Pentingnya cerita

Sulit bagi saya untuk terbiasa dengan hilangnya cerita; sebenarnya, saya enggan kehilangan keindahan sastra dari cerita dan kemampuan halus (dan juga indah) mereka untuk memasuki dunia emosional dan membantu mengatur dan mengatasinya.

Kami adalah pendongeng, cerita yang melaluinya kami telah belajar dan pada saat yang sama telah menjadi rute, peta terenkripsi untuk mengatasi ketakutan kolektif dan individu. Narasi adalah bagian dari proses evolusi kita sebagai makhluk sosial; kami ingin mentransmisikan dan meninggalkan jejak dan pelajaran untuk masa depan, yang melampaui waktu.

Artikel terkait: “6 tahap masa kanak-kanak (perkembangan fisik dan mental)”

Perkembangan narasi

Sebagai spesies, narasi dan cerita pertama kami dibuat melalui representasi dan simbol. Di dalamnya kami menceritakan kisah kami sehari-hari dan di atas semua itu, kami menyoroti ancaman, pencapaian, dan hal yang luar biasa.

Lukisan-lukisan gua adalah refleksi dan jejaknya. Tidak sulit membayangkan kelompok berkumpul di sekitar pendongeng, yang bertugas melestarikan memori kelompok, sementara dia bercerita, menari, mewakili prestasi yang digambar di bebatuan dan dilindungi dalam ingatannya. Melalui narasi ritual ini, kekuatan arus emosional interior dikelola yang diproyeksikan ke eksterior dalam upaya untuk memahami dan menahannya.

Dalam cerita mitologi, naratif, dan dongeng populer, konflik manusia dieksternalisasikan untuk disadari, diintegrasikan, dan diberi makna baik pada tingkat kolektif maupun individu.

Representasi, mitos, dan cerita ini berkembang seiring dengan berkembangnya pikiran kolektif dan individu umat manusia, mereka berkembang saat kita memiliki pengetahuan yang lebih besar tentang kekuatan yang bergerak di dalam diri kita, emosi, dan kita menganggapnya sebagai sesuatu yang intrinsik bagi kita.

Peran cerita dan cerita anak

Kami mengamati proses evolusi serupa dalam cerita dan cerita anak-anak. Narasi pertama yang membuat anak-anak tertarik adalah yang menceritakan kisah magis dan konkret, dibintangi oleh karakter yang sama fantastisnya, yang diberi kekuatan supernatural, kekuatan yang berada di luar kendali masa kanak-kanak.

Karakter, stereotip, dan karikatur paksa tentang kebaikan dan kejahatan ini mewakili keadaan emosi yang berbeda sehingga sangat sulit bagi seorang anak kecil untuk berintegrasi menjadi satu orang.

Cerita berbagi struktur. Di dalamnya kita menemukan diri kita sebelum kehilangan atau konflik yang harus dihadapi protagonis, dan sepanjang perkembangan cerita kekuatan sekutu dan kekuatan lawan akan disajikan. Cerita menjadi plot di mana rintangan diatasi dan orang jahat jatuh di hadapan keterampilan dan kebaikan sekutu; lebih jauh, ketika plot terungkap, protagonis memperoleh nilai-nilai itu dalam dirinya sendiri atau menemukan bahwa dia sudah memilikinya, tanpa menyadarinya.

Melalui imajinasi, anak menciptakan dunia fantasi di mana ia mengidentifikasi diri dengan karakter, mengenali melalui mereka perasaan seperti ketakutan, keberanian, kegembiraan, frustrasi, mengatasi kesulitan … perasaan yang nantinya akan dapat dilihat tercermin pada orang lain dan dalam diri mereka sendiri. . Di masa kanak-kanak, karakter dan cerita magis memfasilitasi kontak dengan ketakutan dan mimpi yang tidak diungkapkan, dan dengan cara ini memungkinkan resolusi positif dibuat bahwa anak tidak mampu mencapainya sendiri atau yang tidak dapat disediakan oleh lingkungannya. .

 

Sifat-sifat simbolis

Bagi Jung, representasi mitos, legenda, dan cerita adalah arketipe bersama, mereka adalah kontinuitas simbolis yang muncul dari alam bawah sadar; setiap era mengubahnya menjadi ikonologi, tetapi makna dan isinya mungkin tetap tidak berubah. Konten-konten tersebut nantinya akan muncul melalui imajinasi dan akan berbentuk permainan, gambar atau cerita dan narasi mereka sendiri.

Kesulitan dan masalah yang disajikan dalam cerita memungkinkan kita untuk memberi makna pada pengalaman yang dialami anak tanpa mempersonalisasikannya dalam dirinya sehingga lebih mudah untuk mengelola rasa sakitnya.

Anak-anak sendiri yang memilih cerita atau terpesona oleh cerita yang menceritakan sesuatu tentang diri mereka atau keadaan yang mereka alami, yang mendorong identifikasi dengan beberapa bagian dari sejarah atau kualitas mereka. Mereka meminta untuk diberi tahu berulang kali sampai mereka secara intuitif menyerap konten bermanfaat dari cerita itu.

Kesulitan dan masalah yang disajikan dalam cerita memungkinkan untuk memberi makna pada pengalaman yang dialami anak tanpa mempersonalisasikannya dalam dirinya sendiri, sehingga lebih mudah untuk mengelola rasa sakitnya. Mereka memungkinkan Anda untuk mengembangkan pengalaman Anda sendiri melalui metamorfosis karakter yang diwakili. Mereka tertarik pada orang-orang yang menyajikan cerita di mana mereka mengidentifikasi diri mereka sendiri tanpa menyadarinya dan memfasilitasi integrasi intuitif yang nantinya dapat mereka uraikan dengan cara yang lebih sadar.

Kisah-kisah serupa, terbungkus kabut isi mimpi dan magis dari kisah-kisah itu, memungkinkan dan memfasilitasi pendekatan pertama terhadap rasa sakit, kesulitan, dan ketidakpastian pencapaian pembangunan.

Kekuatan cerita bahkan lebih besar jika ditransmisikan dalam kehangatan pangkuan ibu atau ayah atau kakek atau nenek yang penuh perhatian yang menemani dengan suara yang dimodulasi di antara bisikan dalam perjalanan awal yang akan dilakukan. Kisah-kisah yang diceritakan dengan cara ini menjadi tindakan yang intim, di mana anak itu ditemani dalam perjalanan penemuan ini, dan monster dan sphinx yang dia temui didominasi dari keamanan lengan yang hangat dan kuat yang melindungi.

Mungkin Anda tertarik: “Bullying, lihat lagi”

Potensi terapeutiknya

Cerita memungkinkan Anda untuk menemukan kembali cerita Anda atau bab yang sulit dan mengubahnya dan mengubah diri Anda dengan mereka.

Dengan demikian, cerita menjadi unsur terapeutik, merupakan bagian dari seni yang menyembuhkan luka emosional. Menurut pendapat saya, setiap terapis anak membawa dalam dirinya seorang pendongeng, yang melompat pada saat yang tepat memberikan cerita yang baik atau cerita yang anak dapat mengidentifikasi. Dengan cara ini, cerita yang dipersonalisasi muncul, narasi dibuat dan didedikasikan untuk anak tertentu.

Tindakan penciptaan ini, baik oleh orang tua, kerabat atau terapis, membuat cerita ini menjadi dua kali lipat ajaib, karena anak dipandang sebagai pusat tindakan mental orang dewasa, yang tidak hanya memperhatikan perilaku mereka, apa yang dia lakukan atau tidak lakukan. , tetapi melangkah lebih jauh dan mencapai emosinya, emosi yang tak terucapkan, dan mungkin belum dirasakan dengan baik yang muncul dengan takut-takut atau tiba-tiba bersembunyi, dan pikiran atau keyakinan yang tidak berani ia rumuskan atau lihat sekilas.

Tindakan kreatif di mana anak adalah pusat pikiran dan hati penulis membuatnya menjadi seseorang yang sangat istimewa untuk momen magis, selama cerita berlangsung, di pusat Semesta. Cara menjadi Center ini bisa menjadi salah satu emosi masa kanak-kanak yang paling istimewa jika terjadi dalam kabut imajiner dengan satu kaki di panasnya dering saat ini oleh intonasi suara dan perhatian yang diberikan pada respons emosional. dari anak. .

Dan dengan cara ini, banyak dari kita terapis anak menjadi pencipta cerita, cerita pribadi yang kita berikan dalam panasnya intervensi dan bahwa anak-anak yang bekerja dengan kita mengambilnya, tidak dalam bentuk manuskrip, tetapi sebagai sebuah kode yang membantu menerjemahkan pengalaman implisit dari pengaruh tanpa menguraikan ke dalam dunia kata-kata.

Kisah-kisah ini terkadang menjadi versi yang lebih umum yang kami terbitkan dengan maksud agar menjadi sumber daya bagi keluarga, pendidik, atau anak-anak. Kami tahu kekuatan menawan yang dimiliki oleh sebuah cerita yang dapat diidentifikasi oleh seseorang dan dari sana kami berharap dapat menjangkau sebanyak mungkin orang yang dapat mengidentifi
kasikan diri dengan cerita yang dibuat tersebut. Mungkin penulis yang sama adalah orang pertama yang membangun dengannya dan itu membantunya sebagai cara untuk memahami atau menguraikan miliknya sendiri atau sebagai cara untuk mendekati dunia rahasia batin, yang dikelilingi oleh kekuatan alam yang tak terkendali, yang tidak berhenti menjadi, itu dunia emosional, psikologis yang tidak diketahui

Jangan sampai kehilangan cerita, jangan kehilangan kemerduan mereka, jangan kehilangan kedekatan relasional mereka dalam tindakan diceritakan, jangan kehilangan awal, plot, dan akhir mereka. Tidak ada layar yang mencerminkan permainan prestasi berulang dan kekerasan yang tidak proporsional dimainkan sendiri atau di antara rekan-rekan jauh, yang tidak dapat membimbing Anda. Tidak ada permainan sekilas seperti ini yang bisa menjadi peta dunia bawah tanah emosional yang dengan cara halus, simbolis dan intuitif menemukan jalan keluar baru.

Keinginan untuk menceritakan itu telah mendorong saya untuk menerbitkan dua cerita “Bagaimana saya bisa keluar dari sini?” dan “Beri tahu saya kapan saya bersarang di usus dan lahir”; segera cerita lain saya berharap juga melihat cahaya, pada saat yang sama saya menjadi seorang paladin pembela cerita dan kekuatan mereka.

Penulis: Cristina Cortés Viniegra, Direktur VITALIZA De la Salud.

Related Posts