Sebutkan 6 ciri-ciri merkantilisme dan contohnya

Merkantilisme adalah pandangan perdagangan proteksionis yang berfokus pada swasembada dan nasionalisme daripada perdagangan dan globalisasi. Ini umumnya dianggap sebagai pandangan kuno tentang sistem ekonomi, yang mengarah pada inefisiensi, konflik, dan penciptaan nilai yang berkurang.

Merkantilisme biasanya mengacu pada kebijakan ekonomi apa pun yang dirancang untuk menghambat impor barang asing. Ini berasal dari era emas sebagai mata uang standar, di mana para raja memandang jumlah emas di perbendaharaan sebagai ukuran kekayaan suatu negara. Keasyikan dengan akumulasi emas ini pertama kali dikenal sebagai merkantilisme oleh Adam Smith. Para filsuf dan ekonom mengadopsi istilah tersebut, yang terkadang masih digunakan sampai sekarang.

Pengertian

Merkantilisme adalah teori ekonomi di mana pemerintah berupaya mengatur ekonomi dan perdagangan untuk mempromosikan industri dalam negeri – seringkali dengan mengorbankan negara lain. Merkantilisme dikaitkan dengan kebijakan yang membatasi impor, meningkatkan stok emas, dan melindungi industri dalam negeri.

Merkantilisme berlawanan dengan teori perdagangan bebas – yang berpendapat bahwa kesejahteraan ekonomi negara dapat ditingkatkan dengan cara terbaik melalui pengurangan tarif dan perdagangan bebas yang adil.

Ciri-ciri

Ada 6 ciri dari merkantilisme yang akan dibahas secara singkat di bawah ini termasuk dalam hal perdagangan luar negeri, uang, bunga, faktor produksi populasi dan regulasi komersial.

1. Perdagangan Luar Negeri

Di tempat pertama, merkantilis meletakkan penekanan besar pada keseimbangan yang menguntungkan dari perdagangan. Mereka menyatakan bahwa kekuatan dan kekayaan suatu negara tergantung pada dua hal yaitu kepemilikan tambang emas dan perak dan keseimbangan yang menguntungkan dari perdagangan.

2. Pentingnya Uang

Merkantilisme memiliki kepentingan yang sangat besar terhadap uang. Ini dianggap kekayaan sebagai sumber semua kekuatan dan meletakkan penekanan besar pada pentingnya emas, perak dll. Merkantilisme juga menganggap uang sebagai faktor yang signifikan untuk kemajuan komersial. Lebih lanjut saat perdagangan pada masa lalu sebagian besar dilakukan atas dasar barter barang, orang-orang secara alami lebih suka untuk menjaga emas dan perak daripada komoditas.

3. Bunga.

Konsep bunga merupakan bagian penting dari merkantilisme meskipun tidak ada kebulatan suara di antara berbagai merkantilisme mengenai penggunaan dan pentingnya.

4. Faktor-faktor Produksi

Merkantilis menganggap tanah dan tenaga kerja sebagai satu-satunya faktor produksi. Josiah Child menyatakan bahwa tanah dan perdagangan bergandengan tangan. Sebagian besar merkantilis meletakkan penekanan pada kebutuhan peningkatan produksi dengan maksud untuk mencapai swasembada pangan serta dorongan dari ekspor.

5. Populasi besar.

Merkantilisme menekankan perlunya memiliki populasi yang besar untuk meningkatkan produksi dan partisipasi dalam perang.

6. Regulasi Komersial.

Merkantilis menerima kebutuhan regulasi komersial untuk kelancaran kerja ekonomi dan peningkatan kesejahteraan sosial. Hampir semua negara Eropa dibingkai pengaturan dengan maksud untuk membatasi impor barang asing dan mendorong ekspor.

Merkantilisme melibatkan

  • Pembatasan impor – hambatan tarif, kuota atau hambatan non-tarif.
  • Akumulasi cadangan mata uang asing, ditambah cadangan emas dan perak. (juga dikenal sebagai bullionisme) Pada abad keenam belas / ketujuh belas, diyakini bahwa akumulasi cadangan emas (dengan mengorbankan negara lain) adalah cara terbaik untuk meningkatkan kemakmuran suatu negara.
  • Pemberian monopoli negara kepada perusahaan tertentu terutama yang terkait dengan perdagangan dan pelayaran.
  • Subsidi industri ekspor memberikan keunggulan kompetitif di pasar global.
  • Investasi pemerintah dalam penelitian dan pengembangan untuk memaksimalkan efisiensi dan kapasitas industri dalam negeri.
  • Mengizinkan hak cipta / pencurian intelektual dari perusahaan asing.
  • Membatasi upah dan konsumsi kelas pekerja untuk memungkinkan keuntungan yang lebih besar tetap berada di kelas pedagang.
  • Pengendalian koloni, mis. membuat koloni membeli dari negara Kekaisaran dan mengendalikan kekayaan koloni.

Contoh merkantilisme

  • Undang-Undang Navigasi Inggris tahun 1651 melarang kapal asing melakukan perdagangan pesisir.
    Semua ekspor kolonial ke Eropa harus melalui Inggris terlebih dahulu dan kemudian diekspor kembali ke Eropa.
  • Di bawah Kerajaan Inggris, India dilarang membeli dari industri dalam negeri dan terpaksa mengimpor garam dari Inggris. Protes terhadap pajak garam ini menyebabkan ‘pemberontakan pajak garam’ yang dipimpin oleh Gandhi.
  • Di Prancis abad ketujuh belas, negara mempromosikan ekonomi yang dikendalikan dengan peraturan ketat tentang ekonomi dan pasar tenaga kerja
  • Munculnya kebijakan proteksionis setelah depresi hebat; negara berusaha untuk mengurangi impor dan juga mengurangi nilai mata uang dengan meninggalkan standar emas.
  • Beberapa orang menuduh China merkantilisme karena kebijakan industri yang menyebabkan kelebihan pasokan produksi industri – dikombinasikan dengan kebijakan merendahkan nilai mata uang.

Merkantilisme Modern

Dalam dunia modern, merkantilisme terkadang dikaitkan dengan kebijakan, seperti:

  • Penilaian mata uang yang terlalu rendah, misalnya pemerintah membeli aset mata uang asing untuk menjaga nilai tukar di bawah nilai dan membuat ekspor lebih kompetitif. Sebuah kritik sering dilontarkan ke China.
  • Subsidi pemerintah pada industri untuk keuntungan yang tidak adil. Sekali lagi China telah dituduh menawarkan subsidi yang didukung negara untuk industri, yang menyebabkan kelebihan pasokan industri seperti baja – yang berarti negara lain berjuang untuk bersaing.
  • Lonjakan sentimen proteksionis, mis. Tarif AS untuk impor China, dan kebijakan AS untuk ‘Beli yang Amerika.’
  • Pencurian hak cipta

Kritik terhadap Merkantilisme

  • Adam Smith “The Wealth of Nations” (1776) – memperdebatkan keuntungan perdagangan bebas dan mengkritik inefisiensi monopoli.
  • Teori keunggulan komparatif (David Ricardo)
  • Merkantilisme adalah filosofi permainan zero-sum – di mana orang mendapatkan keuntungan dengan mengorbankan orang lain. Ini bukanlah filosofi untuk meningkatkan pertumbuhan global dan mengurangi masalah global. Mencoba memiskinkan negara lain akan merusak pertumbuhan dan kemakmuran kita sendiri. Sebaliknya, jika kita menghindari permainan merkantilisme zero-sum, peningkatan kekayaan negara lain dapat mengarah pada keuntungan egois, mis. Pertumbuhan Jepang dan Jerman menyebabkan peningkatan pasar ekspor untuk Inggris dan AS.
  • Merkantilisme yang menekankan pada regulasi dan monopoli pemerintah seringkali menimbulkan inefisiensi dan korupsi.
  • Merkantilisme membenarkan pembangunan Kekaisaran dan kemiskinan koloni untuk memperkaya negara Kekaisaran.
  • Merkantilisme mengarah pada kebijakan balas dendam – tarif impor yang tinggi mengarah pada pembalasan.
  • Pertumbuhan globalisasi dan perdagangan bebas selama periode pasca perang menunjukkan kemungkinan dari pembukaan pasar dan menghormati negara lain sebagai pemain yang setara.
    Skala ekonomi dari spesialisasi mungkin di bawah perdagangan bebas.

Pembenaran untuk neo-merkantilisme

Terlepas dari banyak kritik terhadap merkantilisme, ada argumen yang mendukung pembatasan perdagangan bebas dalam keadaan tertentu.

  • Tarif sebagai tanggapan atas subsidi domestik. Para pendukung berpendapat bahwa karena baja China secara efektif disubsidi sehingga menyebabkan kelebihan pasokan, maka perlu dan adil untuk mengenakan tarif impor baja China untuk melindungi produsen dalam negeri dari persaingan yang tidak sehat. Tarif AS atas impor baja dari China 266%. Di Eropa, tarifnya 13%.
  • Perlindungan terhadap dumping. Jika beberapa negara memiliki persediaan barang berlebih, mereka dapat menjual dengan harga yang sangat rendah untuk menghilangkan kelebihan tersebut. Tapi, ini bisa membuat perusahaan dalam negeri tidak menguntungkan. Proteksionisme dapat dibenarkan untuk melindungi dari dumping ini. Contohnya, termasuk pembuangan EEC kelebihan produksi pertanian di pasar pertanian dunia dan pembuangan baja Cina.
  • Argumen industri bayi. Untuk negara-negara yang ingin mendiversifikasi ekonominya, tarif dapat dibenarkan untuk mencoba dan mengembangkan industri baru. Ketika industri telah berkembang dan mendapatkan keuntungan dari skala ekonomi, maka tarif dan proteksionisme dapat diturunkan.



Leave a Reply