Ciri-ciri Zaman Prakambrium, pengertian, flora, fauna

Kami menjelaskan apa itu zaman Prakambrium, tahapan-tahapan pembelahannya, dan bagaimana Bumi terbentuk. Selain itu karakteristiknya, flora dan faunanya.

Pengertian

Dalam skala waktu geologi, tahap pertama dan terpanjang dalam sejarah bumi dikenal sebagai zaman Prakambrium, yang mencakup sekitar 88% darinya. Ini berawal dari pembentukan planet itu sendiri, sekitar 4.570 juta tahun yang lalu. Prakambrium dianggap sebagai pembagian waktu geologi informal, yang nama yang tepat adalah supereon Prakambrium.

Prakambrium adalah zaman yang berlangsung sekitar 4.027 juta tahun, dan berakhir sekitar 542 juta tahun yang lalu kurang lebih, dengan dimulainya eon Fanerozoikum dan Era pertamanya, Paleozoikum, dan periode pertama: Kambrium. Secara logis, segala sesuatu yang terjadi sebelum Periode Kambrium dianggap sebagai bagian dari Prakambrium.

Dalam periode waktu ini, planet terbentuk, peristiwa geologis pertama dimulai, dan kehidupan di Bumi bermula. Meskipun penting, studi tentang Prakambrium sulit dilakukan, karena hampir tidak ada catatan fosil dan batuan yang terbentuk pada masa itu telah berubah secara ekstensif selama milyaran tahun transformasi.

Pembagian Prekambrium

Prakambrium dibagi menjadi tiga eon.

Masing-masing berisi beberapa Zaman yang pada gilirannya dibagi menjadi beberapa periode berbeda.

Klasifikasi diberikan sebagai berikut:

Prakambrium Super eon

Eon Hadean.

Tertua, dimulai dengan pembentukan Bumi dan Bulan sekitar 4.600 juta tahun lalu. Ini juga disebut Azoic, dan tidak ada kesepakatan pasti mengenai batasannya. Itu tidak termasuk era atau periode.

Eon Arkean.

Sebelumnya dikenal sebagai Arkeozoikum, ini dimulai sekitar 4.000 juta tahun yang lalu, dan dibagi menjadi tiga Era:

  • Eoarkean. Dari 4.000 juta tahun lalu menjadi sekitar 3.600 juta tahun lalu.
  • Paleoarkean. Sekitar 3,6 miliar tahun lalu.
  • Mesoakean. Sekitar 3,2 miliar tahun lalu.
  • Neoarkean. Sekitar 2,8 miliar tahun lalu.
Eon Proterozoikum.

Eon ini dimulai sekitar 2,5 miliar tahun yang lalu dan berakhir pada akhir Prakambrium, sekitar 635 juta tahun yang lalu kurang lebih. Ini dibagi menjadi tiga era:

  • Paleoproterozoikum. Itu berlangsung dari 2.500 juta tahun yang lalu menjadi 1.800 juta tahun yang lalu, dan mencakup empat periode: Sidérico, Riácico, Orosírico dan Estaérico.
  • Mesoproterozoikum. Ini dimulai sekitar 1.600 juta tahun yang lalu dan mencapai puncaknya sekitar 1.200 juta tahun yang lalu kurang lebih, mencakup tiga periode: Calimic, Ectastic dan Esthetic.
  • Neoproterozoikum. Ini dimulai sekitar 1 miliar tahun yang lalu dan berakhir sekitar 635 juta tahun yang lalu, dan mencakup tiga periode: Tonik, Kriogenik, dan Ediacaran.

Pembentukan Planet Bumi

Kita tidak tahu persis bagaimana planet kita dan Tata Surya terbentuk. Teori yang paling diterima menganggapnya sebagai proses sedimentasi dan stabilisasi materi yang sama dari mana Matahari terbentuk, atau materi yang diproduksi selama kelahirannya, awalnya berkumpul di cakram planetesimal lebih dari 4,5 miliar tahun yang lalu.

Menurut teori ini, yang dikenal sebagai Hipotesis Nebular, planet kita terbentuk, seperti yang telah kita lihat beberapa bentuk lain di wilayah yang jauh di angkasa, dari awan debu dan gas yang mulai menarik satu sama lain karena gravitasi mereka.

Dengan berlalunya waktu, bola-bola gas dan debu ini akan cukup terkondensasi untuk memiliki keberadaan yang kokoh dan bentuk yang pasti. Jadi ia mulai ada seperti yang biasa kita sebut planet.

Pembentukan Bulan

Pembentukan satelit alami kita adalah misteri besar lainnya dalam sains, tetapi salah satu teori yang paling valid dalam hal ini adalah yang disebut “Hipotesis Dampak Besar”. Menurut asumsi ini, Bulan adalah bagian dari protoplanet yang berbagi orbit Bumi dan disebut Theia atau bahkan Orpheus.

Theia memengaruhi Bumi sekitar 4,533 juta tahun yang lalu, menggabungkan intinya dengan planet kita dan meninggalkan cincin puing-puing dari kedua benda yang mengambang di sekitarnya.

Cincin ini akan memunculkan dua satelit, salah satunya akan menabrak planet lagi, pada saat itu hanya mencairkan batuan cair atau menguap pada suhu 4.000 ° C, sedangkan sisanya, yang kita sebut hari ini Bulan, tetap ada. pada jarak yang diperlukan untuk mengorbit planet selama ribuan tahun.

Ciri-ciri Geologi Prakambrium

Berdasarkan mineral tertua yang ditemukan di planet ini, kita tahu bahwa permulaannya sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu. Awalnya itu adalah bola merah panas dari mineral cair, dikelilingi oleh uap bermassa gas seperti amonia.

Saat planet mendingin, kraton pertama, inti prakontinental, muncul. Melalui tabrakan mereka, gunung-gunung pertama terbentuk, karena mereka berada di lapisan batuan cair yang panas.

Selama Proterozoikum, kawah-kawah ini berkumpul di satu benua, dalam tiga kesempatan berbeda. Dengan demikian kerak bumi dan perisai pertama, inti dari benua saat ini, mendingin. Yang tertua dari semuanya adalah Afrika dan Greenland, terbentuk 3,5 miliar tahun lalu.

Iklim Prakambrium

Iklim dalam amonia proto-atmosfer planet kita dilahirkan panas, dengan suhu ribuan derajat Celcius. Vulkanisme bumi mengeluarkan gas lain seperti karbon dioksida dan uap air, secara bertahap mendinginkan suhu planet hingga mencapai 100 ° C, sekitar 3,8 miliar tahun yang lalu.

Baru kemudian air cair mulai terbentuk dan memunculkan proto-samudra. Maka dimulailah pendinginan seluruh planet, sampai akhirnya terjadi penurunan suhu yang signifikan: zaman es pertama, yang membekukan lautan primitif. Ini sangat umum terjadi pada periode Cryogenic.

Akhirnya, ketika oksigen muncul berkat kehidupan, elemen baru mulai muncul di atmosfer: ozon. Lapisan atmosfernya mulai menyaring sebagian besar radiasi matahari dan memungkinkan iklim internal planet menjadi stabil.

Berkat proses ini, sebagian panas yang dipancarkan matahari berhenti menembus permukaan bumi. Ini terjadi sekitar 1,8 miliar tahun yang lalu dan sangat penting bagi kemunculan kehidupan.

Aktivitas vulkanik

Vulkanisme sangat aktif selama tahap awal Prakambrium, melempar lapisan magma ke luar, yang saat mendingin, menebalkan kerak bumi. Selain itu, saat pendinginan bersentuhan dengan samudra primitif, ia menghasilkan gas dan uap air.

Dengan demikian, atmosfer bertambah berat, kepadatan dan unsur-unsur baru. Saat Prakambrium mendekati akhir, letusan ini mulai menjadi lebih sporadis dan planet menjadi semakin stabil.

Asal usul kehidupan

Saat ini, hipotesis yang paling diterima mengasumsikan bahwa kehidupan dimulai di planet sekitar 4,280 hingga 3,77 miliar tahun yang lalu, ketika uap air mulai mengembun dan cadangan air cair pertama kali muncul.

Cara persis awal kehidupan sulit untuk diuraikan, tetapi entah bagaimana gelembung mikroskopis terbentuk di lautan yang mengandung unsur kimia tertentu yang memiliki afinitas satu sama lain.

Dari gelembung-gelembung ini, struktur yang lebih kompleks dan fungsional diciptakan, yang bahkan berhasil mereplikasi dirinya sendiri. Jadi sel-proto pertama muncul, dengan demikian mengatur evolusi dalam gerakan.

“Oksidasi Besar”

Ini adalah nama yang diberikan untuk proses yang memulai munculnya kehidupan di planet ini dan terutama kehidupan fotosintesis, yaitu protoplant pertama. Mereka kebanyakan adalah bakteri yang mampu memanfaatkan sinar matahari dan melepaskan oksigen sebagai bagian dari proses mereka.

Jadi, dari periode Siderik hingga awal Paleoproterozoikum, sekitar 2,4 miliar tahun yang lalu, atmosfer dibanjiri oksigen. Perkembangbiakan gas ini berdampak buruk pada iklim dan reaksi kimia planet. Ini mengarah pada dunia yang lebih mirip dengan dunia yang dibutuhkan bentuk kehidupan yang mengonsumsi oksigen.

Flora di Prakambrium

Tidak ada tumbuhan yang hidup di Prekambrium, tetapi ada flora bakteri yang muncul sekitar 3,4 miliar tahun. Ini terdiri dari cyanobacteria (alga biru-hijau) yang memanfaatkan keberadaan unsur kimia vulkanik di dalam air (kemosintesis) untuk energi dan nutrisi.

Dalam kasus lain, mereka menggunakan radiasi matahari (fotosintesis) untuk tujuan yang sama. Belakangan, bentuk kehidupan yang lebih kompleks muncul, tetapi tubuh lembut mereka tidak meninggalkan banyak fosil dan sulit untuk mengetahui keberadaan mereka.

Fauna di Prakambrium

Hewan yang tepat di Prekambrium muncul setelah Oksidasi Besar, ketika atmosfer memiliki cukup oksigen untuk mendukung kehidupan hewan. Awalnya berukuran mikroskopis, seperti Fauna Ediacara. Sulit untuk mengetahui banyak tentang dia, karena dia tidak meninggalkan terlalu banyak fosil untuk dipelajari.

Kemudian, menjelang periode Ediacaran, bentuk kompleks pertama kehidupan multiseluler muncul, terdiri dari karang lunak, ubur-ubur primitif, annelida, dan bentuk kehidupan hewan bertubuh lunak dan kecil lainnya.



Leave a Reply