Qué es el Efecto Mozart? Tidak hace más inteligentes?

Dalam beberapa tahun terakhir, apa yang disebut “efek Mozart” telah menjadi sangat populer. Menurut mereka yang membela keberadaan fenomena ini, mendengarkan musik komposer Austria, atau musik klasik pada umumnya, meningkatkan kecerdasan dan kemampuan kognitif lainnya, terutama selama perkembangan awal.

Terlepas dari kenyataan bahwa penelitian ilmiah menunjukkan bahwa ada bagian nyata dalam jenis pernyataan ini, kenyataannya adalah tinjauan literatur yang ada menunjukkan bahwa potensi manfaat mendengarkan musik telah ditaksir terlalu tinggi, setidaknya di bidang kecerdasan. Namun, musik bisa sangat positif bagi orang karena alasan lain.

  • Artikel terkait: “ Teori-Teori Kecerdasan Manusia ”

Apa itu efek Mozart?

Kita mengetahui “efek Mozart” terhadap hipotesis yang mengemukakan bahwa mendengarkan musik Mozart meningkatkan kecerdasan dan memiliki manfaat kognitif pada bayi dan anak kecil, meskipun ada juga yang mengatakan bahwa efek ini juga terjadi pada orang dewasa.

Sebagian besar penelitian yang menyelidiki keberadaan fenomena ini berfokus pada sonata K448 Mozart untuk dua piano. Properti serupa dikaitkan dengan komposisi piano lain oleh penulis yang sama dan banyak karya serupa dalam hal struktur, melodi, harmoni, dan tempo.

Secara lebih luas, konsep ini dapat digunakan untuk merujuk pada gagasan bahwa musik, terutama musik klasik, adalah terapi bagi orang dan/atau meningkatkan kemampuan intelektual mereka.

  • Anda mungkin tertarik: ” Perkembangan kepribadian selama masa kanak-kanak “

Manfaat musik

Efek menguntungkan yang paling jelas dari musik terkait dengan kesehatan emosional. Sejak zaman kuno, manusia telah menggunakan seni ini sebagai metode untuk mengurangi stres dan meningkatkan suasana hati, baik secara sadar maupun tanpa disadari.

Dalam pengertian ini, saat ini kami berbicara tentang terapi musik untuk merujuk pada intervensi yang menggunakan musik sebagai alat untuk mengurangi tekanan psikologis, meningkatkan fungsi kognitif, mengembangkan keterampilan motorik atau memfasilitasi perolehan keterampilan sosial, di antara tujuan lainnya.

Penelitian ilmiah terbaru telah mengkonfirmasi banyak dari apa yang diyakini: terapi musik efektif dalam mengurangi gejala gangguan mental seperti depresi, demensia atau skizofrenia, dan juga dalam mengurangi risiko kecelakaan kardiovaskular.

  • Artikel terkait: ” Terapi musik dan manfaat kesehatannya “

Sejarah dan popularitas

Efek Mozart menjadi populer pada 1990-an dengan munculnya buku “Pourquoi Mozart?” (“Mengapa Mozart?”), Oleh otolaryngologist Prancis Alfred Tomatis, yang menciptakan istilah tersebut. Peneliti ini menyatakan bahwa mendengarkan musik Mozart dapat memiliki efek terapeutik pada otak dan mendorong perkembangannya.

Namun, Don Campbell yang mempopulerkan konsep Tomatis melalui bukunya “Mozart Effect”. Campbell menghubungkan sifat-sifat yang bermanfaat dengan musik Mozart “untuk menyembuhkan tubuh, memperkuat pikiran dan membebaskan jiwa kreatif”, seperti yang disebutkan dalam judul panjang buku tersebut.

Pekerjaan Campbell didasarkan pada studi oleh peneliti Frances Rauscher, Gordon Shaw dan Catherine Ky yang diterbitkan beberapa tahun sebelumnya di jurnal Nature. Namun, penelitian ini hanya menunjukkan sedikit peningkatan dalam penalaran spasial hingga 15 menit setelah mendengarkan sonata K448.

Artikel di New York Times atau Boston Globe juga berkontribusi pada ketenaran efek Mozart saat ini. Setelah publikasi semua literatur ini, bisnis mulai terbentuk di sekitar kompilasi musik dengan manfaat intelektual yang seharusnya, terutama untuk anak-anak, karena Campbell juga menulis buku “Efek Mozart untuk Anak-anak”.

Penelitian tentang efek Mozart

Klaim yang dibuat oleh Campbell dan makalah yang disebutkan di atas jelas melebih-lebihkan kesimpulan penelitian Rauscher dkk, yang hanya menemukan bukti lemah tentang kemungkinan peningkatan jangka pendek dari penalaran spasial. Sama sekali tidak dapat ditarik dari penelitian yang ada bahwa musik meningkatkan IQ, setidaknya tidak secara langsung.

Secara umum, para ahli menegaskan bahwa efek Mozart adalah artefak eksperimental yang akan dijelaskan oleh efek euforia dari beberapa karya musik dan oleh peningkatan aktivasi otak yang dipicunya. Kedua faktor tersebut telah dikaitkan dengan peningkatan fungsi kognitif dalam jangka pendek.

Oleh karena itu, manfaat efek Mozart, yang nyata dalam cara tertentu, tidak khusus untuk karya Mozart atau musik klasik, tetapi dimiliki oleh banyak komposisi lain dan bahkan oleh aktivitas yang sangat berbeda, seperti membaca atau olahraga.

Di sisi lain, dan meskipun mendengarkan musik klasik selama perkembangan awal belum terbukti bermanfaat, memainkan alat musik dapat meningkatkan kesejahteraan emosional dan perkembangan kognitif anak-anak jika itu memotivasi dan merangsang mereka secara intelektual. Hal serupa terjadi dengan bentuk seni dan kreativitas lainnya.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Alfred Binet: biografi pencipta tes kecerdasan pertama “

Posts Terkait