Keragaman budaya di Meksiko: inilah pluralitas negara ini

Keragaman budaya telah mendapatkan relevansi khusus dalam beberapa tahun terakhir karena fenomena yang berbeda seperti migrasi internal dan eksternal, serta proses globalisasi di seluruh dunia. Dalam konteks ini, Meksiko telah diakui sebagai salah satu negara dengan keragaman budaya, etnis, dan bahasa terbesar di tingkat internasional.

Pada artikel ini kita akan melakukan tur singkat tentang keragaman budaya di Meksiko, melalui beberapa karakteristik keragaman etnis, bahasa dan material yang merupakan bagian dari negara itu sendiri. Akhirnya kita akan melihat apa kerangka hukum yang telah dihasilkan sebagai langkah untuk mempromosikan dan melindungi keragaman budaya.

  • Artikel terkait: ” Ini adalah 4 budaya utama Mesoamerika “

Keragaman budaya di Meksiko

Pengakuan dan perlindungan keanekaragaman budaya telah menjadi salah satu prioritas internasional yang dipromosikan oleh United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO). UNESCO sendiri telah mendefinisikan “keanekaragaman budaya” sebagai keragaman cara di mana budaya kelompok dan masyarakat mengekspresikan diri, yang, ketika diwujudkan, mengirimkan warisan kemanusiaan.

Selama merupakan multiplisitas bentuk, keragaman budaya mencakup pluralitas sejarah, suku bangsa, bahasa, adat istiadat, tradisi, gastronomi, seni, kerajinan, dan lain-lain.

Semua hal di atas dimulai dari pertimbangan bahwa setiap kelompok dan setiap masyarakat memiliki cara tertentu dalam memandang dunia dan berhubungan dengannya. Artinya, dalam setiap kelompok ada cara khusus untuk memahami dan memecahkan masalah, menetapkan nilai, kualitas, peran, dll.; yang pada akhirnya menghasilkan identitas budaya tertentu yang harus dihormati.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 4 cabang utama Antropologi: seperti apa mereka dan apa yang mereka selidiki “

Beberapa unsur perwakilan

Meskipun keragaman budaya pada awalnya dianggap sebagai keragaman etnis, pluralitas dan manifestasi budaya yang berbeda juga mencakup keragaman bahasa dan warisan materi, antara lain. Setelah ini, kita akan melihat secara singkat beberapa unsur representatif.

1. Keanekaragaman etnis

Komisi Nasional untuk Pengembangan Masyarakat Adat Meksiko menjelaskan bahwa saat ini ada 68 masyarakat adat, yang mewakili sekitar 11 juta dari 132.562 penduduk negara tersebut.

Demikian pula, pada tahun 2015, Institut Nasional Geografi dan Informatika menyensor hampir 1 juta 400 ribu orang Afrika-Amerika, angka yang setara dengan 1,4% dari populasi nasional dan yang mewakili bagian penting, meskipun sering tidak terlihat, dari keragaman etnis dan budaya dari negara.

Di sisi lain, keragaman etnis dapat diekspresikan, misalnya, dalam gastronomi, kerajinan, atau kreasi seni yang khas untuk setiap wilayah negara.

Demikian juga dapat diekspresikan melalui manifestasi yang tidak harus material, seperti pesta, upacara, pertunjukan teater atau musik. Ini juga terkait dengan identitas budaya yang ditempa oleh pelestarian berbagai pengetahuan, kepercayaan, ritus, tradisi, dan cerita yang diturunkan secara turun-temurun.

2. Keanekaragaman bahasa

Warisan linguistik Meksiko terdiri dari 11 keluarga linguistik, 68 bahasa asli, dan 364 varian. Bahasa-bahasa ini dituturkan oleh sekitar 7 juta penduduk, yang menjadikan Meksiko negara dengan populasi terbesar yang berbicara bahasa asli di Amerika. Masalahnya adalah, dengan meningkatnya tekanan penggunaan bahasa Spanyol, ada risiko tinggi hilangnya sebagian besar bahasa ini.

Di sisi lain, kronik, legenda, dan warisan sastra secara umum juga dianggap sebagai aset tak berwujud tetapi linguistik.

3. Warisan berwujud

Aspek lain di mana keragaman budaya terlihat adalah ekspresi material seperti monumen sejarah dan aset dokumenter.

Mungkin salah satu masalah yang paling representatif dalam pengertian ini adalah warisan arkeologi, yang dapat mencakup kota-kota seperti Chichen Itzá, Monte Albán atau Teotihuacan, bahkan sisa-sisa peralatan dan perkakas, atau berbagai bentuk seni cadas.

Kerangka hukum untuk perlindungan keanekaragaman budaya

Singkatnya, Meksiko telah diakui sebagai negara multietnis dan multikultural. Namun, dalam menghadapi perubahan sosial ekonomi yang konstan dan proses modernisasi, masyarakat adat dan kekayaan budaya yang mewakili negara terus terancam.

Di beberapa sektor dan konteks, keragaman budaya dipandang sebagai faktor keterbelakangan atau penghambat modernisasi; itulah sebabnya perlu dibuat strategi perlindungan. Kenyataannya, saat ini keragaman budaya telah berubah dari sebuah konsep yang mengacu pada pluralitas manifestasi budaya yang ada dalam suatu masyarakat tertentu, menjadi diakui sebagai hak asasi manusia.

Secara khusus, Meksiko telah menandatangani Deklarasi Universal UNESCO tentang Keanekaragaman Budaya pada tahun 2001 dan Konvensi tentang Perlindungan dan Promosi Keanekaragaman Ekspresi Budaya, pada tahun 2005.

Pada tahun 2001, dengan reformasi Konstitusi Politik Amerika Serikat Meksiko, keragaman budaya bangsa Meksiko diakui (dalam pasal 2), yang fokus perhatiannya dipusatkan pada masyarakat adat.

Dua tahun kemudian, pada tahun 2003, Hukum Umum Hak Linguistik Masyarakat Adat mulai berlaku, memungkinkan pembentukan Institut Nasional Bahasa Adat dan reformasi Undang-Undang Umum Pendidikan, mempromosikan pengajaran pluralitas linguistik bahasa bangsa dan penghormatan terhadap hak berbahasa.

Setahun kemudian, Dewan Nasional untuk Mencegah Diskriminasi dan undang-undang federal yang mendukungnya dibentuk, sehingga memungkinkan untuk menjamin hak atas kesetaraan dan memerangi pengucilan sosial berdasarkan asal etnis.

Dalam kerangka kesehatan, Undang-Undang Kesehatan Umum juga direformasi, mencoba untuk mempromosikan penghormatan terhadap penggunaan dan adat istiadat asli, penggunaan obat tradisional dan perawatan medis antarbudaya. Di tengah dan selatan negara itu, beberapa negara bagian juga mereformasi undang-undang mereka untuk mendukung kerangka hukum yang mendahuluinya.

Referensi bibliografi:

  • Kampanye nasional untuk keragaman budaya Meksiko. (Y/A). Keanekaragaman budaya (Kerangka konseptual). INALI: Meksiko.
  • Tim Redaksi (2016). 70 tahun Populasi Hitam: Penyembunyian dan Penghapusan. Keragaman Budaya, 1(1): 10-11.
  • Martinez, A. (2018). Warisan arkeologi Meksiko. Arkeologi Meksiko. Diakses pada 9 Oktober 0218. Tersedia di https://arqueologiamexicana.mx/mexico-antiguo/el-patrimonio-arqueologico-de-mexico.
  • Salmeron, F. (2017). Keanekaragaman budaya dan bangsa. Blog Majalah Keanekaragaman Budaya. Diakses pada 9 Oktober 2018. Tersedia di https://www.revistadiversidadcultural.com/blo/diversidad-cultural/diversidad-cultural-y-nacion/.
  • Subercaseaux, B. (2002). Bangsa dan budaya di Amerika Latin: keragaman budaya dan globalisasi. LOM: Santiago de Chile.
  • Damai, S. (2015). Hari Keanekaragaman Budaya Sedunia: Meksiko, negara multikultural. Dewan Nasional Sains dan Teknologi (CONACyT). Diakses pada 9 Oktober. Tersedia di http://www.conacytprensa.mx/index.php/ciencia/humanidades/1583-dia-mundial-de-la-diversidad-cultural-mexico-pais-multicultura.

Posts Terkait