Apa itu Prolog dan fungsinya

Prolog adalah teks awal dari sebuah karya tertulis. Fungsinya untuk memperkenalkan suatu karya, memfasilitasi pemahamannya dan / atau menghargainya dalam konteks budaya tertentu.

Juga dikatakan sebagai pendahuluan untuk setiap situasi persiapan atau pembukaan suatu masalah, serta latar belakang suatu peristiwa tertentu. Misalnya: “Perjanjian Versailles adalah prolog dari Perang Dunia II.”

Asal usul etimologis dari kata prolog ada dalam istilah Yunani πρόλογος (prolog). Ini terbentuk dari prefiks pro, yang berarti ‘sebelum’ dan ‘mendukung’; dan dari kata benda logo, yang berarti ‘kata, ucapan, karya, risalah atau studi’.

Semua jenis karya dapat memiliki prolog: karya sastra, drama, karya musik, buku sejarah, buku ilmiah, risalah ekonomi atau politik, dll.

Oleh karena itu, prolog biasanya merupakan bagian dari sebuah buku atau karya, yang tidak berarti setiap karya memiliki prolog sebagai bagian dari strukturnya.

Prolog dalam karya cetak

Meskipun hampir selalu ketika kita menggunakan kata prolog, kita mengacu pada prolog buku (karya tulis), seperti yang telah kami jelaskan, perlu dibedakan beberapa singularitas, karena ini berbeda dari bentuk prolog lainnya.

Kata pengantar ditulis setelah sisa buku selesai. Dalam pengertian ini, ini membahas masalah-masalah seperti keadaan penciptaan, konteks sosial-historis, elemen formal atau estetika, pembenaran kepentingannya atau kunci dan pedoman yang akan membimbing pembaca.

Dalam kasus di mana penulis sendiri yang menulis kata pengantar untuk bukunya, biasanya itu menyajikan penjelasan tentang motivasi pribadi dan proses penciptaan atau penelitian. Jika buku itu menantang kaidah penulisan, penulis dapat menggunakan kata pengantar sebagai peringatan atau panduan bagi pembaca.

Sering kali, kata prolog sebuah buku ditulis oleh orang lain selain penulis teks, dalam hal ini disebut kata pengantar.

Penulis prolog bertindak sebagai otoritas pada subjek yang “menyajikan” penulis dan karya, dan memberikan penjelasan tentang nilainya dari sudut pandang yang berbeda.

Praktik ini umum terjadi ketika penulis baru dan penerbit mengajukan kata pengantar sebagai semacam rekomendasi bacaan.

Sosok prolog juga digunakan ketika penulis sudah meninggal dunia dan karyanya menjadi rujukan mendasar bagi generasi mendatang. Misalnya, Don Quijote de la Mancha, oleh Miguel de Cervantes, yang edisi barunya menyertakan dua prolog terpisah.

Prolog teater

Dalam teater klasik (Yunani dan Latin), prolog adalah pidato pendahuluan untuk pengembangan drama yang ditujukan kepada penonton, yang biasanya menjelaskan anteseden dari aksi yang akan ditampilkan. Beberapa karya modern juga memasukkan prolog, tergantung pada kebutuhan ekspresif mereka.

Fungsi prolog dalam teater klasik bervariasi sesuai dengan kebutuhan penulis naskah. Misalnya, memberikan latar belakang drama, mencatat perubahan pada mitos yang diketahui, mengumumkan akhir cerita, atau bahkan menyesatkan penonton untuk memastikan bahwa akhir cerita memiliki efek dramatis tertentu.

Prolog dalam musik

Dalam musik, bagian musik pengantar disebut prolog yang memberi pendengar apa yang akan mereka hargai. Oleh karena itu, ia memiliki kemiripan dengan penggunaan prolog di teater.

Bentuk ini banyak digunakan dalam opera kuno, yang berasal dari awal abad ke-17. Sebagai contoh, kita dapat mengutip prolog opera L’Orfeo oleh Monteverdi. Ini dibagi menjadi dua bagian:

  • bagian instrumental yang mengumumkan awal pekerjaan;
  • bagian yang dinyanyikan oleh karakter wanita yang disebut “Musik” yang, sebagai resitatif, menjelaskan
  • kepada penonton karakter dan drama dari cerita Orfeo.