Apa itu Monosit dan apa fungsinya

Monosit adalah sekelompok sel sistem kekebalan tubuh yang memiliki fungsi mempertahankan organisme dari benda asing, seperti virus dan bakteri. Mereka dapat dihitung melalui tes darah yang disebut leukogram atau hitung darah lengkap, yang membawa jumlah sel pertahanan dalam tubuh.

Monosit diproduksi di sumsum tulang dan beredar selama beberapa jam dalam sirkulasi, dan berlanjut ke jaringan lain, di mana mereka menjalani proses diferensiasi, menerima nama makrofag, yang memiliki nama berbeda sesuai dengan jaringan di mana ia ditemukan: sel Kupffer , di hati, mikroglia, di sistem saraf, dan sel Langerhans di epidermis.

Monosit tinggi

Peningkatan jumlah monosit, juga disebut monositosis, biasanya menunjukkan infeksi kronis, seperti TBC, misalnya. Selain itu, mungkin ada peningkatan jumlah monosit karena kolitis ulserativa, infeksi protozoa, penyakit Hodgkin, leukemia myelomonocytic, multiple myeloma dan penyakit autoimun seperti lupus dan rheumatoid arthritis.

Peningkatan monosit biasanya tidak menyebabkan gejala, hanya diperhatikan melalui tes darah, hitung darah lengkap. Namun, mungkin ada gejala yang berkaitan dengan penyebab monositosis, dan harus diselidiki dan diobati sesuai dengan rekomendasi dokter. Pahami apa jumlah darah itu dan untuk apa darah itu.

Monosit rendah

Ketika nilai monosit rendah, suatu kondisi yang disebut monositopenia, biasanya berarti sistem kekebalan tubuh melemah, seperti dalam kasus infeksi darah, perawatan kemoterapi dan masalah sumsum tulang, seperti anemia aplastik dan leukemia. Selain itu, kasus infeksi kulit, penggunaan kortikosteroid dan infeksi HPV juga dapat menyebabkan penurunan jumlah monosit.

Munculnya nilai yang mendekati 0 monosit dalam darah jarang terjadi dan, ketika terjadi, itu dapat berarti adanya Sindrom MonoMAC, yang merupakan penyakit genetik yang ditandai dengan tidak adanya produksi monosit oleh sumsum tulang, yang dapat mengakibatkan infeksi, terutama pada kulit. Dalam kasus ini, pengobatan dilakukan dengan obat-obatan untuk melawan infeksi, seperti antibiotik, dan mungkin juga diperlukan transplantasi sumsum tulang untuk menyembuhkan masalah genetik.

Nilai acuan

Nilai referensi dapat bervariasi sesuai dengan laboratorium, tetapi biasanya sesuai dengan 2 hingga 10% dari total leukosit atau antara 300 dan 900 monosit per mm³ darah.

Secara umum, perubahan jumlah sel ini tidak menimbulkan gejala pada pasien, yang hanya merasakan gejala penyakit yang menyebabkan monosit meningkat atau berkurang. Selain itu, dalam beberapa kasus pasien juga hanya menemukan bahwa ada beberapa perubahan ketika melakukan tes darah rutin.