Penyusutan adalah

Penyusutan adalah penurunan nilai aset secara berkala berdasarkan keausan, berlalunya waktu atau usianya. Hal ini memungkinkan nilai aset untuk didekati dan disesuaikan, kapan saja, dengan nilai aslinya.

Penyusutan adalah bagian yang sangat penting dari akuntansi, oleh karena itu harus diperhitungkan dalam penilaian aset perusahaan.

Jenis-jenis Penyusutan

Kita dapat membedakan 3 jenis depresiasi:

  • Fisik: ini adalah kerusakan fisik suatu aset. Hal ini mengakibatkan penurunan kemampuan aset untuk menawarkan jasanya.
  • Fungsional: hasil dari perubahan permintaan akan layanan yang disediakan aset. Permintaan ini dapat bervariasi karena penggunaan unit lain yang lebih efisien, karena tidak ada lagi pekerjaan di kelas yang menjalankan aset, atau karena kapasitas aset telah terlampaui oleh pekerjaan lain.
  • Karena keusangan: ini terdiri dari hilangnya nilai peralatan dan mesin produktif secara umum, karena kemajuan teknologi dan perubahan biaya yang berkaitan dengan elemen produktif, tenaga kerja dan modal, atau variasi permintaan.

Metode untuk menghitung depresiasi

Metode penyusutan terpenting adalah sebagai berikut:

Metode garis lurus.

Ini adalah salah satu metode yang paling banyak digunakan oleh perusahaan. Ini terdiri dari membagi biaya aset dengan masa manfaatnya.

Metode penyusutan linier.

Rumus penghitungan penyusutan menggunakan metode penyusutan garis lurus.

Metode unit produksi.

Untuk menentukan penyusutan dengan menggunakan metode ini, nilai aset dibagi dengan jumlah unit yang diproduksi.

Hasilnya kemudian dikalikan dengan jumlah unit akhir yang diproduksi dan, selanjutnya, dikalikan dengan biaya penyusutan setiap unit. Metode ini sejalan dengan produktivitas.

Metode depresiasi unit.

Rumus penghitungan penyusutan menggunakan metode penyusutan satuan.

Metode penjumlahan.

Ini adalah metode penyusutan dipercepat yang terdiri dari penentuan tingkat penyusutan yang lebih tinggi selama tahun-tahun pertama masa manfaat aset.



Leave a Reply