Pengertian Teologi dan cabang-cabangnya

Kami menjelaskan apa itu teologi, bagaimana itu berasal dan cabang-cabangnya. Juga, apa karakteristik umum dan pentingnya

Pengertian

Teologi adalah disiplin yang mempelajari bagaimana kita memahami Tuhan: karakteristik yang dikaitkan dengannya, sejarah pemujaannya dan aspek religius spekulatif dan apologetik lainnya. Ia mempertahankan perspektif filosofis tentang masalah tersebut, sehingga dibedakan dari doktrin agama atau literatur agama.

Dengan kata lain, ini adalah tentang studi tentang Tuhan seperti yang diusulkan oleh tradisi agama tertentu, umumnya Kristen. Namun, konsep tersebut juga dapat diterapkan pada tradisi mistik dan agama lain seperti Islam dan Yudaisme.

Secara garis besar, teologi tertarik pada tema-tema sentral dalam ibadah agama dan pemikiran filosofis dasarnya, seperti kemanusiaan, keselamatan, dunia dan eskatologi (akhir dari segala sesuatu). Ini adalah bidang studi yang sulit untuk didefinisikan secara abstrak, karena asal-usulnya kembali ke tradisi Yunani kuno dan metodenya ke tradisi Kristen abad pertengahan.

Etimologi

Istilah teologi berasal dari teologia Latin, yang pada gilirannya membentuk dua kata Yunani yang berbeda: di satu sisi, kata theos (“tuhan”, “ilahi”) dan di sisi lain logos (“kata”, “pengetahuan”).

Jadi, dapat dikatakan bahwa istilah itu berarti “pengetahuan tentang Tuhan” atau “pengetahuan yang ilahi”.

Asal usul teologi

Kata teologi digunakan untuk pertama kalinya di Yunani Kuno, yang agama politeistiknya sejalan dengan pemikiran filosofis yang paling penting dari abad ke-4 dan ke-5 SM.

Republic (379 SM) untuk pertama kalinya dikaitkan dengan Plato dalam teksnya, yang mendefinisikannya sebagai pemahaman tentang urusan ketuhanan melalui akal manusia.

Perasaan ini diwarisi oleh orang Romawi. Bagi mereka, teologi diasimilasi dengan metode memberitakan para dewa, menyembah mereka, mengaku kepada mereka dan menyebarkan firman mereka.

Kekristenan yang akan datang pada gilirannya mewarisi pengertian formal ini, menjadi setara abad pertengahan dengan sains: metode yang konsisten untuk menjelaskan iman. Kriteria ini berlaku selama Abad Pertengahan, sehingga memunculkan teologi Kristen, yang terbesar dari semua variannya.

Konsep teologi

Konsep teologi pertama yang ada adalah dari Platon, yang mendefinisikannya sebagai pendekatan terhadap fakta ilahi melalui alat-alat filsafat, yaitu alat-alat akal, alih-alih seni puitis orang-orang sezamannya. Untuk konteks zamannya, teologisnya akan setara dengan mitologis.

Agama Kristen mendominasi pemikiran di Eropa selama Abad Pertengahan, dengan gagasan yang diwarisi dari tradisi Yahudi dan Yunani-Romawi. Dia mendefinisikan teologi sebagai studi formal tentang alasan untuk membela dan menyebarkan doktrin Kristen terhadap agama lain yang dikutuk sebagai salah atau kafir.

Ini diungkapkan oleh para pemikir Kristen pertama, seperti Origen Adamantius (abad ke-1-ke-2), yang menganggap teologi adalah “doktrin yang benar tentang Allah dan tentang Yesus Kristus sebagai Juruselamat”. Semangat ini melahirkan Katolik dan teologi khususnya, yang mengutamakan iman daripada akal.

Dalam konteks ini Anselmus dari Canterbury (abad X-XI) merumuskannya sebagai: “Iman berusaha memahami.” Sebaliknya, belakangan ini lebih disukai untuk mendefinisikannya sebagai “ilmu iman”.

Cabang-cabang teologi

Teologi tradisional, yang diwarisi dari agama Kristen, mengakui lima cabang berbeda:

  • Teologi biblika. Studi tentang teks-teks yang dikumpulkan dalam Alkitab, dengan memperhatikan hubungan historisnya, versinya dan sejarah komposisi kitab suci ini.
  • Teologi sistematika. Studi tentang konsep doktrinal agama, serta hubungannya dengan Alkitab dan teks penting lainnya.
  • Teologi praktis. Kajiannya berfokus pada aspek-aspek yang “dapat diterapkan” dari agama, perangkat sosialnya, metode penginjilan, dan sebagainya.
  • Teologi sejarah. Pelajarilah jalur doktrinal Gereja, melalui perspektif sinkronis (menurut zaman) yang memungkinkan kita untuk memahami cara perkembangannya hingga saat ini.
  • Teologi filosofis. Ini memfokuskan studinya pada sila metafisik atau fundamental dari doktrin agama, yaitu interpretasi konsep fundamentalnya.

Tradisi teologis

Teologi tidak dapat dipisahkan dari budaya yang melahirkannya. Dalam pengertian itu, ada tradisi teologis berikut:

Teologi Abrahamik.

Yang berlaku untuk agama-agama Ibrahim, yaitu yang dimulai dari ajaran Nabi Ibrahim. Mereka dibagi menjadi:

  • Permintaan maaf Kristen. Pembelaan agama Kristen dari argumen rasional dan penalaran logis konkret.
  • Teologi Katolik. Studi tentang teks-teks suci Kristen yang melestarikan ortodoksi pemikiran Katolik, pewaris Eropa abad pertengahan.
  • Teologi Protestan. Juga disebut teologi liberal, ia mempelajari teks-teks suci Kristen dari pembaruan dan liberalisasi yang dipimpin oleh Martin Luther dalam apa yang disebut Reformasi Protestan (abad ke-16).
  • Teologi ortodoks. Jauh dari Katolik dan Protestan, bentuk studi agama ini mengikuti ajaran Gereja Ortodoks.
  • Teologi Islam. Kalam dikenal sebagai studi teks-teks Islam melalui dialektika.
  • Teolodi Yahudi. Salah satu doktrin utama studi teks Yahudi seperti Taurat atau Talmud dan yang sering berkontribusi pada pembentukan para rabi Yahudi.

Teologi politeistik.

Ini adalah salah satu yang berlaku untuk agama-agama di luar tiga doktrin monoteistik besar (Kristen, Yudaisme dan Islam). Dalam banyak kasus, mereka dapat dibangkitkan dalam bentuk “paganisme rasional”. Kami dapat membuat daftar berikut ini:

  • Mitologi Yunani-Romawi. Pelajari mitos pendiri dan teks mistik atau cerita mitologis yang berasal dari Yunani Kuno dan kemudian diadaptasi oleh orang Romawi.
  • Teologi Mesir. Ini berfokus pada agama Mesir Kuno, salah satu kutub peradaban terpenting di Mediterania pada zaman kuno yang jauh.
  • Teologi Nordik. Dia menyelidiki kumpulan cerita dan tulisan mistis dari orang-orang Jerman di Eropa utara, di antara mereka yang berbagi dewa dan dewa prajurit.

Pendekatan teologi

Ada dua fokus utama dalam teologi Kristen:

  • Teologi biblika. Ini berfokus pada karakter historis dari teks-teks suci, memahami Alkitab dan tulisan-tulisan lain kemudian sebagai potongan wacana yang disusun dari waktu ke waktu. Berbagai penulis membahas dilema teologis yang berbeda, yang kurang lebih sama dengan perspektif literasi tentang teks-teks ilahi.
  • Teologi dogmatis. Ini membahas masalah teologis dari sudut pandang didaktik, menganalisis apa yang masing-masing teolog dapat pahami tentang doktrin agama, dan atas ajaran apa yang ia mendasari iman, keyakinan, dll. Jika yang pertama adalah teologi melek huruf, ini adalah teologi pedagogis, tentang pengajaran doktrin.

Pentingnya teologi

Teologi lebih dari sekadar studi tentang keyakinan dan masalah esoterik, supernatural, atau mistik. Ini melibatkan di antara kepentingannya seperangkat konsep filosofis, budaya dan sosial, terkait dengan disiplin ilmu seperti antropologi, historiografi, kosmologi, dll.

Sejak zaman kuno itu telah menjadi disiplin utama dalam evolusi budaya dan kehidupan intelektual bangsa-bangsa, dalam beberapa momen sejarah bahkan memiliki nilai kenabian.

Teologi Pembebasan

Ini adalah nama yang diberikan kepada arus yang mengelompokkan berbagai aspek Katolik dan Protestan Kristen, yang muncul setelah Konferensi Medellín (Kolombia) tahun 1968. Tujuannya adalah untuk merawat orang miskin, menggunakan ilmu manusia dan ilmu sosial untuk menemukan cara untuk bantu mereka mengatasi kesulitan mereka.

Dengan kata lain, adalah sisi Kristen yang, jauh dari menawarkan pahala surga duniawi dan mendesak orang miskin untuk menyesuaikan diri, menggunakan sumber daya iman dan perspektif sosial dan sejarah lainnya untuk membantu mereka yang kurang beruntung berpikir dengan cara mereka sendiri. realitas.

Pemikir Kristen pertama tentang teologi pembebasan adalah pendidik dan mantan pendeta Presbiterian dari Brazil Rubem Alves, dan pastor Katolik dari Peru Gustavo Gutiérrez Merino.

Karier teologi

Karir teologi sudah lazim di berbagai universitas atau institut pendidikan tinggi yang berakar pada agama, terutama Katolik. Itu mengejar penerapan visi filosofis Kristen ke disiplin dan bidang pengetahuan lain, menggunakan iman sebagai instrumen untuk membimbing semangat zaman.

Apa yang dilakukan seorang teolog?

Para teolog pada dasarnya adalah sarjana dan peneliti. Mereka mulai dari dogma Kristen untuk mendekati disiplin ilmu lain dan berkontribusi secara filosofis, sastra atau bibliografi.

Selain itu, mereka dapat menjadi aktor sosial yang penting, terutama para teolog pembebasan, karena mereka dapat menggunakan pengetahuan agama dan filosofis mereka untuk melayani transmisi pesan perdamaian, keadilan atau transformasi.