Prediksi afektif: keterampilan mental yang sangat berguna

Manusia memiliki kemampuan untuk merasakan sejumlah besar emosi yang membanjiri kita dan mengkondisikan kita ketika membuat keputusan apa pun. Ketika emosi ini terjadi di masa lalu, mereka dapat direkam dengan sangat intens sehingga kita dapat mengingatnya tidak peduli berapa lama waktu berlalu. Tapi bagaimana dengan emosi masa depan?

Beberapa penelitian telah mencoba untuk mempelajari kemampuan kita untuk menentukan emosi masa depan, memberikan konsep prediksi afektif . Pada artikel ini ­kita akan berbicara tentang kemampuan ini, serta ­faktor-faktor spesifik ­dan kemungkinan penerapannya.

Artikel terkait ­: ” Psikologi ­emosional : teori-teori ­utama emosi “

Apa itu prediksi afektif?

Prediksi afektif atau prognosis afektif adalah istilah yang digunakan dalam psikologi ­untuk mendefinisikan kemampuan orang untuk membuat prediksi tentang pengaruh mereka atau keadaan emosional masa depan dan konsekuensinya.

Istilah ini diciptakan oleh psikolog Timothy Wilson dan Daniel Gilbert sebagai hasil ­penelitian mereka tentang kemampuan ini. Sementara penelitian awal hanya berfokus pada pengukuran prediksi emosional, penelitian selanjutnya mulai menguji akurasi dan prediktabilitas prediksi ini.

kemampuan mental terbatas

Hasilnya mengungkapkan bahwa orang -orang sangat kikuk ketika mencoba memprediksi keadaan emosi kita . Karena banyaknya bias kognitif yang kita miliki, seperti fokus, kesenjangan empati, ­dan bias dampak, kita hampir tidak dapat menentukan dengan tepat bagaimana, kapan, dan seberapa intens kita akan mengalami emosi kita secara real time.

Alasannya adalah bahwa perasaan yang dialami di masa sekarang mengganggu dan membutakan kita ketika membuat keputusan di masa depan, di mana ­kita bisa merasa sangat berbeda dari apa yang kita pikirkan.

Sebuah contoh ditemukan ketika bertanya kepada orang-orang bagaimana perasaan ­mereka jika mereka memenangkan lotre ­. Kemungkinan besar, orang melebih-lebihkan perasaan positif di masa depan, mengabaikan sejumlah faktor yang dapat memengaruhi keadaan emosional mereka di luar memenangkan lotre ­.

Namun, penelitian mengungkapkan bahwa orang ­mampu memprediksi valensi afektif emosi masa depan mereka. Artinya, kita tahu apakah suatu tindakan atau peristiwa di masa depan akan positif atau tidak. Kami juga cukup mahir dalam mengidentifikasi emosi yang akan kami miliki ; misalnya, mengetahui bahwa kita akan merasa senang setelah mendapat pujian.

Namun, prediksi ini tidak selalu benar. Artinya, orang salah tentang emosi masa depan mereka dalam 100% kasus. Dengan cara yang sama, kita kurang akurat dalam hal mencoba memprediksi intensitas dan durasi emosi masa depan kita.

Mungkin Anda tertarik: ” 8 Proses Psikologis Unggul “

Aspek emosi apa yang bisa kita prediksi?

Prediksi afektif dapat dibagi menjadi empat komponen atau faktor dimana orang memiliki kemampuan yang lebih besar atau lebih kecil untuk memprediksi. Faktor-faktor ini adalah:

valensi afektif.

Emosi spesifik ­yang dialami.

Intensitas emosi.

Durasi emosi.

1. valensi afektif

Dalam psikologi ­, valensi afektif dikenal sebagai nilai emosional yang kita berikan kepada seseorang, objek atau situasi . Dalam kasus spesifik prediksi afektif, itu memanifestasikan dirinya dalam kemampuan untuk mengetahui apakah seseorang atau peristiwa akan membawa kita emosi positif atau negatif. Apapun mereka.

Studi mengungkapkan bahwa orang sangat pandai memprediksi faktor ini, yang berarti bahwa kita cukup jelas tentang hal-hal apa yang menghasilkan emosi positif dan kita menghargainya seperti itu, dan hal-hal lain apa yang memprovokasi emosi negatif dan menghasilkan perasaan tidak suka dalam diri kita.

Emosi spesifik­

Memprediksi valensi tidak cukup. Selain itu, orang merasa perlu untuk mengetahui dengan tepat emosi spesifik apa yang kita ­alami dengan situasi atau orang tertentu.

Umumnya, kita memiliki kemampuan untuk memprediksi emosi spesifik kita ­hampir sepanjang waktu. Kita menyadari keadaan apa yang membuat kita bahagia dan apa yang orang lain menimbulkan perasaan sedih, takut atau cemas.

Namun, ini tidak selalu mudah karena dalam banyak kesempatan kita dapat mengalami campuran emosi yang tampaknya tidak selalu cocok . Misalnya, jika kita menemukan tawaran pekerjaan yang bagus, tetapi ini di luar negeri, kita dapat merasa senang dan bersemangat untuk memulai hidup baru dan memiliki pekerjaan yang baik, tetapi di sisi lain kita dapat merasa sedikit sedih karena harus meninggalkan orang lain. keluarga dan teman-teman kita.

3. Intensitas dan durasi emosi

Akhirnya, faktor ketiga yang dipelajari dalam penyelidikan Wilson dan Gilbert adalah kemampuan orang untuk memprediksi intensitas emosi, serta ­durasinya.

Hasilnya menentukan bahwa kita dapat memprediksi dengan cukup akurat baik valensi afektif dan emosi spesifik ­yang akan kita alami di masa depan. Namun, ketika memprediksi intensitas dan durasi emosi, data mengungkapkan bahwa kita tidak mahir.

Penelitian menunjukkan bahwa orang cenderung melebih-lebihkan durasi reaksi emosional kita di masa depan , sebuah fenomena yang dikenal sebagai bias daya tahan. Dengan cara yang sama, ketika kita mencoba memprediksi seberapa kuat emosi kita nantinya, kita juga jatuh ke dalam kesalahan dengan melebih-lebihkan intensitas ini. Dalam hal ini kesalahan disebabkan oleh bias dampak.

Aplikasi apa yang bisa dimilikinya?

Meskipun prognosis afektif telah dipelajari terutama dalam bidang psikologi ­, ada banyak bidang lain seperti ekonomi, hukum, bidang perawatan medis atau penelitian kebahagiaan .

Contoh penerapan studi prediksi afektif, di bidang selain psikologi ­, ditemukan dalam minat yang ditunjukkan oleh ahli teori hukum dalam kecenderungan yang kita wujudkan untuk meremehkan kemampuan kita untuk beradaptasi dengan peristiwa yang membuat perbedaan dalam hidup kita, seperti ini membuat mereka mempertanyakan asumsi di balik penghargaan kerusakan .

Dengan cara yang sama, kapasitas ini juga sedang dipelajari oleh para ahli teori atau analis kesehatan, karena sebagian ­besar keputusan penting yang dibuat seputar kesehatan bergantung pada persepsi pasien tentang kualitas hidup mereka di masa depan.

Related Posts