Peranan Tumbuhan paku (Pteridophyta) – Konsep dan arti

Kebanyakan Tumbuhan paku (Pteridophyta) hanya relevan dengan hiasan, dengan penggunaan yang paling berharga adalah penggunaan hias: pakis pohon menghiasi taman botani tropis dan subtropis sedang di seluruh dunia, dan banyak polipodial digunakan sebagai tanaman hias, seperti pakis gergaji dan spesies Adiantum, spesies berbeda yang disebut “doradillas” juga dihargai, dan pakis panjat seperti Lygodium japonicum. Pakis Ceratopteris dikenal oleh aquarists di seluruh dunia. Ada juga pakis yang daunnya diekstraksi untuk menghiasi karangan bunga (seperti Rumohra atau Lophosoria quadripinnata8).

Azolla adalah pakis mengambang yang ditanam di sawah karena kekuatan pemupukannya. Kadang-kadang juga dianggap semak.

Di beberapa tempat, pucuk-pucuk muda daun berbagai spesies pakis dimakan. Misalnya, di tempat-tempat tertentu di Chili selatan, wabah ampe atau “perritos” dimakan dalam salad.

Adiantum capillus-veneris memiliki aktivitas analgesik dan antitusif. Ini banyak digunakan di Mediterania Spanyol sebagai obat yang sangat spesifik

Dengan cara yang sama seperti kebanyakan tumbuhan darat, tumbuhan paku dipengaruhi oleh kebakaran hutan. Tumbuhan paku membutuhkan lingkungan yang lembab, sehingga mereka juga cenderung menderita dampak negatif ketika mereka kehilangan tutupan pohon, dan akibatnya matahari dan angin mulai mengeringkannya.

Urbanisasi, invasi spesies eksotis, eksploitasi sumber daya alam yang berlebihan dan aktivitas manusia lainnya merupakan ancaman serius bagi tumbuhan paku, dan beberapa di antaranya dalam bahaya kepunahan, seperti pakis Adiantum fengianum, Adiantum sinicum dan Stenochlaena hainanensis.

Related Posts