Keterampilan sosial, kecerdasan emosional dan harga diri

Sejak kita lahir, komponen sosial terintegrasi ke dalam kehidupan kita sehari-hari.

Interaksi pertama terjadi dengan ibu di dalam rahim, dan begitu kelahiran terjadi, ini akan terjadi melalui kulit, di atas segalanya. Tokoh keterikatan primer memberikan konteks pertama di mana keterampilan sosial akan berkembang dan terbentuk, dimulai dengan tatapan orang tua-bayi, senyuman, vokalisasi, dan kata-kata. Nantinya, sekolah akan menjadi salah satu konteks utama pengembangan keterampilan tersebut.

Artikel terkait: “Psikologi Perkembangan: teori dan penulis utama”

Munculnya keterampilan sosial

Penting untuk menyoroti pentingnya kerangka budaya, sosial dan karakteristik temperamental individu, yang akan menentukan bahwa dua orang berperilaku berbeda dalam situasi yang sama.

Keterampilan sosial dapat digambarkan sebagai kemampuan seseorang untuk berhubungan dengan orang lain melalui komunikasi yang efektif. Di antaranya kita akan menemukan kualitas seperti: menyapa ketika kita tiba di suatu tempat, ketegasan, kesimpulan dari keadaan orang lain, ekspresi perasaan, pikiran, pendapat dan keinginan, dan orientasi terhadap resolusi konflik.

Melalui perilaku sosial, individu menjadi sadar akan batasan, yang akan mendukung kemampuan mereka untuk mengatur diri sendiri di masa depan. Kemampuan untuk mengatur perilaku dan emosi kita merupakan bagian mendasar dari apa yang kita kenal sebagai kecerdasan emosional; oleh karena itu, keterampilan sosial terkait erat dengan ini, dan ini, pada gilirannya, dengan harga diri. Di sisi lain, defisit dalam keterampilan sosial terkait dengan gangguan psikopatologis, seperti gangguan kecemasan dan gangguan mood.

kecerdasan emosional

Kecerdasan emosional didefinisikan sebagai kemampuan untuk memahami, mengidentifikasi, dan mengelola keadaan emosi diri sendiri dan orang lain.

Goleman (1995) membagi kecerdasan emosional menjadi dua yaitu kecerdasan emosional intrapersonal dan interpersonal. Dalam intrapersonal, kita menemukan kesadaran diri emosional, dan kemampuan untuk berkomunikasi dengan diri sendiri untuk mengatur keadaan emosinya sendiri. Ini secara positif mempengaruhi keamanan dan kepercayaan diri kita. Interpersonal akan mencakup keterampilan sosial dan empati, dengan tujuan mengenali dan mengelola emosi orang lain, yang terkait dengan orang karismatik yang memiliki keinginan untuk kepemimpinan.

Seperti yang bisa kita lihat, dalam kecerdasan emosional ekspresi dan penanganan bahasa itu penting, digunakan untuk mengatur keadaan internal dan eksternal. Memiliki kecerdasan emosional yang baik menumbuhkan kemampuan untuk membangun hubungan yang sehat dengan orang lain, yang sangat mempengaruhi harga diri kita.

Harga diri

Harga diri adalah konsep yang sangat sering terdengar dalam kehidupan sehari-hari, tetapi apa itu? Ini mengacu pada perasaan berharga yang dimiliki seseorang terhadap dirinya sendiri. Perasaan ini stabil dari waktu ke waktu, dan tetap dalam situasi yang berbeda.

Adalah umum untuk mengacaukan harga diri yang tinggi dengan narsisme: citra diri yang meningkat, ditandai dengan perasaan superioritas, yang tidak realistis, tetapi lebih tidak stabil dan rapuh. Harga diri yang sehat menggabungkan kesadaran akan keterbatasan, keaslian, pengakuan kesalahan dan kebajikan, dan penerimaan diri.

Bagaimana unsur-unsur psikologis ini berinteraksi?

Ketiga konsep ini saling terkait satu sama lain. Tanpa pengembangan keterampilan sosial yang memadai, kecerdasan emosional kita akan berkurang; demikian, juga harga diri kita, karena dipengaruhi, sebagian, oleh interaksi dengan orang lain, di mana kita menemukan umpan balik langsung atau tidak langsung tentang kita, yang membentuk konsep diri kita.

Melalui interaksi dengan lingkungan kita, kita meningkatkan pengetahuan kita tentang diri kita sendiri, refleksi pada perilaku dan keadaan kita, dan kemampuan untuk mengelola, memodifikasi, dan menyesuaikan emosi dan sikap kita terhadap tuntutan lingkungan.

Orang dengan empati lebih (kualitas kecerdasan emosional) lebih mampu memahami emosi orang lain (karakteristik keterampilan sosial), yang membuat mereka lebih diterima secara sosial dan dievaluasi secara positif.

Mempromosikan kualitas-kualitas ini sejak masa kanak-kanak sangat penting agar anak laki-laki dan perempuan memiliki perkembangan psikologis, sosial, dan bahkan akademik yang optimal, yang akan mendukung, di masa depan, adaptasi terhadap berbagai situasi, dan mengatasinya, secara proaktif dan tegas.

Posts Terkait