikoanalisis dan mempopulerkan terapi verbal dan konsep ketidaksadaran dari sudut pandang psikoanalitik ­, sementara penulis seperti John Watson dan Burrhus F. Skinner mengembangkan terapi perilaku yang berfokus pada perilaku yang dapat diamati.

Penelitian ilmiah yang ­dipromosikan oleh behaviorisme pada akhirnya akan ­mengarah pada munculnya psikologi ­kognitif , yang memulihkan studi tentang proses mental dasar dan kompleks dan menjadi populer pada tahun 1960. Kognitivisme mencakup perawatan yang dikembangkan oleh penulis seperti George Kelly, Albert Ellis atau Aaron Beck.

Orientasi teoritis lain yang relevan adalah psikologi ­humanistik , antara lain diwakili oleh Carl Rogers dan Abraham Maslow . Humanisme muncul sebagai reaksi terhadap dominasi psikoanalisis dan behaviorisme dan membela konsepsi orang sebagai makhluk yang bebas dan unik, cenderung menuju realisasi diri dan dengan hak untuk bermartabat.

Demikian juga, pengetahuan tentang biologi ­, kedokteran dan farmakologi ­meningkat pesat selama abad ke-20, yang memfasilitasi dominasi ilmu-ilmu ini atas psikologi ­dan mempengaruhi perkembangan bidang interdisipliner seperti psikobiologi ­, neuropsikologi ­dan psikofarmakologi ­.

dekade terakhir

Perkembangan ilmu perilaku dan proses mental telah ditandai dengan perkembangan ilmu saraf dan dialog konstan dengan ilmu kognitif pada umumnya, dan dengan ­ekonomi perilaku. Dengan cara yang sama, sekolah-sekolah saat ini yang terkait dengan psikoanalisis telah kehilangan sebagian besar kehadiran dan hegemoni mereka ­, meskipun mereka tetap sehat di Argentina dan Prancis.

Hal ini menyebabkan dominasi konsepsi psikologi ­di mana ilmu saraf dan psikologi ­kognitif (dengan banyak kontribusi dari behaviorisme) bertukar alat dan pengetahuan satu sama lain, baik dalam penelitian maupun intervensi.

Namun, ­kritik yang dibuat behaviorisme terhadap konsepsi mentalistik dan subjektivis psikologi ­(yaitu mereka yang memperlakukan “pikiran” sebagai sesuatu yang terpisah dari konteks seseorang dan yang dimulai dari pendapat orang tersebut tentang apa yang terlintas di kepalanya, masing-masing), masih berlaku.

Ini berarti bahwa baik kognitivisme dan psikoanalisis dan semua perspektif yang termasuk dalam ­psikologi humanistik dikritik dengan keras, antara lain, karena bekerja dari konsep yang sangat abstrak dan tidak terdefinisi dengan baik di mana makna yang sangat beragam dan didefinisikan dengan buruk dapat ditempatkan terkait satu sama lain ­.

Bagaimanapun, behaviorisme tetap menjadi ­filosofi minoritas dalam psikologi ­, sementara kognitivisme dalam kesehatan yang sangat baik. Tentu saja ­, sebagian besar ­penelitian dalam ­psikologi kognitif dari jenis eksperimental dilakukan berdasarkan behaviorisme metodologis, yang mengarah pada beberapa kontradiksi: di satu sisi, fenomena mental diperlakukan sebagai unsur yang terletak “di dalam otak” orang tersebut ( mentalisme) dan di sisi lain mempelajari unsur ini dengan menciptakan ­rangsangan dan mengukur respons objektif.

Posts Terkait