Leon Festinger: biografi psikolog sosial ini

Dianggap sebagai salah satu psikolog utama abad ke-20, kehidupan Leon Festinger cukup menarik, meskipun juga anekdot.

Meskipun pada awalnya dia tidak terlalu tertarik dengan psikologi sosial, lama-kelamaan dia akhirnya menjadi seorang psikolog sosial dan, selain itu, dia akan menjadi bapak dari dua teori besar dalam bidang ini.

Mari kita temukan kehidupan peneliti ini, karir profesionalnya dan dua teori utamanya, melalui biografi Leon Festinger.

Artikel terkait: “Sejarah Psikologi: penulis dan teori utama”

Biografi singkat Leon Festinger

Leon Festinger adalah salah satu psikolog sosial terbesar abad ke-20, meskipun awalnya tidak menginginkannya.

Bahkan, baginya cabang ilmu perilaku ini terlalu longgar, sesuatu yang tidak terlalu menarik baginya. Namun, terlepas dari kenyataan bahwa sebagai seorang pemuda ia merasa lebih tertarik pada statistik yang diterapkan pada ilmu psikologi, pada akhirnya ia akan memberikan kontribusi yang signifikan terhadap psikologi sosial. Tidak mengherankan, ia adalah psikolog kelima yang paling banyak dikutip pada abad ke-20, kedua setelah BF Skinner, Jean Piaget, Sigmund Freud, dan Albert Bandura.

tahun-tahun awal

Leon Festinger lahir di New York, Amerika Serikat, pada 8 Mei 1919, dalam keluarga Yahudi asal Rusia. Kita tahu dari masa kecilnya bahwa dia bersekolah di Boys’ High School di Brooklyn.

Pada usia 20 tahun, pada tahun 1939, ia menerima gelar sarjana psikologi dari City College of New York. Dia kemudian akan pindah ke Universitas Iowa, di mana dia akan belajar di bawah Kurt Lewin dan mendapatkan gelar doktor dalam psikologi anak pada tahun 1942.

Sebagai seorang pemuda, Festinger sama sekali tidak tertarik pada psikologi sosial dan, pada kenyataannya, tidak menjalani pelatihan apa pun sepanjang hidupnya untuk menjadi seorang psikolog sosial. Pergi ke Iowa Saya hanya tertarik pada karya Lewin tentang sistem langsung. Akan tetapi, ketika Festinger pindah ke institusi tersebut, pandangan Lewin lebih berorientasi sosial.

Terlepas dari kejutan ini, Festinger terus belajar di bawah bimbingan Lewin, meskipun ia tidak melepaskan minatnya pada statistik dan tingkat aspirasi sebagai konstruksi psikologis, mengembangkan model pengambilan keputusan kuantitatif. Leon Festinger muda menganggap bahwa psikologi sosial adalah cabang psikologi dengan metode penelitian yang terlalu kabur, dan bahwa ia ingin bekerja di cabang yang lebih “ketat” dan “konkret”.

Festinger akan bekerja sebagai rekan peneliti di Iowa dari tahun 1941 hingga 1943 dan, kemudian, ia akan bekerja sebagai ahli statistik di Komite Seleksi dan Pelatihan Pilot Pesawat di Universitas Rochester, khususnya antara tahun 1943 dan 1945. Itu adalah masa-masa sulit. tahun Perang Dunia II di mana penelitian psikologis sangat dituntut, tidak hanya untuk mengetahui bakat para pejuang, tetapi juga untuk menemukan cara-cara untuk mengacaukan musuh secara psikologis.

Dewasa dan jenjang karir

Pada tahun 1943 Leon Festinger menikah dengan Mary Oliver Ballou, seorang pianis yang dengannya dia akan memiliki tiga anak: Catherine, Richard dan Kurt. Meskipun pernikahan itu membawa tiga anak ke dunia, pernikahan itu berakhir bubar dan Festinger akan menikah lagi nanti, pada tahun 1968, kali ini dengan Trudy Bradley, seorang profesor pekerjaan sosial di Universitas New York.

Pada tahun 1945 Festinger bergabung dengan Kurt Lewin Group Dynamics Research Center yang baru dibuat di Massachusetts Institute of Technology (MIT) sebagai asisten profesor. Di institusi itulah Festinger akan menjadi, tanpa menginginkan atau meminumnya, seorang psikolog sosial terus menerus. Di MIT juga ia memulai penelitiannya tentang komunikasi sosial dan tekanan teman sebaya, yang menandai titik balik utama dalam minatnya di bidang psikologi.

Setelah kematian Lewin pada tahun 1947, Festinger bekerja di Universitas Michigan pada tahun 1948. Dia kemudian pindah ke Universitas Minnesota pada tahun 1951, dan kemudian ke Universitas Stanford pada tahun 1955. Selama tahun-tahun inilah Leon Festinger akan menulis sebagian besar karyanya. artikel berpengaruh pada teori perbandingan sosial dan juga pada teori disonansi kognitif. Kedua teori ini adalah beberapa kontribusi terpenting dalam bidang psikologi sosial abad kedua puluh.

Berkat ini, ia memperoleh banyak reputasi dan pengakuan, dianugerahi Penghargaan Kontribusi Ilmiah Terhormat dari American Psychological Association. Pengaruhnya juga besar di luar bidang psikologi, dianggap sebagai salah satu dari sepuluh ilmuwan paling relevan di Amerika Serikat oleh majalah Fortune, tak lama setelah menerbitkan teorinya tentang perbandingan sosial.

Meskipun ketenarannya semakin meningkat, Leon Festinger memutuskan untuk mengubah fokus studinya pada tahun 1964, lebih memilih untuk menyelidiki sistem visual, terutama gerakan mata dan persepsi warna. Pada tahun 1968 ia kembali ke negara asalnya New York, melanjutkan studi persepsi di Sekolah Baru untuk Penelitian Sosial. Namun, dia akhirnya akan menutup laboratoriumnya pada tahun 1979.

Tahun-tahun terakhir

Pada tahun 1983, empat tahun setelah menutup labnya, Festinger mengungkapkan beberapa ketidakpuasan dengan apa yang telah dicapainya dan bidangnya. Dia menganggap bahwa, meskipun bekerja di psikologi sosial selama empat puluh tahun, sedikit yang benar-benar dicapai. Selain itu, dia merasa banyak masalah sosial yang perlu ditangani secara psikologis telah ditinggalkan, sementara aspek yang agak sepele telah diperhatikan.

Termotivasi oleh ketidaksepakatan ini, ia memutuskan untuk mempelajari catatan fosil dan menghubungi Stephen Jay Gould, seorang ahli geologi dan ahli biologi evolusi, untuk mendiskusikan gagasan tentang evolusi perilaku manusia dan mengunjungi situs arkeologi. Tujuannya adalah untuk belajar lebih banyak tentang bagaimana manusia pertama berperilaku sosial dari sisa-sisa alat mereka. Upayanya menghasilkan penerbitan bukunya “Human Legacy” (1983) di mana ia menggambarkan bagaimana manusia berevolusi dan berkembang menjadi masyarakat yang lebih kompleks.

Di antara karya-karya terakhirnya, dia mencoba memahami apa yang memotivasi suatu budaya untuk menolak atau menerima ide baru. Dia mencoba menghubungkan ini dengan perkembangan dan evolusi berbagai masyarakat sepanjang sejarah, membandingkan bagaimana penerimaan atau penolakan ide yang sama dalam dua budaya yang berbeda telah menyebabkan perubahan mentalitas anggotanya. Dia sedang mengerjakan sebuah buku tentang itu tetapi sayangnya kanker menangkapnya sebelum dia bisa menerbitkan apa pun. Ia memutuskan untuk tidak menjalani pengobatan, dan meninggal dunia pada 11 Februari 1989.

Teori Leon Festinger

Seperti yang telah kami sebutkan, ada dua teori fundamental yang dengannya Festinger berkontribusi secara signifikan dalam bidang psikologi sosial: teori disonansi kognitif dan teori perbandingan sosial.

Teori disonansi kognitif

Orang-orang memiliki semua jenis kepercayaan, tidak ada keraguan tentang itu. Namun, apa yang terjadi ketika dua atau lebih dari kepercayaan yang sudah mapan ini bertentangan? Kami merasa tidak nyaman karena sistem nilai kami tidak harmonis dan sekarang dalam ketegangan. Misalnya, jika kita menganggap diri kita anti-rasis tetapi menemukan bahwa penyanyi favorit kita secara terbuka rasis, jelas bahwa dia tidak akan membiarkan kita acuh tak acuh.

Kami menyebut konflik antara dua atau lebih keyakinan yang kontradiktif ini sebagai disonansi kognitif. Menurut teori ini, ada kecenderungan tertentu pada setiap orang untuk menjaga koherensi dan keselarasan antara perilaku dan keyakinan mereka. Ketika koherensi ini rusak, disonansi terjadi, yang menyebabkan ketidaknyamanan pada orang tersebut.

Untuk berhenti merasa tidak nyaman, orang tersebut harus mengubah beberapa faktor yang menyebabkan disonansi itu. Biasanya, ada tiga cara untuk mengurangi disonansi kognitif.

1. Ubah sikap untuk menciptakan koherensi yang lebih besar

Salah satu c
ara untuk mengurangi disonansi kognitif adalah dengan mengubah atau menghilangkan salah satu keyakinan, perilaku atau sikap, terutama yang mengawali ketidaknyamanan. Rute ini sangat sulit untuk diterapkan, karena menyiratkan perubahan, sebuah proses yang menghabiskan banyak biaya.

Misalnya, jika kita baru mengetahui bahwa penyanyi favorit kita adalah rasis, sedangkan kita anti-rasis, yang akan kita lakukan adalah berhenti mengidolakan penyanyi itu dan tidak terus mendengarkan musiknya atau bahkan membuang semua diskografi yang kita miliki tentang dia. Sampah.

Mungkin Anda tertarik: “Disonansi kognitif: teori yang menjelaskan penipuan diri sendiri”

2. Dapatkan informasi baru yang mengurangi disonansi

Pilihan ini terdiri dari menggabungkan keyakinan atau sikap baru yang mengurangi ketegangan antara keyakinan sebelumnya. Ini terdiri dari mengurangi ketidaknyamanan dengan mencari sesuatu yang baru yang memungkinkan kita untuk membenarkan sikap kita.

Dalam kasus contoh, itu akan terdiri dari mencari informasi yang memungkinkan kita untuk memahami mengapa dia mengaku rasis, di lingkungan seperti apa dia dibesarkan dan menilai apakah kita benar-benar bertindak dengan tepat dengan membatalkan atau menolak ide-idenya. bukannya untuk musiknya.

3. Kurangi pentingnya keyakinan

Pilihan ketiga ini terdiri dari mengurangi nilai keyakinan atau ide yang kita miliki, membenarkan perilaku yang, meskipun mungkin berbahaya, membuat kita bahagia. Artinya, itu terdiri dari merelatifkan keyakinan untuk mengurangi ketegangan di antara mereka.

Dalam kasus penyanyi rasis, dapat dikatakan bahwa fakta bahwa penyanyi ini rasis bukanlah masalah besar, mengingat, bagaimanapun, setiap orang rasis pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil dan fakta bahwa dia telah mengenalinya. Bukan alasan untuk menolaknya.

Teori Perbandingan Sosial

Kontribusi besar lainnya Leon Festinger untuk psikologi sosial adalah teori perbandingan sosial 1954. Teori ini didasarkan pada faktor-faktor seperti evaluasi diri pribadi dan konsep diri. Festinger berpendapat bahwa kita terus-menerus membandingkan diri kita dengan orang lain, membangun konsep baik atau buruk tentang diri kita berdasarkan apa yang kita lihat atau rasakan dari orang lain. Persepsi kita tentang kemampuan kita sebenarnya adalah campuran antara apa yang benar-benar kita kuasai dan apa yang kita pikir kita miliki.

Konsep diri kita secara langsung terkait dengan apa yang kita persepsikan tentang orang lain, yang kita gunakan sebagai semacam standar tentang apa yang benar dan apa yang salah. Tentu saja, konsep diri ini akan berubah tergantung pada konteks di mana kita berada. Tergantung pada karakteristik orang lain dan bagaimana sifat-sifat tersebut dianggap sebagai positif atau negatif, pandangan kita tentang diri kita sendiri akan, akibatnya, lebih menguntungkan atau tidak menguntungkan.

Hal ini terlihat jelas dengan kanon kecantikan, baik pria maupun wanita. Meskipun benar bahwa dalam beberapa tahun terakhir gambaran yang lebih terbuka tentang apa yang dipahami oleh pria dan wanita cantik telah diterima, kebenarannya adalah bahwa kanon tradisional terus mengerahkan banyak beban: pria harus berotot dan wanita kurus, Dengan itu, hal yang dapat diterima secara sosial adalah bahwa pria pergi ke gym untuk mendapatkan massa otot dan wanita melakukannya untuk mengurangi persentase lemak mereka.

Hal ini terlihat jelas di media, terutama dalam film dan iklan kebersihan. Hal ini membuat pria yang tidak memiliki serat dan wanita yang sedikit kelebihan berat badan terlihat kurang diinginkan, meremehkan diri mereka sendiri, dan bahkan dapat mengembangkan masalah perilaku makan atau, paling tidak, dismorfia tubuh.

Namun jangan salah mengira bahwa teori perbandingan sosial terbatas pada citra tubuh. Aspek intelektual, ekonomi dan sosial juga diperhitungkan. Misalnya, seorang anak yang pergi ke sekolah dan ternyata teman sekelasnya adalah anak dari orang tua yang memiliki lebih banyak uang daripada dia, melihat bahwa mereka memiliki tas ransel, tempat pensil, dan pakaian yang lebih baik, tidak akan dapat menghindari perasaan buruk tentang hal itu. .

Referensi bibliografi:

Festinger, L. (1983). Warisan Manusia. New York: Pers Universitas Columbia.

Festinger, L. (Ed.). (1980). Retrospeksi Psikologi Sosial. Oxford: Pers Universitas Oxford.

Festinger, L. (1957). Sebuah Teori Disonansi Kognitif. Stanford, CA: Stanford University Press.

Festinger, L. (1954). Sebuah teori proses perbandingan sosial. Hubungan Manusia, 7, 117-140.

Posts Terkait