Sejarah penulisan: perkembangannya pada zaman dahulu

Menulis adalah praktik sekaligus sistem. Ini tentang representasi grafis dari ide, konsep, dan objek melalui tanda-tanda yang kita sebut huruf.

Yang terakhir mungkin memiliki karakteristik yang berbeda tergantung pada masyarakat tertentu yang menggunakannya, yang juga menghasilkan sistem penulisan yang berbeda. Salah satunya adalah, misalnya, alfabet, dan sejarahnya sangat panjang, sekitar empat abad sebelum masehi.

Dalam artikel ini kami akan meninjau secara singkat sejarah penulisan, membahas jalan yang telah diikuti dari Mesopotamia klasik hingga masyarakat Barat saat ini.

Sejarah penulisan pada zaman dahulu

Mesopotamia, wilayah kuno di Timur Dekat, diakui sebagai tempat awal mula penulisan dikembangkan, yang kemudian memunculkan sistem abjad kita saat ini. Proses ini dapat dilakukan karena konteks multibahasa dan multikultural yang menjadi ciri khas daerah sekitar milenium ke-4 SM, karena momen sejarah tersebut memungkinkan bertemunya berbagai suku bangsa.

Terutama penting untuk sejarah penulisan adalah kombinasi bahasa Semit dengan bahasa Sumeria, yang ditransmisikan melalui piktogram yang mewakili objek. Mungkin Anda tertarik: ” 6 tahap Prasejarah “

tulisan runcing

Yang terakhir, Sumeria, dikreditkan dengan menciptakan tulisan runcing. Dan ini terjadi karena piktogramnya bukanlah representasi grafis sederhana melainkan pesan yang ditransmisikan secara sistematis dengan nilai linguistik.

Selain itu, disebut “tulisan runcing” karena, pada awalnya, piktogram dibuat di atas lempengan tanah liat dan melalui penggunaan irisan (potongan kayu atau logam dengan ujung dan ujung yang digunakan untuk memecahkan atau membuat sayatan). Sebenarnya, kata “irisan” berasal dari bahasa Latin cuneus, dan dari situlah istilah “cuneiform” diturunkan.

Meskipun bahasa Sumeria tidak bertahan, tulisan paku adalah teknik yang diadopsi oleh berbagai kelompok Indo-Eropa dan non-Indo-Eropa. Misalnya, ditemukan oleh orang Babilonia, tetapi juga digunakan untuk menulis bahasa seperti Akkadia dan Elam.

Itu digunakan oleh Persia (orang-orang asal Indo-Eropa yang awalnya berbasis di Iran), Hurri (orang Mitanni dari Mesopotamia Utara), Het (orang-orang dari semenanjung Anatolia, salah satu kekuatan Timur Tengah). Dengan demikian, menulis sebagai teknik, dan tablet tanah liat bersama dengan irisan sebagai alat utama, tersebar di seluruh Asia Kecil, Suriah dan sekitarnya.

Diperkirakan bahwa tulisan paku telah digunakan selama tiga setengah milenium dan catatan terakhir dari sebuah tablet paku adalah dari tahun 75 M (Ferreiro, 1994). Selanjutnya dan melalui berbagai peristiwa sejarah yang berkaitan dengan cara pemukiman manusia telah dihasilkan; Keragaman budaya dan percampuran bahasa memungkinkan sistem penulisan yang diprakarsai oleh bangsa Sumeria sampai ke tangan bangsa Hellen.

asal abjad

Orang Yunani mewarisi dari Fenisia dan/atau Kanaan serangkaian tanda dan simbol yang teratur yang juga terkait dengan nama dan suara (dikenal sebagai “prinsip akrofoni”). Kumpulan tanda dan simbol yang tertata ini diasimilasi dan diadaptasi oleh orang Yunani untuk tujuan mereka sendiri.

Secara khusus, apa yang disebut sistem penulisan “Proto-Kanaan” (Zaman Perunggu) yang telah diakui sebagai paradigma dari mana alfabet Fenisia dikembangkan, yang pada gilirannya meletakkan dasar bagi pengembangan alfabet Fenisia. Yunani, abjad Ibrani, antara lain.

Menulis, membaca dan literasi

Sistem tulisan yang kita kenal sebagai alfabet ini kemudian merupakan hasil literasi pluri dari bangsa-bangsa yang ditaklukkan oleh penduduk Yunani Kuno, dan muncul sebagai hasil dari pertukaran budaya dan bahasa yang kaya. Ini berarti bahwa ahli-ahli Taurat pada waktu itu memiliki campuran huruf yang kuat, bekerja, menggunakan dan menguasai lebih dari satu bahasa.

Konsekuensi lain adalah bahwa huruf-huruf ini diatur dan didistribusikan sesuai dengan sistem sosial, yang terlihat, misalnya, dalam proses sekularisasi penulisan (ketika itu tidak lagi menjadi praktik yang disediakan untuk kultus agama). Itulah sebabnya, mau tidak mau, sejarah sistem penulisan terkait dengan sejarah literasi, karena yang terakhir adalah proses di mana wacana-wacana yang harus ditulis dikendalikan, digunakan, dan didistribusikan (Ferreiro, 1994)..

Lebih jauh lagi, sementara tulisan dan teks tidak ada tanpa dukungan material, sejarah menulis juga merupakan sejarah membaca, sebuah isu yang belakangan ini dibahas oleh berbagai ahli bahasa dan sejarawan. Literasi mengikuti proses sistematisasi dan ekspansi yang memiliki karakteristik berbeda pada momen-momen sejarah peradaban Barat berikutnya, dalam hubungan yang erat dengan budaya cetak, transmisi pengetahuan dan pendidikan sebagai praktik dan nilai fundamental untuk pembangunan.

Referensi bibliografi:

Ferreiro, E. (1994).

Keanekaragaman dan proses literasi: dari perayaan ke kesadaran. Majalah Bacaan Amerika Latin.

15(3): 2-11. Laporte, J.P.

(2012). Review “Sejarah Membaca dan Menulis di Dunia Barat” oleh Martins Lyons.

Informasi majalah, budaya dan masyarakat. 27: 123-135.