Perkembangan bahasa pada anak tunarungu

Sistem pendengaran, seperti yang terjadi pada modalitas sensorik lainnya, membutuhkan masukan rangsangan suara untuk diproduksi secara normatif selama perkembangan anatomis-fungsionalnya dilakukan dengan benar. Sistem pendengaran terdiri dari tiga set struktur.

Untuk alasan ini, penting untuk mencegah kemungkinan masalah perkembangan bahasa pada anak tunarungu, karena tahap vital ini adalah kunci dalam pembentukan proses kognitif yang berinteraksi dengan penggunaan konsep dan kata-kata abstrak. Pada artikel ini kami akan mengulas beberapa kunci yang perlu diperhatikan dalam hal ini.

  • Artikel terkait: ” 10 bagian telinga dan proses penerimaan suara “

Perkembangan bahasa pada anak tunarungu

Di hadapan gangguan pendengaran yang signifikan selama masa kanak-kanak, kemampuan bahasa dapat dipengaruhi dengan cara yang sangat bervariasi tergantung pada area yang paling terpengaruh, mampu membedakan antara kosa kata, tata bahasa, artikulasi, kelancaran, pemahaman, pengucapan, dll. Selain jenis afeksi yang dimunculkan anak, perkembangan bahasa juga dipengaruhi oleh sifat dan kualitas lingkungan komunikatif yang mengelilinginya, oleh karena itu tampaknya kemampuan berbahasa lebih besar dicapai jika ibu menjadi pendengar dibandingkan untuk kasus di mana ibu dan anak tuli.

Lebih khusus lagi, mengenai bagaimana perkembangan linguistik anak tunarungu terjadi, diamati bahwa, selama 9 bulan pertama, bayi-bayi ini menunjukkan tingkat vokalisasi yang serupa dengan anak-anak non-tunarungu. Saat itu mulai terlihat perbedaan kuantitas dan kualitas produksi lisan anak-anak.

Ini karena bayi tidak menerima penguatan lingkungan yang cukup untuk mendorongnya melakukan verbalisasi seperti itu. Secara garis besar dapat dikatakan bahwa perkembangan seorang anak tunarungu terhadap orang lain yang tidak berlangsung mengikuti fase-fase yang sama pada kedua kasus tersebut, walaupun pada anak tunarungu terjadi lebih lambat.

Di bidang sintaksis, banyak kesulitan diamati, sampai-sampai struktur kompleks tidak dikuasai bahkan pada usia 18 tahun (tonggak sejarah yang terjadi pada pendengaran anak laki-laki pada usia 8 tahun). Dengan demikian, isi siarannya lebih sederhana, dengan konten yang kurang signifikan dalam bentuk jamak, kata depan, kata hubung atau kata ganti, serta perubahan unsur kalimat seperti bentuk jamak, bentuk kata, atau jenis kelamin.

Pengucapan sangat diubah dalam kaitannya dengan intonasi, ritme, waktu, dll., Selain distorsi sintaksis serius lainnya. Mengenai pemahaman, anak harus menggunakan isyarat visual untuk membantunya memahami rangsangan yang diterima.

Mereka juga menggunakan pembacaan bibir-wajah dan metode pelengkap lainnya yang memfasilitasi pembedaan antara gerakan bibir yang dimiliki oleh fonem atau fonem berbeda yang tidak memiliki gerakan bibir yang terlihat.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Psikologi pendidikan: definisi, konsep, dan teori “

Perbedaan Perkembangan Morfosintaksis

Penyelidikan yang telah mencoba untuk mempelajari perbedaan yang terjadi antara perkembangan morfosintaksis anak pendengaran dengan anak tunarungu menunjukkan bahwa anak tunarungu menunjukkan penyimpangan dan keterlambatan dalam mempelajari tata bahasa dan morfosintaks, khususnya. Secara lebih rinci, penelitian telah menemukan bahwa panjang kalimat secara signifikan lebih pendek pada anak laki-laki tunarungu berusia 17 tahun daripada anak usia 8 tahun yang dapat mendengar.

Terkait dengan hal tersebut, ditemukan bahwa anak tunarungu tidak menguraikan kalimat yang kompleks, tidak seperti anak usia 11 tahun yang mendengar, yang mulai menguasai kemampuan ini. Selain itu, konstruksi kalimat anak tunarungu secara sintaksis sedikit bervariasi dan penggunaan kata sifat, bantu dan konjungsi diamati pada tingkat yang lebih rendah dibandingkan dengan penggunaan yang lebih besar dari kata benda dan kata kerja (yang dapat dikaitkan lebih banyak makna, misalnya ) yang lebih mudah dibangkitkan adalah konsep yang mereka wakili), artikel, kata ganti dan kata depan juga langka pada anak tunarungu.

Dengan demikian, perbedaan terbesar antara satu kelompok dengan kelompok lainnya mengacu pada penggunaan kata “fungsi”. Kelompok investigasi lain telah menemukan tiga kesimpulan utama dalam perbandingan antara anak-anak tunarungu dan pendengaran: untuk yang terakhir, penerapan struktur yang mencakup kata ganti, konjugasi kata kerja dan pembentukan kalimat panjang jauh lebih kompleks; orang tuli tidak mencapai perkembangan bahasa penuh pada usia 18 tahun, meskipun evolusi pembelajaran bahasa secara progresif positif untuk kalimat sederhana (tidak demikian untuk kalimat kompleks); jumlah kesalahan terbesar terkonsentrasi pada penggunaan kata fungsi pada kelompok non-pendengar.

Terakhir, pada tingkat neurofisiologis, penelitian lain bertujuan untuk menganalisis tingkat spesialisasi di belahan otak kiri melalui aktivitas yang direkam oleh potensi yang dibangkitkan setelah penyajian daftar kata tertentu. Hasil yang diperoleh menunjukkan perbedaan pada area otak yang diaktifkan selama tugas ini antara pendengaran dan tunarungu: area otak kiri anterior diaktifkan oleh kata-kata fungsi, sedangkan area parietal posterior, baik di belahan kanan dan kiri, mereka diaktifkan untuk kata-kata dengan konten semantik.

Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa kemampuan penguasaan morfosintaksis bergantung pada modalitas di mana rangsangan linguistik yang diterima itu terjadi.

Pedoman untuk mengoptimalkan pembelajaran bahasa lisan

Silvestre (1998) telah mengusulkan daftar kondisi yang dianggap optimal agar pembelajaran bahasa lisan dapat berlangsung secara memadai.

1. Keterlibatan keluarga

Frekuensi tinggi pertukaran antara orang tua dan anak-anak dianjurkan untuk meningkatkan stimulasi yang diterima oleh mereka, memastikan tingkat kemajuan yang lebih tinggi.

2.

Perhatian pendidikan sejak dini

Untuk mencapai tingkat perkembangan setinggi mungkin, memperhatikan periode sensitif mielinisasi dan plastisitas neuron.

3. Pemasangan alat bantu dengar yang benar

Sangat diperlukan interaksi yang benar antara anak dan lingkungan.

4.

Pendidikan ulang pendengaran dini

Penting untuk mengkompensasi sejauh mungkin kekurangan yang disajikan dalam setiap kasus tertentu.

5. Aisi pembacaan bibir-wajah

Hal tersebut menjadi syarat pemahaman bahasa lisan yang diterima oleh lawan bicara yang hadir.

6.

Perkembangan komunikatif dan kognitif

Karena ada hubungan erat antara perkembangan organik dan psikis, tindakan harus diambil untuk mencegah kesulitan pada yang pertama (gangguan pendengaran) agar tidak menyebabkan kerusakan pada yang terakhir (psikopatologi atau ketidaknyamanan emosional atau kognitif).

Referensi bibliografi:

  • Marchesi, A. (1987).

    Perkembangan kognitif dan linguistik anak tunarungu. Madrid: Aliansi Penerbitan.

  • Pena, J.

    (1992). Manual terapi wicara (edisi ke-3.).

    Barcelona: Mason.

  • Puyuelo, M., RONDAL, J., WIIG, E. (2002) Penilaian bahasa, cetak ulang pertama.

    Barcelona: Mason.

  • Puyelo, M. (2004) “Manual pengembangan tuli” Barcelona.

    Tukang batu.

  • Silvestre, N. (1998) Tuli Komunikasi dan pembelajaran.

    Barcelona.

    Tukang batu.