Pendidikan inklusif: pengertian dan bagaimana hal itu mengubah sekolah

Pendidikan formal adalah salah satu metode sosialisasi paling efektif yang telah dibangun masyarakat Barat. Itulah sebabnya teori, model, dan praktiknya terus-menerus dimodifikasi dan sebagai respons terhadap peristiwa sosial, politik, dan ekonomi di setiap era.

Dalam perjalanan ini, dan terutama sejak pendidikan mulai dipahami sebagai hak universal, sebuah paradigma muncul yang membela bahwa kita semua harus memiliki akses ke pendidikan formal tanpa memandang jenis kelamin, asal etnis, disabilitas, atau status sosial ekonomi kita. Paradigma ini adalah paradigma Pendidikan Inklusi atau Pendidikan Inklusif.

Di bawah ini kami akan menjelaskan secara lebih rinci, meskipun secara pengantar, apa itu pendidikan inklusif, dari mana asalnya dan apa cakupan dan tantangannya.

  • Artikel terkait: ” Psikologi pendidikan: definisi, konsep dan teori “

Apa itu pendidikan inklusif? Asal, proposal

Pada tahun 1990, konferensi UNESCO diadakan di Thailand, di mana beberapa negara (terutama Anglo-Saxon) bertemu dan mengusulkan gagasan “sekolah untuk semua”. Secara khusus, mereka ingin melengkapi dan memperluas cakupan dari apa yang sebelumnya disebut “pendidikan khusus”, tetapi mereka tidak membatasi diri untuk membahas kondisi pengucilan yang dialami penyandang disabilitas, tetapi juga mengakui banyak konteks kerentanan lainnya di mana mereka berada.

mereka menemukan diri mereka sendiri, bertemu banyak orang. Empat tahun kemudian, pada Konferensi Salamanca, 88 negara mencapai kesepakatan bahwa pendidikan harus memiliki orientasi inklusif, yaitu tidak terbatas pada menjamin akses terhadap pendidikan, tetapi juga harus menjamin bahwa pendidikan ini efektif dan efisien.

Dengan kata lain, inklusi adalah fenomena sosial yang telah menjadi pusat perdebatan tentang pendidikan selama hampir tiga dekade, yang telah melahirkan dan memperluas seluruh gerakan inklusif, yang tidak terbatas pada peningkatan kualitas hidup penyandang disabilitas, namun telah memungkinkan untuk mengubah model kesejahteraan dan rehabilitasi menjadi model aksesibilitas dalam perhatian terhadap disabilitas, dimana permasalahan tidak lagi dicari pada orangnya tetapi pada kondisi lingkungan. Singkatnya, pendidikan inklusif adalah implementasi dari paradigma inklusi di semua bidang yang terkait dengan pendidikan formal (misalnya, terutama di sekolah, tetapi organisasi dan lembaga pemerintah dan non-pemerintah juga berpartisipasi, serta kebijakan publik).

  • Mungkin Anda tertarik: ” Kesulitan belajar: definisi dan tanda peringatan “

Pendidikan Inklusif atau Pendidikan Inklusi?

Kedua konsep mengacu pada proses yang sama. Perbedaannya adalah bahwa istilah pendidikan inklusi mengacu pada pendekatan atau model teoretis, yaitu kumpulan gagasan yang terorganisir yang mempromosikan kondisi yang sama dalam akses ke pendidikan yang efisien, sedangkan istilah pendidikan inklusif lebih mengacu pada praktik-khusus; misalnya ketika sekolah menerapkan strategi khusus untuk mempromosikan inklusi dan aksesibilitas.

Perbedaan antara pendidikan khusus dan pendidikan inklusif

Perbedaan utama terletak pada paradigma yang mendasarinya masing-masing. Pendidikan khusus muncul sebagai alat untuk memastikan bahwa penyandang disabilitas, dalam beberapa konteks disebut orang dengan kebutuhan khusus, dapat mengakses pendidikan formal.

Disebut “pendidikan luar biasa” karena dianggap ada orang-orang yang mempunyai masalah atau kebutuhan tertentu yang tidak mampu ditanggung oleh pendidikan umum (non-khusus), sehingga perlu diciptakan cara mendidik dan pendidikan yang berbeda. memperhatikan kebutuhan tersebut.

Untuk bagiannya, pendidikan inklusif tidak menganggap bahwa masalahnya adalah orang, tetapi pendidikan itu sendiri, yang hampir tidak mengakui keragaman cara berfungsi yang hidup berdampingan di antara manusia, yang dengannya, apa yang harus dilakukan bukanlah “pendidikan khusus” untuk “orang-orang istimewa”, tetapi satu pendidikan yang mampu mengenali dan menghargai perbedaan dan memperhatikannya dalam kondisi yang sama. Dengan kata lain, pendidikan untuk semua, atau pendidikan inklusif, bukan tentang mengharapkan semua orang menjadi sama, apalagi memaksa anak-anak untuk memiliki keterampilan, minat, perhatian, ritme, dll yang sama; Sebaliknya, ini tentang membuat model pendidikan yang dalam praktiknya memungkinkan kita untuk mengenali bahwa kita sangat berbeda, baik dalam cara kita berfungsi maupun dalam cara memproses atau mentransmisikan informasi, sehingga strategi, program, dan kebijakan harus dibuat yang menjadi beragam dan fleksibel.

Akhirnya, meskipun pendidikan inklusif sering secara langsung dikaitkan dengan niat memasukkan penyandang disabilitas ke dalam sistem pendidikan, ini lebih tentang mengenali hambatan belajar dan hambatan partisipasi yang diajukan karena alasan non-sosial. budaya, sosial ekonomi, agama, dll.

Dari kesepakatan menjadi tindakan

Jadi apa yang bisa kita lakukan untuk membuat pendidikan inklusif? Pada prinsipnya, hambatan belajar dan partisipasi harus dideteksi. Misalnya, melakukan evaluasi kualitatif yang memungkinkan pemahaman yang luas dan mendalam tentang konteks pendidikan tertentu, yaitu karakteristik, kebutuhan, fasilitas, dan konflik sekolah tertentu.

Oleh karena itu, mengevaluasi kemungkinan tindakan yang realistis dan meningkatkan kesadaran di kalangan komunitas pendidikan (guru, kerabat, anak-anak, administrator) sedemikian rupa untuk mempromosikan perubahan paradigma dan bukan hanya wacana yang benar secara politis. Contoh lain adalah penyesuaian kurikuler atau pendampingan di dalam kelas yang dilakukan setelah mendeteksi kebutuhan khusus anak laki-laki dan perempuan dan staf pengajar.

Ini sebagian besar tentang menjadi empati dan reseptif dan memiliki kemauan untuk menganalisis fenomena tidak hanya pada tingkat mikro.

  • Anda mungkin tertarik: ” Siswa penyandang disabilitas intelektual: evaluasi, pemantauan, dan inklusi “

Beberapa tantangan dari proyek ini

Meskipun ini adalah proyek yang sangat berkomitmen pada hak asasi manusia dan dengan niat yang sangat baik, serta banyak kisah sukses, kenyataannya adalah bahwa itu terus menjadi proses yang rumit. Salah satu masalah adalah bahwa itu adalah proposal yang dicita-citakan oleh “negara-negara maju”, dan dalam kondisi yang tidak setara “negara-negara berkembang”, yang berarti bahwa dampaknya belum digeneralisasi ke semua negara dan konteks sosial ekonomi.

Selain itu, hambatan belajar dan partisipasi hampir tidak terdeteksi karena kegiatan pedagogis sering berpusat pada kebutuhan guru (dalam waktu ia harus mengajar, jumlah siswa, dll), dan masalah terfokus pada anak-anak, yang juga mempromosikan dalam banyak konteks kelebihan diagnosis psikopatologis (misalnya, diagnosis berlebihan dari ADHD). Pendidikan inklusif kemudian menjadi proyek yang memberi kita prospek yang sangat baik untuk masa depan, terutama karena anak-anak yang hidup bersama dan mengakui keragaman adalah orang dewasa masa depan yang akan menciptakan masyarakat yang dapat diakses (tidak hanya dalam hal ruang tetapi dalam hal pembelajaran dan pengembangan).pengetahuan), tetapi juga merupakan hasil dari proses yang sangat kompleks yang tidak hanya bergantung pada para profesional, apalagi pada anak-anak, tetapi juga pada kebijakan dan model pendidikan, pada distribusi sumber daya, dan faktor makropolitik lainnya yang juga harus dipertanyakan..

Referensi bibliografi:

  • Guzman, G.

    (2017). “Artikulasi antara pendidikan dan psikopatologi: refleksi pada strategi psikopedagogis dari tubuh”.

    Majalah Palobra, Fakultas Ilmu Sosial dan Pendidikan, Universitas Cartagena, (17)1, hlm. 316-325.

  • Lopez, MF, Arellano, A.

    & Gaeta, ML (2015). Persepsi kualitas hidup keluarga dengan anak tunagrahita termasuk di sekolah reguler.

    Makalah dipresentasikan pada Konferensi Ilmiah Internasional IX tentang Penelitian Penyandang Disabilitas, INICO University of Salamanca.

  • Escudero, J. & Martinez, B.

    (2011). Pendidikan inklusif dan perubahan sekolah.

    Jurnal Pendidikan Ibero-Amerika, 55: 85-105.

  • Panggangan, A. (2002).

    Tentang asal usul dan makna pendidikan inklusi. Majalah Pendidikan.

    327:11-28.