Kazimierz D?àbrowski: biografi psikolog Polandia ini

Kehidupan Kazimierz D?àbrowski, meskipun produktif, ditandai dengan perang dan sensor. Namun, dan meskipun demikian, karyanya telah berhasil meninggalkan negara asalnya, Polandia, melewati tirai besi dan mendapatkan popularitas yang layak.

Psikolog, psikiater, dan dokter Polandia ini selalu mencari cara untuk terus memperluas pengetahuannya, selain berkontribusi dalam penyebarannya dengan mengabdikan dirinya untuk mengajar dan memberi kuliah di seluruh Eropa dan Amerika Utara. Teorinya tentang disintegrasi positif telah dilihat sebagai putaran 360 yang benar dalam memahami bagaimana kepribadian berkembang.

Mari kita lihat lebih detail kehidupan peneliti ini melalui biografi Kazimierz D?àbrowski, di mana kita juga akan mempelajari teori khususnya.

Biografi Kazimierz Dabrowski

Meskipun ditandai oleh beberapa kemalangan, baik pribadi maupun tinggal di negara asalnya Polandia, Kazimierz D?àbrowski tidak berhenti berkontribusi pada psikologi dan psikiatri. Hidupnya sangat menarik, dan kita akan melihatnya selanjutnya.

tahun-tahun awal

Kazimierz D?àbrowski lahir pada 1 September 1902 di Klarów, Polandia. Dia adalah anak kedua dari empat bersaudara yang lahir dari keluarga manajer pertanian.

Sudah di masa kanak-kanaknya dia harus hidup kehilangan makhluk yang dekat, adik perempuannya, yang meninggal karena meningitis pada usia tiga tahun. Tetapi tidak hanya kematian sisternya yang menandai dia, karena dia hidup melalui Perang Dunia Pertama sejak usia yang sangat muda, menjadi kota di dekat tempat dia tinggal salah satu medan perang.

Ketika dia baru berusia dua belas tahun, dia bisa melihat dengan matanya sendiri ratusan mayat tentara yang terbunuh selama perang, tersebar di jalan-jalan dan tempat-tempat di mana dia bermain. Sudah pada saat itu dia dapat mengamati secara langsung bagaimana manusia mampu melakukan tindakan yang paling keji.

Pelatihan dan permulaan profesional

Kehidupan akademik D?àbrowski ditandai dengan menjadi sangat produktif dan luas, meskipun memiliki kontak langsung dengan kekerasan tidak mencegah dia menjadi salah satu pemikir besar abad terakhir. Meskipun ia awalnya dididik oleh keluarganya di rumah, ia kemudian mendaftar di sekolah swasta Stefan Batory di Lublin, menghadiri pusat tersebut antara tahun 1916 dan 1921.

Pada tahun 1921 ia memasuki Universitas Katolik Lublin, sekarang Universitas John Paul II, mendaftar di fakultas studi Polandia. Di sana ia juga menghadiri konferensi tentang filsafat dan psikologi sebagai pendengar.

Antara tahun 1924 dan 1926 ia belajar filsafat di Universitas Adam Mickiewicz di Pozna. Kemudian, ia akan belajar di fakultas kedokteran Universitas Warsawa.

Kemudian, ia berhasil memperoleh kesempatan untuk belajar di School of Educational Sciences dan, kemudian, untuk dapat menghadiri Institut Jean-Jacques Rousseau di Jenewa, Swiss, sebuah lembaga yang dibuat oleh ahli saraf Édouard Claparède. Claparde, bersama Jean Piaget dan Pierre Bovet, berpartisipasi dalam instruksi D?àbrowski selama dia tinggal di negara Swiss.

Pada tahun 1929 Kazimierz D?àbrowski menyelesaikan tesis doktoralnya di Universitas Jenewa tentang bunuh diri, berjudul ‘Kondisi psikopatologis bunuh diri’. Setelah pelatihan ekstensif saat berada di Swiss, sekembalinya ke Polandia, D?àbrowski bertanggung jawab untuk mendirikan beberapa pusat yang berfokus pada perawatan orang yang menderita beberapa jenis gangguan psikologis.

Pada tahun 1931 ia menciptakan sebuah klinik yang berfokus pada perawatan pasien neurotik dan orang-orang dengan masalah intelektual. Pada tahun 1933 ia diundang oleh Rockefeller Foundation untuk pergi ke Amerika Serikat dan belajar di Universitas Harvard.

Kemudian, pada tahun 1934, ia kembali ke Polandia untuk mendirikan Liga Polandia untuk Kesehatan Mental, menjadi sekretaris organisasi.

Masa perang dan pascaperang

Jika Perang Dunia I sudah menjadi masa yang sulit bagi Kazimierz D?àbrowski, masa-masa Perang Dunia II tidak lebih baik, terutama mengingat bagaimana Third Reich memperlakukan Polandia selama konflik. Sangat mengejutkan bahwa hampir 400 psikiater Polandia yang berlatih sebelum konflik, hanya sekitar 38 yang masih hidup pada akhir perang.

D?àbrowski menderita secara pribadi, karena adik laki-lakinya terbunuh dan kakak laki-lakinya diasingkan di kamp konsentrasi. Namun, terlepas dari masa-masa sulit, ia memiliki kesempatan untuk mendirikan Sekolah Tinggi Kesehatan Mental dan Psikologi Terapan pada tahun 1942, meskipun pada tahun itu juga Gestapo menangkapnya.

Pada akhir perang, dan telah dibebaskan, D?àbrowski kembali ke Warsawa dan menjadi direktur Institut Kesehatan Mental untuk kemudian, pada tahun 1948, memperoleh gelar resmi psikiater.

Penjara Stalinis

Pada tahun 1949 pemerintah Polandia, di bawah arahan Iósif Stalin di Uni Soviet, memutuskan untuk menutup Institut Kesehatan Mental dan menyatakan Kazimierz D?àbrowski persona non grata. D?àbrowski dan istrinya Eugenia dirampas kebebasannya pada tahun 1950, menghabiskan delapan belas bulan di penjara.

Setelah dibebaskan, kegiatan psikiater diawasi ketat oleh otoritas komunis. Setelah beberapa tahun bekerja sebagai spesialis tuberkulosis, tanpa hak untuk mendidik atau berurusan dengan psikologi atau psikiatri, pihak berwenang Polandia menganggapnya sebagai ‘orang yang direhabilitasi’ dan dia diizinkan untuk mempraktikkan bidang itu lagi.

Pada tahun 1962 negara Polandia mengizinkannya untuk melakukan perjalanan ke sisi lain dari tirai besi, mengunjungi negara-negara seperti Spanyol, Amerika Serikat, Prancis dan Inggris, memberikan kuliah tentang visinya tentang kepribadian dan pengobatan orang-orang dengan gangguan mental.

Dua dekade terakhir kehidupan

Pada 1960-an, D?àbrowski melakukan perjalanan ke Amerika Serikat dan mampu menerjemahkan beberapa penelitian yang dilakukan oleh rekan Polandia ke dalam bahasa Inggris, untuk memastikan bahwa dunia tahu tentang psikiatri dan psikologi yang dipraktikkan di Polandia. Pada tahun 1964 karya utamanya, Positive Disintegration, diterbitkan dalam bahasa Inggris, menjadi sangat populer di bidang psikologi kepribadian.

Selama tinggal di Amerika Utara, D?àbrowski dapat bertemu dengan psikolog dan psikiater Amerika yang hebat, termasuk Abraham Maslow, yang menjadi tertarik dengan teorinya. Selama dua dekade kehidupan Kazimierz D?àbrowski, psikiater mengabdikan dirinya untuk mengajar dan menulis, bepergian antara Kanada dan Polandia.

Kazimierz D?àbrowski meninggal di Warsawa, Polandia, pada 26 November 1980. Setelah kematiannya, otoritas komunis Polandia mengambil alih propertinya dari janda dan anak-anaknya.

Teori peluruhan positif

Teori disintegrasi positif Kazimierz D?àbrowski adalah teori tentang perkembangan kepribadian. Tidak seperti kebanyakan psikologi, pandangan D?àbrowski adalah bahwa kecemasan merupakan faktor yang diperlukan untuk pengembangan yang tepat dari kepribadian individu.

Aspek ini, yang dipandang sebagai sesuatu yang ‘disintegratif’, menjadi sesuatu yang positif jika diberikan dengan cara yang benar dan Anda tahu cara menghadapinya. Model mempertahankan bahwa ada hingga lima tingkat integrasi-disintegrasi, yang mempengaruhi pembentukan kepribadian yang unik dan jauh dari kurangnya individualitas.

1.

Level I: integrasi primer

Pada tingkat ini orang hanya dipengaruhi oleh faktor biologisnya, yaitu faktor keturunan, serta pengaruh dari lingkungan. Orang memanifestasikan kepribadian ‘primitif’, yang dicirikan dengan menampilkan perilaku egois dan egosentris, dengan satu-satunya tujuan untuk memuaskan keinginan dan keinginan mereka sendiri, menjadi sesuatu yang khas dari masa kanak-kanak.

Mungkin Anda tertarik: ” Teori utama kepribadian “

2. Level II: peluruhan unilevel

Tingkat ini terjadi dalam menghadapi krisis, seperti pubertas dan menopause, atau pada periode ketika Anda harus menghadapi peristiwa yang membuat stres.

Di sinilah terdapat keunggulan yang lebih besar dari dinamisme otomatis, seperti kesadaran diri dan pengendalian diri yang lebih besar. Orang tersebut dapat mempertimbangkan kembali banyak hal, baik karena pendidikan yang diterima atau karena budaya di mana mereka tinggal, telah diajarkan dengan cara yang sekarang mereka pertanyakan, mengkritik status quo.

Ini, menurut D?àbrowski, adalah saat di mana kepribadiannya sendiri mulai terbentuk, yang akan menuju ke satu arah atau lainnya tergantung pada bagaimana ia berasimilasi dan secara etis mempertimbangkan peristiwa-peristiwa yang bersangkutan.

3. Level III: integrasi multilevel spontan

Setelah mempertimbangkan secara kritis situasi atau peristiwa tertentu, orang tersebut mempertimbangkan berbagai cara untuk menghadapinya.

Munculnya beberapa alternatif membuatnya mempertimbangkan apa yang akan terjadi padanya jika dia melakukannya dengan cara lain yang dia pikirkan. Berdasarkan keputusan yang telah dibuat dan konsekuensi yang telah terjadi, orang tersebut akan mengembangkan atau tidak kepribadian yang semakin disesuaikan, tetapi pada saat yang sama mereka sendiri dan unik.

4.

Level IV: disintegrasi bertingkat yang terarah

Pada tingkat ini orang mencapai kendali mutlak atas perkembangannya. Jika pada tingkat sebelumnya apa yang dilakukan dilakukan dengan cara yang kurang lebih acak, pada tingkat keempat dilakukan dengan sengaja, penuh kesadaran dan dengan niat yang terarah dengan baik menuju suatu tujuan tertentu.

5.

Level V: integrasi sekunder

Pada level ini, orang tersebut sudah menjadi individu yang sepenuhnya stabil, selama mereka berhasil melewati empat level sebelumnya. Dia telah menjadi orang yang bertanggung jawab yang merenungkan tindakannya dengan benar.