Bagaimana Mekanisme terjadinya Evolusi

Evolusi adalah perubahan yang terjadi dari satu keadaan ke keadaan lain pada suatu objek atau subjek, sebagai produk dari proses transformasi progresif. Ini bisa merujuk pada perubahan genetik pada suatu spesies, perkembangan seseorang (biologis atau kualitatif), perkembangan tahapan sejarah, fase situasi atau transformasi suatu objek dan alam secara umum.

Secara etimologis, kata evolusi berasal dari ungkapan latin evolutio, terbentuk dari kata ex yang artinya ‘keluar’, dengan konjugasi kata kerja volvere yang artinya ‘berkeliling’.

Beberapa sinonim atau istilah yang berkaitan dengan evolusi adalah: transformasi, perkembangan, variasi, perubahan, pertumbuhan, kemajuan, perbaikan, pergerakan atau kemajuan.

Kata tersebut sering digunakan untuk merujuk pada perbaikan kualitatif seseorang, situasi, konteks sejarah, objek, dll. Oleh karena itu, ekspresi seperti evolusi pribadi, evolusi teknologi, evolusi ilmiah, evolusi ekonomi, dll adalah hal yang umum.

Pengertian

Dalam biologi, evolusi secara khusus berkaitan dengan studi tentang proses transformasi spesies, yaitu proses adaptasi dan mutasi genetik yang menghasilkan perubahan struktural pada makhluk hidup. Dengan kata lain, konsep evolusi di alam diartikan sebagai perubahan dalam catatan genetik suatu populasi biologis (hewan atau tumbuhan) dari generasi ke generasi.

Teori evolusi spesies

Teori evolusi spesies dikemukakan oleh Charles R. Darwin dan Alfred Wallace pada tahun 1859, dalam buku berjudul The Origin of Species. Itu didahului oleh investigasi dan teori Lamarck, yang telah menunjukkan kesimpulan ke arah itu.

Menurut penulis, manusia (homo sapiens) adalah hasil evolusi spesies lain seperti homo erectus dan homo habilis, sebuah pernyataan yang menantang teori kreasionis yang berlaku pada abad ke-19. Darwin juga mendalilkan bahwa evolusi spesies adalah hasil dari seleksi alam dan adaptasi.

Penyebab

Saat ini, ada berbagai hipotesis di atas meja tentang penyebab evolusi. Ini adalah:

  • Seleksi alam: teori evolusi melalui seleksi alam dan adaptasi (tesis Darwin).
  • Pengurangan populasi: lebih sedikit variasi gen.
  • Cara reproduksi: gen mana yang paling banyak berkembang biak.
  • Mutasi genetik: satu jenis gen berkurang.
    Aliran gen: migrasi gen ke tempat lain.

Mekanisme Evolusi

Evolusi tidak terjadi pada individu tetapi dalam populasi. Suatu populasi adalah kelompok kawin silang individu dari satu spesies di wilayah geografis tertentu. Suatu populasi berkembang karena populasi berisi kumpulan gen yang disebut lukang gen. Karena perubahan yang terjadi pada lukang gen, populasi menjadi berkembang.

1. Mutasi

Mutasi, adalah kekuatan pendorong evolusi, perubahan acak pada lukang gen suatu populasi. Mutasi adalah perubahan sifat DNA dalam satu atau lebih kromosom. Mutasi menimbulkan alel baru, sehingga mereka adalah sumber variasi dalam suatu populasi.

Mutasi bisa membahayakan, tetapi mereka juga dapat bermanfaat. Sebagai contoh, mutasi dapat mengizinkan organisme dalam suatu populasi untuk menghasilkan enzim yang akan memungkinkan mereka untuk menggunakan bahan-bahan makanan tertentu. Seiring waktu, jenis individu bertahan hidup, sedangkan yang tidak memiliki mutasi binasa. Oleh karena itu, seleksi alam cenderung untuk menghapus individu yang kurang cocok, yang memungkinkan individu yang lebih cocok untuk bertahan hidup dan membentuk populasi individu cocok.

2. Aliran gen

Mekanisme lain evolusi mungkin terjadi selama migrasi individu dari satu kelompok ke kelompok lain. Ketika orang yang bermigrasi kawin silang dengan penduduk baru, mereka berkontribusi gen mereka ke lukang gen dari penduduk setempat. Ini menetapkan aliran gen dalam populasi. Aliran gen terjadi, misalnya, ketika angin membawa benih jauh melampaui batas-batas populasi tanaman induk. Sebagai contoh lain, hewan mungkin didorong berangkat dari kawanannya. Hal ini memaksa mereka untuk bermigrasi ke populasi baru, sehingga membawa gen baru ke lukang gen. Aliran gen cenderung meningkatkan kesamaan antara sisa populasi dari spesies yang sama karena membuat lukang gen lebih mirip satu sama lain.

3. Pergeseran genetik

Mekanisme lain untuk evolusi adalah penyimpangan genetik. Pergeseran genetik terjadi ketika sekelompok kecil individu meninggalkan populasi dan menetapkan di wilayah geografis terisolasi yang baru. Sebagai contoh, ketika populasi kecil ikan ditempatkan di sebuah danau, populasi ikan akan berkembang menjadi salah satu yang berbeda dari aslinya. Kesesuaian suatu populasi tidak dianggap dalam pergeseran genetik, atau apakah pergeseran genetik terjadi dalam populasi yang sangat besar.

4. Seleksi alam

Jelas, pengaruh yang paling penting pada evolusi adalah seleksi alam, yang terjadi ketika organisme tunduk pada lingkungannya. Seleksi Alam dan berkontribusi pada gen mereka untuk anak-anak mereka, menghasilkan populasi yang lebih dapat beradaptasi terhadap lingkungan. Gen-gen individu yang kurang cocok pada akhirnya hilang. Kekuatan selektif yang penting dalam seleksi alam adalah lingkungan.

seleksi alam

pengaruh yang paling penting pada evolusi adalah seleksi alam, yang terjadi ketika organisme tunduk pada lingkungannya

Kebugaran lingkungan dapat dinyatakan dalam beberapa cara. Sebagai contoh, mungkin melibatkan kemampuan individu untuk menghindari predator, mungkin menyiratkan lebih tahan terhadap penyakit, hal itu dapat meningkatkan kemampuan untuk memperoleh makanan, atau mungkin berarti ketahanan terhadap kekeringan. Kebugaran juga dapat diukur sebagai kemampuan reproduksi ditingkatkan, seperti dalam kemampuan untuk menarik pasangan. Individu yang beradaptasi baik menghasilkan relatif lebih keturunan dan mewariskan gen mereka lebih efisien daripada individu yang kurang baik beradaptasi.

Beberapa jenis seleksi alam tampaknya bertindak dalam populasi. Salah satu jenis, menstabilkan seleksi, terjadi ketika lingkungan terus menghilangkan individu pada ekstrem populasi. Tipe lain dari seleksi alam adalah seleksi yang mengganggu. Di sini, lingkungan lebih menyukai jenis yang ekstrim dalam suatu populasi dengan mengorbankan bentuk peralihan, sehingga membelah penduduk menjadi dua atau lebih populasi. Jenis ketiga seleksi alam adalah seleksi terarah. Dalam hal ini, lingkungan bertindak untuk atau terhadap karakteristik yang ekstrim, dan kemungkinan hasilnya adalah penggantian satu kelompok gen dengan kelompok gen lain. Perkembangan bakteri resisten antibiotik di era modern adalah contoh dari seleksi terarah.

5. Perkembangan spesies

Sebuah spesies adalah sekelompok individu yang berbagi sejumlah fitur dan mampu kawin silang dengan satu sama lain. (Ketika individu dari satu spesies kawin dengan individu dari spesies yang berbeda, keturunan apapun biasanya steril.) Spesies juga didefinisikan sebagai populasi yang anggotanya berbagi lukang gen umum.

Evolusi spesies adalah spesiasi, yang dapat terjadi ketika populasi terisolasi oleh hambatan geografis, seperti yang terjadi di isolasi Australia, Selandia Baru, dan Kepulauan Galapagos. Berbagai bentuk kehidupan ditemukan di Australia tetapi tempat lain adalah hasil karakteristik spesiasi oleh hambatan geografis.

Spesiasi juga dapat terjadi ketika hambatan reproduksi berkembang. Misalnya, ketika anggota populasi mengembangkan hambatan anatomis yang membuat kawin dengan anggota lain dari populasi sulit, spesies baru dapat berkembang. Waktu aktivitas generatif adalah contoh lain dari penghalang reproduksi. Perbedaan spasial, seperti satu spesies menghuni puncak pohon sementara spesies lain terjadi di permukaan tanah, adalah alasan lain mengapa spesies berkembang.

6. Perubahan bertahap melawan yang pesat

Teori Darwin termasuk fakta bahwa perubahan evolusioner terjadi secara perlahan. Dalam banyak kasus, catatan fosil menunjukkan bahwa spesies berubah secara bertahap dari waktu ke waktu. Teori bahwa evolusi terjadi secara bertahap dikenal sebagai gradualisme.

Berbeda dengan gradualisme adalah teori punctuated equilibrium, yang merupakan titik diskusi di antara para ilmuwan. Menurut teori punctuated equilibrium, beberapa spesies memiliki jangka waktu yang panjang stabil keberadaannya terputus oleh waktu yang relatif singkat perubahan yang cepat.

Kedua kelompok ilmuwan setuju bahwa seleksi alam adalah faktor tunggal yang paling penting dalam perubahan evolusioner pada spesies. Apakah perubahan itu lambat dan bertahap, atau terputus dan cepat, satu hal yang pasti: Organisme telah berevolusi dari waktu ke waktu.

Evolusi konvergen dan divergen

Dalam studi evolusi spesies kita berbicara tentang evolusi konvergen dan divergen. Evolusi konvergen terjadi ketika dua spesies yang berasal dari filogenetik berbeda, berevolusi untuk menghasilkan struktur atau elemen yang serupa. Misalnya, burung kolibri dan kupu-kupu mengembangkan jenis lidah yang sama untuk mengekstrak nektar dari bunga.

Evolusi divergen adalah evolusi di mana spesies dengan asal yang sama tetapi telah dipisahkan, berevolusi secara tidak merata untuk beradaptasi dengan cepat terhadap kondisi lingkungan, baik melalui mutasi atau seleksi alam. misalnya, mamalia yang dihasilkan dari reptil dan anggota badannya berkembang untuk beradaptasi dengan ekosistem baru. Beberapa dari mereka mengubah dua anggota tubuh mereka menjadi lengan, seperti kera, dan yang lainnya mempertahankan anggota tubuh mereka sebagai kaki.

Evolusionisme atau evolusionisme sosial

Secara umum, ekspresi evolusi sosial atau evolusi budaya digunakan untuk merujuk pada proses transformasi berbeda yang dialami masyarakat atau budaya.

Namun, ada pendekatan analitik khusus yang menganalisis masyarakat dari sudut pandang evolusi, yaitu dari paradigma evolusi yang khas dari studi ilmiah. Kita berbicara tentang evolusionisme sosial dan, lebih khusus lagi, Darwinisme.

Menurut pendekatan ini, evolusi sosiokultural harus dianalisis dari hukum seleksi alam (survival of the fittest), yang akan menjelaskan mengapa beberapa peradaban menang atas yang lain.

Secara historis, teori-teori ini telah berfungsi sebagai pembenaran ideologis untuk dominasi Barat atas dunia, yang memberinya karakter etnosentris dan Eurosentris, yang saat ini banyak dibantah.

Karenanya, mungkin masih ada penggunaan evaluatif dan bahkan ideologis dari kata evolusi. Misalnya, ketika kata tersebut digunakan untuk membuat perbandingan superioritas / inferioritas: “Kondisi negara saat ini menuntut agar kami meninjau pengalaman negara-negara yang paling berkembang.”

Dalam antropologi dekade terakhir, relativisme budaya telah mengajukan metode baru untuk mempelajari perubahan sosial, dari pengakuan bahwa setiap masyarakat / budaya itu unik dan memiliki kekhasan yang perlu mendapat perhatian. Metode-metode ini menolak evolusionisme sosial karena karakter etnosentrisnya.



Leave a Reply