ÔÇïLev Vygotsky: biografi psikolog Rusia yang terkenal

Lev Vygotsky (kadang-kadang dieja Vygotsky) adalah seorang penulis kunci dalam psikologi perkembangan dan pendidikan, meskipun ia juga memberikan kontribusi penting dalam bidang neuropsikologi dan mendirikan pendekatan psikologi budaya-historis. Teori dan karyanya dibingkai dalam konteks revolusi proletar yang terjadi di Rusia dan di mana ia berpartisipasi secara langsung.

Pada artikel ini kita akan berbicara tentang biografi dan gagasan utama serta kontribusi Vygotsky pada psikologi dan ilmu sosial lainnya. Kami akan fokus pada hubungannya dengan perkembangan psikologi evolusioner dan pendidikan, meskipun kami juga akan menyebutkan pengaruhnya pada disiplin ilmu lain.

Artikel yang direkomendasikan: “Teori sosiokultural Lev Vygotsky”

Biografi Lev Vygotsky

Lev Semyonovich Vygotsky lahir pada tahun 1896 di Orsha, Belarusia, meskipun ia dibesarkan di kota Gomel. Pada saat itu negara itu adalah bagian dari Kekaisaran Rusia, yang masih diperintah oleh seorang tsar, meskipun gerakan revolusioner yang akan memberi jalan bagi kebangkitan Uni Soviet tidak butuh waktu lama untuk berkembang.

Sebagai seorang pemuda, Vygotsky ingin menjadi kritikus sastra. Pada tahun 1913 ia mulai belajar Hukum di Universitas Moskow; jangkauan pendidikan yang dapat ia akses terbatas karena ia berasal dari keluarga Yahudi.

Dia lulus 4 tahun kemudian dan kembali ke kampung halamannya; di sana ia mulai mengajar psikologi dan logika. Pada tahun 1917 Revolusi Oktober terjadi dan Vygotsky terlibat dalam aktivitas politik.

Beberapa waktu kemudian, pada tahun 1924, Vygotsky mulai terkenal setelah mengesankan komunitas psikologi eksperimental Rusia dengan pidato tentang neuropsikologi. Setelah itu ia bekerja sebagai peneliti dan sebagai profesor di Institut Psikologi Eksperimental Moskow.

Selama periode hidupnya Vygotsky adalah seorang penulis yang produktif serta instruktur penting di bidang psikologi. Namun, pada tahun 1926 ia kehilangan pekerjaannya karena TBC; Dia meninggal karena penyakit ini pada tahun 1934, ketika dia baru berusia 37 tahun, meninggalkan warisan teoretis luas yang dikumpulkan oleh Aleksandr Luria dan lainnya.

Di antara karya-karya paling menonjol dari penulis ini kita menemukan “Psikologi pendidikan”, “Pikiran dalam masyarakat”, “Makna historis dari krisis psikologi”, “Pengembangan proses psikologis yang lebih tinggi”, “Psikologi seni” dan Pemikiran dan Pidato, bukunya yang paling berpengaruh, yang diterbitkan setelah kematiannya.

Gagasan utama teorinya

Kehidupan profesional Vygotsky berfokus terutama pada perkembangan masa kanak-kanak, psikologi perkembangan, dan filsafat pendidikan. Namun, ide-idenya juga relevan dengan bidang-bidang seperti filsafat dan metodologi ilmu pengetahuan, studi tentang fungsi mental yang lebih tinggi atau interaksi antara manusia.

Menurut Vygotsky, orang mengembangkan repertoar perilaku kita selama masa kanak-kanak dari interaksi dengan orang lain di lingkungan. Dalam pengertian ini, bobot budaya sangat relevan, yang menjelaskan internalisasi serangkaian perilaku, kebiasaan, pengetahuan, norma atau sikap tertentu yang kita amati pada orang-orang di sekitar kita.

Jadi, misalnya, ia mendefinisikan pemikiran sebagai bahasa internal dan menyatakan bahwa itu diperoleh dari paparan ucapan orang lain. Bahasa internal ini akan memenuhi fungsi mengatur perilakunya sendiri, terutama selama masa kanak-kanak, dan selama tahap awal perkembangannya akan memanifestasikan dirinya dalam ucapan eksternal anak terhadap dirinya sendiri.

Vygotsky juga sangat mementingkan fungsi sosialisasi permainan. Penulis ini berpendapat bahwa anak-anak menginternalisasi norma-norma budaya, peran sosial atau keterampilan interpersonal melalui bermain.

Selain itu, penggunaan simbol dan imajinasi sangat relevan dalam perolehan pemikiran abstrak. Perbedaan utama antara ide-ide Vygotsky dan ide -ide Jean Piaget, ahli teori fundamental lainnya saat itu, termasuk tidak adanya tahapan perkembangan, fokus pada bahasa dan peran orang dewasa dalam pembelajaran, atau penekanan pada individualitas, dalam interaksi interpersonal.

dan dalam peran konteks sosial budaya.

Kontribusi untuk psikologi

Vygotsky dianggap sebagai salah satu penulis paling berpengaruh di banyak cabang psikologi saat ini, meskipun selama waktunya ia tidak memperoleh pengakuan dunia sebanyak Piaget, Skinner atau Pavlov sampai beberapa dekade setelah kematiannya. Ini telah dikaitkan baik dengan hubungannya dengan Partai Komunis Soviet dan kematiannya yang terlalu dini.

Salah satu aspek dari teori Vygotsky yang telah membangkitkan minat khusus adalah konsep zona perkembangan proksimal, kunci pembelajaran. Istilah ini mengacu pada jarak antara perilaku yang dapat dilakukan sendiri oleh seorang anak dan apa yang mampu dilakukannya dengan bantuan orang lain yang lebih menguasai aspek tertentu.

Vygotsky menyebut “scaffolding” proses di mana orang dewasa membantu seorang anak untuk melaksanakan tugas yang diberikan. Ketika anak memperoleh pengetahuan atau keterampilan yang lebih besar, pendidik harus secara proporsional meningkatkan kesulitan latihan sehingga ia terus memanfaatkan zona perkembangan proksimal.

Munculnya pendekatan psikologis budaya-historis, yang bertujuan untuk menentukan hubungan antara budaya, pikiran dan otak dalam konteks spasial dan temporal tertentu, juga dikaitkan dengan pengaruh Vygotsky, serta Aleksandr Luria. kolaborator dekat lainnya.