Perbudakan: pengertian dan apa ciri-cirinya

Perbudakan adalah sistem ekonomi di mana kerja paksa, yaitu budak, digunakan sebagai cara produksi. Sistem ini, terlepas dari kenyataan bahwa hari ini diyakini telah punah, sangat umum di banyak budaya dan, pada kenyataannya, adalah dasar bagi mereka untuk bekerja.

Selanjutnya kita akan melihat bagaimana asalnya, terdiri dari apa, bagaimana budak hidup dan diperdagangkan, serta berbicara tentang kemunduran sistem ini dan apakah masih ada sampai sekarang.

  • Artikel terkait: ” 5 Zaman Sejarah (dan Ciri-cirinya) “

Apa itu perbudakan?

Perbudakan, juga disebut mode produksi budak, adalah sistem produksi ekonomi yang pilar fundamentalnya adalah tenaga kerja yang tidak dibayar, yaitu budak. Orang-orang ini adalah laki-laki, perempuan dan anak-anak, yang dipaksa bekerja, hanya menerima apa yang adil untuk bertahan hidup, dan tanpa jaminan bahwa mereka akan hidup dalam jangka panjang.

Status hukum mereka adalah milik tuannya, seperti seseorang yang memiliki kambing dan sapi di peternakan, dan mereka dapat dibeli seperti benda lainnya. Meskipun hari ini mungkin tampak seperti sistem yang tidak adil dan menindas, yang mana, sepanjang sejarah perbudakan telah menjadi pilar fundamental dari semua jenis budaya.

Peradaban seperti, misalnya, Roma kuno, Yunani dan Mesir, budaya pra-Columbus seperti Inca dan Maya, dan juga negara-negara Muslim, pada titik tertentu dalam sejarah mereka, didasarkan pada sistem produksi budak.

asal usul

Asal usul perbudakan dapat ditemukan di prasejarah, yang dianggap sebagai salah satu sistem ekonomi pertama umat manusia. Ketika manusia prasejarah mengembangkan pertanian, sekitar 10.000 SM, masyarakat primitif berubah dari nomaden menjadi pemukiman menetap.

Kota-kota ini mengeksploitasi tanah di dekatnya dan, dengan memiliki lebih banyak makanan, mereka meningkatkan populasi mereka, pada saat yang sama mereka hancur dan membentuk kota-kota baru. Meskipun gagasan tentang kepemilikan pribadi sangat jarang di antara para pemburu-pengumpul kuno, ketika ia masuk ke dalam budaya pertanian, gagasan tentang kepemilikan individu mulai terbentuk dengan jelas.

Petani memiliki tanah mereka, tanaman mereka, dan hewan mereka. Dengan datangnya pertanian, pada dasarnya, budaya di mana berburu dan meramu bersama berubah menjadi budaya di mana setiap individu atau keluarga bertanggung jawab atas produksinya dan berhak untuk mengkonsumsi apa yang telah mereka hasilkan.

Komunitas-komunitas ini, baik karena perselisihan wilayah atau kebutuhan untuk mendapatkan lebih banyak barang, akhirnya membuat perang di antara mereka sendiri. Akibat konflik ini, desa-desa yang kalah dijarah dan orang-orang yang selamat ditawan.

Para tahanan ini akhirnya bekerja di tanah suku-suku pemenang, memaksa mereka menjadi tenaga kerja di bawah ancaman kematian atau siksaan. Dengan cara ini budak pertama dalam sejarah diperoleh.

Namun, sistem budak besar berjalan seiring dengan peradaban besar seperti Mesir, Yunani dan Roma. Faktanya, mode produksi budak adalah komponen penting dalam formasi ekonomi dan sosial peradaban Mediterania klasik, mengonfigurasinya seperti yang kita kenal sekarang.

Perbudakan di Yunani dan Roma dilakukan dalam skala besar, hampir sebanding dengan bagaimana barang diproduksi dalam masyarakat industri modern.

Bagaimana budak itu hidup?

Budak adalah pekerja non-gaji, dirampas haknya, diperlakukan seperti binatang atau hanya sebagai objek. Sebagian besar dari mereka hidup dalam kondisi yang tidak manusiawi.

Mereka tidak dapat memiliki jenis properti apa pun, karena mereka adalah properti itu sendiri. Selain itu, mereka tidak dapat mengungkapkan pendapat atau mengeluh tentang bagaimana mereka diperlakukan.

Hidup juga bukan hak bagi mereka, karena majikanlah yang memutuskan apakah dia ingin hartanya hidup atau tidak, dan membunuh mereka tidak menyiratkan penyesalan apa pun. Jika seorang budak hamil, bayinya bisa dijual di pasar budak.

Artinya, mereka tidak dapat membentuk keluarga sendiri, karena memiliki anak adalah keputusan tuannya. Beberapa hal yang mereka miliki, seperti pakaian compang-camping, makanan yang buruk, dan perumahan yang buruk, adalah hal-hal yang diizinkan oleh tuan mereka untuk mereka miliki.

Untuk terus memiliki barang-barang tersebut, mereka dipaksa bekerja siang malam, memiliki bekal yang cukup untuk bertahan hidup dan tidak bisa kemana-mana dengan leluasa. Sebagai properti seperti itu, jika orang bebas membunuh budak tuannya, dia harus menggantinya dengan nilai yang sesuai, tetapi dia tidak menerima konsekuensi hukum yang sama seperti yang akan dia terima jika dia membunuh warga negara yang bebas.

Di mata legalitas berbagai negara yang telah didasarkan pada perbudakan, membunuh seorang budak tidak sama dengan membunuh orang yang dianggap “normal”. Terlepas dari kenyataan bahwa orang yang memiliki kata terakhir dalam hidupnya adalah tuannya, ada beberapa kasus budak yang telah memperoleh kebebasan, bukan tanpa terlebih dahulu membayar harga yang signifikan untuk itu.

Jika tuannya mengizinkannya, budaknya dapat memperoleh status orang bebas, yaitu orang merdeka, tetapi dia harus membayar harga untuk mengkompensasi tuannya kehilangan dia sebagai tenaga kerja. Membayar kompensasi yang setara dengan nilai kebebasan mereka sangat mahal, terutama mengingat budak biasanya tidak mendapatkan upah apa pun.

Bagaimana budak diperdagangkan?

Budak biasanya adalah orang-orang yang pernah bebas pada suatu saat dalam hidup mereka tetapi telah dirampas kebebasannya. Bisa juga karena mereka dilahirkan dalam keluarga budak dan mewarisi kondisi ini.

Cara mendapatkan budak sepanjang sejarah mengikuti pola yang sama. Dalam kebanyakan kasus, budak itu karena, setelah perang, satu orang telah menang atas yang lain dan yang selamat ditawan dan dipaksa bekerja.

Pada kesempatan lain, seperti halnya kolonisasi Eropa di Afrika dan Amerika, ada urusan penting di balik perbudakan. Orang-orang Eropa pergi ke Afrika untuk menangkap orang kulit hitam tanpa sadar, merantai mereka, menempatkan mereka di kapal dan membawa mereka ke Eropa atau ke koloni-koloni Amerika.

Kondisi di mana mereka bepergian tidak manusiawi dan banyak dari mereka meninggal selama perjalanan. Namun, dan terlepas dari kenyataan bahwa para budak kehilangan barang dagangan, tampaknya mereka tidak peduli karena, di mata para budak Eropa, Afrika adalah benua yang sangat kaya akan barang dagangan ini.

Setibanya di pelabuhan, para budak dilelang di lapangan umum. Ini tidak eksklusif untuk Eropa setelah penemuan Amerika, karena menjual budak di pasar makanan juga merupakan praktik yang mapan di antara orang Romawi.

Di sana, pembeli, pemilik perkebunan dan bengkel, memilih individu yang menurut mereka paling kuat dan paling sehat.

penurunan perbudakan

Sebenarnya, perbudakan telah mengalami pasang surut sepanjang sejarah dan, pada kenyataannya, ada periode di mana itu dilarang diikuti oleh saat-saat di mana sistem produksi budak adalah kebutuhan yang mendesak. Di Barat penurunan pertama perbudakan yang kita alami setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi.

Sebelumnya, perluasan Kekristenan dan pembentukan Gereja Katolik telah membawa perubahan besar dalam mentalitas orang Romawi, yang pernah melihat perbudakan sebagai sesuatu yang sangat penting bagi masyarakat untuk terus berfungsi. Kekristenan mempromosikan reformasi dalam hukum Romawi, membuat gagasan perbudakan dilihat sebagai sesuatu yang sama sekali bertentangan dengan rencana Tuhan.

Inilah sebabnya mengapa dengan datangnya Abad Pertengahan, perbudakan tampaknya dihapuskan. Namun, ini, jauh dari terhapus, diubah menjadi sistem penindasan baru, karakteristik feodalisme: perbudakan.

Para petani yang praktis tidak memiliki apa-apa untuk hidup pergi ke tanah tuan feodal untuk dapat hidup di dalamnya dengan imbalan bekerja dan membayar pajak. Tuan feodal, sejauh dia adalah pemilik tanah, juga adalah orang yang dapat menuntut agar penyewa barunya menawarkan semua jenis layanan kepadanya.

Kondisi budak gleba tidak manusiawi, seperti budak. Namun, dan meskipun bukan orang bebas, mereka memiliki hak-hak tertentu yang diakui, seperti dapat menikah, hak untuk hidup selama mereka tidak melakukan kejahatan, di samping untuk dapat memanfaatkan dan menyimpan sebagian dari hasil bumi mereka.

kerja. Oleh karena itu, mereka adalah orang-orang yang berada di tengah-tengah antara budak, dilihat sebagai objek, dan warga negara yang sepenuhnya bebas.

Setelah Abad Pertengahan dengan (kembali) penemuan Amerika, perbudakan muncul kembali di Eropa, dengan lebih banyak kekuatan dan kebrutalan dari sebelumnya. Beberapa negara, seperti Spanyol, Portugal, Prancis dan, dengan cara yang sangat kejam dan tidak berperasaan, Inggris, mengembangkan seluruh karakteristik sistem budak dari perdagangan budak.

Sebenarnya, perdagangan budak inilah yang meletakkan dasar bagi konfigurasi etnis beberapa negara Amerika, seperti Amerika Serikat, Kuba, Republik Dominika, Haiti, dan Brasil. Penurunan definitif perbudakan akan mulai terjadi pada abad kedelapan belas dan, pada abad kesembilan belas, praktek ini akan sepenuhnya dihapuskan di Barat atau, setidaknya, secara hukum.

Alasan mengapa kolonis Eropa dan Amerika memilih untuk mengakui bahwa budak adalah manusia dan memiliki hak untuk bebas adalah berkat Pencerahan Prancis, yang akan meletakkan dasar bagi revolusi borjuis. Revolusi-revolusi ini akan memulai serangkaian perubahan dalam hal pencapaian hak asasi manusia, yang akan dikonsolidasikan dalam hak asasi manusia modern.

Juga harus dikatakan bahwa perbudakan terus dilakukan setelah dihapuskan, terutama dalam situasi perang. Di Eropa, selama Perang Dunia II, Jerman menggunakan tahanan kamp konsentrasinya sebagai budak, sementara Uni Soviet melakukannya dengan tahanannya di “gulags”.

Amerika Serikat juga bukan contoh yang bagus, menggunakan tahanan Jepang dengan cara yang sama seperti yang digunakan orang kulit hitam satu abad sebelumnya.

Status perbudakan saat ini

Saat ini, tidak ada negara di dunia yang akan menyebut dirinya negara dengan sistem produksi budak. Ada perjanjian internasional secara terbuka menentang perbudakan dan bahkan ada hari melawan perbudakan, yang ditetapkan pada tanggal 2 Desember setiap tahun sebagai Hari Internasional untuk Penghapusan Perbudakan.

Terlepas dari semua ini, tidak sedikit negara yang masyarakatnya dieksploitasi secara tidak manusiawi. Pekerja budak anak di berbagai perusahaan tekstil, produksi massal di Asia, eksploitasi seksual dan perdagangan manusia adalah bisnis modern yang memiliki ciri sistem produksi budak.

Jadi, terlepas dari kenyataan bahwa tidak lagi legal untuk merampas kebebasan seseorang, itu masih dilakukan hari ini, setidaknya di pasar gelap. Dengan semua ini, dengan cara yang sama seperti Barat dengan jelas dan tegas menghapuskan perbudakan, hanya tinggal berharap bahwa perbudakan akan diberantas di semua tingkat masyarakat di planet ini.

Referensi bibliografi:

  • Bales, K.

    (2004). Perbudakan baru: buku pegangan referensi.

    ABC-CLIO. hal.

    15–18. ISBN 978-1-85109-815-6.

  • Anderson, P.

    (1979). Transisi dari Zaman Kuno ke Feodalisme.

    Madrid: abad XXI. ISBN 84-323-0355-0.

  • Gallego, J.A.

    (2005). Perbudakan di Amerika Spanyol, Encuentro.

    hal.

    19.