Orang yang sinis menghasilkan lebih sedikit uang daripada orang yang optimis, menurut penelitian

Optimis sering dikritik karena tidak memiliki kaki di tanah. Meskipun terlalu optimis bisa berbahaya, terutama ketika Anda berhenti bersikap objektif dan menyerah pada optimisme yang tidak berdasar, penelitian menunjukkan bahwa orang yang optimis menghasilkan lebih banyak uang daripada orang yang sinis.

Sinisme ada harganya

Menjadi orang yang sinis memiliki harga: itu menyebabkan Anda menghasilkan lebih sedikit uang. Demikian kesimpulan para peneliti di University of Cologne (Jerman).Penelitian yang diterbitkan oleh APA (American Psychological Association) dan dipimpin oleh Olga Stavrova dan Daniel Ehlebracht, menyatakan bahwa sinisme tidak hanya berdampak pada kesehatan fisik dan emosional, tetapi juga kesehatan fisik dan emosional.

juga mempengaruhi portofolio. Ini hanya terjadi di negara-negara dengan tingkat perilaku altruistik yang tinggi dan tingkat pembunuhan yang rendah.

Dalam grup ini adalah Belanda, Italia, Finlandia dan Swedia.

Sinisme mempengaruhi kesehatan dan dompet

Olga Stravova, seorang peneliti di Institut Sosiologi dan Psikologi Sosial di Universitas Cologne, mengatakan: “Penelitian sebelumnya tentang konsekuensi memiliki sikap sinis menunjukkan bahwa hal itu berdampak negatif pada aspek yang berbeda. Sinisme memiliki konsekuensi negatif bagi kesehatan fisik, kesejahteraan psikologis, hubungan dan, seperti yang ditegaskan oleh penelitian ini, dompet orang yang sinis”.

Penelitian ini mengungkapkan bahwa orang yang optimis mendapatkan rata-rata $3.600 lebih banyak per tahun daripada orang yang sinis. Selain itu, yang terakhir sering kehilangan kesempatan berharga untuk bekerja sebagai tim dan bekerja sama dengan orang-orang yang dapat membantu mereka meningkatkan pendapatan.

Studi ini menggunakan data dari Eropa dan Amerika Serikat

Penelitian ini melibatkan lebih dari 16.000 subjek yang menjawab kuesioner yang mengukur ketidakpercayaan dan sikap sinisme. Hasil ini kemudian dibandingkan dengan pendapatan responden.

Partisipannya adalah orang-orang yang tinggal di Eropa dan Amerika Serikat dan penelitian ini menggabungkan hasil dari investigasi yang berbeda. Penelitian pertama menggunakan data dari 1.146 peserta yang berpartisipasi dalam survei American’ Changing Lives pada tahun 2002 dan 2011.

Studi kedua menggunakan data dari 497 peserta dari penelitian yang dipublikasikan dalam Survei Sosial Umum yang dilakukan pada tahun 2010 dan 2012. Responsnya serupa dengan penelitian yang disebutkan di atas.

Studi ketiga melibatkan 15.698 orang Jerman yang disurvei setiap tahun dari 2003 hingga 2012. Kesimpulannya serupa di semua studi.

Terlepas dari hasil yang diperoleh, Olga Stavrova, rekan penulis penelitian, menunjukkan bahwa “secara paradoks, di negara lain di mana ada lebih sedikit filantropi dan lebih banyak perilaku antisosial, orang yang paling sinis tidak berpenghasilan lebih rendah daripada yang optimis. Ini terjadi di negara-negara di mana jenis sikap ini dibenarkan pada tingkat budaya.”