Lewis Henry Morgan: biografi antropolog Amerika ini

Morgan adalah salah satu perwakilan terbesar dari antropologi Amerika Serikat pada abad ke-19, menyumbangkan kemajuan besar di bidang ini. Kami akan meninjau kehidupan penulis ini melalui biografi Lewis Henry Morgan, menelusuri biografinya untuk mengetahui peristiwa yang paling representatif, dan pada saat yang sama kami akan menemukan apa kontribusi utamanya, yang tanpanya antropologi hari ini tidak akan melakukannya.

akan selengkap ilmu itu.

Biografi Singkat Lewis Henry Morgan

Lewis Henry Morgan lahir pada tahun 1818 di Aurora, Negara Bagian New York, di Amerika Serikat. Ia berasal dari keluarga perintis dari Wales.

Padahal, silsilah Morgan adalah salah satu keluarga yang berperan penting dalam terciptanya koloni-koloni yang nantinya akan menjadi Amerika Serikat. Thomas Morgan, kakek Lewis, bertempur dalam Perang Revolusi.

Ayah Lewis Henry Morgan, Jedediah, memiliki pernikahan pertama dengan Amanda Stanton, dari mana lima anak lahir. Setelah menjanda, ia menikah lagi, kali ini dengan Harriet Steele, yang akan menjadi ibu dari Lewis dan tujuh saudara kandung lainnya.

Anehnya, saat lahir ia hanya dipanggil Lewis Morgan, dan dalam kehidupan dewasanya ia memperkenalkan nama tengah, Lewis H. Morgan, kemudian menunjukkan bahwa surat ini adalah inisial Henry.

Ayah Lewis adalah pribadi yang penting. Dia menemukan gadget untuk membuat pekerjaan tanah dan industri lebih mudah dan memasuki dunia Freemasonry, menjadi salah satu pendiri Lodge of Aurora.

Dia bahkan memegang posisi politik yang bertanggung jawab, menjadi senator negara bagian. Dia meninggal pada tahun 1828, ketika Lewis Henry Morgan baru berusia 8 tahun, tetapi dia meninggalkan sumber daya yang cukup sehingga dia dan saudara-saudaranya tidak kekurangan apa pun.

Lewis pergi ke Akademi Cayuga untuk menerima pelatihannya dan kemudian memasuki dunia universitas melalui Union College, di kota Schenectady, di mana dia hanya membutuhkan waktu dua tahun untuk lulus. Pada tahun 1840, Lewis Henry Morgan telah mempelajari berbagai ilmu, seperti optik dan mekanika, di samping mata pelajaran klasik lainnya.

Di lembaga inilah ia dapat mempelajari karya-karya Georges Cuvier, seorang naturalis Prancis, yang akan menjadi salah satu referensi pertamanya. Selama berada di universitas, ia tunduk pada rezim ketat yang diberlakukan oleh presiden Union College, Eliphalet Nott, yang dengan tangan besi dan selalu di bawah ajaran Kristen memberlakukan aturan keras yang harus dipatuhi semua siswa.

Meski begitu, persaudaraan yang berbeda muncul dalam bayang-bayang, salah satunya ia bergabung pada tahun 1839, Kappa Alpha Society, salah satu yang pertama di seluruh negeri, yang akan meletakkan dasar bagi semua yang akan datang kemudian.

Karir di masa mudanya dan persaudaraan Iroquois

Setelah lulus, Lewis Henry Morgan pindah ke kota Rochester, di mana ia mulai bekerja di sebuah firma hukum, bersama rekannya George F. Danforth, yang kemudian menjadi hakim.

Namun, situasi ekonomi di AS mempersulit bisnis untuk berkembang, sehingga pengalaman ini berumur pendek. Pada saat yang sama, Morgan mengambil kesempatan untuk menerbitkan esai di majalah sastra bernama Knickerbocker.

Alih-alih menggunakan namanya, ia menggunakan nama samaran: Aquarius. Pada tahun 1841, Morgan, bersama dengan mantan siswa Akademi Cayuga lainnya, membentuk persaudaraan baru, yang bersifat sastra, dengan nama El Knot Gordiano.

Tahun berikutnya mereka akan mengubah nama mereka menjadi Ordo Iroquois, nama yang berasal dari konfederasi pribumi Amerika Utara. Ini bukan yang terakhir kalinya mereka mengubah nomenklatur persaudaraan, kemudian melewati Grand Order of Iroquois dan Konfederasi Baru Iroquois.

Mereka memusatkan perhatian pada kelompok pribumi ini dengan kepentingan memulihkan budaya dan bahasa mereka. Nama Iroquois bahkan dikaitkan satu sama lain.

Hubungan baiknya dengan anggota Freemasonry memungkinkan mereka memberi mereka ruang di salah satu kuil untuk bertemu. Ketertarikan pada budaya ini tumbuh, yang membuat Lewis Henry Morgan untuk menyelidiki lebih dalam.

Untuk melakukan ini, ia mempelajari perjanjian yang telah ditandatangani AS dengan penduduk asli Amerika untuk mempertahankan tanah mereka setelah perang kemerdekaan. Secara khusus, ini berfokus pada mereka yang memaksa empat orang Iroquois untuk meninggalkan pemukiman mereka untuk bermigrasi ke wilayah Kanada.

Dia dapat bertemu dengan Iroquois asli, Ely Parker, yang berpartisipasi dalam salah satu percobaan untuk mencoba mendapatkan kembali tanahnya. Lewis Henry Morgan berteman dengan Parker dan memintanya untuk ikut dengannya untuk bergabung dengan persaudaraan, yang akan membiayai pendidikannya di Akademi Cayuga.

Ely Parker, yang saat itu berusia 16 tahun, akan menjadi insinyur sipil dan bertugas di Angkatan Darat selama Perang Saudara, naik ke pangkat Brigadir Jenderal dan akhirnya bekerja untuk Presiden Ulysses S. Grant.

Mereka menemukan bahwa Seneca Iroquois telah ditipu untuk menandatangani perjanjian yang memaksa mereka meninggalkan tanah mereka, dengan demikian Konfederasi Baru Iroquois. Kampanyenya berhasil mencapai kesepakatan yang memungkinkan mereka untuk membeli kembali sebagian tanah mereka (dengan harga yang jauh lebih tinggi daripada yang mereka terima saat itu).

Tindakan ini membuat Lewis Henry Morgan menjadi anggota suku tersebut, dengan nama Tayadaowuhkuh, yang artinya menutup luka. Setelah peristiwa ini, persaudaraan memulai periode perselisihan internal yang mengasingkan Morgan dari asosiasi, menyebabkan dia kehilangan minat di dalamnya, meskipun dia terus menerbitkan surat tentang Iroquois di American Whig Review.

Mungkin Anda tertarik: “Alfred Reginald Radcliffe-Brown: biografi etnografer Inggris ini”

Kehidupan keluarga dan kedewasaan

Hubungannya dengan penduduk asli membuat Lewis Henry Morgan menerbitkan karya “League of the Iroquois”, yang akan menjadi salah satu contoh etnologi pertama. Salah satu topik yang ia selidiki dalam volume ini adalah hubungan kekerabatan antara anggota suku ini.

Saat itu tahun 1851. Saat itu, Lewis menikah dengan Mary Elizabeth Steele, yang juga sepupunya.

Dengan dia dia akan memiliki seorang putra, Lemuel, yang lahir dengan cacat mental. Masyarakat menghubungkan penyakit ini dengan fakta bahwa Lewis dan istrinya adalah sepupu pertama.

Bahkan mereka sampai pada asumsi penjelasan ini (meskipun faktanya tidak ada bukti untuk itu). Namun, itu tidak melemahkan pernikahan mereka, yang berlanjut hingga kematiannya.

Pada tahun 1852, sekelompok intelektual, termasuk Lewis Henry Morgan, mendirikan Pundit Club, atau Club, sebuah asosiasi untuk berbagi minat dalam sains dan sastra. Bahkan kemudian dia akan menjadi salah satu pencipta Universitas Rochester, untuk pria.

Rencananya adalah juga mendirikan University of Barleywood, untuk wanita, tetapi tidak pernah terwujud. Pada tahun 1855 Morgan dan sekelompok tokoh Rochester lainnya mendirikan perusahaan kereta api untuk Bay de Noquet dan Marquette, untuk menghubungkan daerah-daerah di semenanjung atas Michigan.

Lewis Henry Morgan mulai berpraktik sebagai pengacara dan direktur perusahaan ini. Setelah mempraktekkan profesi ini selama beberapa waktu, ia memutuskan untuk melanjutkan pekerjaannya sebagai antropolog, kembali ke pekerjaan lapangan.

Dia masuk salah satu daftar partai Republik untuk memegang posisi di majelis New York. Dia memiliki tujuan untuk mengarahkan Biro Urusan India di bawah kepresidenan William H.

Seward, tetapi Abraham Lincoln akhirnya dipilih sebagai kandidat (dan kemudian presiden) dan dia sudah memilih posisinya sendiri, sehingga Morgan kehilangan kesempatannya. melanjutkan pekerjaannya sendiri.

Lewis Henry Morgan terus bekerja pada studi sistem kekerabatan. Untuk melakukan ini, ia mengunjungi empat suku yang berbeda, yang terletak di Yellowstone, Sungai Missouri, Kansas, dan Nebraska.

Studinya memungkinkan dia untuk menyusun total 51 bentuk kekerabatan yang berbeda. Selama tahun-tahun ini, dua putrinya meninggal karena demam berdarah, yang menghancurkan Lewis dan istrinya.

Perang Saudara pecah di AS. Keluarga Morgan menghindari konflik ini.

Satu-satunya intervensinya adalah karena bisnis logam, yang penting untuk perang, yang memungkinkan Lewis Henry Morgan untuk menciptakan industri yang dengan cepat memberinya sejumlah besar uang, cukup untuk hidup tanpa kekhawatiran selama sisa hidupnya.

Pertahanan pribumi dan tahun-tahun terakhir

Morgan terus memperjuangkan hak-hak masyarakat adat dan bahkan mengadakan tur keliling Eropa untuk mencari dukungan bagi gerakan ini. Perjalanan ini memungkinkan dia untuk bertemu Charles Darwin, Lubbock dan tokoh-tokoh terkenal lainnya saat itu.

Pada salah satu ekspedisi terakhirnya ke Amerika Serikat, ia menemukan beberapa reruntuhan Aztec kuno di tepi Sungai nimas. Akhirnya, pada tahun 1881 ia meninggal, setelah seumur hidup didedikasikan untuk pengakuan dan pembelaan penduduk asli Amerika.

Referensi bibliografi:

Eggan, F. (1965).

Lewis H. Morgan dan Masa Depan Indian Amerika.

Prosiding American Philosophical Society. JSTOR.

Musa, D.N. (2009).

Janji kemajuan: Kehidupan dan karya Lewis Henry Morgan. Pers Universitas Missouri.