Perbedaan antara orang ekstrovert, introvert dan pemalu

Saat ini, tampaknya orang sukses adalah orang yang paling banyak berteman, paling persuasif, dan paling banyak berkomunikasi dengan orang lain. Yang diperlukan adalah pergi ke pesta sebanyak mungkin dan menjadi raja lingkaran sosial Anda, menguasai semua keterampilan sosial yang mungkin.

Introvert: orang aneh?

Belakangan ini, ekstraversi telah menjadi cita-cita yang harus kita semua cita-citakan. Jika seseorang lebih nyaman membaca daripada di pesta dengan musik keras dan ratusan orang di sekitarnya, mereka dianggap pemalu dan asosial, dan kami mengatakan bahwa mereka memiliki masalah.

Bacaan yang disarankan: “Cara mengetahui apakah Anda cenderung ke arah introversi atau ekstraversi” Dan memang benar bahwa beberapa orang yang menghindari situasi sosial melakukannya karena suatu masalah (seperti fobia sosial, kecemasan, atau rasa malu yang berlebihan ), yang lain melakukannya karena mereka lebih suka menyendiri.

Hampir seabad yang lalu, Carl Gustav Jung mendefinisikan dua tipe kepribadian dalam karyanya Psychological Types, mengklasifikasikan orang sebagai introvert dan ekstrovert.

Perbedaan introvert dan ekstrovert

Pada artikel ini kita akan memeriksa perbedaan antara introversi, ekstraversi, dan konsep terkait lainnya. Kita mulai dengan yang pertama, kecemasan sosial.

kecemasan sosial

Gangguan kecemasan sosial, juga dikenal sebagai fobia sosial, adalah patologi yang diklasifikasikan dalam gangguan kecemasan. Hal ini ditandai karena orang yang menderita menderita ketakutan terus-menerus dari satu atau lebih situasi sosial, karena takut diejek.

Gejala yang paling umum adalah tekanan di dada, keringat, gemetar di kaki, memerah, pikiran negatif, takut evaluasi negatif; Gejala ini dapat muncul dalam situasi sosial yang berbeda yang harus dihadapi orang tersebut, seperti berbicara di depan umum atau berada di sebuah pesta. Seperti semua gangguan, masalah kecemasan sosial terjadi karena orang tersebut berharap mereka bisa berperilaku normal dalam situasi yang menakutkan mereka, tetapi mereka tidak bisa.

Untuk mengatasi hal ini, ia biasanya menggunakan satu atau beberapa strategi koping, yang dapat berkisar dari tidak pergi ke pesta dan pertemuan sosial, hingga mabuk atau mengonsumsi obat-obatan untuk meningkatkan rasa kontrolnya. Banyak orang yang menderita gangguan ini dapat diklasifikasikan sebagai ekstravert, dan justru bentrokan antara keinginan yang mereka miliki untuk berhubungan dan ketakutan akan situasi sosial yang menyebabkan mereka paling menderita.

Perasaan malu

Jika kita membayangkan garis lurus dengan kecemasan sosial di satu ujung dan introversi di ujung lainnya, rasa malu turun secara kasar di tengah. Bertentangan dengan apa yang dipikirkan banyak orang, rasa malu tidak dianggap sebagai gangguan psikologis, meskipun memiliki banyak ciri dengan fobia sosial.

Perbedaan utama antara kecemasan sosial dan kecemasan adalah bahwa, sementara seseorang dengan gangguan ini akan cenderung menghindari situasi yang membuat mereka merasa tidak nyaman, baik dengan tidak pergi atau dengan menggunakan beberapa strategi koping lain seperti minum alkohol, orang yang pemalu dapat terus melakukannya. mengekspos diri mereka pada situasi tersebut.

Itu ya, harus menghadapi sendiri perasaan tidak nyaman dalam prosesnya. Perbedaan lainnya adalah generalisasi gejala.

Sementara orang pemalu dapat menikmati jenis situasi sosial tertentu, tergantung pada kondisinya, seseorang dengan fobia sosial akan merasa tidak nyaman di hampir semua situasi di mana mereka merasa terkena kritik dari orang lain. Seperti pada poin sebelumnya, kita dapat menemukan banyak orang ekstrovert yang pemalu pada saat yang sama, sehingga kita juga tidak dapat mengidentifikasi introversi dengan pola perilaku ini.

Tapi lalu apa itu introvert? Ciri-ciri orang introvert

Menurut teori Jung, salah satu klasifikasi terpenting yang dapat kita buat di antara orang-orang adalah apakah mereka ekstrovert atau introvert. Perbedaannya adalah bagaimana mereka mendapatkan rangsangan yang mereka butuhkan untuk merasa baik.

Sementara seorang ekstrovert “dibebani” dengan energi di lingkungan sosial, seorang introvert menghasilkan stimulasi internalnya sendiri, sehingga lingkungan yang sangat energik menjenuhkannya dan akhirnya membuatnya lelah. Oleh karena itu, orang yang ekstrovert akan cenderung mencari situasi di mana banyak orang, musik yang keras, atau sensasi yang ekstrim.

Tidak jarang menemukan seseorang dengan karakteristik ini menjadi pusat perhatian dalam kelompok, atau dikelilingi oleh banyak teman, melakukan olahraga ekstrem atau tampil di atas panggung. Sebaliknya, dan meskipun seorang introvert juga dapat menikmati hal-hal ini, mereka biasanya akan mencari jenis kegiatan lain untuk bersantai: membaca buku yang bagus, melakukan percakapan yang mendalam dengan teman dekat mereka, menghabiskan hari di alam…

Untuk rekap: apakah saya seorang introvert atau pemalu?

Tentu saja, tidak ada introvert atau ekstrovert murni (dan seperti yang Jung sendiri katakan, “jika ada, kita harus mencari mereka di rumah sakit jiwa”). Kita semua dapat menunjukkan karakteristik dari satu jenis atau lainnya tergantung pada momen dan situasi di mana kita hidup.Tetapi penting untuk diketahui bahwa adalah mungkin untuk menikmati kesendirian tanpa menyiratkan bahwa kita memiliki kelainan.

Singkatnya, jika Anda berpikir Anda seorang introvert, lihat apakah Anda cocok dengan lima karakteristik ini:

  • Meskipun Anda senang bersosialisasi, Anda sering kali lebih suka berbicara dalam kelompok kecil daripada dengan banyak orang sekaligus.
  • Ketika Anda pergi ke pesta, alih-alih meningkat, energi Anda berkurang sepanjang malam, kadang-kadang sampai ingin pergi lebih awal dari orang lain.
  • Anda tidak keberatan sendirian dari waktu ke waktu, Anda tahu bagaimana menikmati waktu Anda dengan diri sendiri.
  • Anda memiliki beberapa teman dekat, dan hubungan Anda dengan mereka sangat dalam.
  • Jika Anda tertarik, Anda dapat memulai percakapan kecil dengan orang yang tidak Anda kenal, meskipun biasanya Anda tidak berusaha keras untuk tugas ini.

Di sisi lain, jika Anda melihat diri Anda tercermin dalam karakteristik berikut, kemungkinan Anda menderita rasa malu atau fobia sosial:

  • Anda ingin bertemu lebih banyak orang tetapi hanya membayangkan diri Anda mendekati orang asing membuat Anda merasa tidak nyaman.
  • Anda tidak dapat menikmati pesta karena ketika Anda berada di pesta, Anda khawatir tentang apa yang orang lain pikirkan tentang Anda.
  • Meskipun Anda tidak suka sendirian, sering kali Anda tidak meninggalkan rumah karena takut menghadapi situasi di mana Anda akan merasa tidak enak.
  • Kadang-kadang Anda merasa bahwa Anda memiliki keinginan yang bertentangan, karena Anda ingin berbicara dengan seseorang atau mengekspos diri Anda kepada audiens, tetapi pada saat yang sama hanya memikirkannya membuat Anda panik.

Saya harap artikel ini membantu Anda memahami perbedaan antara introversi dan berbagai gangguan yang dapat memengaruhi perilaku kita dengan orang lain, dan lebih memahami perasaan Anda sendiri tentang situasi sosial.