Platyhelminthes adalah, Klasifikasi, ciri, morfologi, contoh

Platyhelminthes adalah sekelompok hewan invertebrata yang simetri bilateral, bertubuh lunak yang ditemukan di laut, air tawar dan lingkungan darat yang lembab, kadang disebut cacing pipih.

Spesies Platyhelminthes termasuk:

  • Turbellaria
  • Cacing pita
  • Polycladida
  • Hymenolepis
  • Girardia tigrina

Taksonomi

Klasifikasi taksonomi cacing pipih adalah sebagai berikut:

  • Domain: Eukarya
  • Kingdom: Animalia
  • Subfilum: Eumetazoa
  • Superfilum: Spiralia
  • Filum: Platyhelminthes

Klasifikasi Platyhelminthes:

  • Kingdom: Animalia – Platyhelminthes jatuh di bawah kerajaan hewan yang ditandai dengan organisme eukariotik multiseluler. Dalam beberapa klasifikasi, mereka juga diklasifikasikan di bawah klade hewan basal Eumetazoa karena mereka adalah metazoa yang termasuk dalam kerajaan hewan (Kingdom Animalia).
  • Bilateria – Platyhelminthes juga berada di bawah Bilateria di Eumetazoa. Klasifikasi ini mencakup hewan dengan simetri bilateral yang terdiri dari kepala dan ekor (serta bagian punggung dan perut).
  • Protostomia – Sebagai anggota klade ini, platyhelminthes terdiri dari tiga lapisan germinal. Karena itu, mereka juga sering disebut sebagai protostom.

Dengan lebih dari 20.000 spesies saat ini diidentifikasi, filum Platyhelminthes merupakan salah satu filum terbesar setelah chordata, moluska, dan arthropoda. Di sisi lain, mereka membentuk filum terbesar di antara aselomata.

Terlepas dari klasifikasi yang lebih tinggi ini, filum tersebut selanjutnya dibagi menjadi kelas-kelas berikut:

  • Turbellaria
  • Monogenea
  • Cestoda
  • Trematoda

Turbellaria kelas 1

Ciri-ciri Turbellaria:

  • Sebagian besar organisme air tawar yang hidup bebas
  • Tubuh: rata secara rata
  • Pengait dan pengisap biasanya tidak ada
  • Contoh: Planaria, Bipalium, Otoplana, Notoplana

Kelas Turbellaria terdiri dari sekitar 3.000 spesies organisme yang tersebar di setidaknya 10 ordo. Sementara sebagian besar spesies ini hidup di lingkungan laut, ada banyak spesies lain yang dapat ditemukan di lingkungan air tawar serta terestrial tropis dan lingkungan beriklim lembab. Karena itu, mereka membutuhkan setidaknya kondisi lembab untuk bertahan hidup.

Tergantung pada spesiesnya, anggota kelas Turbellaria ada sebagai organisme atau parasit yang hidup bebas. Misalnya, anggota ordo Temnocephalida ada sebagai sepenuhnya komensal atau parasit.

Salah satu contoh terbaik dari spesies (oportunistik) yang hidup bebas dalam urutan ini adalah Temnosewellia minor. Di lingkungan mereka, emnosewellia minor menggunakan pengisap kuat mereka untuk menempel pada udang karang (di bagian ekor) dari mana mereka memakan berbagai organisme kecil seperti protozoa ke mana pun ikan pergi. Dengan demikian, mereka tidak menyebabkan kerusakan pada lobster dan hanya bergantung pada lobster untuk transportasi dan mengaduk lingkungan dengan sumber makanan.

Ichthyophaga subcutanea, di sisi lain, telah terbukti menjadi parasit sejati ikan laut seperti Hexagrammus decagrammus. Pada inang semacam itu, parasit hidup di bawah kulit tempat ia memperoleh nutrisi.

Karakteristik lain dari Turbellaria:

  • Sebagai cacing, mereka memiliki bentuk memanjang yang relatif lunak. Tubuh juga telah meruncing di kedua ujungnya dengan ketebalan yang berkurang dibandingkan dengan bagian tengah tubuh.
  • Dengan bagian tubuh dorso-ventral terkompresi, spesies Turbellaria memiliki rasio luas permukaan terhadap volume yang tinggi.
  • Sedangkan spesies laut sangat berwarna (bintik-bintik kuning, warna kemerahan, dll.) Yang ditemukan di lingkungan darat dan interstitial sebagian besar terlihat kusam.
  • Untuk sebagian besar spesies, penggerak dicapai melalui penggunaan silia yang terkoordinasi dengan baik yang berulang kali mengepakkan satu arah. Silia ini terletak di jalur lendir yang disekresikan dan oleh karena itu berlokasi untuk tujuan pergerakan. Untuk beberapa spesies, bagaimanapun, gerakan dicapai melalui kontraksi otot yang berirama.
  • Mereka tidak tersegmentasi
  • Mereka adalah aselomata. Dengan demikian, spesies Turbellaria tidak memiliki coelom (rongga tubuh yang terletak di antara dinding tubuh dan saluran usus pada sebagian besar hewan).
  • Mereka memiliki rhabdites sub-epidermis di epidermis bersilia mereka yang membedakan kelas ini dari cacing pipih lainnya.
  • Mereka tidak memiliki lubang anal. Akibatnya, bahan makanan diambil melalui faring dan dikeluarkan melalui mulut.
  • Sementara mayoritas spesies di kelas ini adalah predator invertebrata yang lebih kecil, yang lain hidup sebagai herbivora, pemulung, dan ektoparasit.
  • Sel pigmen dan fotoreseptor yang ada di titik mata mereka digunakan sebagai pengganti mata pembentuk gambar.
  • Tergantung pada spesiesnya, sistem saraf periferal Turbellarian berkisar dari jaringan saraf yang sangat sederhana hingga rumit yang mengontrol pergerakan otot.
  • Reproduksi dicapai melalui sejumlah metode yang mencakup reproduksi seksual (hermafrodit simultan) dan reproduksi aseksual (fisi transversal). Dalam reproduksi seksual, telur diproduksi dan digabungkan menjadi kepompong yang darinya remaja menetas dan berkembang. Secara aseksual, beberapa spesies terpecah menjadi dua bagian yang beregenerasi untuk membentuk setengah yang hilang sehingga berkembang menjadi seluruh organisme.

Ordo umum milik kelas Turbellaria meliputi:

  • Ordo Acoela – Sekitar 600 spesies ditemukan di lingkungan laut
  • Order Neorhabdocoela – Sekitar 600 spesies ditandai oleh usus seperti kantung, dua batang memanjang, dan sistem saraf
  • Order Catenulida – Terdiri dari sekitar 70 spesies yang ditemukan di air tawar
  • Orde Macrostomida – 200 spesies sering ditemukan di antara butiran pasir

Beberapa ordo lain termasuk:

  • Tricladida
  • Proseriata
  • Polycladida
  • Lecithoepitheliata
  • Kalyptorhynchia

Trematoda Kelas 2

Ciri-ciri Trematoda:

  • Kebanyakan bersifat parasit
  • Badan: seperti dedaunan perut dorso-ventral
  • Ada kait dan pengisap
  • Contoh; Fasciola hepatica (Liverfluke), Diplozoon,

Umumnya dikenal sebagai cacing, anggota kelas Trematoda semuanya bersifat parasit. Saat ini, sekitar 20.000 spesies Trematoda kelas telah diidentifikasi.

Ini tersebar di dua subclass Trematoda termasuk:

Subkelas Aspidogastrea.

Subclass Aspidogastrea terdiri dari sekitar 80 spesies yang ada sebagai parasit dari moluska laut dan air tawar dan vertebrata seperti ikan.

Beberapa karakteristik lain dari Aspidogastreans meliputi:

  • Sistem saraf yang kompleks
  • Memvariasikan reseptor sensorik
  • Kekhususan inang rendah
  • Mereka dapat bertahan untuk waktu yang lama di luar tuan rumah
  • Mereka dianggap trematoda kuno

Subkelas Digenea

Dibandingkan dengan subkelas Aspidogastrea, subkelas Digenea adalah kelompok besar yang terdiri dari lebih dari 18.000 spesies nominal yang tersebar di sekitar 150 keluarga. Mereka memiliki siklus hidup yang lebih kompleks yang membutuhkan satu atau lebih inang perantara (moluska) serta inang definitif (vertebrata).

Spesies subkelas Digenea dapat ditemukan di hampir semua kelas vertebrata dan menyebabkan berbagai penyakit hewan dan manusia (schistosomiasis dll).

Beberapa karakteristik utama dari subkelas ini meliputi:

  • Mulut bagian dengan pengisap serta pengisap ventral
  • Mereka dianggap sebagai hewan sinkronisasi

Subclass Digenea dibagi menjadi beberapa pesanan yang meliputi:

  • Strigeidida – ditandai dengan serkaria berekor garpu
  • Echinostomida – siklus hidup tergantung pada tiga host yang berbeda
  • Plagiorchida – dicirikan oleh Cercaria yang memiliki stilet
  • Opisthorchiida – memiliki serkaria sederhana dan tidak bersenjata

Karakteristik Trematoda:

  • Mereka memiliki jenis kelamin terpisah yang dapat hidup dalam darah selama beberapa tahun
  • Mereka memiliki pengisap oral serta pengisap ventral yang memungkinkan organisme menempel pada inang. Ini membuat makan lebih mudah bagi organisme.
  • Cacing dewasa dapat ditemukan di hati atau sistem peredaran inang
  • Mereka memiliki saluran pencernaan dan sistem ekskresi yang berkembang dengan baik,
  • Mereka memiliki sistem otot yang berkembang dengan baik

Cestoda kelas 3

  • Parasit eksklusif
  • Tubuh: seperti pita yang diratakan secara ventralal
  • Ada kait dan pengisap
  • Tidak ada sistem pencernaan
  • Ekskresi: Protonefridia dengan sel api
  • Contoh: Taenia spp (cacing pita), Convoluta, Echinobothrium

Kelas Cestoda terdiri dari lebih dari 4.000 spesies yang umumnya dikenal sebagai cacing pita. Biasanya, cestode adalah cacing internal (endoparasit) yang memerlukan lebih dari satu inang untuk siklus hidup kompleks mereka.

Dibandingkan dengan jenis cacing pipih yang lain, cestoda dicirikan oleh tubuh pipih panjangnya yang dapat tumbuh hingga 18 meter yang terdiri dari banyak unit reproduksi (proglottid).

Kelas Cestoda dibagi lagi menjadi dua subclass lain yang meliputi:

  • Subclass Cestodaria- Anggota dari subclass ini (sekitar 15 spesies) tidak terdegmentasi dan dapat ditemukan di usus (atau rongga tubuh dalam beberapa kasus) ikan primitif.
  • Spesies Cestodaria ditandai oleh satu set organ reproduksi (baik jantan atau betina), pengisap, mereka tidak memiliki sistem pencernaan serta sel-sel otot parenkim. Subkelas ini terdiri dari ordo berikut; Amphilinidea, Caryophyllidea, dan Gyrocotylidea.
  • Subclass Eucestoda – Mayoritas cestoda milik subclass ini dan disebut sebagai cacing pita sejati. Tubuh organisme ini dibagi menjadi skoleks (mengandung pengisap dan / atau kait), leher serta strobila yang terdiri dari serangkaian unit yang dikenal sebagai proglottid. Untuk anggota subkelas ini, proglottid memainkan peran penting dalam reproduksi. Subclass Eucestoda terdiri dari sejumlah ordo yang meliputi: Tetraphyllidea, Lecanicephalidea, Diphyllidea, Trypanorhyncha, dan Nippotaeniidea di antara beberapa lainnya. Dengan subkelas yang terdiri dari lebih dari 3.000 spesies, spesies dalam urutan berbeda dibedakan berdasarkan jumlah pengisap, ada atau tidaknya saluran seks serta struktur skoleks di antara fitur-fitur lainnya.

Karakteristik Kelas Cestoda

  • Siklus hidup yang kompleks – Tubuh cacing pita sejati terdiri dari banyak segmen yang dikenal sebagai proglottid. Setiap proglottid mengandung struktur reproduksi jantan dan betina (sebagai hermafrodit) yang mampu bereproduksi secara independen.
  • Mengingat bahwa satu cacing pita tunggal dapat menghasilkan sebanyak seribu proglottid; ini memungkinkan cacing pita untuk terus berkembang. Sebagai contoh, proglottid tunggal mampu menghasilkan ribuan telur, siklus hidupnya dapat berlanjut pada inang lain ketika telur dicerna.
  • Di sini, inang yang mencerna telur dikenal sebagai inang antara mengingat inang khusus inilah yang menetas untuk menghasilkan larva (coracidium). Namun, larva terus berkembang pada inang kedua (inang definitif) dan matang pada tahap dewasa.
  • Mereka tidak memiliki sistem pencernaan – Dibandingkan dengan dua kelas cacing pipih, cacing pita tidak memiliki sistem pencernaan. Sebaliknya, permukaan tubuh mereka ditutupi oleh proyeksi mikrovillus kecil mirip dengan yang ditemukan di usus kecil banyak vertebrata.
  • Melalui struktur ini, cacing pita secara efektif menyerap nutrisi melalui lapisan luarnya (tegument). Untuk alasan ini, sebagian besar cacing pita dapat ditemukan di usus kecil banyak inang mereka di mana mereka dapat dengan mudah mendapatkan nutrisi.
  • Mereka memiliki otot yang berkembang dengan baik.
  • Silia yang dimodifikasi pada permukaannya digunakan sebagai ujung sensorik.
  • Sistem saraf terdiri dari sepasang kabel saraf lateral.

Contoh spesies cestodes termasuk:

  • Taenia solium
  • Dipylidium caninum
  • Taenia saginata
  • Hymenolepis nana
  • Diphyllobothrium latum

Ciri-ciri

Ciri Platyhelminthes yang umum meliputi:

  • Habitat: sebagian besar parasit, sedikit yang hidup bebas di air laut atau air tawar
  • Tingkat organisasi: Tingkat organisasi-sistem organisasi
  • Simetri: Simetri bilateral dan Tubuh rata secara ventral diratakan
  • Lapisan germinal: Triploblastik. Ektoderm sangat terspesialisasi dengan epidermis yang berbeda
  • Coelom: Tidak ada (aselomata).
  • Sistem pencernaan: tidak lengkap atau tidak ada
  • Tidak ada mulut (pembukaan mulut langsung ke faring).
  • Tidak ada struktur perut yang sebenarnya (faring terbuka ke dalam struktur “usus” yang kompleks).
  • Pada cacing pita, penyerapan langsung nutrisi larut oleh sel dan jaringan.
  • Sistem ekskresi: Protonefridia dengan sel api
  • Respirasi: dengan difusi gas sederhana melalui permukaan tubuh
  • Sistem peredaran darah: Tidak ada
  • Reproduksi: Seksual, melalui penggabungan gamatic pada spesies hermafrodit; Aseksual: melalui regenerasi dan fisi
  • Pemupukan: internal.
  • Siklus hidup sangat kompleks yang melibatkan satu atau lebih inang.

Karakteristik

Karakteristik umum Platyhelminthes meliputi:

  • Platyhelminthes adalah organisme simetris bilateral dengan badan multisel yang menampilkan organisasi tingkat organ
  • Mereka adalah organisme triploblastik dengan tiga lapisan kuman embrionik yang meliputi ektoderm (lapisan kuman terluar) mesoderm (lapisan kuman pusat) dan endoderm (lapisan kuman terdalam)
  • Tubuh mereka biasanya lunak
  • Mereka tidak memiliki endo dan eksoskeleton. Sebaliknya, hanya beberapa bagian seperti pengait, duri dan gigi yang mengeras
  • Terlepas dari organ lampiran seperti kait dan pengisap, cacing pipih juga mengeluarkan sekresi perekat dari dua kelenjar utama yaitu; kelenjar eosinofil dan sianofil
  • Tidak memiliki rongga tubuh yang sebenarnya
  • Saluran pencernaan sama sekali tidak ada
  • Sistem saraf mereka, sebagian besar, adalah primitif (seperti tangga)

Morfologi

Cacing pipih platyhelminthes memiliki tubuh yang rata secara rata. Panjangnya bisa bervariasi, tergantung pada spesies. Sebagai contoh, turbellarian memiliki panjang sekitar 5 cm, sementara anggota kelas Cestoda dapat melebihi 10 meter.

Demikian juga, sebagian besar tubuh platyhelminthes tidak terbagi, sementara cestoda menyajikan tubuh mereka dibagi menjadi fragmen yang dikenal sebagai proglottid. Tubuh mereka solid dan mereka adalah accelomado, artinya, mereka tidak memiliki rongga umum.

Platyhelminthes yang menjalani kehidupan parasit memiliki struktur seperti cangkir hisap, kait perlekatan dan kait yang memungkinkan mereka untuk secara efektif mematuhi inang mereka.

Sistem pencernaan

Sistem pencernaan platyhelminthes sangat sederhana dan bahkan ada beberapa, seperti cestoda, yang tidak memilikinya.

Platyhelminthes memiliki lubang tunggal, yaitu mulut, yang digunakan untuk menelan makanan dan melepaskan limbah. Segera setelah mulut adalah faring, yang berkomunikasi dengan usus. Ini buta dan kadang-kadang dapat memiliki beberapa tas atau buta.

Sistem peredaran darah

Platyhelminthes tidak memiliki sistem sirkulasi terstruktur seperti itu. Karena itu mereka tidak memiliki struktur khusus seperti jantung atau pembuluh darah.

Namun, sirkulasi zat-zat tertentu terbentuk antara sel-selnya. Ini dilakukan berkat proses penyebaran. Zat berpindah dari satu sel ke sel lain melalui proses ini.

Ini tidak berlaku untuk semua platyhelminthes, karena pada beberapa spesies turbellarian dan digeneous ada organisasi tertentu dan beberapa kapal konduktif yang sangat kecil yang dikenal sebagai sistem endolimfatik, yang membentuk semacam pleksus di parenkim.

Sistem pernapasan

Platyhelminthes juga tidak memiliki sistem pernapasan, karena kesederhanaan anatomi mereka. Namun, mereka harus melakukan pertukaran gas dengan lingkungan, setidaknya spesies yang hidup bebas.

Dalam pengertian ini, jenis respirasi yang dimiliki platyhelminthes adalah kulit. Ini berarti bahwa gas-gas menyebar melalui kulit binatang.

Namun, platyhelminthes yang endoparasit dari vertebrata memiliki mekanisme anaerob, karena mereka berkembang di lingkungan di mana oksigen praktis tidak ada.

Reproduksi

Pada cacing pipih, dua jenis reproduksi dapat diamati: aseksual dan seksual.

Reproduksi aseksual

Jenis reproduksi platyhelminthes dikarakteristikkan karena tidak ada fusi gamet seksual. Keturunan berasal langsung dari orangtua.

Reproduksi aseksual terjadi melalui dua proses: fragmentasi dan partenogenesis.

Dalam kasus fragmentasi, individu platyhelminthes dewasa dapat dihasilkan dari fragmen hewan. Jenis reproduksi ini terutama merupakan ciri khas turbellarian (planaria).

Di sisi lain, partenogenesis adalah bahwa platyhelminthes dewasa berkembang dari ovula betina perawan yang tidak dibuahi.

Reproduksi seksual

Platyhelminthes adalah organisme hermafrodit. Meskipun demikian, tidak ada selfing. Untuk mereproduksi, diperlukan intervensi dua individu, satu bertindak sebagai wanita dan yang lainnya sebagai pria.

Pada individu yang memainkan peran betina, ovula matang dan diangkut dan disimpan di tempat yang dikenal sebagai ootipe. Kemudian mereka mencapai rahim, tempat mereka bergabung dengan sperma, yang sebelumnya disimpan di sana oleh hewan jantan. Dengan cara ini terjadi pembuahan, yang tentu saja bersifat internal.

Mengenai jenis perkembangan, antara cacing pipih baik pengembangan langsung dan tidak langsung dapat diamati. Turbellarian dan monogen memiliki perkembangan langsung, sedangkan trematoda dan cestoda memiliki tahap larva, sehingga perkembangannya tidak langsung.

Contoh spesies Platyhelminthes

Taenia saginata

Ini adalah platyhelminthes yang termasuk dalam kelas Cestoda. Taenia saginata sangat panjang, kadang-kadang bahkan melebihi 12 meter. Mereka menyajikan skoleks di daerah cephalic, di mana empat cangkir hisap dapat dilihat, di mana ia dipasang ke usus inangnya.

Taenia saginata juga dikenal sebagai “cacing tanah soliter” yang terkenal. Itu tetap di bagian pertama dari usus kecil dan di sana memakan nutrisi yang tuan rumah makan.

Perlu dicatat bahwa dalam siklus biologisnya inang perantara adalah mamalia, umumnya ternak, dan mereka menular ke manusia melalui makanan.

Taenia solium

Seperti Taenia saginata, Taenia solium adalah anggota kelas Cestoda. Panjangnya tidak sama, karena bisa mencapai sekitar 5 meter. Bentuk dewasa bertanggung jawab untuk taeniasis, sedangkan bentuk larva dapat menyebabkan patologi yang dikenal sebagai sistiserkosis.

Ini fitur scolex di mana selain dari empat cangkir hisap yang khas, ia memiliki rostelo yang memiliki dua mahkota kait. Struktur ini memfasilitasi fiksasi ke usus inang.

Parasit ini menular ke manusia dengan menelan cysticerci, bentuk larva.

Fasciola hati

Ia dikenal sebagai “duela” dan milik kelas Trematoda. Telah diidentifikasi sebagai agen penyebab penyakit parasit yang disebut fasciolosis yang tersebar luas di seluruh dunia, tetapi lebih sering terjadi di tempat-tempat di mana kondisi higienis genting.

Ini adalah cacing pipih, berukuran sekitar 3-3,5 cm dan berwarna coklat. Dalam siklus biologisnya menyajikan beberapa tahapan larva. Umumnya inangnya adalah mamalia seperti kambing, domba, kuda, dan bahkan tikus.

Manusia dapat terinfeksi dengan menelan salah satu bentuk larva, metacercariae. Di dalam tubuh ia bersarang di saluran empedu. Dari sana mereka menyebabkan gejala-gejala yang terutama tercermin di hati

Schistosoma mansoni

Ini adalah platyhelminthes yang termasuk dalam kelas Trematoda. Schistosoma mansoni terdiri dari endoparasit, bertanggung jawab atas penyakit yang dikenal sebagai schistosomiasis.

Seperti halnya semua cacing pipih, tubuhnya rata. Schistosoma mansoni dioecious, yaitu, jenis kelamin terpisah. Ini merupakan salah satu elemen khasnya. Mereka juga memiliki beberapa dimorfisme seksual, setidaknya dalam hal ukuran, karena wanita lebih panjang daripada pria.

Dalam siklus biologis mereka, mereka memiliki hospes perantara, siput dan hospes akhir mereka adalah manusia. Ini adalah parasit yang tersebar luas di seluruh benua Amerika, terutama di daerah pedesaan, di mana kondisi higienis tidak optimal.

Pseudorhabdosynochus morrhua

Ini adalah platyhelminthes milik kelas monogen. Ukurannya sangat kecil, karena panjangnya hanya 0,48 mm. Ini adalah endoparasit ikan, Epinephelus morrhua, ikan kerapu.

Distribusi parasit ini terbatas, karena hanya ditemukan di kepulauan kepulauan yang dikenal sebagai Kaledonia Baru di Samudra Pasifik.

Schistosoma japonicum

Ini adalah platyhelminthes endoparasit yang terletak di kelas Trematoda. Ini memiliki banyak kesamaan dengan Schistosoma mansoni. Itu ditemukan di benua Asia, khususnya di Cina, Sri Lanka dan Filipina.

Inang perantara juga merupakan siput, terutama dari genus Oncomelania. Inang definitifnya adalah vertebrata, seperti manusia. Dalam organisme ini, parasit dipasang di pembuluh darah mesenterika (vena), tempat mereka bereproduksi.



Leave a Reply