Pengertian Mitosis – tahapan, ciri-ciri, proses, tujuan, manfaat

Mitosis, yang berasal dari istilah Yunani yang berarti “menenun”, adalah segmentasi sel yang terjadi setelah materi genetik digandakan, yang memungkinkan setiap sel yang dihasilkan memiliki semua kromosom.

Oleh karena itu, tindakan yang mendistribusikan informasi herediter yang ditemukan dalam DNA secara adil. Proses mitosis menghasilkan sel-sel yang identik secara genetik. Meiosis (proses pembelahan sel lainnya), sebaliknya, menghasilkan sel-sel yang secara genetik berbeda.

Singkatnya, mitosis adalah prosedur di mana sel berlipat ganda dan yang memiliki dampak besar pada pertumbuhan, perkembangan, dan kapasitas regenerasi organisme. Konformasi dua inti baru dikenal sebagai kariokinesis, sedangkan pembelahan sitoplasma disebut sitokinesis.

Ketika berbicara tentang mitosis, penting, kita tahu bahwa proses ini dibagi menjadi empat tahap atau fase yang berbeda, yang pertama disebut profase. Dalam hal ini kromosom sudah dapat dilihat di bawah mikroskop dan menonjol karena tersusun dari jeruji, yang disebut kromatid, yang disatukan.

Tahap kedua adalah apa yang disebut metafase dan di dalamnya yang terjadi adalah pasangan kromatid tersebut bergerak menuju apa yang merupakan pusat sel. Selanjutnya, langkah ketiga yang disebut anafase terjadi, yang dapat kita tentukan sebagai tahap mitosis yang paling penting karena pembagian dan pengangkutan serta distribusi kedua salinan informasi genetik asli itu dilakukan.

Akhirnya fase keempat dan terakhir adalah apa yang disebut telofase. Dalam hal ini adalah saat di mana proses dari tahapan sebelumnya dibalik, menghasilkan perolehan dua sel anak yang ditandai dengan pembagian sitoplasma dan kromosom yang sama.

Penting juga untuk menekankan bahwa ketika mitosis terjadi pada organisme yang multiseluler, tidak hanya menimbulkan individu baru tetapi juga pada pemulihan sel-sel mati, regenerasi jaringan yang rusak dan penyembuhan luka.

Mitosis juga dapat terjadi dengan cara yang berbeda, tidak termasuk pembelahan sel. Disebut endomitosis atau endoreduplication, proses ini menghasilkan sel dengan salinan kromosom yang dipermasalahkan dalam nukleus yang sama. Sel-sel yang dihasilkan oleh endomitosis disebut endoploid.

Perlu dicatat bahwa kesalahan dapat terjadi pada mitosis, meskipun jarang terjadi. Mereka umumnya terjadi di segmentasi sel paling awal di zigot dan mempengaruhi keturunan sel batang yang rusak.

Sebuah kromosom yang tidak terpisah pada tahap yang dikenal sebagai anafase dan kerusakan pada kromosom yang disebabkan oleh perubahan struktur sel yang menghasilkan proses adalah masalah lain yang dapat muncul selama mitosis. Ada saat-saat ketika kesalahan dapat dideteksi dan diperbaiki pada waktunya.

Mitosis adalah proses di mana sel tunggal membelah menjadi dua sel anak yang identik (pembelahan sel).

  • Selama mitosis satu sel? membelah satu untuk membentuk dua sel yang identik.
  • Tujuan utama mitosis adalah untuk pertumbuhan dan untuk mengganti sel-sel yang aus.
  • Jika tidak diperbaiki dalam waktunya, kesalahan yang dibuat selama mitosis dapat menyebabkan perubahan pada DNA? yang berpotensi menyebabkan gangguan genetik?

Apa itu Mitosis?

Pembelahan sel adalah proses penggerak reproduksi di tingkat sel. Sebagian besar sel eukariotik membelah dengan cara di mana ploidi atau jumlah kromosom tetap sama, kecuali dalam kasus sel germinal di mana jumlah kromosom dibelah dua.

Mitosis adalah fase dari siklus sel di mana nukleus sel dibagi menjadi dua nukleus dengan jumlah materi genetik yang sama di kedua nuklei anak. Ini berhasil fase G2 dan digantikan oleh pembelahan sitoplasma setelah pemisahan nukleus.

Mitosis sangat penting untuk pertumbuhan sel dan penggantian sel yang aus. Abnormalitas selama mitosis dapat mengubah DNA, mengakibatkan gangguan genetik.

Tahapan Mitosis

Mitosis dibagi menjadi lima fase:

1. Interfase:

  • DNA dalam sel disalin untuk persiapan pembelahan sel, ini menghasilkan dua set kromosom penuh yang identik?
  • Di luar nukleus? adalah dua sentrosom, masing-masing mengandung sepasang sentriol, struktur ini sangat penting untuk proses pembelahan sel.
  • Selama interfase, mikrotubulus memanjang dari sentrosom ini.

2. Profase:

  • Kromosom memadat menjadi struktur berbentuk X yang dapat dengan mudah dilihat di bawah mikroskop.
  • Setiap kromosom terdiri dari dua kromatid saudara perempuan, yang mengandung informasi genetik yang identik.
  • Kromosom berpasangan sehingga kedua salinan kromosom 1 bersama-sama, kedua salinan kromosom 2 bersama-sama, dan seterusnya.
  • Pada akhir profilase, membran di sekitar nukleus dalam sel larut melepaskan kromosom.
  • Spindel mitosis, yang terdiri dari mikrotubulus dan protein lainnya, meluas melintasi sel antara sentriol saat bergerak ke kutub yang berlawanan dari sel.

3. Metafase:

  • Kromosom berbaris rapi ujung ke ujung di sepanjang pusat (ekuator) sel.
  • Sentriol sekarang berada pada kutub yang berlawanan dari sel dengan serat gelendong mitosis memanjang darinya.
  • Serat spindel mitosis menempel pada masing-masing kromatid saudara.

4. Anafase:

Kromatid sister kemudian ditarik terpisah oleh spindel mitosis yang menarik satu kromatid ke satu kutub dan kromatid lainnya ke kutub yang berlawanan.

5. Telofase:

  • Di setiap kutub sel satu set kromosom penuh berkumpul bersama.
  • Membran terbentuk di sekitar setiap set kromosom untuk membuat dua inti baru.
  • Sel tunggal kemudian mencubit di tengah untuk membentuk dua sel anak terpisah yang masing-masing berisi set lengkap kromosom dalam nukleus. Proses ini dikenal sebagai sitokinesis.

Pengertian Pembelahan Mitosis

Mitosis adalah langkah dalam siklus sel di mana DNA yang baru terbentuk dipisahkan dan dua sel baru terbentuk dengan jumlah dan jenis kromosom yang sama dengan nukleus induk.”

Mitosis adalah proses reproduksi aseksual yang diamati pada organisme bersel tunggal. Baca terus untuk mengeksplorasi apa itu mitosis, dan berbagai tahapan mitosis.

Ciri-ciri Pembelahan Mitosis

  • Dalam setiap siklus pembelahan sel, dua sel anak terbentuk dari sel induk.
  • Sel ini juga dikenal sebagai pembelahan sel yang sama karena jumlah kromosom dalam sel induk dan sel anak adalah sama.
  • Pada tumbuhan, mitosis mengarah pada pertumbuhan bagian vegetatif tanaman seperti ujung akar, ujung batang, dll.
  • Segregasi dan kombinasi tidak terjadi dalam proses ini.

Proses Pembelahan Mitosis

Proses yang terjadi selama mitosis telah dibagi menjadi beberapa tahapan.

Tepat sebelum profase, sel menghabiskan sebagian besar hidupnya di sela, di mana persiapan dilakukan sebelum awal mitosis (DNA disalin). Namun, karena proses yang sebenarnya melibatkan pembelahan inti, profase secara teknis adalah tahap pertama dari proses ini.

Berbagai tahapan mitosis yang terjadi selama pembelahan sel diberikan sebagai berikut ini:

Interfase

Sebelum memasuki mitosis, sebuah sel menghabiskan periode pertumbuhannya di bawah interfase. Ini mengalami fase berikut saat berada di sela:

  • Fase G1: Ini adalah periode sebelum sintesis DNA.
  • Fase S: Ini adalah fase di mana sintesis DNA berlangsung.
  • Fase G2: Ini adalah fase antara akhir sintesis DNA dan awal profase.

Profase

Profase segera mengikuti fase S dan G2 siklus dan cirinya ditandai dengan pemadatan bahan genetik untuk membentuk kromosom mitosis kompak yang terdiri dari dua kromatid yang melekat pada sentromer.

Penyelesaian profase ditandai oleh inisiasi perakitan gelendong mitosis, mikrotubulus, dan komponen sitoplasma yang mengandung protein yang membantu dalam proses.

Selaput inti mulai hancur.

Mitosis - Profase

Prometafase

Dalam prometafase, selaput inti hancur. Sekarang mikrotubulus dibiarkan memanjang dari sentromer ke kromosom. Mikrotubulus menempel pada kinetokor yang memungkinkan sel untuk memindahkan kromosom.

Metafase

Pada tahap ini, mikrotubulus mulai menarik kromosom dengan kekuatan yang sama, dan kromosom berakhir di tengah sel. Wilayah ini dikenal sebagai lempeng metafase. Dengan demikian, setiap sel mendapatkan seluruh genom yang berfungsi.

Mitosis- Metafase

Anafase

Pemisahan kromatid sister menjadi ciri timbulnya anafase. Kromatid sister ini menjadi kromosom inti anak. Kromosom kemudian ditarik ke arah kutub oleh serat yang melekat pada kinetokor setiap kromosom. Sentromer dari masing-masing kromosom mengarah ke tepi sementara lengannya berada di belakang.

Mitosis - Anafase

Telofase

Kromosom yang berkelompok di dua kutub mulai bergabung menjadi massa yang tidak berdiferensiasi, ketika selaput inti mulai terbentuk di sekitarnya. Nukleolus, badan Golgi dan kompleks RE, yang telah menghilang setelah profase mulai muncul kembali.

Mitosis -Telofase

Telofase diikuti oleh sitokinesis, yang menunjukkan pembelahan sitoplasma untuk membentuk dua sel anak. Dengan demikian, ini menandai penyelesaian pembelahan sel.

Fungsi Pembelahan Mitosis

Berikut ini adalah dua fungsi penting mitosis:

  • Mitosis membantu dalam pengembangan suatu organisme. Pada organisme bersel tunggal, mitosis adalah proses reproduksi aseksual.
  • Mitosis membantu dalam penggantian jaringan yang rusak. Sel-sel di dekat sel-sel yang rusak memulai mitosis ketika mereka tidak merasakan sel tetangga. Sel-sel yang membelah saling mencapai dan menutupi sel-sel yang rusak.

Tujuan Pembelahan Mitosis

  • Mitosis bertanggung jawab untuk perkembangan zigot menjadi orang dewasa.
  • Kromosom didistribusikan secara merata ke sel anak setelah setiap siklus.
  • Mitosis bertanggung jawab atas bentuk yang pasti, dan pertumbuhan serta perkembangan yang tepat dari seorang individu.
  • Ia mempertahankan jumlah kromosom yang konstan di semua sel tubuh dari suatu organisme.
  • Pada tumbuhan, mitosis membantu dalam pembentukan bagian baru dan perbaikan bagian yang rusak. Mitosis juga membantu dalam perbanyakan vegetatif tanaman.
  • Karena tidak ada rekombinasi dan pemisahan terjadi dalam proses, itu membantu dalam menjaga kemurnian jenis.
  • Mitosis membantu dalam menjaga keseimbangan antara konten DNA dan RNA serta konten nuklir dan sitoplasma sel.
  • Ini bertanggung jawab untuk mengganti sel-sel mati dan tua pada hewan: Misalnya, usus epitel, dan sel darah.

Manfaat Pembelahan Mitosis

Mitosis menciptakan salinan identik dari sel asli. Ini memungkinkan kulit atau hati kita terbuat dari sel-sel yang identik dan memungkinkan tanaman untuk dapat menghasilkan daun secara massal dengan sifat yang identik. Bayangkan jika setiap sel kulit kita memiliki DNA yang berbeda!

Kerugian Pembelahan Mitosis

Beberapa organisme sel tunggal dan beberapa tumbuhan tidak bereproduksi secara seksual melalui meiosis. Sebaliknya, mereka menggunakan mitosis hanya untuk membuat salinan sel mereka dengan tepat. Kerugian utama dari pendekatan ini adalah  semua organisme dalam suatu populasi atau semua tanaman di suatu daerah akan memiliki DNA yang sama persis. Jika suatu penyakit baru muncul, setiap organisme atau tanaman akan musnah karena jika satu organisme atau tanaman tidak mampu melawan penyakit itu berarti tidak ada yang bisa melawan penyakit itu.

Mitosis juga tidak menghasilkan variasi apa pun. Jadi, tanaman yang bereproduksi melalui mitosis tidak akan memiliki kesempatan untuk menghasilkan keturunan yang mungkin lebih baik daripada induknya.

Manfaat Meiosis

Meiosis terus-menerus merombak gen yang menghasilkan banyak variasi keturunan. Tanpa meiosis, kita semua akan terlihat persis sama. Meiosis memungkinkan setiap anak untuk berbeda, dan berpotensi lebih baik, daripada orang tua. Jika suatu penyakit datang, ada kemungkinan besar bahwa beberapa populasi tidak akan sakit atau mati karena DNA setiap orang tidak persis sama.

Kerugian Meiosis

Suatu organisme tidak dapat bereproduksi sendiri, tetapi harus mencari organisme lain untuk bereproduksi. Ini membutuhkan lebih banyak waktu dan energi daripada sekadar mampu menciptakan klon melalui mitosis.