Organisasi formal adalah

Organisasi formal adalah organisasi yang direncanakan dan yang menetapkan seperangkat aturan, struktur dan prosedur yang memungkinkan penataan kegiatan organisasi.

Organisasi formal didasarkan pada pembagian kerja, definisi berbagai tingkat otoritas dan pembuatan saluran komunikasi antar pekerja.

Struktur dan pedomannya direncanakan oleh administrator organisasi dan biasanya tercermin dalam dokumen, standar, proses, dan bagan organisasi.

Hubungan di luar organisasi formal dianggap organisasi informal, yang muncul secara spontan di antara rekan kerja.

Pengertian

Organisasi formal adalah struktur otoritas dan tanggung jawab yang didefinisikan dengan baik yang mendefinisikan pendelegasian wewenang dan hubungan antara berbagai anggota organisasi. Organisasi formal berfungsi melalui serangkaian kebijakan, rencana, prosedur, program, dan jadwal yang telah ditentukan sebelumnya. Sebagian besar keputusan dalam organisasi formal didasarkan pada kebijakan yang telah ditentukan sebelumnya. Organisasi formal adalah struktur yang dirancang dengan kewenangan formal, aturan, regulasi, dan saluran komunikasi.

Komponen organisasi formal

  • Seperangkat aturan dan prosedur yang terdefinisi dengan baik: Yang sebelumnya dirancang untuk mencapai beberapa tujuan atau sasaran.
  • Tujuan dan strategi: Tujuan jangka pendek dan jangka panjang ditentukan bersama dengan strategi untuk mencapainya.
  • Status simbolis: Struktur memberikan status tertentu kepada anggota sesuai dengan posisi dan kekuatan relatif mereka.
  • Aktivitas yang ditentukan: Organisasi mendefinisikan aktivitas setiap anggota organisasi. Kewajiban dan batasan ditetapkan.
  • Saluran komunikasi: Ada saluran komunikasi yang ditentukan yang harus sesuai dengan hierarki dan prosedur organisasi.
  • Prosedur koordinasi: Prosedur dan mekanisme ditentukan untuk mengkoordinasikan kegiatan dari berbagai anggota organisasi.

Asal dari organisasi formal

Asal mula jenis organisasi ini adalah desain yang dibuat oleh pemilik dan administrator yang berusaha menentukan strategi untuk berhasil mencapai tujuan mereka.

Setidaknya ada tiga elemen kunci yang menentukan organisasi ini:

  • Divisi kerja: Ini terdiri dari membagi pekerjaan menjadi beberapa kegiatan dasar sehingga pekerja dapat mengkhususkan diri dan dengan demikian menjadi lebih produktif.
  • Departementalisasi: Ini terdiri dari membuat departemen yang berbeda dalam organisasi yang sama sehingga masing-masing bertanggung jawab atas aktivitas atau tujuan tertentu. Jadi misalnya: departemen pemasaran atau departemen hubungan masyarakat. Ketika organisasi tumbuh, departemen menjadi lebih kompleks dan departemen selatan atau sub-divisi biasanya dibuat.
  • Pengendalian: Ini terdiri dari menciptakan mekanisme untuk mengontrol dan mengukur perkembangan aktivitas organisasi.

Karakteristik organisasi formal

  • Struktur dibuat untuk tujuan tertentu.
  • Berorientasi pada pekerjaan
  • Divisi tenaga kerja dan departementalisasi
  • Otoritas formal
  • Delegasi
  • Koordinasi
  • Berdasarkan prinsip teori organisasi klasik

Manfaat organisasi formal

  • Ini dengan jelas mendefinisikan tujuan organisasi dan hubungan tanggung jawab dan wewenang di antara anggota organisasi.
  • Menghasilkan pemanfaatan sumber daya organisasi secara optimal
  • Ada pembagian yang jelas antara pekerjaan dan hubungan interpersonal
  • Hierarki organisasi menghindari tumpang tindih aktivitas antara dua individu dari dua departemen yang berbeda.
  • Kemajuan dalam rencana karir dan promosi internal didefinisikan dengan jelas dalam struktur organisasi formal.
  • Tingkat pergantian staf dan ketidakhadiran dikurangi dengan kejelasan tujuan, kebijakan, strategi.

Kekurangan organisasi formal

  • Kehilangan inisiatif dari orang-orang
  • Kebutuhan sosial yang belum terpenuhi

Organisasi informal

Seiring bertambahnya ukuran organisasi formal, keberadaan paralel dari hubungan informal bersama dengan hubungan formal menjadi tak terelakkan. Hubungan ini muncul dari kebutuhan pribadi dan sosial individu yang tidak terpuaskan dengan prinsip-prinsip organisasi formal. Hubungan ini mewakili interaksi sosial yang tidak resmi dan tidak direncanakan antara orang-orang yang bekerja dalam struktur formal. Organisasi informal muncul secara spontan atas dasar persahabatan atau kesamaan minat yang belum tentu terkait dengan pekerjaan.

Karakteristik organisasi informal

  • Ini memiliki struktur yang belum direncanakan
  • Pemenuhan kebutuhan sosial
  • Tidak ada struktur formal
  • Pemimpin informal
  • Ini adalah kelompok kecil individu yang dibentuk secara informal
  • Semua anggota memiliki hierarki dan otoritas yang sama
  • Perilaku anggotanya didorong oleh keyakinan dan nilai kelompok
  • Komunikasi disalurkan melalui saluran informal
  • Tidak ada aturan atau regulasi

Manfaat organisasi informal

  • Mempromosikan nilai sosial dan budaya
  • Bantuan untuk manajemen puncak
  • Kepuasan dan keamanan di antara populasi internal
  • Komunikasi. Ada umpan balik yang cepat dan lancar untuk manajer
  • Hubungan interpersonal yang lebih baik
  • Masalah terkait pekerjaan diselesaikan
  • Pengendalian diri dilakukan

Kelemahan organisasi informal

  • Konflik peran
  • Bertahan untuk tidak berubah
  • Kurangnya sikap pemimpin

Hubungan antara organisasi informal dan formal

Organisasi informal dapat melengkapi atau memperkuat organisasi formal melalui hubungan dan kerjasama yang baik antar anggota organisasi. Namun, organisasi informal juga dapat melemahkan organisasi formal. Ini terjadi ketika kecemburuan, antagonisme atau ketika peran informal lebih kuat daripada peran formal.

Contoh di mana formal tidak bersamaan dengan informal adalah ketika menurut struktur organik yang ada ada kepala departemen tetapi dalam praktiknya semua orang mengikuti gagasan dan arahan orang lain yang meskipun dia tidak menjabat sebagai bos, Anda memiliki kepribadian dan kepemimpinan yang sangat kuat.

Contoh organisasi formal

Contoh organisasi formal seperti: Standar dan prosedur manual perusahaan, kebijakan, tujuan strategis, kode etik, etika, dll. Sedangkan hungan informal contohnya: hubungan antara karyawan, grup sepak bola, grup catur, dll. percakapan, jaringan kolaborator untuk tugas tertentu, dll.



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *