Mengasuh dengan hormat: 6 tips untuk orang tua

Sebagai ayah dan ibu, salah satu hal paling rumit yang harus dicapai saat membesarkan anak kecil adalah mengetahui cara menetapkan batasan bagi mereka; membuat mereka belajar untuk menyesuaikan perilaku mereka dengan aturan tertentu, untuk kebaikan mereka sendiri dan orang lain. Oleh karena itu, kadang-kadang mereka jatuh ke dalam perangkap jangka pendek, baik dengan mengakomodasi mereka dalam apa pun yang mereka minta untuk mencegah amukan atau dengan hampir sepenuhnya membatasi gerakan mereka.

Tak satu pun dari dua solusi yang tampak ini cukup bagi anak-anak untuk mengembangkan cara-cara yang sehat dalam berinteraksi dengan lingkungan dan dengan orang lain. Dalam artikel ini kita akan melihat beberapa tip untuk menerapkan pola asuh yang penuh hormat kepada keluarga Anda sehari-hari, sehingga mereka memasukkan aturan perilaku yang konsisten ke dalam kebiasaan mereka.

  • Artikel terkait: ” Psikologi pendidikan: definisi, konsep dan teori “

Kiat menerapkan pola asuh yang hormat dengan anak-anak Anda

Ini adalah beberapa tip dasar yang dapat Anda tambahkan ke strategi membesarkan anak Anda untuk mendidik mereka dan berhubungan dengan mereka dengan rasa hormat dan empati, menetapkan batas tetapi tanpa terus-menerus jatuh ke dalam konfrontasi.

1. Jelaskan apa yang boleh dan apa yang tidak

Meskipun mereka masih kecil, mereka perlu memahami alasan aturan yang harus mereka ikuti, dan jika Anda melakukannya dengan menyesuaikan penjelasan Anda dengan jenis konsep yang telah mereka kenal, tidak akan sulit bagi mereka untuk memahaminya.

memahaminya. Fakta bahwa mereka masih sangat muda tidak berarti bahwa mereka harus berfungsi dari ketidaktahuan, sebaliknya: jika ada sesuatu yang tidak mereka ketahui, seperti orang lain, mereka cenderung menemukan penjelasan yang mungkin, jadi sebaiknya Anda membantu mereka agar tidak tersesat juga.

jauh dari kenyataan.

2. Fokus untuk mendorong perilaku yang benar

Alih-alih memusatkan perhatian Anda untuk mencegah si kecil berperilaku tidak semestinya, lakukan pendekatan sebaliknya.

Ini; lakukan apa yang Anda bisa untuk membuat mereka mulai berperilaku dengan cara yang benar. Perubahan sederhana dalam pola pikir ini akan sangat membantu Anda konsisten dalam mengembangkan pola asuh yang penuh hormat.

3.

Sorot kemajuan Anda

Ketika Anda melihat bahwa putra atau putri Anda mengambil langkah ke arah yang benar, penting bagi Anda untuk memberi tahu dia bahwa dia baik-baik saja, dan bahwa Anda melakukannya saat ini, tanpa menunggu terlalu lama. Dengan begitu, Anda akan lebih mudah mengaitkan perasaan puas itu dengan perilaku yang baru saja Anda lakukan.

4.

Ajari dia pentingnya memperbaiki kerusakan

Aspek lain dari pengasuhan yang penuh hormat adalah bahwa hal itu tidak terbatas pada mengakhiri perilaku buruk melalui hukuman, melainkan mengadopsi perspektif yang jauh lebih konstruktif di mana setiap orang menang. Jika seorang anak melakukan kesalahan, logika yang harus diambil adalah memperbaiki kerusakan yang diderita orang lain.

Dengan cara ini, orang lain tidak hanya diberi kompensasi, tetapi anak ditawari cara untuk menebus dirinya sendiri yang membuatnya merasa baik tentang dirinya sendiri, alih-alih mengambil peran sebagai penerima hukuman yang pasif: ia berpartisipasi dalam solusi.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 6 tahap masa kanak-kanak (perkembangan fisik dan mental) “

5. Habiskan waktu bersama

Ini adalah aspek lain yang sering diabaikan dari pengasuhan yang penuh hormat.

Menghabiskan waktu bersama tidak hanya penting untuk membangun ikatan emosional dengan segala sesuatu yang menyertainya; Selain itu, penting agar momen di mana Anda menerapkan aturan tidak dilihat oleh anak di bawah umur sebagai satu-satunya interaksi signifikan yang Anda miliki dengannya, yang mendukung iklim yang tidak bersahabat dan penolakan terhadap aturan perilaku ini.

6. Sebagai contoh

Di sisi lain, berikan contoh dengan segala cara yang Anda bisa, karena pentingnya standar diungkapkan melalui tindakan, bukan hanya kata-kata.

Selain itu, jika dia percaya bahwa suatu aturan hanya ditetapkan untuknya, anak akan merasa bahwa dia menderita ketidakadilan, yang mungkin berarti bahwa dia menolak hampir semua aturan secara umum. Dalam hal-hal di mana Anda tidak memenuhi aturan yang sama dengan anak karena perbedaan usia (misalnya, sehubungan dengan pergi ke jalan tanpa orang lain), pastikan Anda memahami hal ini.

Bantuan profesional untuk orang tua

Dalam banyak kesempatan, perlu bantuan profesional untuk membangun dinamika pengasuhan penuh hormat yang memadai: tidak selalu mudah untuk menemukan keseimbangan antara menetapkan aturan dan memberikan kebebasan bagi mereka untuk bersenang-senang dan mengembangkan otonomi mereka sendiri. Untuk itu, banyak psikolog yang dilatih untuk membantu keluarga dalam hal ini, baik melalui konseling atau terapi bagi orang tua maupun melalui terapi anak dan remaja.

  Di Instituto de Psicologia Psicode, sebuah pusat bantuan psikologis yang berlokasi di Madrid, kami telah menawarkan layanan semacam ini selama lebih dari satu dekade.

Anda dapat mengandalkan kami baik secara langsung maupun melalui terapi online. Anda akan menemukan informasi lebih lanjut tentang pusat kami di halaman ini.

Referensi bibliografi:

  • Tukang Batu, MP (2011).

    Sejarah Dan Konsep Psikologi Perkembangan. Psikologi Perkembangan Manusia.

    Klub Universitas.

  • Cromdal, J. (2009).

    Masa kecil dan interaksi sosial dalam kehidupan sehari-hari: Pengantar edisi khusus. Jurnal Pragmatik.

    41(8): 1473-1476.

  • Palacios, J.; Marchesi, A. dan Coll, C.

    (1999). Perkembangan dan Pendidikan Psikologis, Vol.1: Psikologi Evolusioner.

    Madrid: Aliansi Penerbitan.

  • Shaffer, DR dan Kipp, K. (2007).

    Psikologi perkembangan. Masa kanak-kanak dan remaja (7.

    Ed.).

    Meksiko: Thompson.