Pentingnya bermain di masa kanak-kanak dan dewasa

“Manusia hanya bermain ketika dia bebas dalam arti kata sepenuhnya dan hanya menjadi manusia seutuhnya ketika dia bermain” -Friedrich Von Schiller Apakah Anda ingat kapan terakhir kali Anda bermain untuk kesenangan bermain?

Seringkali, kita menghubungkan permainan sebagai sesuatu yang eksklusif untuk masa kanak-kanak dan hanya relevan dengan tahap vital itu. Namun, di samping itu, akhir-akhir ini kita mendapati bahwa anak-anak pun tidak punya waktu untuk bermain.

Permainan jauh melampaui kegiatan dengan nilai pendidikan dan pedagogis yang menghibur anak-anak kecil atau yang menghidupkan momen untuk orang dewasa. Permainan adalah bagian dari daftar tonggak evolusi yang harus kita capai sepanjang perkembangan kita, seperti tonggak belajar berjalan.

Mari kita lihat simpanse, lumba-lumba, anjing, singa, di antara banyak hewan lainnya, mereka bermain sampai tua dan mati. Dengan itu, bermain melampaui budaya, bermain diperlukan untuk perkembangan dan kita tidak boleh berhenti melakukannya, seperti halnya kita tidak berhenti makan, berjalan atau berbicara.

bermain dan berekspresi

Bermain kita mengekspresikan diri dan memberikan kebebasan pada tubuh dan pikiran kita. Permainan adalah mesin produksi yang selama bertahun-tahun kami berhenti berkembang.

Kami akan menyebut permainan “mesin realisasi”, karena memungkinkan kita untuk melihat diri kita sendiri, untuk mengetahui diri kita sendiri, untuk mengeksplorasi diri kita sendiri, memungkinkan kita untuk memenuhi diri kita sendiri, menjadi lebih bebas dan mengembangkan dan menemukan potensi penuh kita. Jika kita menghentikan semua ini, kita mengurangi diri kita menjadi orang yang lebih dapat dimanipulasi, terputus dari diri kita sendiri, dari tubuh kita, dari emosi kita dan terutama dari sensasi kita.

Mereka yang memungkinkan kita untuk mengatur diri sendiri, memahami diri kita sendiri, tahu apa yang kita butuhkan dan mengapa kita membutuhkannya. Bermain membawa kita lebih dekat ke saat ini, karena itu adalah salah satu dari sedikit pengalaman yang dilakukan untuk kesenangan sederhana melakukannya dan bukan untuk hasil atau apa yang dicapai.

Dan itu, setiap saat di mana kita terhubung dengan saat ini, adalah kebahagiaan.  

Dengan bermain kita membiarkan kemunculan bebas dari keberadaan kita, dari apa yang kita butuhkan untuk diekstraksi dan diekspresikan, spontanitas kita terbuka, menyelaraskan pikiran, emosi dan tubuh. Semua emosi yang kita kumpulkan, ketegangan, gejala cemas, sakit kepala, antara lain, dapat dilepaskan di saat-saat bermain.

Bagaimana memulihkan permainan?

Mengambil game bisa menjadi tugas yang sulit bagi sebagian orang. Kabar baiknya adalah bahwa kita dirancang dan dipersiapkan, sebagai spesies, untuk itu! Kenapa bisa mahal?

Setelah dihambat begitu lama, ketakutan bawah sadar untuk menjadi nyata dan spontan mungkin muncul. Mereka biasanya muncul dalam bentuk balok, seperti mengalami rasa malu saat bermain atau tertawa.

Mengapa kita menutupi wajah kita berkali-kali ketika kita tertawa, jika itu indah? Selain itu, kita sering menemukan bahwa kita telah mengganti “kesenangan” untuk “kewajiban” dan itu disertai dengan serangkaian keyakinan yang bisa sangat membatasi ketika datang ke perasaan keraguan tentang “apa yang benar” dan “apa yang salah” ketika memutuskan untuk apa menghabiskan waktuku.

Untuk semua orang yang sudah lama tidak bermain, terapi ekspresif sangat ideal. Misalnya, terapi seni sebagai wahana untuk berhubungan dengan diri sendiri, terapi tawa sebagai praktik “melepaskan diri” dan “melepaskan”, terapi tari sebagai sarana untuk menyadari tubuh dan melepaskan sumbatan.

Manfaat berbagi permainan dengan anak-anak kita

Dengan memberikan anak-anak momen dan ruang untuk bermain secara gratis, kami memungkinkan perkembangan mereka menjadi jauh lebih kaya. Mereka dapat mengeksplorasi, mereka dapat mengalami peran yang bukan milik mereka tetapi yang perlu mereka rasakan, mereka dapat menemukan diri mereka sendiri dan di atas semua itu, mereka dapat melepaskan dan mengungkapkan segala sesuatu yang tidak mereka ketahui bagaimana melakukannya dengan kata-kata atau yang bahkan belum dapat mereka pahami..

Di sisi lain, sebagai ayah atau ibu, dapat berbagi momen bermain bebas dengan anak Anda membawa banyak manfaat dalam ikatan dan keterikatan. Ketika saya berbicara tentang permainan bebas, maksud saya adalah permainan yang bebas dari perbaikan dan bebas dari penilaian.

Sebuah permainan di mana perhatian yang disengaja hanya diberikan pada kesenangan, kesenangan, tawa, kontak fisik, penampilan dan, di atas segalanya, cinta tanpa syarat. Berbagi jenis permainan ini berarti memberikan rasa aman kepada anak kita, memberinya kepercayaan diri, untuk bereksplorasi dan berekspresi.

Kita akan menyampaikan bahwa kita peduli padanya, bahwa kita ingin tahu lebih banyak tentang dia, bahwa kebersamaannya menyenangkan bagi kita, bahwa penting bagi dia untuk mengekspresikan dirinya dan baik baginya untuk melakukannya. Kami akan memvalidasi emosinya dan membebaskannya dari perasaan tidak menyenangkan karena tidak tahu apakah boleh merasakan apa yang dia rasakan.

Dan dengan semua ini, kita juga akan membangun keterikatan yang sehat antara ibu/ayah dan anak. Menjadi pengembangan keterikatan yang sehat adalah salah satu aspek terpenting dari jenis hubungan yang dimiliki dan akan dimiliki anak-anak kita dengan dunia, dengan kenyataan, dan dengan orang-orang di sekitar mereka.

Permainan apa yang bisa saya mainkan dengan anak-anak saya?

Terkadang, kita cenderung percaya bahwa kegiatan terbaik untuk anak kita adalah yang sangat inovatif dan rumit. Mari kita hancurkan mitos itu, game tidak harus seperti ini.

Mereka bisa berupa permainan sederhana seperti menyanyikan lagu, menari, bermain menatap, menebak dengan mata tertutup ketika jari yang lain mencapai salah satu sendi lengan saya, masing-masing menggambar gambar yang lain, menebak rasa, bau, tekstur, objek dengan mata tertutup, berbicara meniru binatang, berpura-pura menjadi binatang, tanaman, objek, pemadam kebakaran, guru, atau profesi apa pun, menebak film atau karakter fiksi dan kartun, membuat rantai pijat, di antara banyak lainnya. Semua permainan yang disebutkan di atas bukan hanya permainan yang hampir tidak membutuhkan materi, tetapi juga permainan yang sangat merangsang untuk anak-anak kita dan untuk diri kita sendiri.

Dengan mereka, selain mendapatkan manfaat dari semua yang disebutkan dalam paragraf sebelumnya, kami akan merangsang secara sensorik, memberikan lebih banyak kesadaran tubuh tentang diri sendiri yang nantinya akan berfungsi untuk pengaturan diri emosional yang lebih besar. Oleh karena itu, kita telah melihat mengapa game diperlukan untuk perkembangan yang baik, apa manfaat yang kita dapatkan dari berbagi game dan pentingnya memeliharanya sepanjang hidup kita.

Sekarang, yang harus Anda lakukan hanyalah bermain, nikmati, dan rasakan! “Anak yang tidak bermain bukanlah anak kecil, tetapi orang yang tidak bermain kehilangan anak yang tinggal di dalam dirinya dan yang akan sangat dirindukan” -Pablo Neruda

Pengarang: Coral Rodriguez. Psikolog Anak dan Remaja di ARA Psychology.

Spesialis dalam gangguan perilaku, manajemen emosi dan Perhatian.