Keragaman keluarga: keluarga orang tua tunggal dan sesama jenis

Perbedaan yang paling terkenal adalah keluarga heteroparental, homoparental dan orang tua tunggal tergantung pada jenis kelamin biologis orang tua.

Dalam keluarga heteroparental, orang tua dari keluarga tersebut berbeda jenis kelamin, yaitu laki-laki dan perempuan.

Dalam keluarga homoparental, orang tua dibentuk oleh pasangan berjenis kelamin sama (baik dua wanita atau dua pria) dan memiliki satu atau lebih anak yang sama.

Keluarga dengan orang tua tunggal adalah keluarga yang terdiri dari ayah tunggal atau ibu tunggal dengan satu anak atau lebih. Dalam model ini, ibu tunggal karena pilihan ditemukan, yang relatif baru dan masih belum dikenal di masyarakat kita bentuk keibuan yang dipilih ini, yaitu sekelompok wanita yang secara sukarela, mencari, memutuskan dan menginginkan, memilih cara ini untuk mengakses kehamilan.

Apa dampak psikologis dari bentuk-bentuk keragaman keluarga ini?

  • Artikel terkait: ” 8 Jenis Keluarga dan Ciri-cirinya “

Kasus keluarga orang tua tunggal

Satu studi, yang dilakukan oleh para peneliti di University of Amsterdam, menemukan bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan dalam kesejahteraan dan perilaku anak-anak atau stres orang tua antara keluarga orang tua tunggal dan orang tua hetero.

Para peneliti mengamati 69 ibu tunggal yang sengaja memilih untuk membesarkan anak-anak mereka sendiri, dan 59 ibu dari keluarga heteroseksual dengan dua orang tua dengan anak antara 18 bulan dan enam tahun.

Sebagian besar wanita dan ibu tunggal berdasarkan pilihan dalam penelitian ini stabil secara finansial, telah menerima pendidikan tinggi, aman secara finansial, dan memiliki hubungan yang signifikan dengan pasangan mereka di masa lalu. Keseimbangan emosi dan kapasitas resolusi.

“Anak-anak di kedua model keluarga baik-baik saja dalam hal kesejahteraan,” kata peneliti Mathilde Brewaeys dalam rilis berita studi. “Ibu tunggal karena pilihan dan anak-anak mereka mendapat manfaat dari jaringan dukungan yang baik dan ini harus disorot dalam konseling. wanita yang ingin memiliki dan membesarkan anak tanpa pasangan”.

Sebelumnya, beberapa penelitian menemukan bahwa rumah tangga dengan orang tua tunggal mencerminkan hasil yang lebih rendah karena stres dan faktor koping yang memengaruhi anak-anak tanpa figur ayah, yang dapat berdampak buruk pada perilaku mereka, dalam kasus ini mungkin ada perbedaan seperti kehamilan remaja , kehamilan yang tidak diinginkan, sumber daya ekonomi yang rendah, kurangnya dukungan keluarga, di antara faktor-faktor lain.

Dengan ini, penelitian terbaru ini, yang dipresentasikan di Jenewa, menunjukkan bahwa anak-anak dari ibu tunggal tidak lebih mungkin menunjukkan tanda-tanda gangguan perilaku daripada rekan-rekan mereka yang dididik dalam keluarga tradisional. Anak-anak dengan keluarga ibu tunggal karena pilihan memiliki hasil yang sama di seluruh papan seperti anak-anak dalam keluarga dengan dua orang tua heteroseksual atau gay.

Brewaeys menambahkan bahwa anggapan yang salah bahwa tumbuh tanpa ayah itu buruk bagi anak-anak hanyalah berdasarkan penelitian dari keluarga yang bercerai yang pernah mengalami konflik. “Kemungkinan besar, pengaruh negatif apa pun pada perkembangan anak lebih mungkin bergantung pada hubungan orang tua-anak yang bermasalah daripada ketidakhadiran seorang ayah. Ibu tunggal karena pilihan membuat keputusan sadar untuk membesarkan anak-anak mereka sendiri,” katanya.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Psikologi pendidikan: definisi, konsep, dan teori “

Kasus keluarga homoparental

Sebuah buku American Academy of Pediatrics berjudul Technical Report: Coparent or Second-Parent Adoption oleh Same-Sex Parents mencatat bahwa anak-anak yang tumbuh dengan ibu atau ayah homoseksual, mereka memiliki keseimbangan emosional, kognitif, sosial dan seksual yang sama dengan anak-anak yang orang tuanya adalah heteroseks.

Ada orang-orang yang menunjukkan bahwa anak-anak dari keluarga homoseksual memiliki risiko kecanduan dan/atau kenakalan yang lebih besar. Dalam penyelidikan yang disebut Kenakalan, viktimisasi, dan penggunaan narkoba di kalangan remaja dengan orang tua sesama jenis , mereka meneliti pendekatan ini secara tepat, dan hasilnya menunjukkan bahwa anak-anak remaja menunjukkan hasil positif dalam evolusi emosional dan kognitif. Faktor-faktor ini tidak berhubungan dengan model keluarga.

Remaja yang menunjukkan hubungan yang lebih dekat dengan orang tuanya menunjukkan perilaku kriminal yang lebih sedikit dan penggunaan narkoba yang rendah atau tidak ada, yang menunjukkan bahwa kualitas hubungan remaja dengan orang tua / ibu / ayah / ibu merupakan indikator yang memprediksi hasil yang objektif dan tepat dalam emosi. perkembangan dan tidak menjadi model keluarga di mana mereka tinggal.

Kesimpulan

Meskipun tantangan metodologis sangat besar untuk menangani fenomena yang kompleks dan multifaktorial sebagai hasil perkembangan psikososial jangka panjang anak-anak, literatur yang dikumpulkan dari dekade dan penelitian, secara keseluruhan, menawarkan jaminan keandalan dan validitas yang kuat pada kesejahteraan. anak-anak yang dibesarkan oleh orang tua sesama jenis atau orang tua tunggal.

Sekali lagi kami menemukan bukti ilmiah, dari hasil empiris, memungkinkan kami untuk memahami, lebih dekat dan dapat lebih bersatu dari keragaman. Seperti yang dikatakan Newton “kesatuan adalah keragaman, dan keragaman dalam kesatuan adalah hukum tertinggi alam semesta”.

Saya berharap artikel ini membuat kita semakin sadar akan kenyataan ini, masyarakat saat ini ditandai dengan kekuatan pilihan, memberikan kekayaan besar, dari nilai-nilai dan keamanan yang mengetahui bahwa sebuah keluarga (tanpa label) sedang dibuat dari prinsip adil dan tulus, dari tidak menstigmatisasi atau memberi label, karena yang terakhir berasal dari ketidaktahuan dan prasangka. Tapi ya, untuk melanjutkan, dari pemahaman tentang arti keluarga yang sebenarnya, untuk lebih menyatukan, mulai dari perbedaan, dari apa yang kita bagi, yang membuat kita sama dan berbeda, unik dan berharga, dari komitmen dan konsensus untuk emosional dan perkembangan kognitif, keseimbangan anak, dari asas cinta yang mendasar namun sederhana itulah yang menyatukan dan mencirikan setiap keluarga, terlepas dari model atau nama yang menyertai istilah ini, dan bukan dari konflik yang memisahkannya.

“Tidak ada yang namanya ‘keluarga yang hancur’. Keluarga adalah keluarga dan tidak ditentukan oleh akta nikah, surat cerai, dan surat adopsi. Keluarga dibuat di dalam hati”; C. Joy Bell C.

Posts Terkait