Nasihat psikologis untuk memfasilitasi kembalinya ke sekolah

Meski tahun penanggalan dimulai pada 1 Januari, bagi banyak dari kita tahun benar-benar dimulai dengan kembali ke sekolah, di minggu-minggu pertama bulan September ini ketika kita kembali dari liburan dan saatnya untuk kembali ke rutinitas untuk menghadapi kursus baru. .

Untuk orang dewasa sudah bisa rumit bagaimana mengelolanya (pada tahap pra-krisis bahkan ada pembicaraan tentang diagnosis baru yang disebut “depresi pasca-liburan”) dan di masa kanak-kanak atau remaja itu tidak akan kurang.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Pendidikan dalam nilai: terdiri dari apa? “

Akhir musim panas dan kembali ke rutinitas

Sebagai seorang anak saya ingat hari-hari sebelum kembali ke sekolah, campuran sensasi antara kesedihan mengakhiri musim panas, ilusi melihat teman-teman, kegelisahan tertentu karena ketidakpastian apa mata pelajaran baru, teman sekelas dan guru baru. seperti, dan sebagainya.

Selama kencan ini adalah normal bagi anak laki-laki dan perempuan kita untuk mengalami berbagai macam pikiran dan emosi. Sama seperti kursus baru yang sedang dipersiapkan dengan perlengkapan sekolah baru, jadwal baru dan kegiatan ekstra kurikuler, menghabiskan beberapa jam membantu anak-anak untuk melihat bagaimana musim baru ini akan dihadapi dapat menjadi sangat positif.

Berusahalah untuk mengidentifikasi apa yang penting bagi mereka, sikap apa yang ingin mereka ambil selama kursus berikutnya, teman sekelas, siswa, teman seperti apa yang mereka inginkan, dan bagaimana mereka ingin melihat diri mereka bertindak dalam situasi yang berbeda, dengan cara yang akan membuat mereka merasa bangga di penghujung hari, atau merasa puas ketika melihat ke arah liburan berikutnya, bisa menjadi pengalaman yang sangat membantu untuk si kecil, dan sekaligus pengalaman yang kaya untuk mengenal diri sendiri lebih baik, lain, dan untuk memperkuat kepercayaan dalam hubungan orang tua-anak.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Cara Mempererat Ikatan Orang Tua dan Anak, dalam 6 Kunci “

Kembali ke sekolah: menghadapi arah dan peluang baru

“Jika Anda tidak tahu ke mana Anda akan pergi, Anda bisa berakhir di tempat lain” Yogi Berra pernah berkata, dan itu adalah sesuatu yang semakin dalam dan ditekankan oleh arus baru psikoterapi dan pembinaan. Tanpa arah, seseorang hanyut. Jika seseorang tidak jelas, dari keberadaannya, esensinya, apa yang dia inginkan, bagaimana dia ingin menjadi, ke mana dia akan pergi … Yang mudah adalah bahwa peristiwa sehari-hari membingungkan langkahnya, maju ke arah yang berbeda. ke arah yang berbeda, dan menyulitkan Anda untuk mencapai pelabuhan, dan terutama, pelabuhan yang Anda minati.

Pada tingkat psikologis, dari Terapi Penerimaan dan Komitmen kita berbicara tentang nilai-nilai; Apa yang penting bagi Anda dalam hubungan persahabatan, sebagai siswa, dalam peran Anda dalam belajar, sebagai seorang anak… Bagaimana Anda ingin menjadi? Dengan cara ini, diperoleh arah, cakrawala yang stabil untuk maju. Memiliki kejelasan ini akan memungkinkan kita untuk dapat melanjutkan di jalan yang diinginkan ketika emosi, pikiran, dan keraguan sementara muncul yang mungkin mencoba mengendalikan tindakan kita dan membuat kita hanyut atau menjauh dari jalur kita.

Oleh karena itu, memulai kursus baru dapat menjadi peluang bagus untuk meluangkan waktu melihat apa yang akan menjadi kursus ini, hal-hal apa yang ingin Anda lakukan dan bagaimana Anda ingin menjadi selama musim mendatang ini. Untuk berbicara tentang tujuan dan harapan anak-anak untuk kursus berikutnya, dan bagaimana mengatasinya. Beberapa pengamatan, atau pertanyaan panduan yang mungkin berguna adalah:

  1. Apa yang terjadi, hal-hal apa yang ada hari ini, dalam hidup Anda, yang bekerja dengan baik, yang membuat Anda bahagia?
  2. Dalam hal apa Anda ingin tahun ajaran ini berbeda dari tahun sebelumnya?
  3. Selama minggu-minggu sekolah, bagaimana Anda ingin menghabiskan waktu dan energi Anda selama sekolah, di taman bermain, sepulang sekolah, kegiatan sepulang sekolah, pekerjaan rumah…?

Pertanyaan-pertanyaan ini atau yang serupa dapat digunakan untuk menentukan untuk apa menghabiskan waktu dan apa yang harus diperhatikan selama kursus berikutnya. Fakta memperhatikan pernyataan niat ini memungkinkan orang untuk bertindak dengan makna, menyadari bahwa apa yang dilakukan adalah untuk sesuatu, dengan suatu makna, sehingga menghindari tindakan autopilot. Pada saat yang sama, itu akan memungkinkan Anda untuk bertindak secara sadar, alih-alih bereaksi secara otomatis terhadap pikiran, emosi … yang mungkin muncul.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 5 Jenis Bullying atau Penindasan “

Mari kita ambil contoh … Nilai dan hambatan di masa kecil

Jika bagi seorang anak penting dalam perannya sebagai siswa, keterlibatan, rasa ingin tahu ketika belajar dan memahami apa yang dijelaskan, ketekunan sebagai kebiasaan untuk berkembang dan berkembang, misalnya.

Ketika seorang profesor mengumumkan pekerjaan atau pameran yang akan datang, rasa tidak aman berbicara di depan umum mungkin muncul, tidak mengetahui agenda dengan baik dan diekspos, tidak melakukannya dengan baik dan mendapatkan nilai yang buruk.

Ada kemungkinan bahwa minggu-minggu berikutnya, ketika mempertimbangkan untuk mulai mempersiapkan pekerjaan itu, hambatan datang padanya, pikiran yang terkait dengan kekhawatiran itu, sehingga ia lebih memilih untuk menunda tanggung jawab itu agar tidak mengurusnya dan berhenti merasakan ketidaknyamanan itu, yang masing-masing waktu karena kurangnya waktu semakin memperumit situasi.

Mengingat nilai-nilai yang telah Anda tetapkan, bagaimana Anda ingin menghadapi situasi, bahkan hidup dengan kekhawatiran bahwa itu mungkin salah, dan berkomitmen pada diri Anda ke arah itu, ke “bagaimana saya ingin menjadi”, adalah sesuatu yang akan memberi makna pada apa yang Anda lakukan, itu akan membuat Anda merasa bangga pada diri sendiri, dan kemungkinan besar akan meningkatkan kinerja Anda di berbagai bidang kehidupan Anda.

Tanpa disadari, ia juga akan terbiasa bertindak dengan keluwesan psikologis, belajar untuk bergerak menuju apa yang penting baginya, mengambil jalan yang diinginkannya bahkan ketika ombak sedang bergelombang, dengan pikiran, kekhawatiran, atau emosi yang sulit, yang penting karena fleksibilitas Psikologis adalah poros utama untuk kesejahteraan pribadi baik di masa kanak-kanak dan kemudian sebagai orang dewasa.

Evaluasi proses vs. evaluasi hasil

Mungkin disarankan, karena kursus ditetapkan pada trimester, untuk mengangkat masalah ini pada tingkat trimester dan memperbarui komitmen ini setiap 3 bulan, memodifikasi apa yang sesuai. Sejalan dengan itu, ada baiknya juga menyoroti perbedaan antara menilai proses atau hasil.

Ujian bisa salah karena berbagai alasan, yang mengarah ke hasil yang buruk bahkan ketika siswa telah bekerja dengan baik selama kursus dan telah mempelajari silabus. Sebaliknya, seseorang bisa beruntung dan mendapatkan hasil yang baik secara kebetulan.

Berfokus pada proses berarti berfokus pada kualitas dari apa yang dilakukan, mengembangkan cara operasi yang optimal, yang dapat dipercaya, yang menghasilkan stabilitas dan keamanan dalam jangka menengah dan panjang. Mengandalkan hasil hanya untuk jangka pendek dan dapat berbahaya karena dapat terlihat bahwa sesuatu bekerja dengan baik padahal sebenarnya tidak, dan dapat menyebabkan perubahan drastis atau fluktuatif.

Berfokus pada proses, merevisinya bila perlu tetapi mengikuti rencana ketika telah disepakati bahwa itu adalah rencana terbaik untuk diikuti, memungkinkan Anda untuk fokus pada apa yang penting di sini dan sekarang, apa yang perlu dilakukan sekarang, bukan mengkhawatirkan hasil apa yang akan dicapai, yang akan mereka peroleh, dengan demikian juga mengurangi tingkat stres dan kekhawatiran yang dapat ditimbulkan oleh memikirkan hal-hal, khawatir dan merenungkan.

Sejelas kelihatannya, mudah untuk melupakan bahwa cara terbaik untuk mendapatkan hasil yang ba
ik di sini dan sekarang adalah dengan menginvestasikan energi dalam apa yang harus Anda lakukan di sini dan sekarang (belajar, misalnya), tidak menghabiskan waktu yang didedikasikan untuk belajar dalam memikirkan hasil yang mungkin untuk mengantisipasi konsekuensi di masa depan.

Bersiaplah untuk kembali ke sekolah pada tingkat psikologis

Meskipun format ini benar-benar gratis, contoh bagaimana menjalankan dan memecah apa yang telah diusulkan sejauh ini dapat menjadi sebagai berikut:

Untuk setiap peran utama yang dimainkan oleh anak laki-laki atau perempuan tersebut, dapat digunakan target, di mana beberapa nilai dimasukkan, bagaimana mereka ingin menjadi, dalam peran itu. Idenya adalah bahwa ada cara yang berbeda untuk bertindak sepanjang hari atau minggu, dan beberapa mungkin melibatkan “menekan target” sementara yang lain “meleset”, dalam kaitannya dengan nilai itu. Itu bisa dilakukan dengan diri sendiri – teman, siswa mandiri, anak sendiri, diri sendiri sebagai anggota tim olahraga …

Setelah menetapkan nilai-nilai untuk berbagai bidang kehidupan, langkah selanjutnya adalah menentukan apa yang Anda lakukan ketika Anda mencapai target, bagaimana Anda berperilaku di sana, dan cara bertindak apa yang meleset dari sasaran.

Alternatif lain mungkin menyiapkan perencanaan tujuan ke arah suatu nilai, misalnya: mengingat nilai, sebagai seorang anak, menjadi lebih “lebih tua” atau “bertanggung jawab”, mungkin ada serangkaian tujuan atau tugas yang berjalan. ke arah itu: bertanggung jawab membersihkan meja, membersihkan sepatu, membeli sarapan di hari Sabtu, merapikan tempat tidur, pergi sendiri untuk naik bus, bisa pergi ke bioskop bersama teman-teman, keluar sampai jam X. pada akhir pekan… Menurut setiap kasus dan momen penting.

Setelah mengetahui apa itu mengenai sasaran, apa itu meleset, akan lebih mudah untuk melihat hal-hal apa yang dapat menyebabkan tembakan meleset, hal-hal apa yang muncul dan membuat seseorang menggerakkan kemudi dan kehilangan arah.

Secara umum, bisa ada internal (pikiran, emosi, dll.) dan eksternal (pembatasan waktu, ekonomi, jarak fisik…). Adalah positif dan nyaman untuk menyadarinya, mengetahui bahwa mereka ada di sana dan memperoleh kemampuan untuk mengidentifikasi mereka, sehingga ketika rasa takut untuk berhenti dan pikiran yang terkait dengannya muncul, orang tersebut dapat dengan bebas memutuskan apakah akan mematuhi rasa takut itu. atau bertindak berdasarkan nilai-nilai mereka.

Kesimpulannya

Bagaimana rasanya mencapai target ketika kesulitan muncul, dan belajar untuk tetap berada di jalur bahkan ketika ombak menyarankan untuk bersembunyi di palka, adalah pelajaran yang bagus untuk hari ini dan besok untuk anak laki-laki dan perempuan kita, dan latihan seperti yang diusulkan dapat sama-sama menarik untuk kelompok usia lainnya.

Dan Anda, bagaimana Anda ingin menghadapi kursus baru ini?

Menarik lainnya