Pentingnya aturan untuk remaja di rumah

Dari usia 13 dan 14 tahun, hubungan dengan remaja berubah. Waktu yang mereka habiskan bersama orang dewasa sebagai figur referensi menghilang dan mereka mulai fokus membangun hubungan dengan teman sebayanya.

Meskipun hal ini benar-benar normal, namun secara langsung mempengaruhi cara mereka berinteraksi di lingkungan keluarga. Hari ini kami membawakan Anda beberapa kunci untuk meningkatkan koeksistensi dan mempromosikan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana kami menetapkan aturan keluarga sehingga remaja menciptakan lingkungan yang mendorong perkembangan dan keterampilan belajar yang baik.

Berada di atas… Hasil?

“Menjadi di atas” mungkin teknik bintang kebanyakan orang tua. Ketika mereka masih muda, itu adalah perang gesekan dan sulit bagi mereka untuk melakukan tugas yang kami minta, tetapi pada akhirnya mereka menyerah.

Tapi apakah strategi ini berhasil? Apakah mereka memperbaiki perilaku mereka? Kami umumnya menemukan bahwa seiring bertambahnya usia, perasaan “menghantam tembok” ketika kami menggunakan strategi ini untuk mengatasi masalah juga tumbuh dengan cara yang sama. Tidak hanya itu, seiring bertambahnya usia anak, jumlah kekhawatiran juga meningkat seiring dengan otonomi mereka, serta jumlah keputusan yang ingin mereka buat.

Mengapa kita menetapkan aturan untuk remaja?

Inilah alasan mengapa penting untuk menetapkan aturan yang jelas.

Tingkatkan koeksistensi

Tidak ada keraguan bahwa ini adalah tujuan utama orang tua ketika mereka mempertimbangkan untuk menetapkan aturan keluarga untuk anak-anak mereka. Namun, peningkatan koeksistensi adalah hasil dari poin-poin berikut.

Pelajari keterampilan yang memungkinkan mereka beroperasi secara mandiri

Ini adalah tujuan utama dari norma-norma pada remaja: untuk mengajar mereka menerima konsekuensi dari perilaku dan tanggung jawab mereka. Dengan cara ini, mereka akan dapat menyesuaikan perilaku mereka berdasarkan hasil yang diperoleh.

Cegah perilaku berisiko dalam pengaturan di mana orang tua tidak hadir

Lingkungan rumah adalah tempat yang aman di mana mereka dapat memperoleh keterampilan yang akan memungkinkan mereka untuk berperilaku aman dan sehat di masa depan: mengatakan tidak, menetapkan batas, mengungkapkan apa yang mereka inginkan, konsumsi yang bertanggung jawab, hubungan dengan narkoba, perilaku berisiko preventif… Mungkin Anda tertarik: “Apakah anak saya kecanduan teknologi baru?”

Kunci untuk membangun norma

Seperti yang telah kita lihat, secara ringkas, alasan utama menetapkan aturan bagi remaja adalah untuk membuat mereka sadar dan bertanggung jawab atas perilaku mereka. Tapi; bagaimana cara mempraktekkannya?

Aturan hidup berdampingan harus jelas, spesifik dan ringkas. Ingat, tujuannya adalah untuk meminta pertanggungjawaban remaja atas tindakan mereka, dan karena itu dapat mengubahnya.

Yang mengatakan, standar harus mencakup unsur-unsur berikut: Perilaku Spesifik: Satu perilaku adalah “pulang pukul 21:00” bukannya “tepat waktu”.

Tindakan khusus perlu ditentukan untuk menunjukkan kapan perilaku yang diinginkan ada atau tidak ada. Kapan melakukannya: Penting untuk menetapkan jadwal dan rutinitas yang harus diikuti.

Siapa: Siapa yang bertanggung jawab untuk melakukan tindakan khusus ini. Bagaimana melakukannya: Jadilah spesifik dan konkret.

Konsekuensi: Konsekuensi dari melakukan tindakan yang diperlukan akan ditentukan. Penting untuk mempertimbangkan pengelolaan hak istimewa dan penggunaan hukuman yang efektif.

Memotivasi dan mempromosikan perilaku yang diinginkan

Ini adalah unsur kunci untuk menjaga motivasi kepatuhan. Dengan mengikuti panduan ini, hidup dengan seorang remaja putra atau putri akan jauh lebih positif dan mereka akan mengembangkan keterampilan yang lebih baik untuk tahap dewasa mereka.

1.

Bahwa ada konsensus

Penting untuk menetapkan aturan di seluruh keluarga dan melibatkan putra/putri kita sehingga mereka melihat bahwa mereka berperan aktif dalam menetapkan aturan hidup berdampingan.

2. Bersikaplah realistis

Aturannya harus disesuaikan dengan kemungkinan anak Anda.

Penting untuk dapat mencapainya, yaitu, menetapkan tingkat persyaratan yang memungkinkan mereka untuk dicapai, dan secara bertahap meningkatkan tanggung jawab dan kesulitan saat mereka menguasai keterampilan standar yang lebih sederhana.

3. Bahwa ada bala bantuan

Evaluasi perilaku, nilai akademik, upaya, buatkan makanan favorit mereka, pertimbangkan keinginan mereka meskipun sebagai orang tua, Anda memutuskan bagaimana mengelolanya.

Penguatan ini memperkuat ikatan remaja-orang tua dan membantu mempertahankan batas yang ditetapkan untuk koeksistensi.

4. Perhatikan perilaku yang diinginkan

Kita cenderung lebih memperhatikan perilaku yang menyebabkan masalah dan mengganggu kita.

Namun, sering terjadi bahwa begitu anak kita berperilaku sesuai dengan perilaku normal atau perilaku yang kita ingin dia dapatkan, kita menganggapnya sebagai “ini yang harus dia lakukan”. Penting untuk mengubah pendekatan “radar” kita: menunjukkan dengan tepat perilaku yang diinginkan dan mengakui upaya adalah bagian penting dalam mempromosikan perilaku ini.

5.

Model peran

Perilaku kita sebagai orang tua menjadi panutan. Koherensi antara norma yang diinginkan dan perilaku yang kita tunjukkan di depan anak-anak kita adalah penting.

Yang terpenting adalah kedua orang tua harus menetapkan batasan yang sama dan tegas dalam menghadapi konsekuensi melalui kerja sama tim. Ini akan memungkinkan terciptanya situasi yang stabil sehingga remaja lebih memahami peran mereka dan mencapai perilaku yang diinginkan lebih cepat.

6.

Beri ruang dan ekspresikan

Aturan harus disesuaikan dengan perubahan kebutuhan dan koeksistensi. Penting untuk menciptakan ruang di mana remaja dapat mengekspresikan diri, mendiskusikan aturan, berbagi kekhawatiran, dan merasa didengarkan.