Kreasionisme: pengertian dan mengpengertian menyebabkan kontroversi

Sejak awal umat manusia, manusia telah mencoba menjelaskan keberadaan mereka di dunia. Dari mana kita berasal, ke mana kita akan pergi, bagaimana kita menjadi seperti sekarang ini atau mengapa kita ada adalah beberapa pertanyaan yang hingga saat ini terus menjadi bahan kontroversi dan pertanyaan.

Agama, tegas dan ilmu telah mencoba merumuskan jawaban, terkadang muncul konflik antara pendekatan yang satu dengan yang lain. Dalam upaya untuk menjelaskan realitas dari sudut pandang agama, kita dapat menemukan kreasionisme sebagai salah satu yang paling terkenal dan kontroversial saat ini karena penolakan totalnya terhadap teori evolusi.

  • Artikel terkait: ” Jenis-jenis agama (dan perbedaan keyakinan dan pemikirannya) “

Kreasionisme: apa itu?

Kreasionisme dikenal sebagai seperangkat keyakinan yang berbeda berdasarkan doktrin agama, yang karakteristik utamanya adalah pertimbangan bahwa segala sesuatu yang ada di alam semesta adalah pekerjaan ilahi. Meskipun pada prinsipnya setiap interpretasi realitas yang memiliki dasar ini terlepas dari agama itu sendiri adalah kreasionis, tren atau arus pemikiran yang didasarkan pada Katolik dan Alkitab secara umum dikenal sebagai kreasionisme.

Penentangannya terhadap evolusi biologis

Kreasionisme paling klasik juga dicirikan oleh fakta mempertahankan interpretasi literal dari Alkitab dan Kejadian, menyangkal teori evolusi. Ia menganggap bahwa makhluk yang ada saat ini adalah yang telah ada sejak awal waktu, tidak menerima bahwa mereka memiliki asal usul evolusi dan membuang bukti yang ada dalam hal ini atau menafsirkan ulang mereka (misalnya, fosil dapat menjadi bukti keberadaan banjir universal).

Bagi mereka yang memegang teori ini secara harfiah, usia Bumi tidak akan lebih dari sepuluh ribu tahun. Terlepas dari kenyataan bahwa jumlah bukti yang bertentangan dengan gagasan ini sangat banyak dan termasuk dalam bidang ilmiah yang berbeda (dari geologi hingga biologi), di antara mereka yang mempertahankan visi realitas ini, pria dan wanita dengan pendidikan universitas dan pelatihan ilmiah menonjol, bukan menjadi milik mereka.

pengikut harus anggota ulama atau dengan sedikit pendidikan. Prinsip utama dari versi kreasionisme ini adalah penciptaan tiba-tiba seluruh alam semesta dan segala sesuatu yang ada dari ketiadaan, pertimbangan bahwa evolusi tidak ada dan meskipun mungkin ada perubahan pada organisme, itu hanya terjadi dalam batas-batas tertentu dan tanpa sangat bervariasi.

hewan dan tumbuhan, yang ada sejak awal penciptaan. Ia juga menganggap bahwa makhluk hidup yang ada saat ini adalah yang selalu ada, dan orografi Bumi dijelaskan dengan adanya bencana seperti banjir universal.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Teori evolusi biologis “

desain cerdas

Prinsip-prinsip teori kreasionis tidak terlalu jelas dan berkelanjutan pada tingkat ilmiah, itulah sebabnya, pada prinsipnya, mereka seharusnya tidak banyak diterima di dunia akademis. Namun, sebuah teori yang didasarkan pada kreasionisme kemudian muncul yang berusaha mempertahankan posisi kreasionis dengan bahasa yang mirip dengan bahasa sains, yang diajukan sebagai hipotesis: teori rancangan cerdas.

Dalam hal ini, diusulkan bahwa model seleksi alam dan evolusi tidak cukup menjelaskan perkembangan dan asal usul makhluk hidup dari beberapa organisme. Ini juga mengusulkan bahwa keanekaragaman hayati yang besar, fungsi alam semesta dan hukum alam membuktikan keberadaan pencipta yang telah merancangnya dengan suatu tujuan.

Dia menganggap bahwa kebetulan tidak dapat menjelaskan keberadaan realitas dan bahwa itu ada menyiratkan rencana yang diuraikan dan dirancang oleh sesuatu atau seseorang. Namun, teori ini tidak dapat difalsifikasi, sehingga tidak dapat diverifikasi dan oleh karena itu tidak dapat menjadi ilmiah.

Tidak semua kreasionisme bertentangan dengan teori evolusi

Meskipun kenyataannya mungkin jenis kreasionisme yang paling terkenal adalah kreasionisme anti-evolusi justru karena kontroversi yang ditimbulkannya dengan menyangkal teori evolusi, kenyataannya tidak semua kreasionisme bertentangan dengannya. Faktanya, ada kreasionisme pro-evolusi yang, meskipun menganggap bahwa alam semesta berasal dari seorang pencipta, menerima keberadaan evolusi dan teori-teori ilmiah yang melingkupinya, tidak menyangkal nilainya.

Hal ini menunjukkan bahwa doktrin agama tidak harus dilawan atau dilawan dengan ilmu pengetahuan tetapi bisa saling melengkapi.

Visi yang diperluas di Amerika

Mungkin banyak dari mereka yang membaca baris-baris ini pernah mendengar pada beberapa kesempatan tentang adanya konflik yang kuat antara teori evolusi dan kreasionisme di Amerika, (walaupun dari sudut pandang ilmiah tidak ada perdebatan). Dan di Amerika Serikat teori kreasionis memiliki kekuatan dan perluasan yang besar, beberapa tahun yang lalu untuk diajarkan di sekolah-sekolah sedemikian rupa sehingga teori evolusi ditolak dan tidak diajarkan, dengan nama teori desain cerdas.

Namun, selama tahun 2004, pengajaran teori desain cerdas di sekolah umum dinyatakan inkonstitusional dan dilarang, tetapi ini tidak mencegah doktrin ini untuk terus memberikan pengaruh besar di tingkat akademik. Berdasarkan larangan ini, gagasan analisis kritis evolusi dihasilkan, yang saat ini terus memiliki pengaruh yang menonjol dan bahkan telah mencapai advokasi hukum yang menguntungkan.

Dari modalitas yang tidak disajikan secara langsung ini, pengaruh yang diberikan oleh kreasionisme anti-evolusionis memiliki efek yang menimbulkan keraguan tentang evolusi dan isu-isu lain seperti aborsi atau kloning. Konflik antara perspektif evolusionis dan kreasionis telah menjadi masalah yang dapat berdampak besar pada masyarakat.

Namun, di sisi lain, memungkinkan terjadinya perdebatan yang dapat menyebabkan kedua posisi tersebut dibahas dan didiskusikan, mengungkapkan kekurangan dan kelemahan yang mungkin dimiliki keduanya.

Referensi bibliografi:

  • Collado, S. (2009).

    Tinjauan debat kreasionisme-evolusionisme dalam seratus tahun terakhir di AS.

    Buku Tahunan Sejarah Gereja XVIII, 41-53.