Lipid adalah

Lipid adalah senyawa organik yang berasal dari biologis yang terdiri dari karbon, hidrogen, dan oksigen. Lipid adalah ester dari asam lemak dan gliserol dari asam alifatik yang lebih tinggi. Ini tidak larut dalam air dan larut dalam pelarut lemak seperti kloroform, eter, benzena, dan alkohol.

Pengertian

Lipid terdiri 0,5% dari tubuh yang hidup. Lipid adalah zat yang terjadi secara alami dalam tubuh yang digunakan untuk penyimpanan energi. Makanan jenis lemak adalah sumber lemak yang baik. Kacang-kacangan, telur, keju, susu skim, krim mentega, dll. Semua membantu lipid tubuh untuk melakukan pekerjaan mereka.

Sifat

Lipid adalah sekelompok senyawa organik yang tersusun dari lemak dan minyak. Mereka menghasilkan energi tinggi dan melakukan berbagai fungsi di dalam tubuh manusia. Beberapa sifat penting dari lipid tercantum di bawah ini:

  • Lipid adalah kelompok molekul heterogen yang kompleks, yang terutama terdiri dari rantai hidrokarbon.
  • Mereka adalah zat berminyak dan berminyak yang ditemukan dalam jaringan adiposa tubuh.
  • Mereka memainkan peran penting dalam sistem biologis untuk membentuk membran sel. Dalam hal ini, membran sel bertindak sebagai penghalang mekanis yang memisahkan sel dari lingkungan eksternal.
  • Mereka adalah zat organik kaya energi tinggi yang proses kehidupannya berbeda mendapatkan energi.
  • Mereka adalah kelas senyawa yang larut dalam pelarut organik non-polar seperti kloroform, aseton, alkohol, benzena, dan tidak larut dalam air.
  • Pada suhu kamar, mereka ditemukan sebagai cairan atau padatan non-kristal.
  • Mereka tidak mengandung muatan ion.
  • Mereka memiliki proporsi tinggi dari asam lemak jenuh (trigliserol padat seperti lemak) dan asam lemak tak jenuh (trigliserol cair seperti minyak).

Mereka adalah zat tidak berbau, tidak berwarna, dan hambar.

Beberapa Contoh Lipid meliputi: Ghee, Mentega, keju, minyak sayur, kolesterol, dan steroid lainnya, fosfolipid, lilin, dan vitamin yang larut dalam lemak, dll.

Klasifikasi

Lipid secara luas diklasifikasikan ke dalam jenis berikut:

  • Lipid sederhana
  • Lipid kompleks
  • Lipid Gliserida & Non-gliserida
  • Lipid turunan
  • Lipid yang dapat disabunkan & tidak dapat disabunkan

Lipid sederhana

Lipid sederhana didefinisikan sebagai lipid hidrolisis yang menghasilkan paling banyak dua jenis produk primer per mol. Pada hidrolisis, mereka memberikan asam lemak dan alkohol. Jenis lipid sederhana adalah sebagai berikut:

Trigliserida:

Trigliserida adalah ester yang berasal dari gliserol dan tiga asam lemak. Sumber utama trigliserida adalah makanan seperti mentega, minyak, dan lemak lain yang Anda makan. Jika tubuh mengandung kadar trigliserida tinggi yang dapat menyebabkan penyakit jantung, seperti penyakit arteri koroner.

Beberapa Faktor yang dapat meningkatkan kadar trigliserida tubuh Anda meliputi:

  • Merokok
  • Makan banyak gula
  • Kegemukan
  • Minum alkohol berlebihan
  • Minum obat-obatan tertentu
  • Beberapa kelainan genetik
  • Penyakit hati atau ginjal
  • Penyakit tiroid
  • Diabetes tipe 2 yang tidak terkontrol dengan baik

Poin-poin berikut harus dipertahankan untuk menurunkan kadar trigliserida Anda dengan perubahan gaya hidup:

  • Anda harus melakukan aktivitas fisik secara teratur
  • Anda harus meninggalkan merokok
  • Anda harus mengontrol berat badan Anda
  • Membatasi penggunaan gula dan makanan olahan
  • Membatasi penggunaan alkohol
  • Beralih dari lemak jenuh ke lemak yang lebih sehat

Lemak:

Lemak adalah zat penting yang membantu menjaga kulit tetap sehat dengan menggunakan beberapa vitamin. Ada banyak jenis lemak dalam makanan seperti lemak jenuh, tak jenuh, tak jenuh tunggal, tak jenuh ganda, dan lemak trans, dll.

Peran Lemak:

  • Lemak memainkan beberapa peran vital berikut dalam tubuh manusia.
  • Lemak bertindak sebagai bentuk penyimpanan energi yang dominan dalam tubuh.
  • Ini membantu menyerap nutrisi tertentu dan menjaga suhu tubuh.
  • Ini bertindak sebagai pembawa pesan dan membantu protein untuk melakukan fungsinya dengan baik.
  • Lemak membantu memulai banyak reaksi kimia yang melibatkan pertumbuhan, reproduksi, fungsi kekebalan tubuh, dan metabolisme primer.
  • Lemak membantu menyerap vitamin yang larut dalam lemak seperti vitamin A, vitamin D, dan vitamin E.
  • Lemak juga membantu dalam pembentukan bahan dan jaringan sel.

Minyak:

Trigliserida yang menghasilkan asam lemak tak jenuh disebut minyak. Minyak tak jenuh memiliki titik leleh yang tinggi dan lebih cenderung cair pada suhu kamar.

Lilin:

Lilin adalah senyawa organik yang dapat terdiri dari 12-32 atom karbon. Itu berasal dari berbagai sumber. Lilin sangat hidrofobik dan sama sekali tidak larut dalam air. Pada suhu kamar, lilin juga padat.

Lilin yang terbentuk secara alami mengandung gugus fungsi seperti asam lemak, keton, alkohol, aldehida, dan senyawa aromatik, sedangkan lilin sintetis memiliki hidrokarbon alifatik tanpa gugus fungsi.

Di alam, banyak daun, batang tanaman, memiliki lilin, yang menciptakan lapisan pada daun dan batang dan membantu menghambat kehilangan air yang berlebihan. Selain itu, banyak hewan yang memiliki bulu atau bulu berlapis lilin, yang membantu menjauhkan air dari tubuh.

Lipid juga diklasifikasikan menjadi gliserida dan lipid non-gliserida.

Gliserida:

Ini juga disebut asilgliserol. Mereka adalah lipid yang mengandung gliserol dan dibentuk secara kolektif oleh gliserol dan satu hingga tiga asam lemak. Mereka adalah ester dan muncul secara alami sebagai lemak dan minyak lemak. Dalam hal ini, gliserol adalah senyawa poliol yang memiliki tiga gugus -OH, di mana dua berfungsi sebagai primer dan yang lainnya sebagai sekunder. Gugus -OH ini dapat diesterifikasi dengan satu, dua, atau tiga asam lemak dan membentuk monogliserida, digliserida, dan trigliserida. Itu tidak larut dalam air dan kurang padat dari air. Sifat-sifat kimia itu terutama tergantung pada fungsi ester dan rantai asam lemak yang membentuknya.

Saat Anda memanaskan gliserida atau asilgliserol dalam media asam berair, ia menjadi terhidrolisis dan melepaskan asam lemak dan gliserol. Ketika Anda juga memanaskannya di hadapan basa kuat seperti KOH atau NaOH, ia juga melepaskan gliserol dan garam asam lemak yang sesuai (sabun). Proses ini dikenal sebagai saponifikasi.

Gliserida dapat dibagi menjadi dua kelompok berikut:

  • Gliserida netral: Non-ionik dan non-polar. Gliserida netral diproduksi oleh esterifikasi gliserol dengan asam lemak. Trigliserida adalah gliserida netral paling penting yang membentuk komponen utama sel-sel lemak.
  • Fosfogliserida: Ini adalah lipid membran paling banyak yang berasal dari gliserol-3-fosfat. Mereka memiliki daerah kutub (gugus fosforil) dengan ekor asam lemak non-polar (rantai alkil dari asam lemak).

Lipid nongliserida:

Mereka berbagai jenis seperti Sfingolipid, steroid, dan lilin.

Sfingolipid:

Ini adalah kelas lipid yang terdiri dari tulang punggung amino-alkohol 18-karbon, sphingosine. Lipid ini ditemukan pada tahun 1870 dari ekstrak otak. Itu dinamai sphinx mitologis karena sifatnya yang penuh teka-teki. Ini adalah komponen struktural membran sel dan merupakan jenis lipid kedua, yang merupakan komponen struktural membran sel, terutama jaringan otak dan sel saraf. Ini adalah amfipatc yang mengandung, kelompok kepala polar dan dua ekor asam lemak nonpolar. Lipid ini memainkan peran penting dalam pengenalan sel dan transduksi sinyal. Mereka ditemukan di selaput sel hewan dan tumbuhan. Mereka juga bertindak sebagai lipid bioaktif dan mengambil bagian dalam berbagai fungsi biologis, termasuk perbanyakan sel dan kematian sel. Mereka juga mempertahankan fungsi membran, mempertahankan struktur dan fungsi lipoprotein. Mereka juga mencegah atau mempromosikan banyak penyakit seperti aterosklerosis. Mereka membantu untuk menentukan sifat struktural membran dan lipoprotein. Mereka memainkan peran penting dalam interaksi sel-sel dan sel-substratum. Mereka membantu mengatur diferensiasi sel dan pertumbuhan sel.

Steroid:

Steroid adalah senyawa organik aktif biologis yang terdiri dari empat cincin atom karbon yang tersusun dalam konfigurasi molekul tertentu. Mereka hidrofobik dan tidak larut dalam air. Ada banyak steroid alami yang ditemukan pada hewan, tumbuhan, dan jamur. Dalam tubuh manusia, mereka bertindak sebagai hormon dan berperan dalam penyerapan, reproduksi, aktivitas otak, dan regulasi metabolisme. Mereka adalah komponen penting dari membran sel, yang juga dapat mengubah fluiditas membran.

Kolesterol:

Kolesterol adalah zat yang memiliki sifat seperti lilin dan hanya ditemukan makanan sumber hewani. Dalam sel darah, ditemukan berbagai jenis kolesterol, yaitu Trigliserida, LDL (lipoprotein densitas rendah atau kolesterol jahat), IDL (lipoprotein densitas menengah), HDL (lipoprotein densitas tinggi) VLDL (lipoprotein densitas sangat rendah) , dll. Kolesterol adalah prekursor dari banyak hormon steroid penting seperti progesteron, estrogen, dan testosteron, yang diproduksi oleh kelenjar endokrin (gonad). Ini memainkan peran penting dalam sistem reproduksi. Ini juga membantu mensintesis hormon steroid seperti aldosteron, kortisol. Dalam kasus ini, aldosteron digunakan untuk osmoregulasi, sedangkan kortisol membantu metabolisme.

Lipid Kompleks

Lipid kompleks adalah lipid yang menghasilkan tiga atau lebih produk primer per mol ketika dihidrolisis. Selama hidrolisis, mereka memberikan asam fosfat, berbagai jenis gula, sphingosine, etanolamin, dan serin di samping asam lemak dan gliserol. Mereka dapat diklasifikasikan ke dalam kelompok utama berikut:

Fosfolipid:

Ketika lipid mengandung dua asam lemak, unit gliserol, gugus fosfat, dan molekul polar, maka dikenal sebagai fosfolipid. Mereka adalah komponen utama dari semua membran sel karena mereka dapat membentuk lapisan ganda lipid. Fosfolipid yang diproduksi secara industri berasal dari kedelai, bunga matahari, rapeseed, susu sapi, telur ikan, telur ayam, dll. Beberapa fosfolipid terkenal adalah lesitin, cephalins, phosphoinositides, dll.

Glikolipid:

Glikolipid adalah salah satu dari kelompok lipid yang mengandung kelompok karbohidrat, umumnya glukosa atau galaktosa. Dalam hal ini, kelompok karbohidrat terikat oleh ikatan glikosidik. Glikolipid ditemukan dalam membran sel sel eukariotik. Mereka melakukan fungsi penting dalam menyediakan energi dan bertindak sebagai reseptor dan penanda untuk pengenalan seluler. Mereka juga bertanggung jawab untuk transduksi sinyal dan kontak seluler tertentu.

Lipoprotein:

Lipoprotein adalah zat yang lebih kompleks daripada glikolipid, yang mengandung protein dan lipid. Ini mengandung inti tengah, yang terdiri dari molekul triasilgliserol dan ester kolesterol, sedangkan permukaan lipoprotein mengandung partikel bermuatan. Dalam banyak organ, lipoprotein terutama melibatkan transportasi dan pengiriman kolesterol, asam lemak, dan triasilgliserol ke dan dari sel target.

Lipid turunan

Produk hidrolisis dari lipid sederhana dan majemuk dikenal sebagai lipid turunan. Beberapa lipid turunan penting adalah:

  • Terpen,
  • Karet,
  • Asam lemak,

Terpen:

Terpen adalah salah satu lipid yang paling penting. Mereka adalah komponen dari resin dan minyak esensial dari banyak jenis tanaman dan bunga. Molekul-molekul ini mengandung unit isoprena (C5H8), dan memiliki rumus umum (C5H8) n. Terpen berasal dari jeruk, lemon, jeruk lainnya, lavender, thyme, kayu ceder, pinus, dan tanaman lain yang lebih jarang oleh serangga. Terpen digunakan dalam produksi parfum, penolak serangga, kosmetik, pembersih, penyegar udara, dll.

Karet:

Ini adalah lipid yang berasal dari zat padat elastis tinggi dengan krim terang atau kuning gelap. Ini dipolimerisasi dengan pengeringan dan pembekuan getah getah atau getah dari pohon karet dan tanaman, terutama dari Hevea brasiliensis (pohon karet ParĂ¡, pohon sharinga), Palquium gutta, Ficus elastica (ara karet), Castilla elastica (pohon karet Panama) ) dan spesies Taraxacum officinale (dandelion umum). Secara kimia, ini terdiri dari 3000-6000 unit isoprene (C5H8). Karet juga diproduksi secara artifisial. Di dunia modern, kami menggunakan banyak produk karet untuk berbagai keperluan.

Asam lemak:

Asam ini adalah asam karboksilat jenuh dan tidak jenuh atau asam organik, seringkali dengan ekor alifatik rantai panjang. Secara umum, asam lemak paling alami memiliki jumlah atom karbon yang tidak bercabang. Trigliserida adalah sumber utama asam lemak dalam makanan, yang secara umum dikenal sebagai lemak. Trigliserida adalah ester yang berasal dari gliserol dan tiga asam lemak. Dalam tubuh manusia, lemak merupakan bagian penting dari makanan, dan ia menyumbang sekitar 45% dari asupan energi di banyak negara.

Asam Lemak Jenuh:

Asam lemak jenuh sangat penting untuk nutrisi, yang mengandung asam organik rantai lurus dan sejumlah atom karbon. Istilah jenuh menunjukkan bahwa jumlah atom hidrogen yang paling ekstrim mungkin melekat pada setiap karbon dalam molekul. Formula kimia asam lemak jenuh adalah CH3 (CH2) nCOOH. Lemak jenuh memiliki titik leleh yang lebih tinggi dan lebih cenderung padat pada suhu kamar (200c) karena bentuknya yang seperti batang lurus.

Mereka memiliki kemampuan untuk meningkatkan kadar lemak darah dalam tubuh manusia. Mereka berasal dari minyak nabati dan lemak hewani. Ada banyak sumber asam lemak jenuh di alam, termasuk lemak daging, lemak mentega, minyak kelapa sawit, minyak inti sawit, dan minyak kelapa.

Asam lemak tak jenuh:

Jika asam lemak mengandung lebih dari satu ikatan rangkap, maka mereka dikenal sebagai asam lemak tak jenuh. Mereka kurang stabil dibandingkan asam lemak jenuh. Istilah tak jenuh menunjukkan bahwa jumlah atom hidrogen yang kurang dari kemungkinan ekstrim melekat pada setiap karbon dalam molekul. Jumlah ikatan rangkap dilambangkan dengan nama generik. Dalam hal ini, asam lemak tak jenuh tunggal untuk molekul melekat dengan satu ikatan rangkap, sedangkan poli-tak jenuh ganda untuk molekul terikat dengan dua atau lebih ikatan rangkap.

Fungsi

Lipid sangat penting dalam organisme hidup.

Lipid memiliki banyak fungsi, beberapa di antaranya:

  • Pembentukan membran sel: Fosfolipid bertindak sebagai blok pembangun membran sel biologis di hampir semua organisme.
  • Penyimpanan energi: Lipid adalah sumber energi utama dari banyak organisme. Mereka disimpan dalam jaringan adiposa untuk digunakan kemudian dan memberikan sebagian besar kalori. Struktur lipid memungkinkan lebih banyak energi disimpan dalam ruang yang lebih sedikit. Rata-rata, lipid memberikan energi 9,0 kkal / g. Menurut banyak Organisasi Nutrisi, lipid berkontribusi hingga 30% dari total asupan energi harian.
  • Hormon: Lipid membentuk dasar dari mana hormon dibangun. Banyak hormon adalah lipid seperti hormon steroid, seperti estrogen, androgen, dan kortisol, yang terbentuk dari kolesterol, yang penting selama embriogenesis. Tumbuhan dan hewan menggunakan hormon untuk melakukan berbagai fungsi penting seperti mengatur respons stres, kadar gula, dan pemrosesan energi, serta produksi sel kelamin.
  • Menyerap vitamin: Beberapa lipid adalah nutrisi penting yang mengandung vitamin yang larut dalam lemak (vitamin A, D, E, dan K) seperti dilakukan oleh usus dengan bantuan lipid dan disimpan dalam jaringan lemak. Dalam hal ini, vitamin A diperlukan untuk penglihatan, vitamin D untuk metabolisme kalsium yang terdapat dalam lemak dan minyak hewan, vitamin E membantu mencegah autoksidasi lipid tak jenuh dan hadir dalam minyak nabati sementara vitamin k sangat penting untuk pembekuan normal darah yang hadir dalam daun hijau.
  • Perlindungan: Banyak organisme menggunakan lipid untuk melindungi permukaannya, yang terpapar elemen. Tanaman memiliki lapisan lilin pada daunnya untuk mencegah kekeringan, seperti minyak yang ditemukan pada kulit, rambut, dan kuku mamalia.
  • Daya apung: Pada mamalia akuatik, lemaknya kurang padat dibandingkan air, sehingga berfungsi sebagai alat bantu apung.
  • Mengisolasi tubuh: Tubuh manusia mengandung lapisan lemak subkutan yang melindungi tubuh dan membantu menjaga suhu tubuh. Pada serabut saraf, selubung mielin juga mengandung lipid yang bertindak sebagai isolator listrik.
  • Fluiditas dan permeabilitas membran sel: Kolesterol mengatur fluiditas membran pada kisaran suhu yang lebih luas. Ini juga menjaga permeabilitas membran plasma.
  • Transporter: Fosfolipid memainkan peran penting dalam pengangkutan lemak antara usus dan hati dalam pencernaan mamalia.
  • Pewarnaan: Beberapa turunan lipid seperti karoten, xantofil, klorofil, dll. Bertanggung jawab atas pewarnaan tanaman.
  • Bau: Terpen menghasilkan parfum pada tanaman.
  • Fotosintesis: Glikolipid membantu dalam proses fotosintesis pada tumbuhan.
  • Beberapa lipid mempengaruhi tekstur dan rasa makanan dan membuat makanan enak.
  • Banyak lipid seperti ceramide, diacylglycerol, sphingosine, dll bertindak sebagai pengatur proses intraseluler.
  • Di saluran pencernaan, lipid memfasilitasi proses pencernaan untuk menekan sekresi lambung. Ini juga merangsang aliran empedu dan pankreas.
  • Dalam banyak organisme, beberapa lipid bertindak sebagai feromon dan disekresikan ke lingkungan eksternal, yang menarik atau mengusir organisme lain.
  • Pada hewan, beberapa lipid dikeluarkan dari epidermis, dan mereka terlibat dalam mempertahankan penghalang air.

Penutup

Lipid adalah zat yang terbentuk secara alami yang terdiri dari 0,5% dari tubuh yang hidup. Mereka digunakan untuk menyimpan energi, pensinyalan, dan bertindak sebagai komponen struktural dari membran sel. Selama pertumbuhan tubuh, lipid digunakan sebagai “batu bata” untuk pembangunan membran biologis. Mereka juga memainkan peran penting dalam pemeliharaan dan perbaikan membran sel. Pada saat ini, lipid digunakan dalam industri makanan, dalam kosmetik maupun dalam nanoteknologi.

1 thought on “Lipid adalah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *