Penggunaan covisioning dalam menghadapi dampak media pada anak-anak

Kita berada di tengah-tengah revolusi teknologi dan globalisasi, kombinasi dari dua fenomena sosial yang berkontribusi pada fakta bahwa belum pernah ada kegiatan rekreasi budaya yang begitu luas. Seperti biasa, euforia awal media-media ini telah memberi jalan pada regulasi, dengan mempertimbangkan kekuatan besar yang dapat dilakukan media ini di publik, terutama pada penonton anak-anak mereka.

Dengan demikian, rokok mitos Lucky Luke menjadi lonjakan yang sehat, pistol penjahat Spiderman tidak menembakkan peluru, tetapi sinar setrum (atau sesuatu seperti itu) dan kura-kura ninja menjadi kura-kura pahlawan, semua demi membatasi permintaan maaf tembakau, senjata, atau kekerasan dalam konten yang ditujukan untuk anak-anak. Situasinya rumit jika kita memperhatikan sejumlah besar kartun yang telah dikritik dan disensor karena mempromosikan stereotip rasial, terutama oleh Disney yang maha kuasa.

  • Artikel terkait: ” Teori Kultivasi: bagaimana layar memengaruhi kita? “

Sensitisasi anak-anak melalui media

Dan memang benar bahwa promosi stereotip bisa sama berbahayanya dengan narkoba. Kesadaran akan apa yang kita lihat di media mengenai ras atau gender meningkat, tetapi pola dasar yang lebih halus terus sering muncul.

Di Teman ada lebih dari satu adegan di mana tawa kalengan diaktifkan hanya dengan penampilan karakter yang kelebihan berat badan menari, dan dalam Teori Big Bang ada lebih dari dua kesempatan di mana protagonisnya lucu hanya karena menggunakan istilah ilmiah dan menjadi ” cerdas” dan karena itu “langka”. Mengingat situasi ini, mengikuti jalan yang telah kita mulai sejauh ini, apa yang diperlukan adalah membatasi munculnya stereotip seperti itu di layar, tetapi di mana kita akan menempatkan batasannya? Apakah layak untuk semua minoritas terwakili dalam semua karya seni? Bisakah drama terpengaruh jika kita melepaskan unsur tertentu? Apa yang kita lakukan dengan film animasi sebelum ini dan ribuan stereotipnya? Dan yang paling penting: melalui “penyensoran” ini, apakah kita kehilangan kesempatan untuk mendidik nilai?

  • Mungkin Anda tertarik: ” Pendidikan dalam nilai: terdiri dari apa? “

Pentingnya Covisioning

Karya fiksi masih merupakan cerminan dari waktu mereka dan, biasanya, mereka mewakili publik tempat mereka ditampilkan. Dalam pengertian itu, tidak peduli seberapa besar kita melindungi anak-anak dari pengaruhnya, mereka cepat atau lambat akan menemukannya dalam kehidupan mereka sendiri.

Oleh karena itu, kartun memberi kita kesempatan untuk bekerja dalam konteks yang terkendali, di “laboratorium”, sebelum anak-anak menghadapi bahaya yang ditimbulkan oleh stereotip ini di dunia nyata. Dari sudut pandang ini, co-visioning sangat penting, sebuah teknik yang terdiri dari orang dewasa yang menemani anak selama petualangan mereka, mengontekstualisasikan semua pedoman yang, meskipun dapat bekerja dalam fiksi, kami mengerti tidak nyaman di masyarakat..

Penyebutan khusus pantas mendapat humor, yang sering kali menggunakan stereotip atau topik politik yang salah yang berusaha membuat orang tertawa, atau melalui unsur yang dibagikan secara sosial, seperti monolog (“ibu mertua dan menantu tidak akur”) atau melalui penolakan atau keberanian (Family Guy, Simpsons). Alih-alih menyensor humor ini, anak-anak dapat diajari bahwa apa yang lucu di TV tidak harus lucu dalam kenyataan dan bahwa, jika lucu di TV, sebagian karena tidak dalam kenyataan.

kekerasan dan televisi

Mengikuti logika itu, hal serupa terjadi dengan senjata. Fiksi atau permainan merupakan konteks yang ideal bagi bayi untuk mengembangkan kreativitasnya, dan membatasinya dengan melarang penggunaan unsur-unsur tertentu dapat menjadi penghambatnya.

Jadi, dengan cara yang sama seperti kita melihat Superman terbang tanpa takut anak-anak kita melemparkan diri ke luar jendela, kita seharusnya bisa melihat Kapten Haddock mabuk tanpa takut akan kecanduan alkohol mereka. Ya, benar bahwa contoh kedua kurang jelas bagi mereka karena tidak tunduk pada hukum fisika, dan ya, itu jelas mengandung risiko tinggi untuk pengembangan nilai-nilai mereka jika dibiarkan liar; tapi justru di sana Peran orang tua dan pendidik masuk, melakukan co-viewing dalam menghadapi konten kekerasan, seksual atau stereotip.

Bagaimanapun, bertindak sebagai penjaga moralitas, meninggalkan unsur-unsur kontroversial yang akan dihadapi anak laki-laki dan perempuan cepat atau lambat tanpa mengkontekstualisasikannya, adalah cara paling langsung bagi mereka untuk menerimanya tanpa basa-basi lagi sebagai deskripsi setia dari realitas.