Menggoda Remaja di Masa COVID

Masa remaja adalah masa perubahan, masa transisi menuju masa dewasa.

Remaja mulai melihat bagaimana tubuh mereka berubah, norma sosial mereka berubah, harapan orang lain terhadap mereka berubah, begitu pula keinginan dan tanggung jawab mereka.

Hal yang sama berlaku untuk seksualitas Anda. Perkembangan ciri-ciri seksual sekunder terjadi sejak pubertas dan dengannya identitas seksual orang dewasa mulai terbentuk, termasuk orientasi seksual. Artinya, hasrat seksual muncul, hasrat erotis dalam versi dewasanya. Saat itulah rangsangan tertentu, seperti karakter yang disebutkan di atas, mengambil giliran erotis.

Dengan demikian, remaja dapat mulai menikmati semua fase respons seksual manusia: hasrat, gairah, dataran tinggi, orgasme, dan resolusi.

  • Artikel terkait: “3 tahap masa remaja”

pacaran di masa remaja

Dalam gelombang pasang perubahan ini, penjelajahan dunia dan mempertanyakan visi hegemonik dewasa-sentris menjadi poros pencarian identitas diri dan penempaan kepribadian yang unik. Untuk mengarungi laut yang ganas ini, teman-teman muncul sebagai kawan dan ayah terbaik, ibu, dan orang dewasa lainnya menjadi kapal penyelamat yang harus dituju ketika gempuran ombak membahayakan integritas lambung kapal.

Dalam penjelajahan dunia baru ini, mereka melatih perilaku untuk menguji batas (peraturan, moral, fisik, sosial, dll.). Ini adalah eksperimen untuk menilai jalan mana yang harus diambil. Ini adalah perkiraan untuk apa yang mereka anggap ingin menjadi orang dewasa, untuk itu mereka biasanya menggunakan metode coba-coba, yang terdiri dari melakukan tindakan dan memeriksa hasilnya setelah itu.

Pencarian sensasi baru pada tingkat seksual, tubuh dan sosial-afektif membawa mereka untuk berhubungan dengan rekan-rekan mereka di ruang intim dalam format yang tidak mereka ketahui.

Mereka berada di ruang yang telah mereka dengar, menonton video, atau membaca artikel tentang dan di atas semua itu, ruang tempat mereka menciptakan harapan yang coba mereka penuhi. Dengan kata lain, mereka berfungsi sebagaimana yang telah mereka pelajari dengan mengumpulkan informasi dari berbagai sumber seperti percakapan dengan teman, kelas pendidikan seks, keluarga, internet, jejaring sosial atau porno.

  • Mungkin Anda tertarik: “4 Jenis Sexologist (dan fungsi utamanya)”

Bagaimana ruang kemesraan ini sejak bulan Maret 2020?

Kami memasuki ruang keintiman pada saat COVID, pacaran dunia maya, atau godaan online. Apalagi pada awalnya, terbatas dan terbatas pada dunia maya.

Dalam 20 tahun terakhir, dunia maya telah mendapatkan tempat dalam bersosialisasi dan menggoda. Pada awalnya, obrolan Internet, panggilan telepon, atau pesan instan digunakan. Sedikit demi sedikit, jejaring sosial muncul untuk berbagi konten tentang selera dan pengalaman hidup. Ini juga (dan) digunakan untuk bertemu orang baru dan menggoda.

Setelah ini, orang lain yang berspesialisasi dalam pertukaran seksual muncul. Keunggulan jejaring sosial telah meningkat pesat karena evolusi Ponsel Cerdas, karena mereka memungkinkan Anda membawa alat di saku Anda untuk menjaga hubungan sosial, berbagi konten, bertemu orang baru, dan melakukan praktik seksual virtual dan fisik.

Nah, jejaring sosial virtual inilah yang menjadi setting utama kontak sosial di bulan-bulan pertama pandemi. Hal ini memungkinkan remaja untuk menjaga api hubungan persahabatan, cinta , dan seks bersama tetap menyala. Yang merupakan berita bagus karena mereka sedang bereksperimen dengan orang lain dengan cara yang berbeda dalam memposisikan diri mereka di dunia sebagai makhluk seksual yang matang.

 

  • Artikel terkait: “Masalah harga diri pada masa remaja: apa itu dan bagaimana membantu”

Bagaimana jika jaringan teknologi ini tidak ada selama pandemi?

Siapa yang tahu apa konsekuensinya jika tiba-tiba menekan kebutuhan untuk terbuka pada orang lain dan pada pengalaman baru? Tentunya itu akan menjadi bumerang, yang mengarah ke ketidaknyamanan psikologis, sosial dan emosional, perilaku yang mengganggu atau maladaptif dengan frekuensi dan tingkat keparahan yang lebih besar daripada yang telah kita mulai amati di klinik yang berasal dari pandemi.

Bagaimanapun juga, cyber courtship sangat hadir dalam kehidupan remaja, terutama sejak bulan Maret 2020 tersebut di atas. Dan seperti apa sih flirting ini?

Sebagian besar remaja hadir di jejaring sosial umum (tidak berorientasi pada godaan) di mana mereka berbagi konten dari semua jenis. Konten ini biasanya dalam format video dan foto, dan dapat dilihat oleh pihak ketiga. Jaringan ini memungkinkan interaksi dengan konten orang lain dan, dalam banyak kesempatan, mengomentarinya secara publik atau menunjuknya dengan “suka” berfungsi untuk memulai percakapan perpesanan pribadi di dalam aplikasi itu sendiri. Interaksi ini sering digunakan sebagai tanda ketertarikan seksual oleh protagonis konten.

Pertemuan virtual ini memungkinkan mereka untuk saling mengenal dan bertukar kesan sebelum secara fisik mengekspos diri mereka kepada orang yang tidak dikenal, yang berfungsi sebagai filter dan persiapan pribadi.

Dalam komunikasi pribadi ini mungkin terjadi pertukaran pesan atau gambar konten seksual (sexting). Selain itu, jarak yang disediakan oleh dunia maya memberikan rasa aman, dibandingkan dengan kemungkinan pengalaman kerentanan dalam kontak fisik. Dalam jaringan ini mereka dapat mencoba identitas virtual yang berbeda (mayoritas memiliki lebih dari satu profil di Aplikasi yang sama), memainkan berbagai strategi dan permainan rayuan dan belajar mengatur dunia afektif-seksual mereka.

Aspek lain yang perlu diperhatikan adalah jenis konten yang diterbitkan, dan sering kali terdapat aktivitas, tantangan, pose, atau gerakan erotis atau sugestif yang menarik perhatian calon mitra. Erotisisasi konten ini, yang sering dilakukan oleh anak di bawah umur, juga dapat ditemukan di obrolan dan streaming (siaran langsung game) video game. Bahkan, adegan-adegan yang ditayangkan bisa menjadi pseudo-pornografi.

Kadang-kadang terjadi bahwa konten ini tidak secara sadar dierotiskan oleh protagonisnya, tetapi diberikan dengan meniru orang-orang berpengaruh lainnya yang sukses di jaringan. Hal ini dapat mengekspos remaja (terutama anak perempuan) untuk dilecehkan oleh mereka yang melihat mereka sebagai seksual; yang lebih parah adalah ketika sudah dewasa ( grooming ). Selain itu, ada bahaya bahwa konten akan menyebar melalui jaringan, berlangsung lama dan menjangkau banyak orang yang tidak dikenal.

Terlepas dari nuansa ini, konten yang diunggah remaja umumnya disengaja. Faktanya, adalah umum untuk melihat bagaimana mereka terbawa oleh keinginan sosial dan menampilkan profil, identitas virtual, agak dihilangkan dari kenyataan atau mendistorsinya untuk menunjukkan karakteristik yang diinginkan dan menarik perhatian.Selain jejaring sosial generik ini, ada jejaring sosial lain yang spesifik untuk menggoda.

Beberapa bahkan dirancang untuk anak di bawah umur. Dengan demikian, kami dapat menemukan beberapa yang mengizinkan akses dari usia 12 tahun dan yang profilnya mendukung anonimitas peserta, dengan bahaya yang ditimbulkannya. Beberapa dari jaringan khusus ini dapat dihubungkan ke jaringan lain yang lebih umum dan luas, yang dengannya radius aksi meningkat secara eksponensial.

  • Mungkin Anda tertarik: “Psikologi di balik jejaring sosial: kode perilaku tidak tertulis”

Pastinya

Aplikasi dan jejaring sosial virtual melakukan pekerjaan yang baik dalam menjaga hubungan antara remaja, serta menjadi tempat pengujian untuk hubungan afektif-seksual. Meskipun mereka juga memiliki sisi gelap, yang melibatkan berbagai macam risiko yang dapat mempengaruhi kesehatan mereka. Oleh karena itu, kita harus mendorong penggunaan yang bertanggung jawab dan mengetahui lingkungan virtual mereka dengan baik, selain menunjukkan kepercayaan diri dan ketersediaan untuk berada di sisi mereka dengan masalah apa pun yang mungkin timbul.

Penulis: Borja Luque, Psikolog Kesehatan Umum dan Seksolog.

Posts Terkait