Kompleks Yunus: rasa takut yang aneh akan kesuksesan

Sebagian besar psikolog akan akrab dengan konsep aktualisasi diri Abraham Maslow. Kita semua tahu bahwa kita harus makan, minum atau tidur, tetapi begitu kebutuhan fisiologis ini terpenuhi, kita bercita-cita untuk kebutuhan lain yang tingkatnya lebih tinggi menurut teori Piramida Maslow.

Di puncak piramida ini adalah kebutuhan aktualisasi diri: kebutuhan psikologis dan spiritual yang membuat kita merasa terpenuhi. Maslow adalah bapak psikologi humanistik, arus psikologis yang mendalilkan adanya kecenderungan dasar manusia (aktualisasi diri) terhadap kesehatan mental dan kesejahteraan.

Kompleks Yunus

Namun Maslow, bertentangan dengan aktualisasi diri, menciptakan istilah “Jonah Complex” untuk merujuk pada ketakutan akan kebesaran diri sendiri, penghindaran nasib sendiri atau pelarian bakat terbaik kita. Dalam meneliti konsep aktualisasi diri, psikolog humanistik mengajukan pertanyaan berikut: Jika kita dilahirkan dengan potensi pengembangan diri yang tidak terbatas, “mengapa tidak semua orang mencapai tujuan aktualisasi diri?” Salah satu alasan yang Maslow kemukakan dalam bukunya Farther Reaches of Human Nature terbitan 1971, adalah Jonah Complex.

Siapa Yunus?

Jonah Complex terinspirasi dari tokoh alkitabiah Yunus, seorang pria yang adalah seorang pedagang dan mencoba untuk menolak panggilan Tuhan untuk memenuhi misi penting. Takdirnya adalah menjadi seorang nabi, namun reaksi pertamanya adalah melarikan diri, karena takut tidak memenuhi tugas itu.

Penjelasan Maslow tentang kompleks Yunus adalah bahwa sama seperti kita takut yang terburuk dalam diri kita sendiri, kita juga takut yang terbaik, kita takut kemungkinan tertinggi kita. Kita takut menjadi apa yang kita bayangkan, di saat-saat terbaik kita, kondisi ideal kita.

Kami menikmati dan bahkan senang dengan kemungkinan ilahi yang kami temukan di saat-saat puncak kami, tetapi sama-sama, kami terguncang oleh ketakutan atau kelemahan dari kemungkinan yang sama, mungkin karena kami tidak ingin meninggalkan zona nyaman kami.

Keluar dari zona nyaman

Sering kali rasa takut meninggalkan zona nyaman itulah yang membatasi kita untuk terus berkembang atau yang membuat kita cemas. Bahkan, dalam banyak kesempatan kita bahkan lebih memilih yang buruk sebelum mengambil risiko mencari realisasi diri kita, kesejahteraan kita.

Tetap berlabuh di zona nyaman, menghindari refleksi diri untuk terus tumbuh, dapat menyebabkan kita tetap berlabuh pada ketakutan kita tanpa menginjak keras pada ketidakpastian. Kami sudah berkomentar di artikel ” Pengembangan Pribadi: 5 alasan untuk refleksi diri ” bahwa hidup terus-menerus dari keinginan kita dan keinginan kita yang tidak terpenuhi, tanpa bertaruh pada mereka, menghasilkan harga diri yang rendah, perasaan tidak mampu, penarikan sosial, sedikit ketegasan, stres dan kecemasan, masalah psikosomatik yang konstan dan kesejahteraan emosional yang buruk.

Buka kunci diri Anda untuk bisa melangkah menuju kesuksesan

Meskipun refleksi terhadap pengembangan pribadi mungkin tampak mudah pada pandangan pertama, ada banyak orang yang beralih ke profesional pembinaan untuk dapat membuka blokir diri mereka sendiri. Pelatih, sebagai fasilitator pengembangan pribadi, membuat klien berefleksi melalui pertanyaan-pertanyaan sokratis, memungkinkannya untuk terus tumbuh sebagai pribadi.

Pelatih membantu untuk terhubung dengan keinginan dan emosi, mendukung realisasi diri dan memungkinkan seseorang untuk mencapai tempat yang diinginkan. Singkatnya, hidup mendorong kita untuk mengikuti jalan menuju realisasi diri.

Sepanjang pengalaman kami, kami menemukan berbagai kesulitan yang mencegah kami melihat dengan jelas ke masa depan, dan yang menimbulkan ketakutan, rasa tidak aman dan membuat kami merasa tersesat. Beberapa menunggu dan menunggu semuanya berlalu dan jatuh kembali ke tempatnya dengan sendirinya, yang lain mengejar berulang-ulang apa yang membuat mereka merasa hidup, apa yang membuat mereka merasa sejahtera.

Ini adalah cara terbaik untuk meninggalkan pesimisme atau kebiasaan buruk yang mencegah kita mencapai tujuan yang kita tetapkan untuk diri kita sendiri.