Las 5 perbedaan entre publisidad y propaganda

Kita hidup dalam masyarakat di mana kita terus-menerus dibombardir oleh iklan dan pesan propaganda, yang berusaha mengubah perilaku kita dan membuat kita mencari lebih dekat dengan produk, layanan, atau ide. Tetapi meskipun dikelilingi dan tenggelam di dalamnya, kenyataannya terkadang kita tidak menangkap nuansa di antara berbagai informasi yang mereka coba jual kepada kita.

Misalnya, kita sering menganggap konsep periklanan dan propaganda adalah sinonim, yang meskipun terkait tidak identik. Mengetahui bagaimana membedakan mereka sangat penting untuk memahami komunikasi persuasif yang digunakan oleh perusahaan dan organisasi pada umumnya.

Apa perbedaan antara iklan dan propaganda? Mari kita lihat beberapa yang paling umum di seluruh artikel ini.

  • Artikel terkait: ” 28 jenis komunikasi dan ciri-cirinya “

Iklan dan propaganda: serupa tetapi berbeda

Untuk dapat menetapkan perbedaan potensial antara iklan dan propaganda, pertama-tama perlu jelas tentang apa yang dimaksud oleh masing-masing konsep ini, yang seringkali sangat terkait dan membingungkan satu sama lain. Kami memahami sebagai periklanan seperangkat strategi yang digunakan untuk menyebarkan atau menghasilkan penerimaan atau daya tarik suatu produk atau layanan, melalui penggunaan komunikasi persuasif yang biasanya ditujukan untuk menghasilkan kebutuhan dan menarik perhatian pada beberapa jenis stimulus, entitas produk atau kenyataan..

Periklanan bersifat subjektif dan terutama digunakan di bidang komersial, mencari keuntungan. Meskipun demikian, ada juga jenis iklan yang lebih sosial, yang bertujuan untuk mendidik atau meningkatkan kesadaran tentang kenyataan yang mengkhawatirkan atau kurang diketahui.

Berkenaan dengan propaganda, ini dapat didefinisikan sebagai serangkaian strategi yang digunakan untuk menghasilkan perubahan substansial dalam ideologi dan perilaku seseorang melalui komunikasi persuasif, umumnya tidak memiliki motif keuntungan dan berpura-pura menghasilkan modifikasi melalui manipulasi informasi.. Propaganda cenderung berkonotasi dogmatis, berusaha membuat penerima informasi menganut ideologi atau mengubah sikap mereka mengenai topik tertentu.

Meskipun demikian, terkadang ia berusaha untuk mendidik, tidak harus memiliki niat jahat di baliknya. Dalam kedua kasus, kita berurusan dengan strategi yang berusaha menghasilkan perubahan perilaku subjek, menggunakan pesan yang berusaha meyakinkan mereka tentang perlunya mengikuti pesan yang mereka tawarkan.

Keduanya sering menggunakan emosi untuk mencapai tujuan mereka, dan mungkin memutarbalikkan kebenaran untuk memenuhi tujuan mereka. Nyatanya, baik iklan maupun propaganda sering menggunakan unsur konsep lain untuk membantu mencapai tujuan mereka.

Perbedaan antara keduanya sangat tipis dan seringkali sulit untuk menemukan unsur yang memisahkan mereka.  

  • Mungkin Anda tertarik: “9 jenis logo (dijelaskan dan dengan contoh)”

Perbedaan utama antara iklan dan propaganda

Meskipun, seperti yang telah kita lihat, konsep periklanan dan propaganda memiliki beberapa kesamaan, jauh di lubuk hati mereka adalah konsep yang berbeda yang memiliki karakteristik yang membedakannya satu sama lain. Di antara perbedaan tersebut dapat kita temukan sebagai berikut.

1.

Tujuan komunikasi persuasif

Perbedaan utama dan paling menonjol antara propaganda dan periklanan dapat ditemukan dalam tujuannya: periklanan terutama berorientasi pada tujuan komersial (mendapatkan penjualan atau meningkatkan konsumsi), sedangkan propaganda bertujuan untuk mengubah ideologi atau pemikiran subjek objektif, dengan cara yang dogmatis.. Periklanan berusaha untuk mengekstrak keuntungan ekonomi secara langsung, atau untuk meningkatkan kesadaran tentang realitas sosial tanpa mencoba mengubah keyakinan orang lain, sementara propaganda, meskipun tidak untuk mencari keuntungan, berusaha untuk mengubah kognisi dan keyakinan subjek untuk menyelaraskan mereka dengan tujuan.

ideologi apa yang diusulkannya

  • Artikel terkait: “Persuasi: definisi dan unsur seni meyakinkan”

2. Topik di mana mereka bekerja

Periklanan dan propaganda juga berbeda dalam jenis bidang atau tema di mana mereka biasanya bekerja.

Pada akhirnya, tujuan dari masing-masing bentuk komunikasi ini tercermin dalam kecenderungannya untuk menarik kurang lebih serangkaian nilai dan citra. Sebagai aturan umum, iklan mengacu pada layanan atau barang konsumen, meskipun mereka juga dapat berusaha untuk mempromosikan institusi, perusahaan, ide, atau realitas sosial umum.

Propaganda, di sisi lain, biasanya berkaitan dengan topik-topik seperti kepercayaan atau bidang-bidang seperti politik dan agama. Untuk alasan ini, sementara iklan biasanya mencoba untuk menghasilkan sensasi yang menyenangkan untuk mengasosiasikannya dengan apa yang sedang dipromosikan, lebih umum propaganda untuk menarik perasaan negatif, seperti ketakutan atau kemarahan, untuk membangkitkan minat target dan memobilisasi orang-orang.

dengan berbicara tentang isu-isu seperti keamanan warga negara, krisis global, ketidaksetaraan sosial, dll.

  • Mungkin Anda tertarik: “7 kunci Psikologi yang diterapkan pada Pemasaran dan Periklanan”

3. Orientasi Konten

Aspek diferensial lainnya dapat ditemukan dalam jenis hubungan yang dibangun pesan sehubungan dengan isi, atau dalam hubungan antara isi dan tujuan komunikasi.

Sebagai aturan umum, iklan konsisten dengan materi atau pesan yang dimilikinya dan mencari penerimaan dan ketertarikan terhadap pesannya, yang dengannya siapa pun yang menghasilkan komunikasi periklanan menyajikan informasi yang berupaya meningkatkan pendekatan terhadap apa yang dijualnya. Namun, propaganda dapat mencari penerimaan atau afiliasi pada ideologi atau pemikiran atau mencoba untuk menolaknya dan menghasilkan jarak ke arah cara berpikir yang bertentangan dengannya sendiri.

  • Artikel terkait: ” 7 Kunci Psikologi yang Diterapkan pada Pemasaran dan Periklanan “

4.

Tingkat inklusivitas

Perbedaan lain yang mungkin antara propaganda dan publisitas berkaitan dengan siapa yang dituju. Sebagai aturan umum, propaganda berorientasi pada upaya untuk mencapai kelompok yang sangat khusus, memiliki target yang sangat terbatas dengan ideologi yang mirip dengan penerbit.

Meskipun periklanan sering mencoba untuk menghasilkan strategi untuk menarik sektor tertentu dari populasi, umumnya bertujuan untuk bertindak secara universal, mencari efek sosial dan komunitas yang jauh lebih banyak.

5. Tingkat kedalaman jiwa

Perbedaan besar lainnya antara kedua konsep dapat ditemukan bahwa sementara periklanan hanya berusaha untuk menarik perhatian pada produk atau ide tertentu dan mungkin membangkitkan kesadaran akan kebutuhannya (terkadang memasukkan unsur-unsur emosional), periklanan ditujukan untuk membangkitkan, menggunakan, dan bahkan memodifikasi emosi., harapan, pemikiran, keyakinan, dan perspektif.

Dalam pengertian ini, propaganda berusaha untuk menggali lebih dalam ke dalam jiwa subjek untuk meyakinkan dia untuk mengubah ideologinya, sementara iklan berinteraksi dengan subjek pada tingkat yang lebih dangkal.