Ketagihan: Film pendek tentang nilai usaha

Tidak peduli seberapa keras kita mencoba, hal-hal tidak selalu berjalan seperti yang kita inginkan. Menyadari hal ini adalah langkah pertama untuk tidak terjebak dalam pengulangan dan kelelahan.

Tepatnya, ini adalah pesan yang dikirim oleh animasi pendek yang disebut “Hooked” (“ketagihan” dalam bahasa Inggris). Terima kasih kepada Institute of Psychological and Psychiatric Assistance Mensalus, kami menyajikan refleksi menarik tentang upaya yang gagal.

Artikel terkait: ” Piper: sebuah film pendek menawan tentang kemampuan untuk mengatasi “

Apakah ada usaha yang sia-sia? Sebuah film pendek menjelaskan

Sebelum kita mulai, Anda dapat menonton video di bawah ini:

Pesan apa yang bisa kita ambil setelah melihat upaya protagonis?

Terkadang upaya kita memiliki efek sebaliknya; film pendek mencerminkannya dari rasa humor. Bagaimanapun, pembelajaran muncul dari setiap pengalaman.

Dalam hal ini, hari ini kami memusatkan perhatian khusus pada salah satu kesimpulan cerita: hasil dari solusi yang dicoba adalah apa yang akan memandu kami ke tindakan selanjutnya: ubah atau lanjutkan (apa yang akan dilakukan ikan setelah mengalikan jumlah kait ?).

Untuk melakukan analisis yang baik, berguna untuk menilai tujuan awal (berenang dengan tenang di laut) dan mengukur tingkat kepuasan yang diperoleh (0% kepuasan: sekarang ada 20 kait lagi), untuk memutuskan apakah kita ingin bertahan dalam solusi yang sama (saya masih mencari cara untuk menipu) atau mengubah strategi.

Demikian juga. Meskipun tampak aneh, terkadang kami melewatkan analisis ini, kami terjebak dalam upaya solusi pertama dan kami berhenti mempertimbangkan opsi lainnya.

Mengapa ini terjadi?

Fleksibilitas dan kreativitas mental adalah dua unsur yang memudahkan untuk melihat diri kita sendiri dalam skenario baru dan menemukan cara untuk merasa puas di dalamnya. Ketika kemampuan ini tidak berpartisipasi, jalan buntu terjadi: solusi yang dicoba berkembang biak meskipun tidak berhasil.

Seperti yang kami sebutkan, dalam hal ini akan sangat bagus jika ikan berhenti mendekati kail dan memilih untuk masuk lebih dalam ke dasar laut untuk mencari ketenangan yang dirindukan. Siapa tahu. Mungkin, setelah strategi cincin, dia melakukannya.

Meski masih melihat opsi baru, kami mungkin tidak menuju tindakan, mengapa?

Sehat. Kita mungkin tampak melihat pilihan lain tetapi, pada kenyataannya, kita belum mengembangkan pemahaman yang mendalam tentang hal itu. Sejauh mana kita memikirkan mekanisme/manfaatnya? Untuk memberi kesempatan pada opsi baru, pengamatan penuh dan sadar diperlukan. Hanya dengan cara ini kita akan menemukan kegunaan dan makna.

Apa lagi yang mempengaruhi kemampuan untuk merancang jalur solusi baru?

Orang terjebak dalam mengulangi satu solusi juga karena kurangnya permisif (“Saya harus menyelesaikannya dengan cara ini”) dan karena takut akan apa yang mungkin terjadi dan/atau bagaimana perasaan kita jika kita meninggalkan “zona yang diketahui”.

Melihat diri kita sendiri dalam peran dan konteks baru dapat dikaitkan dengan keyakinan yang menimbulkan alarm yang tidak perlu. Pikiran irasional yang terkait dengan hilangnya hak istimewa (“sejauh ini saya miliki dan mungkin tidak”) dan retaknya identitas kita (“Saya seperti ini, dapatkah saya/akankah saya tahu bagaimana menjadi sebaliknya?”), imobilitas pakan.

Mungkin Anda tertarik: ” 63 frase motivasi untuk belajar dan mendapatkan nilai bagus “

Apa yang bisa kita lakukan untuk lebih permisif dengan diri kita sendiri?

Untuk mulai dengan, berempati dengan orang kita pada saat yang sama kita terhubung dengan hak-hak kita. Apa yang akan kita katakan kepada teman yang baik adalah pembukaan yang baik.

Ungkapan seperti: “berhenti dan istirahat”, “luangkan waktu yang Anda butuhkan untuk berpikir”, “jika Anda tidak berhasil, Anda tidak berhasil”, “Anda telah melakukan cukup banyak hari ini. Biarkan di sini dan pulihkan energi untuk besok”, “kenapa harus salah?”, “Anda bisa”, dll., adalah contoh pesan yang mudah kita komunikasikan kepada orang yang kita cintai… Apakah kita melakukan hal yang sama dengan diri kita sendiri?

Menjadi suara ramah kita sendiri adalah langkah pertama untuk mengeksplorasi dan tidak terpancing dalam pengulangan dan kelelahan.

Sangat lucu ketika protagonis ingin mengelabui kail dengan cincin dan menghasilkan efek ledakan. Pesan apa lagi yang bisa kita ambil dari penangkapan ikan anekdot ini?

Apa yang bagi ikan tidak memiliki nilai sedikit pun, bagi para nelayan itu adalah harta karun.

Dalam kehidupan nyata, hal yang sama terjadi. Masing-masing dari kita memberi nilai pada apa yang sesuai dengan keyakinan dan kebutuhan kita (saat itulah kita menemukan makna).

Melanjutkan garis refleksi, di bawah ini kami mengajukan empat pertanyaan untuk dihubungkan dengan sistem nilai kami:

“Apa yang saya anggap sebagai “harta karun” dalam hidup saya?”

“Tingkat kesejahteraan/kepuasan apa yang saya dapatkan ketika saya terhubung dengannya?”

“Apa yang harus saya lakukan untuk merawatnya?”

“Bagaimana saya ingin terus merawatnya?”

Ini adalah latihan yang baik untuk mempromosikan pemikiran yang berhubungan dengan unsur-unsur yang memberi makna pada hidup kita.

Mungkin, ketika kita mencari kesejahteraan dan keseimbangan pribadi, mengingat apa yang membuat kita bahagia akan mengarahkan kembali langkah-langkah yang kita putuskan untuk diambil. Tentu saja, tanpa… ketagihan.

Posts Terkait