Kartu Zener: pengertian dan mengapa mereka tidak menunjukkan kasus telepati

Apakah telepati itu ada? Dan kewaskitaan? Kedua pertanyaan ini sudah sangat tua, dan tidak sedikit orang yang mengaku memiliki kekuatan sakti, meski untuk membuktikannya belum mampu menunjukkannya. Dihadapkan dengan pertanyaan-pertanyaan ini, meskipun kelihatannya mengejutkan, ada orang-orang yang telah mencoba mempelajarinya secara ilmiah, membangun instrumen dengan maksud untuk menunjukkan apakah seseorang mampu membaca pikiran orang lain.

Di antara instrumen ini kami memiliki kartu Zener yang terkenal, beberapa kartu di mana ada gambar yang harus ditebak atau ditransmisikan secara mental ke orang lain. Mari temukan dunia misterius penelitian ekstrasensor dengan kartu-kartu ini.

  • Artikel terkait: “Tugas pemilihan wason: apa itu dan apa yang ditunjukkannya tentang alasannya”

Apa itu kartu Zener?

Kartu Zener adalah kartu atau kartu yang dirancang untuk digunakan dalam persepsi ekstrasensor atau eksperimen clairvoyance. Mereka diciptakan pada awal 1930-an oleh Karl Zener (1903–1964), seorang psikolog perseptual, dan sesama ahli botani JB Rhine (1895–1980), pendiri parapsikologi sebagai cabang psikologi.

Surat-surat ini adalah salah satu instrumen yang dianggap “ilmiah” pertama yang secara objektif mempelajari kekuatan gaib, meskipun sifat pseudo-ilmiah mereka telah menimbulkan banyak kontroversi. Setumpuk kartu Zener normal terdiri dari 25 kartu, 5 untuk masing-masing dari 5 simbol yang dapat ditemukan di dalamnya: kotak (Ôûí), lingkaran (Ôùï), bintang (Ôÿå), tanda silang (+) dan garis bergelombang (Ôîç).

). Rupanya, simbol-simbol ini dipilih karena mudah direpresentasikan secara mental, dan karena alasan ini Zener dan Rhine menyimpulkan bahwa mereka lebih mudah untuk ditransmisikan secara telepati.

Dengan demikian, surat-surat ini dianggap ideal untuk dapat melakukan eksperimen ilmiah di mana metode statistik khas ilmu sejati dapat diterapkan.

Bereksperimen dengan kartu-kartu ini

Memeriksa kemampuan telekinetik dan kewaskitaan orang dapat dilakukan dengan berbagai cara, tetapi pada intinya, metodenya biasanya sama. Penggunaan kartu ini bertujuan untuk mengetahui apakah seseorang mampu membaca pikiran orang lain yang melihat kartu tersebut.

Contoh yang cukup klasik untuk menunjukkan kemampuan telekinetik seseorang adalah yang akan kita lihat selanjutnya. Dua orang berpartisipasi dalam eksperimen sebagai subjek, sementara eksperimen merekam fenomena apa pun yang mungkin terjadi selama penelitian.

Kedua orang ini adalah satu “agen” atau “pengirim” dan yang lainnya adalah “perceiver” atau “penerima”. Idenya adalah bahwa jika penerima memiliki kekuatan psikis, mereka akan dapat membaca pikiran agen.

Dua orang duduk di dua ujung meja, sebaiknya dipisahkan oleh partisi atau layar buram, karena idealnya adalah mencegah kedua subjek saling melihat. Orang yang akan bertindak sebagai agen akan menerima setumpuk 25 kartu Zener, yang harus mereka ambil satu per satu.

Anda akan melihat setiap kartu selama sekitar 5-10 detik, mencoba untuk hanya memikirkan apa yang Anda lihat. Orang lain, yang seharusnya mempersepsikan, akan menuliskan pada secarik kertas simbol-simbol yang dia pikir sedang dia baca dalam pikiran agen.

Setelah 25 kartu dek telah dibuka dan dibaca, eksperimen akan membandingkan urutan simbol dek Zener yang telah disajikan dan simbol mana yang ditangkap oleh pengamat. Ini akan menganalisis secara statistik kedua daftar, untuk melihat apakah telah terjadi kasus telekinesis nyata atau jika penerima yang diduga tidak memiliki kekuatan psikis.

Menurut komunitas waskita itu sendiri, percobaan ini harus diulang selama beberapa hari, minimal 5 kali. Setiap hari eksperimen yang sama akan dilakukan di mana 25 kartu Zener dibuka dan akan diverifikasi sejauh mana pengamat mampu membaca secara mental apa yang dilihat agen.

Setelah kebetulan dianalisis dan dipelajari, akan mungkin untuk mengklarifikasi apakah benar-benar ada komunikasi ekstrasensor atau tidak. Karena deck kartu Zener biasanya 25 kartu, 5 untuk masing-masing dari 5 simbol, jika Anda tidak memiliki kekuatan batin, Anda tidak akan memukul lebih dari 20% kartu, yaitu hanya 5.

Pada prinsipnya, jika persentase itu kartu yang benar terlampaui, menurut eksperimen ekstrasensor itu sendiri, keacakan akan diatasi dan kita akan berbicara tentang kasus membaca pikiran yang benar.

  • Mungkin Anda tertarik: “8 game memori untuk orang dewasa yang lebih tua”

Kritik terhadap Zener dan Rhine

Meskipun, tanpa ragu, kartu Zener adalah instrumen yang menarik, penyelidikan mereka memiliki kritik. Keduanya mengaku telah menemukan kasus orang yang bisa membaca pikiran orang lain, tetapi ketika eksperimen mereka yang sama direplikasi, bukti ini hilang.

Meski begitu, komunitas New Age dan penganut mistik lainnya menganggap “temuan” kedua peneliti ini sebagai bukti kuat adanya kekuatan psikis. Kritik pertama dari eksperimen dengan kartu Zener adalah fakta bahwa ada risiko bahwa kartu selalu disajikan dalam urutan yang sama, menyebabkan pengamat akhirnya secara tidak sadar mempelajarinya dan, cepat atau lambat, menebak kartunya.

Itu bukan membaca pikiran atau telekinesis, tapi menghafal. Juga harus dikatakan bahwa Rhine mencoba menghindari fenomena ini dan dalam eksperimennya ia memilih untuk mengocok kartu dengan mesin khusus.

Penulis fiksi ilmiah John Sladek membuat ketidakpercayaannya diketahui dalam buku New Apocrypha atas fakta bahwa dua peneliti yang dianggap teliti telah memilih kartu sebagai alat untuk memverifikasi keberadaan kekuatan ekstrasensor. Kartu telah digunakan oleh pesulap dan penjudi di kasino untuk waktu yang lama, memiliki metode sendiri untuk menipu mereka dan mengetahui, tanpa harus mengungkapnya, apa yang ada di sisi lain.

Jika percobaan dilakukan tanpa layar atau apapun yang akan menghalangi penglihatan antara dua subjek, mungkin saja pengamat akhirnya mempelajari apa yang ada di balik huruf itu hanya dengan melihat sudut yang berkerut atau pola khas dari huruf tersebut. pada permukaannya.

sisi tanpa menggambar. Ini mungkin tampak tidak masuk akal, tetapi dalam situasi yang sama orang agen dapat mengetahui apa yang agen lihat bukan dengan membaca pikirannya, tetapi matanya.

Gambar yang Anda lihat dapat dipantulkan oleh kornea, memberi tahu pengamat gambar apa itu. Akhirnya, kami memiliki kasus bahasa non-verbal.

Jika kedua subjek saling bertemu dan sedikit mengenal satu sama lain, mereka cenderung berkomunikasi tanpa berbicara. Melalui ekspresi mikro yang tidak disadari, seorang agen dapat menunjukkan kepada pengamat apakah ia menebak simbol yang ditunjukkannya kepada yang mengalami atau tidak.

Artinya, jika pengamat mengatakan “bintang” dan agen membuat gerakan kecil ketidaksenangan, pengamat akan berasumsi bahwa dia telah melakukan kesalahan dan akan mengubah tanggapannya. Kami memiliki contoh membaca ekspresi mikro dalam kasus 2016 yang diselidiki oleh Massimo Polidoro.

Polidoro menguji seorang ibu dan anak yang mengaku memiliki kekuatan gaib, dengan tingkat keberhasilan lebih dari 90% menggunakan kartu Zener. Namun, peneliti menempatkan batasan sehingga mereka tidak bisa melihat wajah satu sama lain, yang mengurangi tingkat keberhasilan mereka menjadi kebetulan belaka.

Ibu dan anak itu tidak selingkuh, tetapi mereka sangat mengenal satu sama lain sehingga mereka secara tidak sadar dapat berkomunikasi melalui gerakan kecil.

Berapa peluang mengenai seluruh dek?

Bukti ilmiah yang kuat bahwa kewaskitaan dan telekinesis ada sangat mencolok karena ketiadaannya. Kartu Zener, yang digunakan dalam eksperimen di mana dua subjek eksperimen tidak saling melihat dan dek sangat dikocok, adalah metode yang baik untuk menunjukkan kebalikan dari apa yang diinginkan Rhine dan Zener, bahwa kekuatan ESP kemungkinan besar tidak ada, atau setidaknya membaca pikiran.

Hasil tes yang telah dilakukan dengan kartu-kartu ini mengikuti distribusi normal, dengan persentase keberhasilan tidak melebihi 20%, yang sesuai, seperti yang telah kami katakan, untuk menebak hanya 5 kartu dari setumpuk 25. Sekitar 79% dari orang akan menebak antara 3 dan 7 kartu.

Menebak lebih dari 5 adalah mungkin tetapi secara statistik tidak mungkin. Mari kita lihat di bawah ini kemungkinan menebak lebih dari jumlah kartu itu

Persentase menebak 8 kartu atau lebih dengan benar kurang dari 10,9%. Peluang mendapatkan 15 jawaban yang benar adalah sekitar 1 dalam 90.000.

Menebak dari 20 hingga 24 memiliki probabilitas mendekati 1 dalam 5.000.000.000 dan menebak secara mutlak semuanya memiliki probabilitas 1 dalam 300.000.000.000.000.000. Mempertimbangkan kemungkinan yang dihitung secara matematis ini, yang sesuai dengan apa yang diamati dalam eksperimen nyata dengan grafik Zener, apa yang diharapkan dari setiap penyelidikan ilmiah yang ketat adalah menerapkan pisau cukur Ockham dan menerima hipotesis nol untuk hasil nol atau negatif.

Dengan kata lain, Anda tidak dapat membaca pikiran seseorang yang sedang melihat salah satu dari banyak kartu Zener. Namun, parapsikologi bukanlah ilmu, apalagi akan menggunakan metode ilmiah yang tepat.

Pseudoscience ini telah menemukan penjelasan ad hoc untuk menjelaskan dan menyangkal kegagalan penyelidikannya, beberapa di antaranya benar-benar bervariasi, seperti ada orang yang memiliki “kekuatan anti psikis” dan mengurangi kemampuan ekstrasensor dari mereka yang memilikinya. Banyak parapsikolog mengatakan bahwa diperkirakan 99% subjek tidak memiliki kekuatan psikis, tetapi 1% memang memilikinya dan mereka dapat “menunjukkan” itu.

Tapi anehnya, sampai saat ini, mereka belum menunjukkan apa-apa.

Referensi bibliografi:

  • Rhine, J.B. (1934).

    Persepsi Ekstra Sensorik. Boston, MA, AS: Bruce Humphries.

  • Rhine, JB (1937).

    Perbatasan Baru Pikiran. New York, NY, AS.

  • Mauskopf, SH, & McVaugh, MR (1980).

    Elusive Science: Asal Usul Penelitian Psikis Eksperimental. Baltimore, ML, AS: Johns Hopkins University Press.

  • Polidoro, M.

    (2003). Rahasia Paranormal.

    Buku Prometheus.