‚ÄčKesulitan belajar: definisi dan tanda peringatan

Kesulitan belajar (LD) termasuk dalam definisi mereka sekelompok heterogen perubahan dalam kemampuan membaca, menulis, berhitung dan penalaran kognitif umum. Gangguan ini biasanya disebabkan oleh disfungsi sistem saraf, dan dapat berlanjut selama proses vital.

Kesulitan belajar dapat bermanifestasi secara simultan baik melalui masalah dalam perilaku pengaturan diri dan interaksi sosial, serta melalui defisit sensorik, keterbelakangan mental, gangguan emosional yang parah atau pengaruh eksternal yang menyertainya (seperti perbedaan budaya, instruksi yang tidak memadai atau tidak tepat, jika benar bahwa AD tidak dapat diturunkan secara kausal dari salah satu dari mereka).

Oleh karena itu, dapat dipahami bahwa ada ketidaksesuaian antara kinerja yang sebenarnya dan yang diharapkan menurut usia pematangan anak, itulah sebabnya perawatan khusus diperlukan untuk mengimbangi kesulitan-kesulitan yang disajikan oleh siswa tersebut.

Gangguan Belajar Spesifik dan DSM V

Saat ini, Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders DSM V mendefinisikan kategori diagnostik Gangguan Belajar Spesifik yang membedakan antara keterampilan membaca, menghitung, dan ekspresi tertulis.

Di antara kriteria diagnostik, disoroti bahwa subjek harus menunjukkan IQ dalam tingkat rata-rata sehubungan dengan kelompok usia mereka, tingkat yang ditentukan dalam salah satu dari tiga kapasitas yang ditunjukkan sebelumnya secara signifikan lebih rendah daripada rata-rata populasi.

Penyebab kesulitan belajar

Ada penyebab yang sangat beragam yang dapat menyebabkan manifestasi kesulitan belajar pada individu, meskipun yang utama berasal dari faktor internal (neurobiologis) subjek seperti defisit organik, aspek yang terkait dengan pewarisan kromosom, masalah yang berkaitan dengan perubahan biokimia atau makanan. atau defisit kognitif perseptual dan/atau motorik.

Dalam kategori kedua, kita dapat membedakan penyebab lingkungan yang terkait dengan kekhasan keluarga dan konteks sosiokultural yang menawarkan sedikit peluang untuk stimulasi kognitif dan membatasi perkembangan kapasitas ini pada anak.

Di sisi lain, karakteristik sistem pendidikan tempat siswa ditugaskan dapat mengkondisikan tingkat internalisasi pembelajaran dasar tertentu; yaitu, metodologi kerja dan evaluasi siswa, kualitas pengajaran, kondisi fisik dan sumber daya sekolah, antara lain, dapat membuat perbedaan yang substansial.

Akhirnya, asal mula kesulitan belajar mungkin karena penyesuaian yang tidak memadai antara karakteristik individu siswa dan tuntutan yang diterimanya dari konteks pendidikan (seperti yang dipertahankan dari posisi interaksionis). Penyesuaian atau jenis respons yang ditawarkan oleh siswa terhadap suatu tugas tergantung pada interaksi dua variabel: tingkat pengetahuan yang dimiliki anak dan ketersediaan strategi untuk menyelesaikan tugas tersebut. Dengan cara ini, anak sekolah dengan AD biasanya memiliki pengetahuan, tetapi tidak mampu menerapkan strategi yang tepat untuk keberhasilan pelaksanaan tugas. Proposal terakhir ini adalah yang saat ini memiliki dukungan paling teoretis.

Pengaruh IK terhadap perkembangan anak

Sesuai dengan apa yang diungkapkan di atas, aspek yang sangat relevan adalah memahami pematangan, atau pertumbuhan biologis anak, sebagai disposisi atau kondisi dinamis yang bergantung pada karakteristik neurologis, neuropsikologis dan psikologis orang tersebut, serta pada lingkungan keluarga dan/atau sekolah tempat perkembangan berlangsung.

Perkembangan pada orang dengan kesulitan belajar ditandai dengan tingkat perkembangan yang lebih lambat. Artinya, kita hanya berbicara tentang perubahan pada tingkat kuantitatif, dan bukan kualitatif, seperti yang terjadi pada gangguan perkembangan. Perbedaan usia dini antara anak dengan DA dan anak tanpa DA dapat berkisar antara 2 dan 4 tahun. Selanjutnya, perbedaan tersebut berkurang dan dapat dikatakan bahwa individu dengan AD dapat mencapai tingkat kompetensi yang dapat diterima.

Ada beberapa faktor lingkungan, dan karena itu dapat dimodifikasi, yang berkontribusi pada pengurangan atau peningkatan DA, seperti: kekayaan dan kecukupan bicara dalam konteks keluarga, paparan yang tinggi untuk membaca, promosi permainan dan kegiatan yang mendukung perkembangan. perhatian yang berkelanjutan, serta yang memfasilitasi pengambilan keputusan individu dan inisiatif pribadi.

Kesulitan belajar dan perubahan perilaku

Mengingat hubungan erat antara komorbiditas AD dan perubahan perilaku tertentu, seringkali sulit untuk menentukan mana dari dua manifestasi ini yang menyebabkan yang lain. Keduanya biasanya terjadi bersamaan, seperti dalam kasus Attention Deficit Disorder (dengan Hiperaktif) , di mana komplikasi yang dialami anak pada tingkat pemrosesan informasi dan pengaturan fungsi eksekutif menghasilkan (atau berasal dari) kesulitan dalam penguasaan bahasa. dan keterampilan aritmatika.

Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa anak-anak dan remaja dengan kesulitan belajar berhubungan sampai batas tertentu dengan masalah emosional dan/atau perilaku lainnya. Dengan cara ini, AD diperparah, yang menyebabkan penurunan kinerja akademik yang lebih signifikan. Masalah yang paling sering diamati pada populasi laki-laki sebesar 70% dan pada populasi wanita sebesar 50%, dan mengacu pada perilaku eksternal seperti defisit perhatian, hiperaktif dan regulasi diri kognitif, dengan perilaku antisosial, oposisi atau agresif menjadi kurang umum.

Beberapa penelitian mempertahankan gagasan bahwa adanya perubahan perilaku yang terisolasi tidak selalu menyebabkan keterbatasan dalam perolehan pembelajaran awal pada anak-anak, meskipun dalam kasus lain, di mana penyimpangan perilaku dimulai pada usia dini, keterkaitan antara kedua fenomena tampak lebih jelas.

Fungsi sosial anak-anak dengan kesulitan belajar

Kesulitan di bidang keterampilan sosial juga menunjukkan korelasi yang kuat dengan manifestasi DA pada anak-anak dan remaja, dengan Kavale dan Forness memperoleh persentase sekitar 75% dari kasus dalam penelitian mereka. Pada usia ini, ada tiga bidang hubungan sosial yang paling signifikan:

hubungan sosial dengan teman sebaya

Saat anak berkembang, dalam tujuannya untuk membangun dirinya sebagai individu yang mandiri dengan identitas “Aku” yang ditentukan dan semakin terlepas dari perlindungan dan perawatan orang tua, area ini adalah yang paling berpengaruh dan signifikan bagi individu. Pada tahap ini, perbandingan karakteristik fisik dan psikologis seseorang dengan orang lain, tingkat popularitas yang diperoleh atau persepsi dukungan sosial merupakan faktor penentu.

Ketika berbicara tentang anak-anak atau remaja dengan kesulitan belajar, pengaruh ini menjadi lebih menonjol, karena mereka mulai dengan kerugian dalam hal konsep diri adaptif . Karena alasan ini, dalam kasus AD, anak laki-laki lebih sering merasa terisolasi atau ditolak. Pada yang pertama, motivasi anak laki-laki harus ditingkatkan sehingga ia menghadirkan kecenderungan yang lebih besar untuk memperoleh keterampilan interpersonal, yang membantunya menjadi lebih kompeten dan memungkinkannya mengelola situasi kontekstual di mana ia berinteraksi dengan lebih baik. Dalam kasus kedua, pekerjaan sebelumnya pada pengendalian diri perilaku dan manajemen emosional harus dilakukan untuk memodifikasi dinamika interaksi negatif yang biasa ia lakukan.

Hubungan sosial dengan guru

Di bidang ini, bagian mendasar dari jenis hubungan sosial yang dibangun siswa dengan kelompok pengajar ditentukan oleh keyakinan yang disajikan guru sehubungan dengan siswa yang bersangkutan.

Dengan demikian, harapan kegagalan atau keberhasilan akademik sehubungan dengan siswa, perlakuan yang lebih atau kurang menguntungkan yang diterima dikondisikan oleh AD dan tingkat penguatan positif yang diberikan setelah pencapaian tujuan oleh anak akan memiliki dampak yang signifikan pada lebih banyak atau lebih. konsepsi pengajaran yang kurang baik, kurang positif terhadap kompetensi pribadi siswa.

D
i antara aspek yang paling relevan yang mempengaruhi kesulitan dalam interaksi sosial pada siswa dengan LD, berikut dapat dibedakan: kurangnya kompetensi untuk menginternalisasi strategi kognitif yang harus diterapkan dalam menghadapi tuntutan kontekstual tertentu, kurangnya kemampuan dalam organisasi alami dari strategi yang memungkinkan mereka untuk mencapai tujuan sosial, sedikit visi empatik dan sangat fokus pada perspektif mereka sendiri yang mencegah mereka dari pemahaman yang memuaskan tentang hubungan interpersonal dan apa yang tersirat, kemampuan yang tidak memadai untuk mendeteksi perbedaan dalam nada suara yang mengganggu pemahaman lengkap dari pesan yang diterima dari lawan bicara dan, akhirnya, kesulitan dalam interpretasi yang benar dari bahasa non-verbal secara umum (gerakan, ekspresi wajah, dll).

Hubungan sosial dengan orang tua

Fakta memiliki anak dengan LD bagi orang tua merupakan komplikasi tambahan untuk penerimaan dan pemahaman tentang perubahan evolusioner yang dialami anak selama perkembangannya.

Bagi orang tua, sangat kompleks untuk menemukan keseimbangan antara pelaksanaan kontrol yang berlebihan dan perlindungan yang berlebihan ketika mencoba untuk mempromosikan otonomi anak, meninggalkan segala sesuatu yang melibatkan kesulitan belajar di latar belakang. Masalah ini menyebabkan sikap kurang toleran, lebih kritis dan kurang empati atau afektif yang sangat menghambat perkembangan emosi anak yang memadai.

Intervensi psikopedagogis dalam menghadapi kesulitan belajar

Untuk mencapai dua tujuan mendasar yang ditetapkan untuk siswa dengan LD, yang ditujukan untuk meningkatkan keadaan emosional siswa dan, pada gilirannya, kinerja akademik mereka**, serangkaian tindakan diusulkan ke tingkat psikopedagogis yang terstruktur dalam tiga tahap berturut-turut** :

Tahap pertama

Mula-mula harus dilakukan analisis mendalam tentang layanan apa yang akan dibutuhkan siswa dalam konteks sekolah untuk mengimbangi dan mengatasi kesulitan belajar yang mereka hadirkan baik pada tingkat penetapan jenis kebutuhan pendidikan khusus apa yang mereka butuhkan, apa yang mereka butuhkan. program intervensi khusus akan ditetapkan sesuai dengan tingkat akademik mereka dan strategi khusus apa yang akan diterapkan oleh tim pengajar untuk mempromosikan konsep diri dan harga diri yang memadai .

Tahap kedua

Selanjutnya, diketahui penting untuk menghubungi dan menjalin kerjasama langsung dengan keluarga, yang harus berkomitmen penuh untuk mencapai pekerjaan yang terkoordinasi dari semua pihak yang terlibat. Untuk melakukan ini, awalnya fase psikoedukasi harus dilakukan oleh tim profesional yang membantu keluarga untuk memahami sifat DA dan jenis tindakan apa yang harus mereka masukkan ke dalam kebiasaan mereka untuk mendukung evolusi yang semakin progresif. oleh anak (penguatan positif dan sikap empatik, penetapan rutinitas yang jelas, dll.).

Di sisi lain, juga berguna untuk mengantisipasi kemungkinan masalah untuk menentukan strategi yang akan diterapkan untuk penyelesaiannya yang tepat.

tahap ketiga

Pada akhirnya, pekerjaan akan dilakukan untuk meningkatkan kapasitas metakognitif anak, di mana aspek-aspek seperti kesadaran dan penerimaan AD, pengakuan kekuatan dan kelemahan mereka, dan gaya atribusi internal ( locus of control ) akan dikerjakan. pencapaian keberhasilan sehubungan dengan tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya.

Lebih khusus, garis intervensi psikopedagogis saat ini di AD didasarkan pada tiga aspek: pengajaran strategi pembelajaran tertentu (penyederhanaan konten), penggunaan perspektif konstruktivis (metodologi berdasarkan teori Vygotskian pada zona pengembangan berikutnya, perancah dan potensi belajar) dan instruksi dengan bantuan komputer.

Kesimpulannya

Seperti yang telah diverifikasi, area perkembangan psikologis anak yang terpengaruh sangat beragam dengan adanya diagnosis AD. Deteksi dini dan intervensi oleh agen sosialisasi utama (keluarga dan sekolah) menjadi penting untuk mendukung evolusi positif dari kasus tertentu. Seperti dalam kebanyakan masalah dan/atau penyimpangan psikologis anak, kerjasama antara kedua belah pihak memiliki relevansi yang sangat signifikan dalam perjalanan perubahan tersebut.

Di sisi lain, sehubungan dengan intervensi, perlu diingat bahwa tidak semua tindakan harus berfokus secara eksklusif pada peningkatan pembelajaran instrumental, karena kehadiran mereka sangat sering mengarah pada pengembangan ketidaknyamanan emosional (penurunan konsep diri, perasaan rendah diri). , dll.) yang pendekatannya harus sama-sama menjadi prioritas.

Related Posts