Metafora gunung es Sigmund Freud

Konsep bawah sadar, yang telah dipelajari secara khusus oleh arus psikoanalitik ­dan psikodinamik. Faktanya, ketidaksadaran adalah salah satu pilar dasar yang digunakan Sigmund Freud untuk menguraikan teorinya yang terkenal ­.

Tetapi meskipun psikoanalisis bisa agak rumit untuk dipahami, kadang-kadang bahkan metafora psikoanalisis atau perbandingan dengan aspek realitas lainnya telah digunakan untuk memfasilitasi pemahaman tentang apa yang ­diusulkan oleh teorinya. Salah satu contohnya adalah metafora gunung es Freud , yang akan kita bicarakan di seluruh artikel ini ­.

  • Artikel terkait ­: ” Sigmund Freud: kehidupan dan karya psikoanalis terkenal “

psikoanalisis dan kesadaran

Psikoanalisis adalah salah satu arus teoretis paling terkenal dan paling populer dalam sejarah psikologi ­, meskipun bukan yang paling divalidasi dan sering dianggap buruk oleh arus psikologis lainnya.

Aliran pemikiran dan teoretis ini, yang ayah dan pendirinya adalah Sigmund Freud, berfokus terutama pada studi tentang alam bawah sadar , mengingat perilaku manusia saat ini adalah produk dari konflik antara bagian naluriah kita dan represi dan pengelolaannya oleh bagian dari sadar.

Kemunculannya sebagian besar berasal dari arus pemikiran waktu dan dari pandangan medis histeria yang semakin meningkat, dan seiring berjalannya waktu penulis mengembangkan teorinya ­tentang fungsi psikis yang semakin kompleks ­.

Teorinya ­tentang perkembangan psikoseksual anak di bawah umur (dalam tahap oral, anal, phallic, latency dan genital) dan perbedaannya antara unsur id atau drive, ego dan superego atau sensor sangat terkenal.

Juga relevan adalah pertimbangannya tentang libido ­atau ­energi seksual sebagai sumber utama energi ­psikis ­dan dorongan, dan karyanya yang mendalam tentang neurosis dan histeria wanita (terutama lazim pada masa represi seksual yang kuat) seperti Victorian, sesuatu yang harus diperhitungkan ketika menilai fokusnya pada aspek ini).

Tetapi untuk memahami semua ini, pertama-tama perlu dipahami apa perbedaan antara kesadaran dan ketidaksadaran , sesuatu yang dapat dengan mudah terlihat berkat metafora gunung es Freud. Mari kita lihat terdiri dari apa.

Metafora gunung es Freud

Metafora gunung es Freud adalah metafora yang dimaksudkan untuk menunjukkan dan menunjukkan keberadaan contoh atau bagian dari peralatan psikis kita ­yang tidak dapat diakses secara langsung pada tingkat sukarela dan sadar . Kesamaan akan terjadi ­antara bagian-bagian yang berbeda atau contoh kesadaran dan visi gunung es, massa es yang mengapung di lautan.

Metafora ini tidak dijelaskan secara rinci oleh Sigmund Freud, tetapi oleh para pengikutnya dan intelektual yang tertarik pada psikoanalisis, dan terutama oleh Stefan Zweig. Ini adalah penjelasan yang cukup visual tentang perbedaan antara contoh psikis ­atau tingkat kesadaran yang diusulkan oleh Freud, yang pada gilirannya berfungsi sebagai dasar untuk modelnya yang lain.

Model tersebut memperlihatkan tiga struktur dasar yang, menurut Freud, membentuk kepribadian kita: id atau bagian primitif dan naluriah yang mematuhi prinsip kesenangan , bagian superego atau sensor yang berasal dari sosial dan terpelajar, dan ego atau unsur yang menyublim. impuls dari id ke apa yang dapat diterima oleh jiwa berdasarkan prinsip realitas.

Jika kita fokus pada citra gunung es yang dilihat dari daratan, kita hanya dapat melihat bagian yang menonjol dari air, dan dari waktu ke waktu kita dapat mengamati di antara perairan bagaimana suatu area kecil muncul atau tenggelam. ­batas dan bersentuhan langsung dengan permukaan air.

Namun, ada sebagian besar, yang pada kenyataannya biasanya jauh lebih besar daripada yang terlihat, yang terendam dan yang tidak dapat kita akses secara visual kecuali kita menenggelamkannya . Gambaran ini akan ­secara langsung sebanding dan setara dengan fungsi ­struktur psikis kita, khususnya pada tingkat mengidentifikasi tingkat kesadaran.

1. Kesadaran: bagian gunung es yang muncul

Menurut ide-ide Freud, kita hanya dapat melihat sebagian kecil yang muncul yang sesuai dengan aktivitas mental yang dapat kita deteksi secara langsung dan sukarela, selain mengasumsikan hubungan antara dunia luar dan proses mental kita .

Kita akan berada ­sebelum kejadian yang dikenal sebagai sadar, sepenuhnya di bawah kendali kita dan di mana, oleh karena itu, tidak ada mekanisme pertahanan aktif yang menghalangi mereka. Namun, dalam unsur inilah energi psikis ­internal kita ­paling banyak terkandung, karena kita melakukan kontrol langsung atas mereka.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 7 teori ­psikodinamika utama “

2. ­Batas antara yang tenggelam dan yang muncul: alam bawah sadar

Kita juga dapat menemukan contoh kedua yang disebut prasadar, yang akan sesuai ­dengan bagian gunung es yang berada di antara yang muncul dan yang tenggelam sedemikian rupa sehingga tergantung pada pergerakan air dan keadaannya, hal itu dapat dilihat.

Ini adalah kumpulan konten yang secara umum tidak dapat diidentifikasi oleh kita dan yang tidak dapat kita bawa ke kesadaran kita sesuka hati, tetapi itu dapat muncul dalam jiwa kita secara tiba-tiba dan ketika kita berusaha keras untuk mengungkapnya. Menurut Freud, untuk ini kita harus mengatasi adanya mekanisme pertahanan yang menekan isi tersebut melalui seleksi atau penekanan.

3. Ketidaksadaran: massa besar yang terendam

Akhirnya, dan mungkin contoh yang paling relevan untuk psikoanalisis, itu sesuai dengan massa besar es yang tetap terendam dan tidak terlihat oleh mereka yang melihat gunung es dari permukaan, tetapi yang tetap dasar untuk yang muncul mungkin ada.

Kita berbicara tentang konsep ketidaksadaran, yang akan mencakup ­seluruh rangkaian dorongan, impuls, keinginan, naluri utama atau bahkan ingatan yang ditekan , yang digerakkan oleh prinsip kesenangan dan tetap tersembunyi dari kesadaran kita kecuali sejauh mereka mencapainya. membangun solusi kompromi untuk membuat diri mereka dapat diterima oleh aparat psikis ­.

Ketidaksadaran akan ­menjadi bagian kita yang paling utama, murni dan alami, di mana ­energi psikis ­bergerak bebas. Itu juga akan ­menjadi yang paling intens dan yang paling menandai cara kita berada dan arah yang harus diikuti dalam hidup, tetapi sangat ditekan dan disensor oleh berbagai mekanisme pertahanan karena konten tersebut tidak dapat diterima.

Referensi bibliografi:

  • Freud, S. (1933). Kuliah Pengantar Baru tentang Psikoanalisis.

  • Jones, E. (2003). Kehidupan dan Karya Sigmund Freud. Barcelona: Editorial Anagrama.

Related Posts