Perang Simpanse Gombe: Perjuangan Klan Non-Manusia

Salah satu hambatan terbesar untuk mempelajari perilaku hewan, secara paradoks, adalah pikiran manusia itu sendiri. Ini adalah fakta bahwa kita cenderung memanusiakan makhluk hidup lain: jika kita melihat seekor kucing terlindas di jalan dan kucing lain menggerakkan cakarnya di atas mayat, kita secara otomatis berpikir bahwa ia mencoba untuk menghidupkannya kembali dan merasa kasihan.

Namun, ada juga kemungkinan Anda menyiapkan tempat yang hangat untuk berbaring beristirahat, guna memanfaatkan panas tubuh pasangan Anda. Hal yang sama terjadi ketika mengamati hampir semua makhluk hidup berinteraksi dengan lingkungan, tetapi kenyataannya “perasaan” itu terbatas pada spesies hewan yang sangat sedikit.

Makhluk hidup mengalami emosi dasar dalam jangka pendek (takut dan jijik, misalnya), karena ini adalah perilaku adaptif yang memaksimalkan kelangsungan hidup komunitas dalam jangka panjang. Bagaimanapun, kita sulit untuk percaya bahwa kadal mampu mencintai keturunannya atau bahwa seekor serangga merasakan sakit seperti manusia.

Etologi, cabang biologi yang mempelajari perilaku hewan, menemui tembok besar setiap kali mencoba menjelaskan perilaku atau hierarki dalam kerajaan hewan: apakah karakter yang diperlihatkan merupakan produk seleksi alam dan memiliki tujuan tertentu, atau apakah itu itu sifat individu, bukan adaptif, tapi pribadi? Berdasarkan premis yang sangat menarik ini, kami memberi tahu Anda dari perspektif biologis apa yang terjadi dalam perang simpanse Gombe.

Apa itu Perang Simpanse Gombe?

Perang Simpanse Gombe adalah konflik antara dua komunitas simpanse ( Pan troglodytes ), yang terjadi di Taman Nasional Gombe Stream di Tanzania, antara tahun 1974 dan 1978. Kelompok-kelompok yang terlibat dalam konflik ini pada saat itu tetap berada di komunitas Kasakela, populasi studi dari ahli primata terkenal Jane Goodall.

Karena pemantauannya sejak tahun 1960-an, ini telah menjadi populasi hewan dengan jalur studi terpanjang sepanjang sejarah biologi. Semuanya dimulai dengan perpecahan kelompok utama.

Enam laki-laki, tiga perempuan dan anak-anak mereka dipisahkan dari populasi mapan, menerima baptisan “komunitas Kahama”. Inti Kasakela ditinggalkan dengan total delapan laki-laki, 12 perempuan, dan keturunan mereka.

Nanti kita akan menyelidiki kemungkinan alasan untuk pembagian ini, tetapi untuk saat ini cukup bagi kita untuk menyimpan nama kedua inti. Pertumpahan darah pertama terjadi pada 7 Januari 1974, ketika sekelompok enam pejantan dari inti Kasakela menyergap dan membunuh salah satu pejantan Kahama saat dia sedang makan.

Ini adalah pertama kalinya pembunuhan simpanse oleh kerabatnya yang lain dicatat. Perkelahian biasa terjadi antara populasi spesies yang sama di banyak taksa, tetapi fakta mengakhiri kehidupan individu yang berbagi beban genetik benar-benar berlawanan dengan intuisi.

Kami akan menyimpan detailnya, karena cukup untuk mengetahui bahwa masing-masing pejantan Kahama jatuh selama bertahun-tahun. Pada akhirnya, penduduk Kasakela sepenuhnya menaklukkan tanah bekas kerabat mereka yang terbunuh, meskipun stabilitas tidak mungkin sampai beberapa waktu kemudian.

Populasi simpanse lainnya berbatasan dengan dataran Kahama, sehingga pembagian wilayah tidak teratur.

Perang simpanse dan pemilihan kerabat

Seperti yang telah kita lihat, fakta bahwa dua populasi berbeda saling menyerang bukanlah hal baru, meskipun mereka mungkin berasal dari spesies yang sama. Unit biologis yang harus selalu diingat adalah populasi, karena dua kelompok spesimen yang dipisahkan oleh lautan, tidak peduli seberapa besar mereka berasal dari spesies yang sama, tidak akan pernah bertukar gen atau terkena pengaruh lingkungan yang sama.

Hal yang paling menarik tentang perang simpanse Gombe adalah bahwa apa yang terjadi menantang, sampai batas tertentu, gagasan pemilihan kerabat. Menurut teori ini (seleksi Kin) beberapa makhluk hidup menyukai keberhasilan reproduksi kerabat langsung mereka, meskipun ini mengandaikan penurunan dalam bakat biologis individu dalam proses tersebut.

Seleksi kerabat dapat dikacaukan dengan altruisme, karena tampaknya seseorang membantu orang lain tanpa pamrih, tetapi ini tidak terjadi: semakin mirip genom antara kedua individu (misalnya, saudara kandung), semakin besar kemungkinan perilaku ini akan terjadi. altruistis”.

Teori ini didasarkan pada konsep “kebugaran inklusif”, atau yang sama, bahwa tidak hanya anak-anak yang dihasilkan oleh materi individu, tetapi juga yang dikandung oleh kerabat mereka.  

Aturan Hamilton menjelaskan interaksi ini. R mengacu pada hubungan antara penerima bantuan dan donor, B mewakili “manfaat” dari donor bertindak sebagai altruis dan C mengacu pada biaya biologis donor.

Jika membantu kerabat memiliki lebih banyak manfaat daripada biaya, kehidupan sosial dan komunitas dapat didorong. Perang yang telah dijelaskan menantang gagasan ini, karena kita dapat berasumsi bahwa simpanse yang berkonflik adalah kawin sedarah.

Dengan membunuh laki-laki dari populasi yang sama (setidaknya itu beberapa bulan yang lalu), para pembunuh “menembak kaki mereka sendiri”, sebagai bagian dari kebugaran inklusif mereka (gen dalam bentuk kerabat) dihancurkan tanpa bukti yang jelas. alasan.

Jadi mengapa pertikaian antar hewan ini terjadi?

Pada titik ini, perlu dijelaskan konsep “pembelahan populasi”. Lebih dari didokumentasikan bahwa, di banyak spesies mamalia (termasuk manusia), perpecahan populasi terjadi ketika hidup dalam kelompok tidak lagi bermanfaat.

Ini terjadi ketika parameter berikut terpenuhi: Biaya persaingan antar individu melebihi manfaat hidup dalam masyarakat.

Dalam banyak kasus, laki-laki atau perempuan dari populasi yang sama menyerang dan menyerang satu sama lain, untuk membangun hierarki. Jika ini hanya membawa efek negatif, populasi bisa pecah.

Biaya mempertahankan hubungan lebih besar daripada manfaat hidup di masyarakat. Sekali lagi, populasi di mana konflik sedang berlangsung mungkin tidak dapat bertahan secara evolusioner.

Biaya menjaga kohesi spasial lebih besar daripada manfaat hidup dalam masyarakat. Misalnya, sebidang tanah yang terlalu kecil atau terlalu besar dapat membuat sangat sulit untuk mempertahankan kesatuan keluarga.

Ketika salah satu dari parameter ini terpenuhi (atau semuanya pada saat yang sama), dipostulasikan bahwa suatu populasi mungkin berisiko terbelah, terlepas dari seberapa kuat populasi itu di masa lalu. Misalnya, bayangkan bahwa di sebidang tanah dengan populasi 200 simpanse ada kebakaran dan setengah dari area mencari makan hilang.

Jika tidak ada makanan untuk semua anggota, ada dua pilihan: bunuh yang terlemah atau biarkan mereka pergi.  

Sampai saat ini, ada beberapa penelitian selanjutnya yang mencoba menjelaskan alasan pembelahan populasi simpanse Gombe. Beberapa profesional berpendapat bahwa populasi Kasakela mungkin terdiri dari dua kelompok yang berbeda pada saat pembuahan dan, oleh karena itu, hubungan genetik antara spesimen tidak sebesar yang diyakini sebelumnya.

Menurut postulat ini, hasil yang fatal hanya masalah waktu, karena mempertahankan hierarki antara individu yang tidak terkait adalah kompleks untuk sedikitnya. Namun, sumber lain berpendapat bahwa tidak ada bukti untuk mempercayai teori komunitas ganda ini.

Menurut mereka, semua yang terlibat adalah anggota dari populasi yang sama, tetapi tanda-tanda pertama perpecahan mulai terlihat pada tahun 1971, tiga tahun sebelum konflik berdarah pertama. Diyakini bahwa pemicu peristiwa ini bisa jadi adalah kurangnya dominasi yang mapan antara laki-laki dari populasi yang sama atau, sebagai alternatif, peningkatan laki-laki dalam populasi sehubungan dengan jumlah total perempuan.

Jika rasio seksual operasional sangat terganggu, populasi dalam bahaya: dihadapkan dengan kelebihan laki-laki, seseorang harus pergi atau diusir.

Ringkasan

Apa yang ditunjukkan oleh tur ini kepada kita adalah bahwa Perang Simpanse Gombe adalah peristiwa yang sangat menarik, tetapi kurang “puitis” daripada yang mungkin disarankan oleh namanya. Dalam proses memanusiakan makhluk hidup lainnya, kita lupa bahwa mereka memiliki perhatian yang jauh melampaui kebencian, kebencian, atau keinginan akan kekuasaan: kelangsungan hidup.

Di alam, semuanya adalah masalah gen dan adaptasi: jika sesuatu membahayakan populasi, itu dibuang, berapa pun biayanya. Untuk alasan ini, penjelasan yang paling masuk akal untuk konflik ini adalah kurangnya perempuan dalam populasi Kasakela, yang mulai berlaku pada tahun 1972.

keturunan diminimalkan secara drastis.